Woooh!

11 TAHUN!

Terima kasih, WordPress!

Advertisements

(Not) Being Insensitive

Perhatian: Membaca thread tweet di atas bisa mengakibatkan darah tinggi dan emosi meledak.

BTW, gw barusan nonton ‘Aggretsuko’ di Netflix — baru dua episode sih, hahaha — dan lucu banget yaaa. So relatable kalo kata anak-anak jaman sekarang mah. Terus gw jadi kangen kerja di kantor lagi masaaaa, hahaha.

Speak a good word, or remain silent,” kalo kata orang bijak.

Dengan gw bilang “kata orang bijak”, artinya gw ga tau sama sekali siapa yang ngomong itu tapi gw pernah denger.

Ketika orang ngomong sesuatu yang nyelekit, entah secara terucap atau tertulis, itu ya banyak penyebabnya. Emang sengaja nyakitin/menghina, nyindir, atau murni ga tau/oblivious/ga sensitif. Masalah ketidaksensitifan (“ketidaksensitifan”. Welp. Is that a word?) ini antara bisa dan ga bisa dihindari.

Antara, bisa dihindari kalo emang si penanya ada berpikir dahulu, “ini kan orang lain yang jalanin ya, apa yang gw alami bisa jadi berbeda dengan apa yang dia alami.” Ga bisa dihindari kalo… Antara polos banget, atau murni badak.

Gw punya temen. Dia ini koaya roaya. Satu hari, kita rame-rame pernah ngobrol nih, terus ada yang ngomong, “gw mau beli sepatu [merek X] ah. Lagi diskon, lumayan banget! Jatuhnya murah lho!”

Nah, temen gw ini ngomong, “aku kalo sepatu harganya masih lima, enam juta gitu masih oke laaah. Kalo udah di atas dua puluh juta, baru deh aku ga beli. Kemahalan.”

… Krik krik krik.

Temen gw ini ga jahat lho anaknya. Asli. Baik banget. Ramah. Bukan yang “cih apaan lu kaum qizmin macem sendal teplek ga punya hak hoek cuih.”

Tapi karena dia seringnya bergaul dengan lingkungan yang emang strata ekonominya sama — yaitu KOAYA ROAYA — jadi untuk hal-hal yang merupakan kemewahan buat kita para manusia-manusia biasa itu adalah hal yang biasa banget buat dia. Anak ini pernah ya, saking ga enakannya negur pengemudi taksi, waktu bapak supirnya salah jalan, dia ga berani negur lho. Sampe argo taksi mencapai delapan ratus rebu. Itu, kata dia, bapaknya sampe minta maaf ga karuan sementara dianya bingung.

“Aku ada sih uang segitu di dompet; jadi ya sebenernya gapapa.”

“KENAPA LU GA BILANG AJA KE BAPAKNYA, PAK KAYANYA SALAH BELOK NIH. MUTER NANTI DI DEPAN YA PAK GITU MALIIIIIH.”

Terus anjay, lapanratusrebu di dompet. Tunai.

Yang ngeri dia kena rampok itu malah temen-temennya. Serius.

Ya kita bilangin sih, kalo ada beberapa hal yang buat dia itu biasa aja, buat orang lain mewah banget. Ada yang dia bisa dapetin dengan mudah, sementara orang lain susah payah kepala jadi kaki kaki jadi kepala.

One gotta realize one’s privileges, you know?

Bahkan se”simpel” membaca; membaca buku.

Buku itu mahal.

Coba tanya anak-anak sekolah yang musti beli buku teks wajib. Gw dulu jaman SMP itu buku cetak untuk pelajaran Bahasa Indonesia sampe ada tiga. Satu terbitan Erlangga, satunya lagi terbitan Tiga Sekawan, satunya lagi Balai Pustaka (yang terakhir ini emang macem pegangan kunci semua guru bahasa Indonesia). Buat yang mampu beli ya beli aja. Yang ga mampu? Waktu gw SMP itu, ada temen gw yang anak yatim piatu dan dia diasuh sama neneknya. Neneknya itu pemulung. Kebayang jungkir baliknya dia mikir gimana bisa beli buku yang diwajibkan guru? Yang “kalo ga punya buku ini, nanti ga bisa ngikutin pelajaran”? Jaman gw SMP itu, ada yang namanya GNOTA. Gerakan Nasional Orang Tua Asuh. Dari GNOTA itu dia ada bantuan keuangan untuk membeli buku yang dibutuhin.

I’m not saying that one should feel bad if one’s born in a rich family. Bukan berarti anak orang kaya musti merasa menderita hanya karena dia anak orang kaya — lha dia ga minta kok. Ibaratnya, kaya lotere.

Yang penting, diusahakan, sebisa mungkin, sesadar mungkin, sewelas asih mungkin, menyadari bahwa, “oh, Alhamdulillah puji Tuhan saya lahir di keluarga berkecukupan. Saya punya akses ke pendidikan dan prasarana yang bagus. Gimana caranya saya bisa membantu orang lain ya?”

This sounds so damn socialism, but hey…