Wira dan Sekolah

“Over-confidence.”

Saya denger itu bengong.

Tapi kata itu, “over-confidence”, diucapkan oleh TIGA guru kelas Wira dengan yakinnya.

“Wira is… Over-confident. I don’t know if it’s good or, errr, bad. He always say, “it’s okay, miss. I can do it,” and in the end he will ask, “miiiissss! Heeeelp!” kata gurunya Wira dua hari lalu saat saya bertemu mereka di sekolah untuk pertemuan orang tua dan guru dua kali dalam setahun.

😅

Sifat orang tua kali ya? Susah move on, hahaha. Saya keinget jelas ketika Wira hari pertama sekolah. Takut-takut, suka menangis, ga percaya diri, sangat pendiam, minim inisiatif…

Malah setiap pertemuan dengan guru, saya selalu diberitahu, “Wira needs more work on his confidence and initiatives…

Selalu dan selalu, sampe nempel di kepala.

Anak saya butuh lebih pede, butuh belajar inisiatif, anak saya kurang pede, anak saya pemalu, anak saya musti dibilangin…

Sampe barusan tadi.

Kelewat pede, mendekati sotoy (?), kelewat perhatian sama temen-temennya (sampe gurunya komentar kalo seolah-olah Wira ini mau kudeta kelas), suka cerita dan kalo ga direm kebablasan lama banget, dan suka tampil.

Saya setengah ngerasa karena ini faktor “abang” di Wira, dan ternyata itu bener iya ditunjukkan di kelas 😐 Jadi Wira itu suka ngerasa, gimana ya, ngeliat anak-anak lain itu kaya “GUE abang, kalian bukan. Gue tau apa yang terbaik buat kalian” 😓 Jadi kalo Wira denger nasihat dari gurunya, dia bakal ulangin itu nasihat ke temen-temennya (tanpa ditanya, tentu aja.)

Kalo kata Ari, “… Sotoynya nurun dari aku ya?”

Dan buat saya, bossy-nya itu dan kecenderungan kudeta kayanya nurun dari saya.

Alhamdulillah, ALHAMDULILLAH, anaknya nggak ada kecenderungan bullying (😅) Itu saya lega banget.

You continue to surprise me, nak.

Keep it up.