Meal Plan

Nyari-nyari resep buat menu seminggu. Lebih susah lagi untuk memperkirakan anak-anak bakal mau atau nggak.

Advertisements

Status Sosial

Beberapa hari lalu, baca status FB (lokasi di sini) seorang ayah yang cerita anaknya pulang sekolah dan bertanya, “kita miskin ya pak?”

Kaget, si ayah nanya ke anaknya kenapa kok bisa bertanya begitu.

“Karena aku nggak punya (stationery) Smiggle. Teman-temanku bilang kalo aku miskin karena nggak mampu beli Smiggle.”

Smiggle itu merek perlengkapan alat tulis dari Australia yang pangsa pasarnya anak-anak hingga remaja. Desain-desainnya memang sangat heboh dan selera bocah-remaja banget. Salah satu tokonya di Suria KLCC itu nggak pernah sepi.

Harganya juga nggak murah-murah amat.

Ternyata ya Smiggle itu emang jadi semacam simbol status di kalangan anak-anak; dan seperti simbol status jaman kita piyik yes, kalo lu ga punya ya bisa dibilang lu kuper, lu ga gaul, atau ya… Miskin.

Kita udah gede, bisa banget bilang “ahelah apaan sih.” Untuk anak-anak, mereka ya belum ada kemampuan dan kebijaksanaan untuk itu. Dunia hancur lebur ketika teman-teman di sekeliling mereka ngelirik mereka dengan sinis sambil berbisik, “ih, miskin. Ih, kuper.” Misalnyapun teman-teman mereka nggak seperti itu, si anak yang nggak punya barang status sosial itu ya hanya bisa melihat dengan iri dan sedih.

Jaman kita, mungkin buku tulis Kiky kali ya? Buku tulis warna-warni dan wangi, pensil mekanik warna-warni, kotak pensil bertingkat dan ada mainannya, penghapus cantik wangi (TAPI GA BISA DIPAKE BUAT NGAPUS), sepatu DocMart, sepatu Air Nike, atau sepatu dengan lampu yang menyala di tumit.

Komentar yang masuk ke status itu rata-rata membesarkan hati si ayah. Anak-anak perlu belajar menjaga hati orang lain. Nggak ada yang salah dengan membeli produk terkenal seperti Smiggle, tapi bukan berarti jadi menghina orang yang nggak punya.

Produk status sosial mah selalu ada; bentuk dan mereknya aja yang berbeda seiring kita tumbuh besar.

Pilek Pulang Liburan

Kira-kira sejak tiga minggu lalu, gw mendadak sariawan dan lidah kerasa kebas.

Gw tau, banyak — hampir semua. Oke. SEMUA — dokter dan para ahli medis pasti berkata, “don’t Google it,” tapi karena gw adalah orang parnoan suka nyari masalah, TENTU SAJA GW GOOGLE, HAHAHAHA.

Dengan keyword “gejala kanker lidah”.

Apa ga kurang nyari masalah itu.

BTW, gw lebih curiga kalo sariawan dan lidah kebas gw itu gara-gara stres dan kebanyakan makan jipang/bee pang.

Itu lho, kerupuk manis dari semacem rice crispies gitu; biasanya pake gula atau kacang sama minyak wijen.

Iya, gw beli setoples karena promo Imlek di grocery store langganan. Terus gw abisin setengah toples. Sendiri. Sekali duduk.

Nah, minggu lalu, gw sama anak-anak liburan (tepatnya, ngintil Ari dinas) di Kerteh, Trengganu. Pas berangkat sempet ngebatin sih, kalo pas pulang masih sariawan dan lidah kebas juga, ya ke dokter. Alhamdulillah berkat bantuan Panadol, obat kumur, dan liburan, mulut mulai membaik, hahaha.

Dan sekarang, gw… Pilek.

Dua itu senjata gw kalo udah mulai pilek sih. Semprot idung sama Vicks. Gw juga konsumsi anti-histamin (merek Clarinase) kalo ingus mulai menggila. Sebenernya, untuk pencegahan selesma gini paling bener itu semprot hidung dan kumur-kumur.

Gw awalnya mau beli salah satu merek terkenal kan untuk obat kumur gw; cuma gw sebenernya ga rasa cocok sama itu merek. PEDESNYA ITU LHO. Apalagi kalo kumur selepas sikat gigi dan flossing; rasa mulut itu kaya kebakar dan mati rasa. Lidah gw udah kebas, men. Kasih gitu jangan-jangan bisa copot entar.

Gw beli Oridex itu di Guardian karena ga mengandung alkohol, jadi ga ada rasa kebakar/pedes/menusuk di mulut. Sejauh ini cocok banget.

Jadi ini gw dikasih tau sama eks-boss gw waktu gw masih di Maverick: “Kalo lu udah mulai ngerasa tenggorokan lu ga enak, kumur-kumur pake obat kumur — undiluted (ga dicampur air) — di tenggorokan. Besoknya biasanya mendingan rasanya.”

Kuala Lumpur lagi sering hujan/musim pancaroba. Kalo awal Januari itu serasa winter is coming to KL, seminggu ini udara agak lebih hangat tapi ya itu… Seperti suhu yang pas untuk kuman berkembang biak dan menyebar, huhu.