Singapura part deux~

Tadi udah sempet ngetik di app WordPress, eh kepencet anak bayi untuk ‘Publish’ padahal belum selesai (malah baru ngetik satu paragraf) hhhhhh.

BTW, haeeee~

Dua minggu ga apdet blog ya, huhuhuhu.

Minggu lalu, jalan-jalan ke Singapura dalam rangka liburan Imlek/Chinese New Year. Ari dulunya tinggal dan bekerja di Singapura selama 2 tahun, dan dia ngomong kalo Singapura pasti kosong pas Imlek. Ya ga yang kosong macem kota hantu ga ada manusianya, tapi ya ga serame biasanya; soalnya orang-orang pada mudik.

Soal Singapura ya… Jadi 2 tahun lalu, gw kan juga ke Singapura untuk pertama kalinya. Mungkin karena gw sedang ga dalam kondisi maksimal, kelelahan, dan “kaget” karena SINGAPURA ITU PANAS LEBIH PANAS DARI KUALA LUMPUR, jadi kesan gw soal Singapura itu macem suam-suam kuku aja.

Nah, kemarin, jauuuh lebih menyenangkan. Sebagian besar karena faktor perjalanannya juga. Jadi waktu pertama kali ke Singapura itu kan naik pesawat ya; nah, itu ternyata capek banget. Lu ribet di bandara, nungguin pesawat segala macem sambil bawa-bawa tas, dari Changi yang naujubilah jauhnya dari mana-mana masih musti nunggu MRT lagi, gotong-gotong tas lagi naik MRT sampe hotel.

Iya, ngeluh gw ga berdasar karena heloooow itu MRT di Singapura getoh. Yang AC kenceng bener, adem segala penjuru, bersih, lega, dan rapi bahkan pas rush hour. Coba naik Commuter Line pas jam sibuk apa ga modar itu.

Kemarin pas ke Singapura, kami naik mobil sampe Johor Bahru. Di Johor Bahru menginap semalam, lalu naik kereta api ke Singapura dari JB Sentral. Berapa lama kereta api dari Johor Bahru ke Singapura? Cukup 5 menit sajaaa, hahaha. Beneran, kaya nyebrang got aja gitu. Keluar dari Johor Bahru itu ngeliat proyek bangunan di tepi selat, lalu air bentar, abis itu jreng sampe lah di Singapura. Kereta baru jalan beberapa menit, Wira nanya kan, “jam berapa kita sampe?

Ari liat ke luar jendela. “Nih udah sampe.”

Wira bingung, “… Hah?

Iya, ini udah sampe.”

Iya, tetep bawa tas ransel dan — kali ini — dua bocah piyik. Tapi ga yang capek gila gitu lho. Ga yang sampe antri kelamaan amit-amit kaya di bandara.

IMG_4365.jpg

JB Sentral — stasiun kereta dan terminal bis. Ada juga bis rute Johor Bahru – Singapura di sini.

Kereta yang dipake untuk perjalanan ke Singapura juga rada koboy, hahaha. Ya karena rutenya deket banget kan ya, jadi bukan kereta yang emang buagus buanget macem ERL/KLIA Express (kereta cepat dari bandara KLIA2/KLIA ke KL Sentral) dan duduknya ga usah ngikutin nomer tiket. Duduk aja di mana suka.

IMG_4366.jpg

Keretanya emang kereta tua/ga yang hits bling bling banget

IMG_4368.jpg

Sebelah kiri: Johor Bahru, sebelah kanan: Singapura

Di Singapura, kami tiba di Woodlands Train Checkpoint. Jadi gini, di Malaysia, kami lewat Imigrasi di JB Sentral. Sampe di Singapura, kami diminta isi formulir data diri. Nah, ini musti isi semua orang; mau dewasa maupun anak-anak. Bahkan Rey yang piyik banget pun musti diisiin formulirnya. Lalu di bagian boks Kontak di Singapura, ini emang harus isinya komplit alamatnya. Ga yang cuma nama area aja. Habis isi formulir, baru deh ngantri di Imigrasi Singapura.

Pas balik dari Singapura, nah ini agak beda. Kami lewatin Imigrasi Singapura DAN Imigrasi Malaysia saat masih di Singapura. Jadi di Woodlands Train Checkpoint itu, antri Imigrasi dua kali: Singapura dan Malaysia. Setibanya di Johor Bahru ga perlu antri Imigrasi Malaysia lagi.

Soal liburan, karena ada dua anak piyik yak, dan dasarnya Ari dan gw bukan orang yang punya itinerary saklek musti diikutin pas liburan, jadi kita santai banget jalan-jalannya. Fokus kita sebenernya di Rey; Rey ini kebiasaan kalo pulang liburan, terutama yang melibatkan perjalanan mobil jarak jauh/road trip, PASTI abis itu sakit demam tinggi kaya ga ada obat selama seminggu. Daripada syaraf emak keriting begitu di KL, yes, jadi kita maunya santai aja ga mau ngoyo gila.

Awalnya pengen ke museum Asian Civilization karena terakhir kali kami ke sana, bagian Asia Tenggara sedang direnovasi; tapi akhirnya mutusin ke Science Center aja sekalian makan siang.

Singapura ini negara yang sadar betul bahwa aset mereka adalah perdagangan dan turisme. Jadi lah hampir semua (atau malah semuanya?) fasilitas publik dan museum serta pusat hiburan mereka dibuat semudah mungkin untuk diakses. Macem, “udah lau ga ada alesan lagi untuk ga ajak moyang lau di kursi roda buat jalan-jalan hayuk lah mari sini!”

Di Singapura, kami menginap di apartemen teman kami yang namanya Budi (nama sebenarnya).

IMG_4399.jpg

Apartemennya di area Geylang, yang ternyata merupakan bagian red light district (?) di Singapura. Budi cerita kalo tiap dia pesen Uber itu pengemudi Uber-nya yang malah lebih khawatir dari dia. “Don’t go wait for me on the street before I arrived, OK? Just stay in your apartment until I arrived.

Meanwhile my Jakartan-ass thinking, “egilak, red light district aja serapi gini, gimana yang ga red light coba?”

IMG_4404.jpg

Gw seneng banget waktu jalan-jalan ke Singapura kemarin itu gw cukup santai sehingga gw bisa nikmatin Singapura baik sisi yang modern dan sisi yang klasik. Satu hal yang gw ngeh, dibandingkan KL ya, jumlah kondominiun/apartemen mewah di Singapura itu ga banyak. Banyaknya itu apartemen/rumah susut/loft yang emang macem neighborhood environment. Bahkan jumlah sekuriti di apartemen pun ga banyak atau malah ga ada. Di apartemennya Budi yang jelas-jelas dibilang red light district, ga ada itu sekuriti gedung loft dia. Tapiiii, CCTV ada banyak. Jadi emang pantes sih ya dibilang aman.

Gw waktu itu nulis di Path:First hours at Singapore; Ari queuing for lunch, Wira already ran off playing at Science Center, while Rey crawling and trying to catch some birds. GW BINGUNG MUSTI NGAWASIN YANG MANA SEMENTARA GW JUGA MUSTI JAGAIN TAS.” Terus Ismet komentar, “awasin burungnya Kap… Kalo tiga bocah dan tas, semua aman di Singapura.” Hahahaha, iya banget sih. Kalo gw seringnya liat amaran/peringatan “please don’t leave your belongings unattended“, “be mindful of your belongings“, atau malah “manajemen tidak bertanggung jawab atas kehilangan barang-barang pribadi pengunjung” di tempat publik, di Singapura gw seringnya liat peringatan “report to the police immediately if you see unattended bag or suspicious object.” Itu kan nunjukin kalo ibaratnya lu ninggal tas lu ndoprok gitu aja di peron stasiun, ga ada yang mau ambil juga. TAPI DILAPORIN.

Besoknya, kita jalan-jalan ke SEA Aquarium yang lokasinya di Sentosa Island.

SEA Aquarium itu ya, ya Allah ya Tuhan ya Gusti Pangeran, GEDE BANGET. Puas puas dah liatin ikan. Dari ikan hiu sampe ikan lele juga ada. Rey pun nampak hepi di SEA Aquarium, hahaha. Dia sampe nyeletuk, “pishh! Pishhh!” (“Fish! Fish!”/ikan) dan heboh liat ikan. Favorit gw adalah ikan hiu dan ubur-ubur. Ubur-ubur itu macem ketika Tuhan lagi bikin penciptaan dunia dan Beliau ngebatin, “how if I made cute water jelly bag and turn them to nasty?”

Dari SEA Aquarium sebenernya pengen ke Gardens by the Bay sekalian ketemu beberapa temen online di Singapura — yang kita sebenernya belum pernah ketemu di dunia nyata, hahaha. Tapi sepulangnya dari SEA Aquarium, Wira dan Rey udah kecapean. Ari dan gw ga mau ambil resiko anak-anak pada sakit, jadi kita mutusin balik ke apartemennya Budi dan istirahat.

Kami kembali ke KL hari Minggu, dan, errrr… Terjebak macet arus balik Imlek dari Johor Bahru menuju KL, hahaha. Biasanya Johor Bahru – KL itu 3 jam, ini sampe makan waktu 7 jam. Kemungkinan besar karena ada macet gara-gara kecelakaan besar/major accident, dan mobil-mobil yang kena macet itu ada yang rusak karena mesinnya kepanasan. Selain itu ada juga minor accidents. Memang rame banget sih. Kocak liatin komentar di app Waze. Ada yang udah hepi “YEAAAAYYY CLEAAAR!” lalu beberapa kilometer di depan, dia komentar lagi, “traffic jam lagi 🐶”

Seneng sekali dengan pengalaman ke Singapura melalui jalur darat kereta api. Semoga bisa mampir lagi; pengen makan es krim potong dan yong tau foo favorit, hahaha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s