09:05 AM. Kabut Asap (Lagi)

Beberapa hari ini, KL dan area Klang Valley dilanda lagi dengan kabut asap. Sepertinya sekarang ini saya yang kena efek jerebu, dari kemarin sakit tenggorokan dan batuk-batuk — rasanya ada yang nyangkut di tenggorokan. Padahal seluruh jendela rumah sudah ditutup.

Penyebab kebakaran berasal dari dalam negeri. Kemungkinan besar perkebunan sawit di Sepang (area bandara KLIA/KLIA2) terbakar. Sudah dua kali KL hujan deras sih, tapi kabut asap tetap membandel; jadi mungkin di Sepang nggak turun hujan.

Kebakaran terjadi karena dipicu oleh cuaca panas dan heatwave 2 minggu ini. Kabarnya malah ini heatwave terparah dalam 10 tahun ini. 

Semoga kebakaran ini cepat dapat dipadamkan dan nggak menambah korban.

Advertisements

02:58 PM. Halo Singapura!

Awal April lalu (tanggal 2 dan 3 April) kami sekeluarga berkunjung ke Singapura untuk liburan. Akhir Maret – awal April itu sebenernya juga karena Wira sedang libur sekolah sampai dua minggu *krik krik krik* Plus, bulan Februari lalu sebenernya kami juga berencana ke Singapura namun batal karena saya dan Wira tumbang karena virus dan sakit tenggorokan.

Ari sudah sangat familiar dengan Singapura. Saat kami masih pacaran, kami sempat menjalani hubungan jarak jauh dengan dia di Singapura dan saya di Jakarta. Paling tidak saat kami mampir ke sana, nggak buta-buta amat lah ya, hahaha.

Satu-satunya hal yang familiar di saya mengenai Singapura adalah Merlion. Dan kotanya yang katanya super bersih. Saya juga penasaran dengan angkutan umumnya, karena bahkan warga Kuala Lumpur pernah berkomentar ke saya kalau angkutan umum di KL itu masih kalah jauh dibandingkan oleh Singapura.

(Yang tentu saja saya terbengong-bengong dengernya. Untuk saya yang dari Jakarta ini, angkutan umum di KL itu SURGA. Kalau angkutan umum di KL dianggep bapuk, ya apakabar Transjakarta dan Commuter Line dong? *hiks*)

Kami tiba di Singapura siang hari — dengan penerbangan pagi. Satu hal yang saya pertama sadari saat di Singapura — terutama di antrian imigrasi — adalah: Garis pembatas antrian tidak dibutuhkan. Secara otomatis orang akan mengantri di depan loket yang tersedia. Tapi untuk selebihnya, tetap ada garis antrian. Kalau boleh dibilang, namanya juga bekas negara kolonial InggrisIf one man stood still long enough, a queue would form behind him.

Selama di Singapura, kami lebih sering menggunakan angkutan umum — terutama MRT. Saya sempet bingung apa bedanya MRT dan LRT, karena saya lebih sering menggunakan LRT di KL; dan buat saya, “lah dua-duanya sama-sama kereta kok…” Ternyata bedanya memang hanya di skala ukuran saja. MRT lebih besar, namanya juga “Mass Rapid Transit“; sedangkan LRT lebih kecil (Light Rapid Transit).

Untitled

Kesan pertama? Singapura itu.. Panas. Bener-bener PANAS.

Saya kira saya sudah cukup tahan banting dengan panasnya Malaysia yang macam matahari ada tujuh di langit (ada becandaan orang Malaysia, kalo “here in Malaysia we have four seasons la: Hot, Really Hot, Damn Hot, and Fucking Hot“), tapi oh men, Singapura datang dengan gegap gempita macem nantangin, “SIAPA TADI YANG BILANG TAHAN PANAS HAH? SIAPA?

Tips pertama: Bawa dan gunakan sunscreen/sunblock. Nggak usah tanya. Pokoknya iyain aja.

Saya jadi kepikiran deh, hari ini Malaysia sedang heatwave begini gimana di Singapura ya…

Nah, untungnya, Singapura juga punya banyak objek wisata dalam ruangan (indoor) berupa museum dan galeri seni yang rata-rata menggunakan AC, huhuy. Kalopun jalan-jalan di luar, banyak juga para uncle yang jualan es krim potong yang lehendaris itu. Harga masih sama, SNG$ 1. Kalau menggunakan roti, ditambah 20 sen. Sedap!

Untitled

Untitled

Karena hanya dua hari satu malam, kami nggak banyak berkesempatan berkunjung ke banyak tempat. Untuk area Orchard Road, saya pribadi nggak tertarik (tepatnya, karena nggak ada duit). Kami berkesempatan berkunjung ke Universal Studio di Sentosa Island dan Asian Civilizations Museum.

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Sayang sekali saat di Asian Civilizations Museum, untuk sayap bagian Asia Tenggara sedang diadakan perbaikan; padahal saya penasaran sekali bagaimana kehidupan saat jaman pra-Sriwijaya.

Untitled

Untitled

Untitled

Yang saya perhatikan, banyak sekali karya seni yang dipajang di ruang publik di Singapura — terutama stasiun MRT. Salah satu favorit saya adalah karya keramik di stasiun MRT Esplanade yang bertemakan Youth Olympic Games 2010.

Untitled

Untitled

Tentu saja, kunjungan ke Merlion adalah kunjungan wajib. Plus, saya mewakili WordPress di Singapura, hahahaha *hush!*

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Semoga saja dapat berkunjung kembali ke Singapura bila ada rejeki. Terima kasih, Singapura!

 

01:50 PM. “Kok gw nggak?”

“Hidup tuh jangan kelamaan liat ke atas. Gampang kesandung nanti.”

Mungkin selama ini lingkungan pergaulan saya tergolong ‘atas’. Bukan berarti teman-teman saya lalu obnoxious nggak puguh ya, nggak sama sekali malah. Mereka semua teman-teman yang baik dan hebat-hebat. Saya merasa bersyukur sekali Alhamdulillah dapat kenal mereka semua.

Dari teman-teman yang hebat, datang pula tempat-tempat yang hebat.

“Minggu depan gw mau ke Singapura nih. Harus siap-siap…”

“Lagi ngurus visa ke Inggris. Semoga sukses.”

“Selamat pagi dari Swiss!”

… dan lain sebagainya.

Jangankan luar negeri, dalam negeri pun dijelajahi habis-habisan. Foto matahari terbit dari Bromo lah, foto pantai dari Bali, foto kuliner Surabaya, foto diving Lombok.

Dan itu menimbulkan bibit-bibit di hati saya yang mungkin bisa saya sebut sebagai rasa iri.

Minggu lalu, tiga teman saya di Instagram berada di Jepang. Tiga-tiganya tidak saling kenal, namun selama seminggu isi timeline saya berentetan penuh foto-foto objek wisata dan kuliner dari Jepang. Komplit dari Tokyo, Osaka, hingga Hokkaido.

Pergi ke Jepang adalah salah satu mimpi saya. Mimpinya udah pake banget. Pengennya pake banget. Saya rutin menonton acara milik NHK World ‘Begin Japanology’ di Youtube karena saya segitu inginnya ke Jepang.

Dan terbersit lah di hati saya perasaan iri dan pertanyaan, “kok gw nggak ya…?

Rasanya nelangsa juga, hahaha. Mau ngadu, tapi ya mbuh mau ngadu ke mana.

Nah, lalu berujung lah saya ke debat internal dalam hati.

Ih, kok lu ga bersyukur gitu sih Kap… Etapi kan namanya juga pengen. Ya gapapa dong… Tapi kalo iri kaya gitu kan juga ga bener… Ya masa sih nggak boleh punya rasa pengen, yakali siapa tau dikabulin… Tapi ya nggak gitu juga kali…

Saya sendiri sebenernya toh udah ‘bertualang’. Seorang warganegara Indonesia tinggal di Malaysia; merantau toh? Ke tanah seberang toh? Ke negeri jiran toh?

Temen saya, Dita, pernah berkomentar, “kalo emang Alam Semesta mengijinkan, semuanya akan dapat. Seperti masang puzzle aja. Begitu dapet satu potongan yang tepat, semuanya kepasang dengan rapi.

Berharap itu boleh, tapi bersyukur juga jangan lupa. Iya.

(Kap, hidupmu itu udah hidup mewah dan nggak kekurangan sama sekali. Berlebihan, malah. Jangan banyak bacot deh nyet.)

10:50 PM. Ibu dan Anak. Dua Individu Berbeda

Akhir-akhir ini, Wira selalu minta dipijat setiap malam sebelum tidur. Biasanya, yang memijat Wira adalah Ari — sementara sebelumnya saya yang mengajak sikat gigi dan membacakan cerita sebelum tidur.

Tapi kadang-kadang Wira meminta saya yang memijat dia, dan berdalih, “ayah aja yang cuci piring!” (hahaha)

Dan kadang, setiap memijat dia, saya suka tersadar sesuatu.

Saya nggak bisa bilang bahwa semua ibu merasakan hal yang sama seperti saya; tetapi saya merasa cukup yakin bahwa perasaan saya ini muncul karena saya seorang ibu.

Saya sering lupa kalau Wira itu manusia sendiri, individu sendiri, komplit dengan kepribadiannya sendiri dan wataknya sendiri.

Saya, sebagai ibunya, secara otomatis sering merasa Wira itu seperti “perpanjangan tangan” saya. Seolah-olah dia itu adalah saya, hanya dalam ukuran tubuh yang lebih kecil dan lebih muda (“Mini Me” mungkin ungkapan yang lebih tepat) — dan itu membuat saya merasa bahwa “Wira seharusnya seperti saya!”

Kenapa kamu nggak bisa seperti ibu sih?!

Rasanya saya ini seperti anak bayi yang frustrasi, berusaha memasukkan kayu berbentuk trapesium melalui lubang yang berbentuk lingkaran. Kadang bisa, lebih sering nggak bisa. Lalu saya yang kesal sendiri, marah sendiri, dan capek sendiri.

Ketika saya memijat Wira barusan (sekarang pukul 10:45 PM waktu Malaysia), saya memijat pundaknya sementara anaknya sedang berceloteh mengenai Thomas the Tank Engine — dan di situ rasanya seperti ada saklar lampu dinyalakan di dalam kepala saya.

“Anak ini adalah individu sendiri. Manusia sendiri. Bukan saya.”

Sambil memijat, saya menatap wajah Wira. Saya sudah melihat wajahnya dari lahir, tapi entah kenapa rasanya saat itu saya melihat wajah yang sama sekali baru untuk saya. Saya baru sadar bahwa anak ini mempunyai garis muka sendiri, bentuk mata sendiri, bentuk hidung sendiri — tentu saja ada garis muka keturunan dari Ari dan saya, tetapi anak ini mempunyai ciri-cirinya sendiri.

Mungkin karena saat itu lah saya benar-benar melihat wajah anak saya, melihat jiwa anak saya.

Dan saat itu saya berdoa agar saya tidak pernah lupa bahwa Wira adalah manusia dan individu yang berbeda dari saya; dan saya, sebagai orangtuanya, harus menghormati jiwanya sebagai manusia yang seutuhnya.