KL Converge! 2015 (27-29 Agustus 2015)

Hari Kamis lalu saya lagi iseng keliaran di FB ketika saya melihat status FB temen kuliah saya, Kris, yang isinya itu foto dan dia bilang kalo menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia mampir ke booth dia. Saya kaget, lhoh ternyata Kris lagi di KL toh — dan ga di sembarang tempat, tapi di acara pameran KL Converge! 2015 di KL Convention Center! Deket rumah tuh! Hahaha.

Jadi hari Jumat saya berniat mengunjungi acara KL Converge! itu. Ternyata perlu mendaftar, tapi pendaftarannya juga gratis *kapkap anaknya seneng yang gratisan* Hanya perlu mengisi lembar formulir berisikan nama, kota domisili, nomor telepon, dan pekerjaan. Masalahnya, kolom pekerjaan itu WAJIB diisi. Eng ing eng. Gimana dong ya, hahaha. Akhirnya saya isi kolom pekerjaan dengan satu pekerjaan yang dulu saya aktif: Freelance, hahaha. Apakah ini pertanda saya akan kembali aktif menjadi freelancer? Ihihi. Amiiin.

20752185830_0113811763_o

Saya datang di awal acara — pukul 10 pagi — dan suasana masih lumayan sepi. Cukup enak, sebenernya, karena jadi lebih santai untuk berjalan-jalan melihat-lihat booth pameran.

20930486732_c18d83b665_o

Ada beberapa rombongan sekolah yang juga datang, dan menyenangkan rasanya melihat anak-anak sekolah itu juga belajar industri kreatif yang emang lagi berkembang banget pas ini. Malaysia sendiri untuk industri kreatif lagi maju banget untuk sektor animasinya. Karya-karya animasi dalam bentuk TV seri dan film kaya ‘Ipin Upin’ dan ‘Boboiboy’ itu bahkan punya fanbase yang sangat kuat di Indonesia.

Ga jauh dari pintu masuk, saya ngeliat deretan paviliun negara-negara ASEAN, dan ta-daaa! PAVILIUN INDONESIAAAAA!

20947575881_93c1041d6e_o

*lalu samar-samar terdengar suara teriakan suporter olahraga Indonesia*

*”IN-DO-NE-SIA!”*

*dung dung dungdung dung!*

*”IN-DO-NE-SIA!”*

*dung-dung dungdung dung!*

*kap, sudah ya kap. Iya*

Nah, ini adalah duo dari Toge Productions; Kris Antoni dan Andrew Jeremy. Dua-duanya teman kuliah saya (mereka berdua setahun di bawah saya — BINUSIAN 2008) dan mereka berdua adalah salah dua dari para motor Toge Productions. Toge Productions adalah perusahaan game yang berbasis di Karawaci dan membuat banyak game kasual atau sosial. Kris ini salah satu orang yang menginspirasi saya untuk belajar desain lebih jauh, walopun secara otodidak. Waktu kuliah, dia suka menunjukkan karya animasi pendek dia yang dibuat dengan Flash. Hebatnya, karakter yang dia buat itu digambar dengan mouse. Tau sendiri susahnya ngegambar karakter pake mouse itu kaya apa. Jadi waktu saya magang dan sempet diminta ngedesain secara mendadak dan ga ada media apa-apa kecuali laptop dan mouse, saya menyanggupi dan selama ngedesain saya ngebatin, “Kris aja bisa!” Hahaha.

Kris mendirikan Toge Productions tahun 2009. Katanya dia setahun sempet magang di perusahaan game Indonesia juga yang bernama ‘Altermyth’. Kaget saya, hahaha, soalnya saya juga pernah magang di Altermyth untuk proyek ‘Langit Musik’ Telkomsel. Altermyth adalah studio game milik Dien Wong yang juga merupakan dosen kampus kami — yang pernah berantem sama staf keamanan kampus karena parkir mobil di area parkir dosen dan sama staf keamanan dikira mahasiswa. “Ya lagian mr. Dien tampilannya kaya mahasiswa gitu deh… Ya dikira mahasiswa lah,” biasanya kita mahasiswa suka komentar gitu, hahaha. Saya malah kaget pas tau Dien Wong adalah dosen kampus. Pernah dia tanya, “lho, kan kita beberapa kali papasan di kampus, Nin?” “… Ya saya kira mr. Dien itu mahasiswa ga lulus-lulus gitu…” ?

20940184365_d12f6d3cc4_o

Saya menghabiskan waktu cukup lama di booth Toge Productions sambil mengobrol dengan mereka berdua. Salah satu pertanyaan saya ke Kris adalah, “kira-kira negara ASEAN mana yang menurut lu bakal maju banget dalam industri game dan animasi?”

“Vietnam dan Thailand,” jawab Kris. “Gw pernah ke Thailand dan mereka udah mulai rame itu industri game dan animasinya. Untuk Thailand ini sebenernya menarik. Studio mereka itu walopun indie lumayan gede lho; 200 karyawan. Jadi ternyata pendiri-pendiri studio itu orang-orang Eropa atau Amerika yang udah lama tinggal di Thailand.

Kalo Vietnam, nah ini dulunya gamer atau orang yang berkecimpung di dunia game di Vietnam ini dianggep kaya apa ya… Kaya gembel gitu lah. Tapi waktu Flappy Bird sukses besar, orang Vietnam langsung ngeliat potensinya. Pemerintah udah mulai mendukung juga.”

Saya juga bertanya mengenai industri game dan industri animasi mana yang lebih besar tantangannya; dan Kris berkomentar bahwa dunia animasi itu lebih besar tantangannya.

“Masalahnya,” kata Kris, “mayoritas orang Indonesia berharap terlalu tinggi. Pengennya begitu ada animasi lokal rilis, kualitas udah keren banget. Jadi lah animator kita lebih fokus ke kualitas animasi dan untuk alur cerita keteteran. Ga bisa disalahkan juga karena tim animasi untuk Indonesia ada berapa orang sih? Satu orang bisa ngerjain dari gambar, animasi, rendering, nulis cerita, isi suara, dan sebagainya. Salah satu harus dikorbankan, dan sayangnya yang dikorbankan itu ya juga sama-sama fatal. Jadi emang industri animasi itu tantangannya luar biasa. Semoga sumber daya manusia untuk industri animasi bertambah terus untuk bikin kualitas yang lebih bagus.”

Saya juga sempet nanya-nanya soal fanbase Toge Productions. Kata Kris, udah lumayan banyak sebenernya — dan salah satu game mereka, ‘Infectonators’, juga dikenali banyak gamer internasional. Saya iseng nanya, untuk fanbase apakah ada yang udah bikin semacem fanart Infectonators gitu, hahaha. Kris ngejawab sambil ketawa katanya belum. “Kalo ada yang bikin fanart Infectonators, kita bakal rasanya terhormat banget pasti,” jawab Kris.

Banyak hal yang saya terima ketika mengobrol dengan mereka berdua ini. Nambah ilmu banyak, hahaha.

Selain pameran, ada juga beberapa booth interaktif — seperti VR (virtual reality) dengan simulasi roller coaster. Seru lho!

20930354502_5215f114b8_o

Nah, yang ini rame! Main game Fruit Ninja menggunakan Kinect. Jadi kalo kita main app Fruit Ninja di handphone itu kan motong buah pake gerakan jari — yang ini bener-bener melakukan gerakan memotong buah! Persis kaya kungfu master, hahaha.

20752148008_cf080667a7_o

Selain negara-negara ASEAN, tentu aja ada “tiga raksasa” di dunia digital yang ikut berpartisipasi: Jepang, Korea, dan Cina.

Kris berkomentar, “iya, kita ini [dari Indonesia] kan game developer gini tampilannya ecek-ecek gini ya. Kalo Korea… Wuih. Game yang ditampilin aja keren banget udah komplit kelar semua tinggal dimainin, hahaha.” Semoga Indonesia bisa semaju Korea ya untuk industri game-nya, amiiiin. Ada juga booth dari Google yang super minimalis. Saya agak kaget karena ngebayanginnya bakal heboh gimanaaa gitu, hahaha. Google lho. Tapi ternyata minimalis banget. Saya rasa fokusnya ini untuk Google Translate mereka dengan tema globetrekker karena makin banyak orang yang senang berwisata ke luar negeri.

20913864836_5c637cf059_o

Untuk bagian Malaysia, mereka bener-bener total menampilkan e-industry mereka. Ga hanya industri hiburan, tapi juga sampe ke e-retail dan e-government.

Nah, salah satu bintang di bagian Malaysia ini adalah Abang Merah. Abang Merah ini maskot untuk iklan layanan masyarakat/PSA ‘Klik Dengan Bijak’. ‘Klik Dengan Bijak’ berfokus pada mengingatkan pengguna Internet pada umumnya untuk verifikasi informasi (menghindari informasi palsu/hoax), berbagi informasi secukupnya, dan aman ber-Internet. Seru lho!

20752266930_a9172f5bc7_o

Ini salah satu iklan Klik Dengan Bijak di Youtube.

Di bagian Malaysia ini juga ada bagian khusus untuk industri animasi (!) Saya hanya ngeliat ‘Ipin dan Upin’ sama ‘Bola Kampung’ (yang lainnya saya belum familiar)

20914079576_90588031ac_o

Sayang banget saya hanya bisa mampir satu hari saja, itupun juga hanya satu jam. Semoga akan ada KL Converge! di tahun-tahun berikutnya dan pesertanya makin beragam juga ?