Tweet Up JTUG. St. Ali, Setiabudi One Jakarta. 17 Juni 2018.

Setiap gw ngomong ke orang kalo gw ketemu suami lewat Twitter, biasanya direspon dengan, “HAH YANG BENER AJA LU?”

“Iya, tahun 2008…” gitu jawab gw.

Twitter baru masuk ke Indonesia saat itu; belum seramai — dan se… hore — sekarang, hahaha. Ga hanya (calon) suami saat itu, tapi gw menemukan banyak teman-teman baik di Twitter. Malah karena saking sedikitnya pengguna Twitter dari Indonesia tahun itu (2007-2009), kami sampe bisa bikin semacem grup/usergroup yang diberi tajuk JTUG (Jakarta Twitter User Group). Nama doang “Jakarta”, tapi isinya itu ya orang-orang Indonesia di Twitter yang ada berdomisili di Jakarta, Jogja, Kuwait, Singapura (suami saya saat itu), sampe Inggris.

“Anak-anak JTUG,” kami biasanya menyebut diri kami seperti itu.

Kalo ada yang baru gabung Twitter dan bingung nyari temen, biasanya diceletukin, “ke JTUG aja.” Selepas itu, halo begadang malem-malem (biasa disebut JTUG Ronda; isinya yang pada belum bisa tidur, begadang nonton bola, ngerjain proyek, atau emang dasarnya kalong) dan sebulan sekali biasanya ketemuan (“tweet-up”/TU). Orang-orangnya macem-macem; dari programer, orang iklan, insinyur, mahasiswa, ibu rumah tangga, sampe jurnalis. Tapi kalo ngobrol, yang keluar recehan semua.

Makin ke sini, yang aktif di JTUG makin sedikit. Twitter pun makin ramai dengan pengguna, sehingga kebutuhan untuk membuat grup seperti itu juga tidak terlalu dibutuhkan.

Namun pertemanannya selalu ada.

Bahkan setelah beberapa dari kami menikah dan mempunyai anak.

Ada yang bilang, persahabatan yang berjalan lebih dari lima tahun biasanya awet.

Insya Allah persahabatan kami berjalan hampir sepuluh tahun.

Gw pernah ngomong ke suami gw, “JTUG itu anak-anaknya bisa kirim emoji cium atau peluk ke satu sama lain, dan nggak ada yang cemburu.”

Apakah pernah berantem? Oh ya tentu saja; dan selalu dikonfrontasi secara langsung. We learned to be upfront, to be honest, to stop taking assumptions about each other, to talk directly when needed, and those 10 years (and counting) taught us that.

Tetap receh, tetap menggila.

Advertisements

Koala Rey

Beberapa hari ini, gw ngeliat ada yang berubah dari pembawaanya Rey (17 bulan.)

Biasanya anak ini rada cuek; ya seminta-mintanya perhatian selayaknya anak-anak, apalagi bayi dan batita, anak ini udah bisa main sendiri. Tentu saja hal itu sangat membantu gw yang emang sehari-harinya musti mengurus rumah. Gw cukup bilang ke anaknya, “Rey, ibu cuci baju/lipet baju/nyetrika/masak/beresin kamar dulu ya!” Sementara anaknya anteng nonton Sesame Street di Disney Junior atau main di ruang TV.

Nah, udah beberapa hari ini, anak ini sangat… Nempel. Clingy.

Masih soal “udah bisa ditinggal sendiri”, jadi ya gw itu udah bisa ke toilet dan menutup pintu. Anaknya udah tau kalo ibunya di toilet walaupun pintu tertutup.

Sekarang? RIP privacy part 2.

Di toilet, lagi mandi, itu yang namanya pintu kamar mandi musti ngejeblak kebuka. Kalo ketutup, anak itu bisa noangis macem ditinggal lagi sayang-sayangnya *eh* Dia harus liat gw, “oh ini ibu bener ada di toilet/kamar mandi.” Like, whyyyyyyyyyyyyyyy.

Ketika gw lagi ngelipet baju, misalnya juga nih. Biasanya ya gw lipet baju ya lipet baju aja. Anaknya main di sebelah gw. Entah ngegambar lah, main Lego lah, apa lah. Malah seringnya dia ngeloyor ke ruang TV, nonton.

Udah 2-3 hari ini, setiap dia liat gw lagi lipet baju, dia langsung manjat gw. Pertama nemplok di punggung, lalu entah gimana dia mau naikin kaki ke pundak. Kadang ngoceh kesel minta dia dipangku, dan kalo gw lanjut lipet baju dianya sebel liat kain di depan muka dia.

Gw sempet kepikir apa jangan-jangan karena efek balik kampung kemarin? Kan rame banget ketemu keluarga, dan kami juga menginap di rumah sodara sehari sebelum kembali ke KL. Waktu di Purwokerto juga menginap di rumah orang tua. Mungkin pas itu dia udah ngeh kalo di rumah pun bisa ada orang yang dia ga gitu kenal baik walaupun orang tuanya familiar. Jadi dia mencari yang emang sumber nyaman dia; orang tuanya. Di kasus ini, gw sebagai ibunya karena emang gw yang sama dia 24/7.

Kalo udah kaya gini, rasanya pengen gw sekolahin aja ini bocah. Kasarnya, biar dia belajar bersosialisasi, banyak mainan, dan bisa main sesuka dan seberantakan mungkin tanpa gw harus ngomel tiap detik.

YA GIMANA, MENDADAK RUMAH ANTENG, GW PANIK KAN. PAS GW LIAT, ANAKNYA UDAH MANJAT KE ATAS MEJA MAKAN SAMBIL BAWA KRAYON BUAT NGEGAMBARIN MEJA MAKAN.

INI APARTEMEN MASIH NYEWA SAK FURNITURE-FURNITURE-NYA NAK.

//eh

Bisa jadi juga karena dia mau usia 2 taun.

Pengalaman gw ke Wira, usia 2 taun itu usia yang… lucu.

Anak itu bandel tengil cuwawakan pecicilan usia 2 taun macam lagi puncak-puncaknya. Anak-anak mulai paham bahwa mereka punya otonomi atas diri mereka (makanya yaaa pakbapak boeboook, sex education itu penting sekali diajarkan di usia sedini mungkiiiiin!), mulai paham bahwa mereka bisa menolak kalo mereka mau (ini yang bikin sebel,) mulai paham dan belajar melakukan sesuatu sendiri, dan mulai ngotot/sok iye (SEMUA hewan disebut “fish!”, SEMUA kendaraan disebut “BIS!”)

Tapi di saat yang sama, mereka juga mulai lebih ekspresif dan belajar komunikasi verbal. Udah dimulai di beberapa bulan sebelumnya, dari kata-kata sederhana seperti manggil orang tuanya, manggil saudaranya, kadang ngucapin “bye bye”. Untuk ekspresif, nah ini yang bikin susah marah; anak-anak biasanya udah bisa nunjukin afeksi.

Jadi Rey itu suka manjatin muka gw, lalu naro mukanya pas didepan muka gw sambil ngoceh dan nyium-nyium muka gw. Her way to say, “I love you.”

Yha. Orang tua mana yang ga seneng digituin yha.

Jadi… Apa ya, anak-anak itu otaknya akselerasi lagi luar biasa cepet di usia-usia 18 bulan – 24 bulan, dan itu mungkin bikin mereka kaget (?) Untuk menghadapi rasa kaget mereka akan hal-hal baru di sekeliling mereka, mereka nyari rasa nyaman yang konstan di deket mereka.