Makanan dan Pijat

Pernah denger ga, istilah “makanan dingin dan makanan panas”? Bukan suhu makanan saat disajikan, tapi sifat makanan. Makanan yang sifatnya dingin dan makanan yang sifatnya panas.

Jaman gw masih pacaran sama Ari dulu, gw itu ke mana-mana suka pake jaket. Kadang jaket DAN syal di leher. Bayangin, penampilan macam orang liburan ke negara empat musim, padahal sehari-hari di Jakarta. Kalo ga pake jaket, bisa dipastikan gw bakal masuk angin dan demam batuk pilek. Sampe temen-temen gw itu asosiasikan gw dengan jaket dan syal.

Lalu satu hari, kami lagi nongkrong di kafe bareng temen-temen kami. Salah satunya ini namanya Mandy, yang setau gw, dia ini peranakan Cina-Indonesia. Kalo ga salah mamanya dia yang Peranakan. Gw iseng nyeletuk kan soal, “gw kalo ga pake jaket pasti masuk angin!”

Mandy ngeliat gw dengan muka serius, lalu ngomong, “lu kurang makanan panas berarti Kap.”

”Hah? Makanan panas gimana? Kaya sup anget gitu?”

”Bukan. Bukan makanan yang panas abis dimasak. Makanan yang sifatnya panas.”

Jadi berdasarkan penjelasan Mandy, makanan panas itu makanan yang “dekat dengan tanah”. Kadang ada “makanan netral” yang bisa jadi “makanan panas” saat dimasak dengan cara tertentu. Misalnya, daging yang dimasak dengan dibakar atau dipanggang. Itu sifatnya jadi panas.

slice of loaf bread with dog face
Photo by Buenosia Carol on Pexels.com

Mandy nanya gw, “lu seringnya makan apa, Kap?”

”Hmmm, ayam, ikan, sayur-sayuran, buah…”

”Itu makanan dingin semua. Makanya badan lu kebanyakan unsur air dan angin. Yin semua, hampir ga ada yang-nya.”

Mandy ngeh ketika gw ngeliat dia dengan pandangan hah-serius-lu-yang-bener-aja.

”Itu paham menurut ilmu pengobatan Cina,” katanya. “Emang sih, kalo pake metode medis Barat atau modern ya emang ga ada kaidah atau penjelasan ilmiahnya, hahaha.”

Kata dia lagi, boleh percaya boleh nggak. Mandy ngasih saran ke gw untuk banyakin makanan yang sifatnya “yang”/panas, seperti jahe, umbi-umbian, dan daging sapi atau daging kambing yang dibakar/dipanggang. Denger itu, Ari hepi karena akhirnya dia bisa ngeyakinin gw untuk makan steak, hahaha. Soalnya gw pernah ada pengalaman buruk makan steak jaman kecil; gw makan steak itu dagingnya well-done alias matang betul. Alot dan susah dikunyah lah jadinya. Sekarang ya mintanya steak medium/medium rare, hahaha.

NAH.

Percaya ga percaya, sejak gw rutin makan daging, gw jadi ga pernah masuk angin lagi. Malah stamina dan daya tahan tubuh gw membaik.

Ini bukan berarti gw jadi yang macem ajakan anti vegetarian ya (ya siapa tau ada yang ujug-ujug ngomelin gw gituh, netijen kan siapa yang bisa nebak,) karena makanan bukan daging yang bersifat panas/yang itu juga banyak.

Tapi balik ke soal percaya ga percaya.

Ini sama dengan legenda lokal Indonesia kalo lu mijetin orang, lu yang bakal sendawa/kentut kalo anginnya keluar lewat lu.

adult aged baby care
Photo by imagesthai.com on Pexels.com

Itu kan kaya, “AH YANG BENEEEER…” tapi ya begitulah keadaannya. Kalo yang mijetin ga bersendawa atau ga kentut, anginnya “terperangkap” di badan si pemijat yang berujung si pemijat yang sakit.

Dan saat ini gw lagi percaya dua hal itu — makanan bersifat yin dan yang, dan memijat sambil ikut bersendawa/kentut — karena Rey, heuhe.

Sejak Sabtu lalu, suhu badan Rey agak lebih tinggi dari normal. Kisaran di 37-38 derajat Celcius.

Mamak spaneng.

Baru lah gw nafas lega selepas Wira mulai pulih dari infeksi bakteri, lah ini ada lagi bocah krucil ikutan badannya anget.

Masalahnya, suhu badannya itu nyebelin. Gw benci banget suhu badan 37-38 derajat Celcius. Ga cukup tinggi untuk dibawa ke rumah sakit atau dokter, tapi cukup bikin mamak paranoid kaya gw ini parnoan. KAN KESEL YHA.

Gw sibuk mikir, ini anak kenapa ya mendadak anget gini. Ya minimal suhu badannya ga macem abangnya minggu lalu, yang sampe mendadak njeprut ke 39 derajat Celcius deh. Lalu gw mulai curiga jangan-jangan anak ini kembung dan masuk angin.

Gw inget-inget menu makanan dia selama di preschool, lalu gw baru nyadar kalo ga ada menu daging sapi disajikan (untuk menghormati anak-anak dan staf yang beragama Hindu), dan dari menu yang dikasih tau, emang lebih banyak makanan yang sifatnya yin.

Dari situ, gw mulai bikin catatan untuk lebih banyak masak lauk makan malam dengan bahan makanan yang bersifat yang.

Lalu tadi, selepas mandi, anaknya gw pijetin pake minyak kayu putih. Tentu aja pas gw pijetin punggung dan perutnya, gw ikut sendawa, heuhe.

Gw tau kalo ada dokter baca tulisan gw ini pasti langsung tepok jidat dan ngebatin, “eanjir gw kuliah bertahun-tahun, ini ada mamak-mamak sembarangan bener ambil diagnosa dan tindakan.” Huhuhuhu, maaf ya dok.

Advertisements

Author: Nindya

An Indonesian in Malaysia. A mother of two. A black thumb learning how to be a green thumb. Illustrator.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s