Akun Baru, Blog Lama

Jadi semenjak gw mulai kerja di Automattic, gw dapet akses untuk ngebuat berbagai macam situs/test site WordPress dalam berbagai macam plan — tujuannya itu ya misalnya ada user nih, cerita kalo dia ada masalah di situs dia; nah, test site yang punya gw itu bisa gw pake buat ngetes/replikasi masalah si user tanpa gw ngudak-ngudak di situsnya si user.

Selain itu, gw juga banyak ngikutin blog internal perusahaan. Namanya juga perusahaan yang karyawannya nyebar sak dunia/distributed company, jadi komunikasinya itu ya pake instant messaging dan situs internal (kami nyebutnya “P2”.) Nah, itu semua pake akun WordPress gw yang selama ini/primary account. Yang usianya udah 12 tahun, hahaha.

Jadi lah, notifikasi gw untuk blog ini dan blog-blog internal itu campur aduk. Banyak yang kelewat dan e-mail dari WordPress juga campur aduk antara notifikasi urusan kerjaan dengan notifikasi promosi.

Tadi ngobrol sama temen kantor kan pas lagi rehat; lalu dia ngomong, “eh, lu pisahin aja akun WordPress lu. Bikin satu akun lagi untuk kebutuhan pribadi kaya blog pribadi lu — biar ga campur aduk notifikasinya di e-mail.” Gw mikir, lah iya juga yaaaa, hahaha. Jadi gw bikin lah satu akun baru dengan e-mail gw dan gw pindahin blog ini ke akun baru. Bisa lho, mindahin blog/situs WordPress dari satu akun ke akun yang lain! Bisa dibaca-baca di sini: Transferring a site to another WordPress.com account.

Nah, di akun yang sebelumnya, itu blog-blog yang gw follow — blog-blog temen-temen gw — ya nyampur dengan blog-blog internal perusahaan di Reader. Jadi gw rencananya mau unfollow dulu blog-blog kalian teman-teman semua, lalu gw follow lagi pake akun yang baru ini. Ini ngasih tau, takutnya kalo ada yang bingung, hahaha.

Untuk sementara ini dulu ya nulisnya. Gw lagi rapi-rapi isi akun WordPress gw. Nanti kalo udah beres lagi, gw ngeblog lagi, hahaha.

Indonesia Year-End Trip (20-29 Desember 2018)

Jadi gw lagi ngeliat Gallery di hape gw kan, terus gw baru ngeh kalo gw belum nulis soal mudik ke Indonesia akhir tahun lalu, hahaha. Ya sebenernya nggak banyak foto-fotonya juga sih (lah gimanaaa…) tapi daripada nggak nulis, yekaaan? Dan ini sepertinya pertanda nih kalo gw musti beli digital camera nih (Hafiz dan Fikri langsung sibuk nyetanin di grup Telegram).

Jakarta, 20-23 Desember 2018

Awalnya berangkat mudik ini rada ketar-ketir dan gw sibuk gangguin ngontak beberapa staf Automattic karena gw nungguin wawancara dengan HR. Gw panik sendiri mikirin hadu gimana nanti kalo HR ngontak pas gw di pesawat hadu gimana nanti kalo HR ngontak pas gw di Indonesia tapi gw belum bisa nyambung ke Internet dan hadu hadu lainnya. Tapi ya Alhamdulillah wawancara HR udah berjalan tanggal 18 Desember, jadi gw bisa mudik dengan pikiran sedikit lebih tenang, hehehe.

Omong-omong, sejak Wira mulai gede gini — gimana ya, mulai bocah gitu lho. Mulai yang ada mau dan banyak mau — tiap kali mudik itu macam ada dua tempat yang harus dan wajib dikunjungin: Bakmi GM dan Hoka-Hoka Bento. Padahal kalo makan di HokBen juga anaknya belum tentu bisa ngabisin seporsi menu kanak-kanak juga (itu nasinya buanyak lho!) Gw rasa sih karena dapet mainan makanya anaknya ngebujukin ke sono mulu.

Gw sama Ari akhirnya memutuskan untuk makan di Bakmi GM aja, hehehe.

Yang entah kenapa gw “sebel” dari Bakmi GM itu ya, kaya… Kok cepet abis sih ya rasanya? Bakmi GM itu kaya Indomie Goreng. Satu porsi ga cukup (itu gw yang rakus sih ya…) Makan Bakmi GM itu kaya tinggal kunyah kunyah kunyah glek blar abis.

Sehari sebelum kami mudik, gw dikontak sama Mandy untuk undangan ngumpul-ngumpul temen-temen.

“Tapi buat cewek-cewek doang,” katanya Mandy.

Jadi pas gw ngomong ke Ari, “eh, aku ketemuan sama temen-temen ya!” Ari udah semangat tuh awalnya. “Tapi kamu ga boleh ikut. Buat para cewek aja.” Langsung cemberut dia, hahaha. Gw juga cuma bawa Rey ke acaranya.

Jadi gw ketemuan sama Mandy, Leonnie, Nuke, Andien, Natalia, Ruby, Dwi, dan Alderina (Popon) di apartemennya Popon. Itu juga Tommy, suaminya Popon, udah di”tendang” ke luar rumah sama Popon. Maaf ya koh Tommy, hahaha. Ngumpul dalam rangka pesta Natal dan Tahun Baru.

Ketemu sama para perempuan-perempuan hebat ini selalu menyenangkan. Gw pribadi ngerasa beruntung banget bisa kenal sama mereka, karena mereka ini aspirasi gw — dan kalo becanda, pada ampas banget, hahaha.

Purwokerto, 23-27 Desember 2018

Di Purwokerto, Ari langsung heboh ngerakit sepedanya, hahaha. Dia emang bela-belain bawa sepeda dari Kuala Lumpur (dan dikasih tau sama temen di Jakarta kalo penerbangan menggunakan Garuda Indonesia ga dikasih biaya tambahan untuk oversized baggage kaya sepeda) untuk sepedaan sampe ke Baturaden.

Di Purwokerto kami ngapain? YA MAKAN LAH.

Jadi di rumah gw di Purwokerto itu, di depan rumah ada warung nasi. Yang punya warung itu namanya mbak Mut. Mbak Mut ini pengasuh gw dari gw masih kecil banget. Ketika bokap gw pensiun, mbak Mut ini ditanya sama nyokap kan, rencananya mau gimana selepas bokap pensiun — yang artinya, orang tua gw ga bisa ngegaji mbak Mut dengan jumlah seperti biasanya. Mbak Mut ngomong kalo beliau ini masih ingin ikut orang tua gw. Nah, bokap jadi bantuin mbak Mut dari segi modal dan tempat untuk berjualan nasi. Lokasinya berdekatan banget dengan Universitas Wijayakusuma Purwokerto dan bokap juga ada usaha kos-kosan kan, jadi ya Alhamdulillah selalu ada pelanggan. TETANGGAAN DENGAN MAYANGSARI JUGA LHO.

Kalo kami mudik, nah ini lah favorit, hahaha. Ari sama anak-anak paling suka mampir ke warung mbak Mut buat beli Indomie rebus dan minum es jeruk. Gw sendiri suka ngeliat-liat dapur dan ngeliat gunungan sayuran atau bahan lauk untuk dimasak. Epik gitu keliatannya. Selama ini gw kalo masak ya bahan-bahannya kan ya emang segitu doang ya, namanya juga buat konsumsi pribadi. Nah, ini ngeliat dapurnya warung nasi, itu ya kagum banget gw.

Tahu goreng. Di sebelahnya ada adonan mendoan.

Selama di Purwokerto, gw dan Ari tersadar kalo Purwokerto ini udah banyak banget berubah. Dulu Purwokerto ini kota kecil yang sangat tenang. Rame ketika akhir pekan dengan orang-orang dari Cilacap, yang rata-rata karyawan Pertamina, untuk berbelanja di Moro — saat itu, satu-satunya supermarket terbesar di area Banyumas. Bahkan bioskop cuma ada di Hotel Dynasty saat itu.

Ketika akses ke Purwokerto mulai sangat mudah, apalagi dengan pembangunan jalan tol di jalur Pantura dan akses kereta api yang lewat makin banyak, mulai banyak mobilitas penduduk. Makin banyak pendatang, makin banyak mahasiswa, makin banyak pula restoran dan kafe bermunculan. “Makin hits,” kata Ari, hahaha. Makin kebantu juga dengan media sosial kan, seperti ‘Makanan Wajib Selama di Purwokerto’, kaya gitu lah.

Makanya waktu kami ke Bakso Pekih, itu… ramenya… bukan main. Awalnya pas liat dari ujung gang, itu kaya, “oh, ga rame.” Masuk ke jalan Pekih, LAH ITU SEJAK KAPAN YA DIBUKA DUA LAHAN BUAT PARKIR DOANG? NAPA RAME BENER YA?

Bakso Jalan Pekih

Gw tau kalo Hafiz bakal protes berat kalo dia baca ini, tapi sejauh ini bakso paling enak ya Bakso Pekih buat gw.

(Kebayang Hafiz ngomel dari Malang, “LU KE MALANG, SINI! GW TUNJUKIN LU KOTA PRODUSEN BAKSO PALING ENAK SEDUNIA!”)

(Eh, gw kangen bakwan Malang depan kampus masaaaa, hiks.)

Di Purwokerto, yang sangat hepi kami mudik ya siapa lagi kalo bukan orang tua gw, hahaha. Orang tua gw udah kangen banget sama cucu-cucunya — dan itu dimanfaatkan betul oleh anak-anak gw. Rasaan kalo gw negur Wira di rumah (Kuala Lumpur), anaknya ya diem sambil manut. Lah gw negur Wira di Purwokerto? Baru “Wira…” Anaknya udah cemberut dan air mata ngembeng APA-APAAN.

Pesta martabak!

Jakarta, 28-29 Desember 2018
en route to Kuala Lumpur

Kembali ke Jakarta, kami ga banyak kegiatan. Nginep di rumah tante lalu hari Sabtunya kembali ke Kuala Lumpur dengan tambahan berat badan gw naik 2 kilogram, hahaha.


Lain kali lebih banyak foto-fotonya deh ya, hahaha. Udah dipengaruhin Hafiz sama Fikri ini di grup Telegram buat beli kamera digital Fuji Film. Mari ceki-ceki katalog dulu, hahaha.

2019

Gw habis keliaran di archives blog gw, dan gw baru nyadar kalo terakhir gw nulis resolusi di blog itu tahun 2016. Tahun 2017 entah kenapa nggak nulis, tahun 2018 gw fokus ke kehamilan Rey (yang lahir tanggal 5 Januari.)

Sekilas soal 2018

Tahun 2018 itu menarik. Belajar mulai ngeblog lebih rutin, belajar untuk ga malu menjual kemampuan menggambar (walopun sekedar hobi, hahaha) dan (rencananya) mau lebih serius dan rajin lagi dalam menggambar, dan tentu saja, leap of faith.

Tahun 2018 bisa dibilang banyak trigger positif buat gw; oke, soal positif ini sebenernya masih bisa didebat, tapi gw banyak berpikir ke, “OMG, gimana kalo…” yang bikin gw banyak mengambil keputusan. Pertama, iPad Pro. Alhamdulillah, kebeli itu iPad Pro dan itu bikin gw mikir, “LAH MASA GA KEPAKE? SAYANG DONG?” Makanya gw mau mulai aktif melatih kemampuan menggambar gw. Bahkan untuk Inktober 2018, walopun akhirnya ya ga komplit 30 hari juga, tapi bisa dibilang gw cukup puas dengan diri gw. Gw belajar untuk ga terlalu memaksakan diri gw dengan pola pikir negatif/membanding-bandingkan diri dengan orang lain.

Kedua, skenario “kalo ada gimana-gimana, gimana?” Ini lah sebenernya yang bikin gw suka garuk-garuk tanah tiap ada debat soal Ibu rumah tangga v. Ibu bekerja. Belum lagi kalo udah ada ikut campur dari pihak lelaki (YANG ANEHNYA BELUM BERISTRI, BELUM BERANAK, MALAH KAYANYA BELUM PUNYA PACAR JUGA HHHHH) yang bilang, “sebaik-baiknya perempuan itu di rumah dan ga usah bekerja karena itu kodrat mereka!!111!!satusatu!!!1!”

Gini deh. Gini. Kalo lu emang maunya istri lu mendekam di rumah, silakan. Kalo emang itu pilihan istri lu juga, silakan.

Tapi lu juga musti memastikan kalo lu memenuhi SEMUA kebutuhan istri (dan anak) lu. Kalo istri lu minta tambahan uang belanja karena lu cuma ngasih seratus perak per minggu, lu dilarang protes. Kalo lu nganggep napa istri lu butek amat dan pengen dia tampil cantik, lu beliin deh noh bedak dan lipstik. Dilarang protes. “Aduh, ini pengeluaran gw semuanya buat istri nih?” IYA.

GW PERNAH DI POSISI ITU, MEN. Makanya gw bisa ngomong gini. Gw pernah di posisi 100% ibu rumah tangga dengan pendapatan murni semua dari suami gw. Ari protes? Ya nggak. Dia udah tau resikonya kok.

Makanya yang paling berisik ngojok-ngojok gw buat kerja itu… Ari.

Yang paling berisik nyuruh gw mendekam di rumah dan ga ngapa-ngapain apalagi kerja? ORANG LAIN. Yang kenal gw aja nggak!

Gw pengen bisa berdiri sendiri, berkarya, dan — sebisa mungkin — membantu. Ya membantu dalam segala hal. Membantu dalam pekerjaan, membantu orang lain, membantu keluarga gw, dan membantu diri sendiri.

Resolusi 2019?

Dibilangnya kan, “bikin resolusi kaya orang-orang,” hahaha. Ada yang menganggap resolusi ga perlu, ada yang menganggap resolusi itu penting, ada yang menganggap sinis. Ya masing-masing ada anggapannya.

Gw pribadi menganggap resolusi itu penting — untuk diri gw sendiri. Jadi gw bisa tau apa yang menjadi tujuan dan gol gw. Eye on the prize, gitu lah.

  1. Bersenang-senang dan belajar lebih banyak lagi di Automattic! Karena ini menyangkut dapur kantor, jadi gw ga bakal ngomong banyak di sini. Yang jelas, gw pengen lebih jago lagi dalam CSS dan troubleshooting.
  2. Menyelesaikan satu buku dalam satu minggu, fiksi dan non-fiksi (jadi targetnya ya 52 buku ya?)
  3. Yoga mandiri setiap pagi sebelum beraktifitas. Ini sebenernya karena gw ada beberapa faktor dalam pekerjaan gw di Automattic nantinya. Gw musti bergerak dan memastikan badan gw sehat selalu. Selain yoga, sebenernya gw tertarik untuk bersepeda (santai) karena Ari udah ngebujukin gw, hahaha. Liat lah nanti gimana kalo untuk sepeda, soalnya butuh baju khusus.
  4. Mengurangi screen time di luar jam kerja. Bisa dipastikan gw bakal menghabiskan minimal 6 jam di depan layar komputer ketika gw mulai aktif bekerja. Karena udah 6 jam itu lah, gw pengen mengurangi waktu gw di depan peralatan elektronik (maksimal 1 jam per hari) dan memperbanyak waktu berinteraksi dengan anak-anak (terutama Rey; karena kendala dua bahasa sehari-hari, perbendaharaan kata dia yang diucapkan masih terbatas untuk usia anak dua tahun. Singkatnya, masih kurang cerewet dan kurang lancar ngomongnya), membaca buku, membaca buku untuk anak-anak, dan lebih banyak mendengarkan mereka.
  5. Lebih sering berkomunikasi dengan keluarga besar. Oke, kalo yang ini emang mungkin kurang populer dengan kebanyakan dari kita ya, soalnya sering yang ada itu keluarga besar banyakan rese, hahaha. Tapi dari mudik kemarin, gw ketemu sama tante gw dan nginep di rumahnya. Ngobrol banyak, cekakakan, cerita-cerita dengan sepupu-sepupu gw, dan gw ngerasa bahwa, ya orang-orang seperti ini lah yang memang gw inginkan ada untuk di hidup gw. Yang memang gw inginkan untuk gw ada di hidup mereka. Selama ini mereka selalu mengundang gw dengan tangan terbuka; saatnya gw untuk ga nutup diri dan membuka diri gw juga ke mereka. Lagian, ga semua anggota keluarga itu rese kan, hahaha.

Bismillahirrahmanirrahim. Untuk 2019 yang lebih baik.