CRC Box (Community Recycle for Charity)

Mood: ‘Set Adrift on Memory Bliss’ – P.M. Dawn

Hore ngeblog lagi, hahaha.

Dua minggu ini adek gw mampir ke KL dan nginep di rumah. Jadi ya jalan-jalan, makan-makan, ghibah-ghibah //eh

Adek gw ini dari kecil kan suka beres-beres ya; jadi selama dia nginep di rumah gw ya sering mendadak dia nanya, “eh itu lemari baju di kamar tamu gw beresin ya?” Gw ya seneng ada tambahan bantuan untuk beberes, jadi ya hayo aja, hahaha.

Adek gw juga baru-baru aja ini tau soal Konmari. Sebelumnya gw udah kasih dia buku Monk’s Guide. Sambil beberes, sambil ngobrol soal Konmari, dan dia sempet baca bukunya juga di sini.

Dari beberes, keliatan dong barang-barang yang udah ga kami pake lagi; terutamanya itu barang-barang bayi. Baju bayi, mainan, sama beberapa kursi macem booster seat dan car seat.

Nah, di apartemen yang dulu, di area parkir mobilnya itu disediain semacem… Donation box. Bukan kotak kecil gitu sih; tapi semacem kotak gedeeee dari bahan besi (setipe dengan kotak sampah), ada logo daur ulang dan kegiatan/organisasi amal. Nah, di situ kita bisa taro barang-barang yang pengen kita sumbangin atau ingin didaur ulang. Kalo mau Tahun Baru Cina/Imlek tuh, wuidih, langsung penuuuuuh itu kotak. Isinya bisa dari majalah, botol kaca, botol plastik, piring, pakaian, boneka, sampe kasur dan bantal.

Di apartemen yang baru ini, sayangnya, ga tersedia. Kurang tau kenapa. Gw udah kepikiran sih mau nanya ke pihak manajemen gedung untuk nyediain kotak donasi seperti itu. Tapi ya bisa jadi masalah perawatan juga sih. Kadang ada aja yang naro barang donasinya serampangan; jadinya ya mubazir dan barang-barang yang seharusnya masih layak pakai dan bisa didonasiin ya jadi sampah (istilahnya, “terkontaminasi”/udah ga bisa dibersihin lagi.)

Omong-omong soal donasi ini; di KL ini lumayan banyak organisasi amal seperti ini. Beberapa juga menerima panggilan ke rumah, kalo mau donasi barang-barang yang gede kaya mebel dan kasur. Tiap-tiap organisasi punya ketentuan dan standar kualitas barang sendiri. Waktu kami pindahan apartemen, ada lemari punya suami sejak dia jaman bujang yang dia pengen donasikan karena ya… Emang udah ga kepake lagi sama kami. Gw sempet ngontak organisasi amal yang waktu itu kebetulan truknya lewat deket rumah; dan dari ngobrol sama CS mereka, ternyata lemari yang rencananya kami mau berikan itu ga memenuhi standar kualitas mereka. “Gagang pintunya sudah kurang baik,” kata mereka. Gw paham banget sih, dan memang seharusnya begitu lah kalo ingin donasi dan membantu orang. Ngasih barang yang masih layak pakai, bukan sampah. Kalo lu dikasih barang ini, lu mau terima ga? Kaya gitu lah kira-kira. Mikirin perasaan orang yang akan menerima. Nguwongke uwong. Memanusiakan manusia.

Gw sama suami akhirnya setuju kalo sebaiknya lemarinya itu dibuang aja, jadi kami ngontak jasa pembuangan/disposal service.

Balik ke soal donasi.

Bulan lalu, gw nerima majalah promo sebuah perusahaan pengembang properti Malaysia di kotak surat.

DA8C7794-1D56-46DF-9FC2-D272420318EE

Gw suka lho baca-baca majalah promo gini, atau brosur gitu-gitu, hahaha. Gw suka baca teksnya (copywriting), sekalian belajar bahasa yang menjual gitu. Menarik ngeliat penggunaan kata dan diksi tertentu untuk menjual sebuah barang atau jasa ke konsumen.

Nah, di majalahnya itu, gw nemu artikel promo/advertorial CRC Box.

9339B987-3EFA-46A4-A510-2E54E42EBF4D

Gw cek Instagram mereka, banyak foto kegiatan beserta ajakan untuk 3R (Reduce, Reuse, Recycle,) dan donasi barang. Dari situ, gw kontak CS mereka lewat telepon. Awalnya nanya, mereka melayani pengambilan barang ke area gw ga (tentu saja mereka melayani) dan barang-barang seperti apa yang mereka terima. Mereka ngasih tau supaya ngontak lewat WhatsApp aja beserta alamat gw untuk ngatur jadwal truk pengambilan barang ke rumah.

Setelah gw ngasih alamat, ga lama mereka ngabarin lagi ke gw jadwal truk pengambilan barang. Di hari pengambilan barang, mereka ngirim SMS ke gw yang isinya nama pengemudi truk, nomor hapenya pakcik pengemudi, beserta plat nomer truk. Gw ngobrol sama pakcik pengemudi dan janjian pengambilan barang pukul 12 siang.

Pukul 12 siang, pakcik pengemudi dateng dan ambil barang-barang donasi.

Oh ya, dan semuanya itu gratis tentu saja, hahaha. Biasanya organisasi amal begini ya emang ga memungut biaya sama sekali.

Lega rasanya bisa ngelepas beberapa barang dan rumah bisa “nafas” sedikit.

Kesan gw selama pake CRC Box? Seneng, hahaha. Tinggal WhatsApp, ngasih alamat, lalu mereka ngasih jadwal. Cepet pun, nunggu respon ga lama. Bahkan mereka lumayan aktif di Instagram, jadi ga khawatir untuk komunikasi gimana. Kalo-kalo ada barang lain yang perlu didonasikan, gw bakal kontak mereka lagi.

Terima kasih, tim CRC Box! Terima kasih banyak.

Advertisements