Keywords Mengenai (Menjadi) Orangtua

Oke, saya nulis lagi. Kali ini pake bahasa Indonesia.

Barusan iseng cek keywords yang digunakan pembaca di sini, dan nemu beberapa yang menarik. Menariknya, karena yang menggunakan kata kunci ini biasanya berusaha mencari solusi. Nah, semoga saya bisa membantu sedikit ya.

“anak cendrung menahan pipis dan seenaknya ngompol karenana appa”

Masuk ke topik potty training. Dan ngomongin soal latihan pake toilet satu ini, ga ada abisnya.

Kenapa si anak suka menahan pipis? Biasanya karena mereka: 1.) Takut ngompol (mungkin karena dibilangin, “kalo ngompol, ga dibeliin coklat!” atau ‘diancam’ — “hayo, jangan ngompol lagi ya! Nanti ibu sentil!” — atau malu — “udah gede kok masih ngompol?”), atau 2.) Ga nyaman/familiar dengan toilet di luar rumah.

Sebenernya sih diliat dulu ya, ini anak suka nahan buang air di mana. Kalo di rumah baik-baik aja tapi kok di luar rumah malah nahan buang air, biasanya karena si anak masih ogah pake toilet di luar rumah. Kalo gitu kejadiannya, diajak ngobrol lagi — “gapapa kok pake toilet di luar rumah. Insya Allah bersih kok” atau “nanti bisa dibersihin, gapapa kotor sedikit toiletnya…” Dan emang sebaiknya diajak ngobrol supaya jangan nahan buang air kecil. Bisa pengaruh ke ginjal.

Terus soal seenaknya ngompol. Ini “seenaknya” ini saya ga tau ya gimana, apakah ya ga di rumah ga di luar rumah tetep ngompol apa gimana. Kita juga ga bisa bilang “seenaknya” karena kita ga tau apakah si anak emang sengaja kaya gitu. Saya rasa nggak ya, si anak juga malu dan ga suka kalo dia ngompol.

Sekali lagi sih diliat ya dia ngompol itu dimana. Kalo di rumah pun masih ngompol, berarti emang masih proses latihan menggunakan toilet. Itu emang harus sabar pake banget. Siapin aja lap pel dan larutan pemutih atau disinfektan. Plus stok sabar.

Kalo di luar rumah masih ngompol? Biasanya karena si anak belum terbiasa. Ada anak-anak yang saking semangatnya jalan-jalan, dia sampe lupa buat ke toilet. Jadi ngompol deh. Ada juga yang belum sreg sama toilet di luar rumah. Ada yang malu bilang mau ke kamar mandi. Macem-macem. Sebagai orangtua atau pengasuh yang lebih tau tentang si anak, bisa diajak ngobrol kenapa kok di luar rumah masih ngompol. Dan sebagai tips: Sebelum bepergian, tanya si anak, mau ke toilet atau nggak. Kalo perlu, tanya sampe sepuluh kali. Itu juga jaga-jaga deh.

“3 tahun masih pakai diaper”

Ini saya rasa ditulis orangtua yang khawatir, “anak saya udah tiga taun kok masih pake diaper ya? Anak temen saya, baru 2 taun, udah bisa lepas popok tuh!”

Nah, bapak-bapak dan ibu-ibu sesama orangtua, saya pengen bapak-bapak dan ibu-ibu rileks sebentar.

Ambil nafas dalam-dalam.

Lalu hembuskan.

Ulangi sampe tiga kali.

Lalu tepuk pundak.

Dan bilang, “saya orangtua yang baik.”

Ayo, nggak usah malu. Nggak usah mikir, “emang iya?”

Iya. Bapak-bapak dan ibu-ibu adalah orangtua yang baik.

Lihat anak bapak atau ibu. Dalam keadaan bahagia? Sehat? Sayang ke bapak dan ibu?

Nah, bapak dan ibu adalah orangtua yang baik.

Ada beberapa orangtua yang khawatir, “aduh ini anak saya udah umur tiga tahun lho! Kok masih pake diaper? Apa anak saya terhambat perkembangannya?” Saya sendiri bukan ahli psikologi anak, tapi yang namanya latihan menggunakan toilet ini emang macem sinetron Tersanjung. Ga tau kapan tamatnya (eh, udah tamat belum sih itu sinetron? Hahaha.) Dan jikalau bapak atau ibu NGERASA udah tamat, ternyata eng ing eng, belum dong. Krik krik krik banget deh rasanya (plus pasti ngebatin, “HADOH, BELI DIAPER LAGI? MAHAL ITU!” yekaaaaan?)

Ada anak yang begitu dikasih tau sekali dua kali langsung ngerti. Ada yang nggak. Udah dikasih tau macem kaset rusak, tetep aja setengah mati ngajarin pake toilet. Ada yang bisa langsung pake toilet ga usah dikasih hadiah macem-macem. Ada yang harus disogok dulu jalan-jalan ke Dufan tiap bulan kalo bisa lulus latian toilet (jebol deh dompet…)

Ketika si anak ngerasa siap, dia akan siap. Nah, kapan siapnya? Nah itu… Nggak tau. Macem *hakdush* aja mendadak bisa. Umur dua tahun, tiga tahun, empat tahun…? Siapa tahu?

Yang bisa orangtua lakukan adalah begini: Salah satu alasan kenapa si anak ogah lepas diaper adalah karena dia merasa nyaman. Buang air kecil dan buang air besar ya tinggal buang aja sembari mengenakan popok. Nggak perlu ke toilet. Nggak repot.

Jadi pola pikir si anak yang bisa mulai diarahkan.

“Yang pake popok diaper kaya gini ini adek bayi (sambil spesifik menunjukkan popok yang dipake). Nah, kamu adek bayi bukan?”

Sambil becanda, bilang, “adek bayi itu gaboleh makan coklat lho. Gaboleh makan es krim juga. Kalo kamu adek bayi, jadi gaboleh makan coklat dong? Horeee, coklat buat ayah dan ibu yaaa?”

Ini sendiri sebenernya beresiko karena bisa membuat si anak “mengejek” temannya yang mungkin juga masih pake diaper. “Iiih, kamu pake diaper ya? Anak bayi!”

Jadi bisa diajak ngomong, “ayah sama ibu gapake popok nih. Kamu juga pasti bisa gapake popok.”

Atau, “kamu kan anak yang pinter dan keren. Tambah pinter dan keren kalo gapake diaper lagi. Kaya kakak-kakak yang udah gede lho!”

Bisa pake perbandingan, asalkan sehat. “Temen kamu ada yang udah bisa lepas diaper tuh. Hebat yaaa. Kamu juga hebat, pasti bisa lepas diaper ya? Keren ya!”

Itu… Lumayan efektif buat Wira, hahaha. Sekarang dia suka ngoceh, “I’m a smart big boy” *iya aja deh nak*

Dan percayalah, pujian “hebat” dan “keren” itu ga sekedar pujian kosong. Ini lepas diaper lho, yang artinya si anak belajar mengenal sinyal badan sendiri dan mengurus diri sendiri. Apa bukan hebat itu namanya? Anak balita belajar mengenali sinyal badan dan mengurus diri sendiri! Hebat banget kan?

Lalu, saya tau ini bikin kita bikin serasa jadi kaset rusak, tapi terus lah ulang-ulangi bilang “kalo pipis di toilet, kalo pupup di toilet. Jangan pipis sembarangan. Jangan pupup sembarangan.”

Atau coba semacam janji kelingking. Kaitkan kelingking dengan anak lalu diayun-ayun sambil bernyanyi, “janji janji janji. [nama anak] nggak pipis sembarangan lagiiii. Janji janji janji. [nama anak] nggak pupup sembarangan lagiiii.” Untuk melodinya, terserah.

Semoga itu bisa sedikit membantu ya.

Terakhir…

“bagaimana jika anak batita sdh mengenal gadget”

Ah, masalah yang sekarang dihadapi para orangtua modern. Gadget.

Anak balita yang udah bisa mengoperasikan iPad. Udah tau cara ngebuka kode nomer iPhone ayah. Udah bisa menyalakan aplikasi game.

Gimana nih, anak saya baru dua tahun udah kenal gadget?

Itu hal yang ga bisa dihindarin. Si anak sendiri ngeliat orangtuanya pegang gadget, bukan? Otomatis mereka meniru. Dan ga bisa nyalahin siapa-siapa, sungguh. Namanya juga menggunakan teknologi. Ya masa si ayah ga boleh punya handphone? Gimana bisa dihubungin saat di kantor atau saat darurat? Masa pake merpati pos?

Anak juga mengenal bahwa teknologi membantu kehidupan sehari-hari. Jaman dulu, mana bisa video conference dengan saudara sepupu nun jauh di mato? Sekarang, Wira bisa ngobrol cekakak-cekikik dengan akung utinya antara KL dan Purwokerto.

Cara yang bisa dilakukan orangtua adalah: Mencegah ketagihan.

Tapi kalo anak saya udah keburu ketagihan, gimana?

Ajak ngobrol anaknya.

Ya emang pasti ada resiko berantem dan salah satu pihak (atau dua-duanya) malah defensif ya, tapi ya… Gimana ya. Kita punya dua telinga dan satu mulut. Banyak mendengar, sedikit berbicara. Nggak ada gunanya kita memberikan berlian ke orang lain kalo cara ngasihnya dengan ditabokin ke kepala orang lain. Yang ada bukannya berterimakasih dikasih berlian; malah kepala benjol dan marah-marah.

Kalo di saya dan Ari, kami memberikan batas waktu.

Wira boleh bermain iPad dengan beberapa kondisi: Aplikasinya ramah anak-anak (makanya di iPad kami hanya install game Pocoyo, app Youtube Kids, dan app game Mechanics), hanya boleh bermain sebelum tidur siang dan/atau tidur malam (kecuali saat libur. Biasanya boleh bermain 3-4 kali dalam sehari), dan sekali main dibatasi waktunya maksimal 30 menit (dengan menggunakan timer).

Dan itu bukan perkara yang gampang.

Saat kami mengimplementasikannya pertama kali, drama luar biasa. Anaknya nangis merengek ketika timer berbunyi. Lha wong terbiasa main iPad sampe berjam-jam, ini kok dibatasi. Ngambek, marah, cemberut… Macem-macem deh.

Tapi udah diatur, ya sudah. Terima. Setelah 30 menit main iPad, terus ngapain? Ya terserah. Mau tidur kek, main kereta-keretaan kek, main mobil-mobilan kek, gambar di buku kek.

Lama-lama, anaknya jadi terbiasa. Sebelum main iPad, suka bilang, “set timer dulu!” Malah kadang belum 30 menit, iPad udah ditinggal. Dan sebelum bermain iPad, selalu minta ijin. Jadi iPad digeletakkan di depan dia juga ga curi-curi main. Awalnya, sempet dia curi-curi main. Lalu dibilangin, “ayah dan ibu kecewa lho, Wira curi-curi main gitu. Main iPad tanpa sepengetahuan dan seijin ayah dan ibu. Wira kan anak baik dan bisa dipercaya, pasti kalo main iPad juga tanya ayah dan ibu dulu boleh apa nggak.” Akhirnya, ini juga jadi latihan saya dan Ari untuk belajar mempercayai Wira.

Emang susah, tapi Insya Allah ga mustahil. Selama orangtua tegas (boleh lah sedikit galak, hahaha. Istilahnya, tough love), anak masih bisa dibentuk untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Dan… Ketika si anak bilang ke orangtua, “ayah, ibu, JANGAN PEGANG HANDPHONE TERUS!” itu didengarkan ya, hehehe. Wira juga suka ngomong gitu ke saya dan Ari. “JANGAN LIAT iPHONE TERUS!” Itu ngingetin juga bahwa, oh, ada anak yang butuh perhatian kita lho.

Bismillah. Insya Allah bisa ?