Bakmi Ayam Acang

Bakmi Ayam Acang ini salah satu tempat makan langganan sewaktu masih tinggal di Serpong. Saya lupa tepatnya gimana, tapi satu hari Ari pernah bilang kalo Bakmi Ayam Acang ini salah satu bakmi ayam terenak di BSD.

Sewaktu kami masih tinggal di BSD, kami rutin ke Bakmi Acang setiap akhir pekan setelah berbelanja di Pasar Modern BSD πŸ˜€ Sudah penat berbelanja, sarapan dengan bakmi ayam, hahaha.

Hari Selasa kemarin, kami mampir ke sana πŸ™‚ Iya, saat ini saya berada di Indonesia dalam rangka mudik.

Bakmi Ayam Acang ini menggunakan kaldu dan daging dari ayam kampung. Koh Santo (anaknya koh Acang yang buka kedai Bakmi Ayam Acang pertama di Grogol) adalah pemilik Bakmi Ayam Acang di BSD, dan sewaktu Wira masih bayi, koh Santo suka ngasih kami semangkuk kaldu ayam untuk campuran bubur Wira πŸ™‚

IMG_1331.JPG

IMG_1335.JPG

Porsi bakmi ayam Acang ini gede. Banget. Dijamin kenyaaang. Kalo ke sini, sebaiknya pas laper berat, hahaha. Kalo mau porsinya pas, pesen setengah porsi aja dulu πŸ˜€ Potongan ayamnya juga sepotong gede. Bisa dipesan bersama bakso dan pangsit udang.

IMG_1338.JPG

Sama seperti kedai bakmi umumnya, tempat makan Bakmi Acang ini ga mewah. Tapi rasanya hal itu yang bikin enak makanan ya? πŸ˜€

IMG_1333.JPG

Untuk harga, bakmi ayam Acang ini agak mahal. Seporsi harganya Rp 27,000. Kalo ditambah bakso dan pangsit, sebutir bakso atau sebutir pangsit harganya Rp 3000. Tapi… Enak, hahaha. Dan kenyang banget. Ini yang bikin galau, emang. Jadi saya rasa, harga memang agak mahal tapi rasa dan kenyang juga ada πŸ™‚

Kalo ingin mampir, Bakmi Ayam Acang buka setiap hari kecuali Senin, dari pukul 6 pagi sampai 1 siang. Lokasinya di deretan komplek ruko sebelah Pasar Modern BSD.

IMG_1340.JPG

Advertisements

Nasi Beriani Ipoh

Minggu lalu saya dan Wira diajak Ari jalan-jalan ke Putrajaya. Seperti biasa, Ari kerja, saya dan Wira main-main, hahaha.

Sebelum berangkat, kami makan siang dulu di Nasi Beriani Ipoh. Seperti Indonesia, variasi nasi di Malaysia juga rada banyak. Indonesia punya nasi liwet, nasi kuning, nasi bakar, dan macem-macemnya. Malaysia punya nasi lemak, nasi kandar, dan nasi biryani (dalam bahasa Malaysia, “beriani.”) Nasi biryani sendiri adalah nasi khas India. Biasanya dihidangkan dengan kari ayam ataupun kari kambing. Di Indonesia, nasi biryani biasanya banyak ditemukan di Sumatra. Ya ga heran juga karena lokasinya juga mepet ke Semenanjung Malaysia πŸ™‚

Di Malaysia, tempat makan nasi beriani ataupun nasi kandar ini mungkin mirip dengan warteg atau rumah makan Padang. Kita dikasih nasi, dan kita bisa ambil sendiri/milih lauk yang disediain. Biasanya ada kerupuk khas India yang namanya papadam disediain gratis.

IMG_1115.JPG

IMG_1110.JPG

Nasi Beriani Ipoh ini berlokasi dekat Kuala Lumpur International School. Karena tempatnya di lantai dua, kita bisa makan sambil melihat pemandangan pemukiman di bukit sekitar (KL dikelilingi oleh perbukitan.)

IMG_1112.JPG

IMG_1111.JPG

IMG_1117.JPG

IMG_1118.JPG

Seperti biasa, pesan tea ais πŸ˜€

IMG_1114.JPG

Dan papadam adalah salah satu cemilan kesukaan Wira πŸ˜€

IMG_1113.JPG

Selain papadam, Nasi Beriani Ipoh juga menggratiskan hati dan ampela ayam goreng! Hohoh, saya sangat suka ampela, jadi ini rasanya seperti dapet durian runtuh, hahaha.

IMG_1116.JPG

Saya coba cari di Google untuk alamat lengkapnya, sayang sekali nggak nemu 😦 Tapi untuk panduan lokasi, lokasi Beriani Ipoh ini sejalan dengan Kuala Lumpur International School. Jadi kira-kira di area itu. Nanti saya tanyakan ke Ari.

IMG_1120.JPG

Chee Cheong Fun dan Tangyuan

Gara-gara post blog beberapa hari lalu soal makanan Malaysia, saya jadi kepengen banget makan chee cheong fun sama tangyuan, hahaha.

Hari ini abis nganter Wira ke klub gym anak-anak, nyempetin makan siang di Miss Kwan KLCC πŸ™‚

Ini chee cheong fun dengan saus kari. Harganya RM 4.90. Ada dua menu, sebenernya: sebagai side dish (dengan saus kari) dan sebagai menu utama (dengan kari ayam.) Menu utama harganya sedikit lebih mahal (kira-kira RM 16)

IMG_1082.JPG

Rasanya khas kari. Gurih pedas dan ada sedikit rasa saus kacang πŸ˜€ Taburan bawang goreng dan wijennya enak banget.

Ini tangyuan dengan kuah susu kedelai. Harganya RM 6.90.

IMG_1083.JPG

Tampilannya agak membosankan tapi ini enak lho! πŸ˜€ Bulatan-bulatan itu kue mochi isi pasta kacang hitam. Biasanya dikasih gula Malaka cair biar lebih manis. Tangyuan ini bisa dimakan hangat atau dingin.

Kalo sedang berkunjung ke KLCC, bisa dicoba mendatangi Miss Kwan di Suria KLCC lantai 4 πŸ™‚ Kalo bisa datengnya sebelum jam makan siang (jam 11 siang) karena tempat ini rame banget kalo jam makan siang, hahaha.

Makan (Nyaris Tengah) Malam di KL Junction, Ampang

Semalam Ari mendadak lapar dan mengajak jalan-jalan cari makanan. Sebenernya inginnya ke area Damai karena kita ngerasa di area itu ada yang jual sate khas Indonesia, tapi waktu mampir ke sana ternyata tempatnya tutup. Mungkin tutup pada hari Minggu ya.

Sempet kepikiran juga ke area Kampung Indonesia di Jalan Tuanku Abdul Rahman (seringnya disingkat menjadi “TAR”) atau Chow Kit (Tanah Abang-nya Kuala Lumpur, hahaha) tapi keinget ada food court 24 jam di area KL Junction yang lebih deket rumah jadi kita muter balik ke arah Ampang.

Omong-omong Kampung Indonesia, area ini seperti Pecinan atau Little India. Banyak sekali orang Indonesia di sini dan bahkan ada Grapari Telkomsel! Kapan-kapan saya foto ya πŸ˜€

IMG_1047.JPG

IMG_1048.JPG

Walopun 24 jam, yang masih buka sebenernya agak terbatas. Yang jelas lebih rame kalo siang-siang πŸ™‚ Tapi malem-malem pun pilihan makanannya juga lumayan banyak. Ada rojak, roti naan dan roti canai, nasi goreng, char kuey teow (kwetiaw goreng), dan stand khusus minuman.

Seperti biasa, memesan ais tea πŸ˜€

IMG_1052.JPG

Saya memesan rojak sotong dan Ari memesan roti naan.

IMG_1056.JPG

IMG_1055.JPG

Potongan sotongnya besar-besar! Dan baunya agak amis sedikit, khas makanan laut. Tapi ketika dimakan, nggak kerasa amis sama sekali πŸ˜€ Makan rojak sebaiknya jangan terlalu sering — walaupun suka, hahaha — karena banyak gorengan dan bumbu kacang. Ingat-ingat kolesterol, haha.

IMG_1057.JPG

Waktu makan, Wira mendadak minta makan nasi. Jadi kita pesen nasi goreng kampung untuk Wira — sayang ga sempet foto.

Dan baru ngeh saat itu kalo Wira ini selalu merasa lapar, haha. Kalo diliat-liat, anak ini lapar setiap 3 jam sekali. Selama dia aktif bergerak, saya sama sekali ga masalah πŸ™‚ Saatnya mengatur pola makan ulang dan menu makan dan snack dia.

Kapan-kapan jalan-jalan lagi cari makanan di KL πŸ˜€