Kuliner di Kereta Api?

“Enak karena memori,” itu biasanya jawaban gw dan suami kalo ada yang nanya ke kami: “Emang makanan di kereta api itu enak ya?”

Ada beberapa makanan yang disajikan di kereta api menjadi sesuatu yang “harus dimakan” atas nama nostalgia, hahaha.

Dulu ketika gw masih rutin mudik Jakarta – Cilacap ketika masih kuliah, gw selalu beli nasi pecel di stasiun KA Kroya. Tahun itu (2002-2006), pedagang makanan masih boleh masuk ke dalam peron stasiun dan bahkan masuk ke gerbong penumpang. Setiap stasiun ada cirinya sendiri-sendiri. Paling sering itu ngeliat penjual dodol atau wajik yang bungkusnya kotak dengan cap gambar kereta api. Kalo Kroya, biasanya ibu-ibu sepuh menggotong bakul keranjang berisikan nasi dan sayur-mayur pecel. Kebiasaan gw makan pecel Kroya itu juga sebenernya dari almarhumah uti gw. Almarhumah uti gw itu suka bepergian, dan gw sebagai cucu pertama termasuk sering ikut jalan-jalan, hahaha. Gw dulu suka merhatiin uti beli nasi pecel dari ibu-ibu ketika kereta api berhenti di Kroya. Gw penasaran kenapa dari sekian banyak sayuran berwarna hijau dan nasi putih beserta saus kacang, ada semburat warna pink di nasi pecel itu. Tentu aja, setelah beeeertahun-tahun kemudian, gw baru tau kalo bunga warna merah jambu itu namanya kecombrang/honje. Bisa dibilang gw juga suka kecombrang karena uti gw, hahaha. Love you full, uti. Bless you.

Kalo nasi goreng, itu memori suami gw di KA Parahyangan. Itu, dan wangi semerbak mie instan rebus. Gw samar-samar keinget dulu perjalanan kereta api saat gw masih SD, bokap gw beliin gw mie instan rebus. Bahkan pernah, saat Wira masih batita, kami pulang mudik dari Purwokerto menuju Jakarta, membeli mie instant rebus saking ga ada makanan lain tersisa. Ga ada deh kepikiran pas itu aduh mie instant buat bocah gimana ya aduh gimana ya, pokoknya makan weh. Wira udah laper, orang tuanya juga laper.

Nah, sekarang mie instant rebus di mana? Udah dilarang booook, hahaha. Atas alasan keamanan. Bahkan kalo ga salah, Pop Mie gitu juga udah ga ada. Ya wajar sih, air panas men. Daripada kesirem kan. Makanya makanan di atas kereta sekarang udah pre-packaged (dibungkus), karena memasak di atas kereta api itu ga aman.

Tapi tetep lah kami beli makanan di atas kereta, hehehe. Apalagi sekarang udah bisa mesen lewat WhatsApp atau SMS, jadi ga usah nunggu staf KAI lewat. Tinggal pesen, lalu stafnya nanti datang bawain makanan. Kalo mau nunggu stafnya lewat sambil bawa trolley makanan yang berisi makanan dan makanan ringan sih ya gapapa, soalnya mereka pasti lewat; tapi daripada diamuk dua bocah kan ya.

Nah, pas mudik kemarin itu, baru liat buku menu makanan KAI. Lucu ih, hahaha.

Yang menu makanan khas itu lhoooo, tampak menggodaaaaa. Ada empal gentong, nasi jamblang, tempe mendoan, pecel Kroya, sama pecel Madiun. Buat anak rantau, itu rasanya pengen kalap, hahaha. Ini asli lucu banget; dihidangkan di stasiun kota tertentu yang berkaitan dengan makanan khas yang disajikan. Jadi inget dokumenter NHK soal bento/nasi kotak di Shinkansen. Setiap stasiun punya bento khas masing-masing. Ini keren banget, karena sekalian mengenalkan makanan khas ke penumpang yang mungkin belum tau. Kapan-kapan, mau coba pesen empal gentong ah, hahaha. Ga ada sate kambingnya sekalian ya *MALAH NGLUNJAK*

Advertisements