Rey dan Preschool

Eh.

Gw udah cerita belum sih kalo Rey udah masuk preschool? Belum ya? HAHAHAHA.

Iya, jadi bocahnya udah masuk sekolah gitu, hahaha.

C98750EE-A1FC-40D4-AB60-B06634BF5015

Jadi keputusan untuk menyekolahkan Rey ini sempet maju mundur iya nggak gimana dong gimana ya dorongdongdong. Soalnya situasinya ini kan beda kaya waktu Wira masuk daycare dulu. Wira masuk daycare di usia yang masih muda banget, 7 bulan, karena gw juga ada tuntutan pekerjaan dan sulitnya nyari mbak saat itu. Jadi ketika pindah ke KL dan usia Wira udah 2 tahun, ya anggep lah otomatis lah ya anaknya emang butuh sekolah.

LAH REY EMANG GA BUTUH SEKOLAH?

Gini. Gw selama di Malaysia ini ya kan visanya yang dependant visa; dan pemegang visa ngintil kaya gitu itu ga boleh kerja, karena emang beda dengan visa kerja. Kalo gw mau kerja, perusahaan gw atau gw musti rela ribet ngurus visa kerja gw, yang artinya butuh sponsor dan tanggungan segala macem. Ya iya lah, ngais uang di negeri orang, musti jelas kan statusnya. Emangnya pas lagi sayang-sayangnya lalu ditinggal.

//GIMANA

Karena gw ga bisa kerja, jadi otomatis gw jadi ibu rumah tangga dong. Itu bikin gw punya waktu yang emang gw dedikasikan untuk mengurus anak dan rumah — dan ya jelas Rey termasuk. Jadi lah buat gw dan suami, Rey itu nggak wajib banget untuk masuk preschool. Malah sempet direncanain masuk preschool usia 2 taun aja.

Tapi itu wacananya kan.

0D78DF83-89D4-459F-A9FB-A78436C526F2

Rey ini badung.

BADUNG BANGET.

BADUNG.

ALLAHUAKBAR BADUNG.

YANG BILANG KE GW, “AH ANAK PEREMPUAN ITU ANTENG KOK KAP. CINCAY LAH. SANS AJA,” MAJU SINI.

Nama dia ada Rey, yang diambil dari karakter Rey di Star Wars; dan ada Sarasvati, Dewi Ilmu Pengetahuan.

Yang satu pemberontak ngelawan First Order, yang satu beneran dewinya ilmu pengetahuan yang intinya nguprek segala macem atas nama penasaran. Okesip.

Udah jadi semacem pengetahuan umum di antara orang tua, kalo rumah lu mendadak anteng padahal ada balita di rumah, pasti ada apa-apanya tuh. Balita itu NGGAK anteng. Mereka ini bola bekel dikasih nyawa dan batere Energizer asupan seumur idup yang selalu, “IBU IBU IBU IBU AYAH AYAH AYAH AYAH APATUH APATUH APATUH MAU MAU MAU MAMAM MAMAM MAMAM PUPUP PUPUP PUPUP.” Kalo di rumah lu masih bisa denger mereka ngoceh, masih aman.

Kalo mereka mendadak anteng, nah…

Gw lagi di kamar, beresin seprei, ketika rumah mendadak tenang sekali.

Panik.

Langsung gw lari ke luar kamar, dan mendapati si neng cilik sudah di atas meja makan (yang terbuat dari kaca) dan sedang sibuk menggambari meja dengan krayon milik abangnya.

Gw tegur dong.

Dibales desisan melengking ala velociraptor sama dia.

Sambil cemberut, anaknya turun dari meja (ALLAHU JANTUNG EMAK APA KABAR) lalu dia ngeloyor, dengan krayon di tangan, menuju ruang TV, dan mencoret-coret layar TV dengan krayon yang dipegangnya.

Gusti Allah nu agung.

Itu baru dia sendirian.

Begitu ada abangnya; BERANTEM. Mana lah Wira baik banget ke adeknya pula. Gw yang emaknya aja bingung ini napa si abang kelewat manjain adeknya. Pernah Wira ngambil remote TV dari sofa yang ternyata mau diambil Rey. Si neng cilik ngamuk, lalu rambut abangnya dijambak.

NAPA ANAK GW PREMAN BANGET. RASAAN WIRA GA GINI DULU DEH. INI JATAH RUSUH DIAMBIL SEMUA SAMA ADEKNYA APA GIMANA SIH.

Jadi dengan pertimbangan betapa rusuhnya anak gadis kami, akhirnya Ari ngomong, “coba sekolahin dulu. Sepertinya dia emang juga udah butuh tempat untuk berkembang lebih tinggi lagi.”

288685E7-67BE-4BA3-9C72-3AEC85DE7001

Tentu saja, jiwa mamak langsung bergelora. Langsung, “HUHUHUHU GW NANTI PASTI NANGIS NIH PASTI NANGIS NIH GA RELA ANAKNYA SEKOLAH NIH, HUHUHUHU.”

Tapi abis itu liat bocahnya nyoret-nyoret sofa pake lipstik gw. “SEKOLAHIN AJA ANAKNYA. SEKOLAHIN.”

Jadi di usia 18 bulan, Rey mulai bersekolah preschool.

Gw sempet ngira kalo dia bakal noangis ga ketolongan seharian di hari pertama sekolah. Soalnya Wira dulu gitu. Baru diem ga nangis ketika tidur dan makan. Abis itu nangis lagi nyariin gw.

Lah, gurunya Rey cerita, “dia cuma nangis, itupun hanya merengek, ketika ga ada gurunya di deket dia. Kami cukup dekati dia, gandeng tangan dia, dan dia langsung diam. Selepas itu ya dia main lagi.”

OH. OKEHFAIN. GA NANGIS WALOPUN GA ADA IBUK. OKEH.

//gimana…

Satu hal yang gw juga khawatirin ketika Rey di preschool itu nafsu makan dia. Bukan apa-apa, waktu Wira itu lumayan ribet. Anaknya langsung nolak makan dan maunya minum susu doang selama tiga hari karena dia stres adaptasi di lingkungan baru.

Rey?

”Sarapan bubur labu, habis. Makan buah, apel, habis tiga buah—“

”… Tiga… apa? Tiga iris apel?”

”Bukan. Tiga buah apel.”

”Oh. Oke.”

”Lalu makan siang nasi dan sup, habis. Makan sore, biskuit, juga habis. Ini tea time, pancake dan madu dan buah. Habis.”

Sampe rumah? Setelah makan pancake nganu nganu itu?

Masih minta sereal dua mangkuk dan makan sup pake pasta.

… Yha. Ga perlu terlalu khawatir kali yha.

Alhamdulillah, anaknya sepertinya hepi dan ga masalah di preschool-nya. Kesempatan buat dia pun untuk eksplorasi, berkarya, ngeberantakin barang, tanpa gw musti ngomong, “ADEK. NO. ADEK. NGGAK. ADEK. JANGAN,” setiap saat.

Plus, sejak dia di preschool, begitu anaknya di rumah ya jadi lebih anteng/ga pecicilan. Soalnya energinya udah diabisin di sekolah. Emak bisa bernafas sedikit lebih lega, hahaha.

Selamat bersekolah, Rey.

EE2373C5-3748-4D02-BB48-3348E17FB56B

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s