Mitr Phol Group advertisement (Thailand)

“Your way is lovely.”

Advertisements

Kap’s Brain Fart 09:40 AM

Pengurus toko/kedai di sini:

Rata-rata kaku, pelit senyum; tapi kalo kita nyari barang dan mereka ga punya, mereka ga pernah segan untuk ngasih rekomendasi toko lain (ga takut rugi). Malah kayanya buat mereka, ngebantu ngasih rekomendasi ke toko lain itu ningkatin kepercayaan pelanggan ke mereka.

Nyari suplemen di Guardian, katanya belum dateng stok.

“Puan coba cari kat Watsons atau Aeon Wellness.”

Itu dua nama pesaing berat Guardian padahal. Head to head.

Gw malah jadi makin respek ke stafnya. Ini bukan kejadian pertama kali soalnya. Kapan hari di Watsons juga sama. “Produk ni takde kat Watsons, puan. Cuba cari kat Guardian.”

Malah jadi makin sayang ke mereka, hahaha. Soalnya mereka rata-rata ngeh gw butuhnya itu bukan toko mereka, tapi produk yang gw cari. Mereka nyoba nolong gw menyelesaikan masalah gw.

Gw ngerasa ya itu lah yang penting dari Marketing. Kita cuma bisa semampu kita untuk menyediakan produk untuk konsumen, tapi ga semua dari kita punya kemampuan untuk palugada — apa lu mau, gw ada. Putting the needs of your consumer at best, even though it means for them to buy NOT on your place, might gain another degree of respect and fondness by them to you.

Sama lah kaya pelanggan di Mangga Dua atau Glodok. Kalo mereka ga punya, malah mereka bantuin cari dengan nelpon toko lain. Nggak yang kiasu kebangetan gitu lho. Malah jadi seneng, dibantuin kan. Kalo ada butuh lagi, bisa jadi si pelanggan yang, “eh, ke toko itu aja. Pemiliknya baik.”

Roger Ebert on ‘The Human Centipede’

“It is what it is and occupies a world where the stars don’t shine.”

Roger Ebert’s review on ‘The Human Centipede’.

https://www.rogerebert.com/reviews/the-human-centipede-2010

On Reddit: “The Human Centipede was the only movie Roger Ebert ever gave a no star rating. It’s still one of my favorite reviews to read.”

Rey dan Rebung

EH SORI! GW SALAH LIAT BERAT REBUNGNYA, HAHAHAHAHA.

ASLINYA 1.7 KILO.

ALHAMDULILLAH. BUKAN 18 KILO. HAHAHA.

BERARTI SELAMA INI GW SALAH TANGKEP.

HAHAHAHA.

HA.

HA.

Oke, beberapa post yang lalu gw ngomong soal Rey dan rebung.

JADI GINI…

(Tentu saja dengan pembukaan super ga penting dan super panjang.)

Rey ini diyakini oleh gw dan Ari kalo: 1. Jatah bandel Wira ketinggalan di perut, dan 2. Jatah bandel yang ketinggalan di perut diambil semua sama Rey.

Wira begitu dikasih tau, “Wira, jangan pecicilan di toko ya,” langsung manut. Anteng. Paling penasaran celingukan tapi udah itu aja.

Rey?

Kabur.

Andaikan nangkep bocah semudah ini coba ya

Gw kalo pergi belanja mingguan itu mendingan naro anaknya di stroller atau didudukin di trolley belanja.

Nah, tulisan di atas itu baru gw bisa tulis setelah kejadian rebung.

Ceritanya itu dimulai ketika gw jemput Wira pulang sekolah bersama Rey yang saat itu belum sekolah. Pulang dari sekolah, kami mampir dulu di grocery store untuk belanja bahan makanan.

Di kepala gw, menu lauk makan malam capcay pake tempe goreng. Gampang kan ya? Apa sih susahnya; tinggal iris tumis gitu kaaan?

Rey dan Wira lagi jalan bareng gandengan tangan, ketika gw menoleh ke arah rak sayuran untuk mengambil tempe, dan mendadak Wira berseru, “IBU. ADEK GIGITIN SAYURAN!”

“… HAH?”

Gw nengok ke Rey kan; sekalinya gw pernah denger Wira berseru kaya gitu ketika Rey masih usia 5 bulan dan Wira berteriak sekuat tenaga, “IBU. ADEK IS EATING MY SHOES!”

Kata “eating” dan “shoes” nggak seharusnya ada dalam satu kalimat. Camkan itu.

MUKANYA BIASA AJA DONG NENG

Gw ngeliat Rey, yang tangan mungilnya megang rebung, dan mulut dia gerigitin ujung rebung.

“REY. NO.”

Anaknya kaget. Ngeliat gw.

Lalu cemberut.

CEMBERUT.

MACEM, “IBU APAAN SIH GANGGU AJA.”

KAYA GA DOSA GITU.

CEMBERUT.

Gw ngeliat kan rebung yang dia gerigitin; itu dia gerigitin sama plastik-plastiknya cobaaaaa. Masya Allah. Buat para orang tua, bener lho, cukup punya satu mantra.

“Man min mun, kuman jadi vitamin.”

Terus gimana rebungnya? Nggak mungkin gw tinggalin gitu aja kan? Itu produk sudah terkonsumsi. Sudah terkontaminasi kurcaci cilik tukang gragas makanan.

Jadi ya gw kepaksa beli itu rebung.

Rencana menu makan malam capcay nganu-nganu? Bubar semua.

Nyoh. Rebung 1.7 kilo. Harganya seratus ribu rupiah mengikuti kurs. REBUNG DOANG. REBUNG.

Gw suka makan rebung. Gule rebung itu favorit gw. Lumpia Semarang itu terbaek sepanjang masa.

Tapi gw belum pernah masak rebung, maliiiiih.

Gw Google kan; tips dan trik memasak rebung. Oke, mari kita coba. Pasti bisa.

Lalu njuk nongol artikel “bahaya sianida pada rebung.”

Pinter.

//level parno jebol

Tuh. Baru ujungnya doang gw potong tuh, masih ada segede gitu.

Cerita ke Ari, “aku kepaksa beli rebung soalnya rebungnya digerigitin adek.”

“Hahahaha, adek emang lucu yaaa.”

“Rebungnya seberat 1.7 kilo.”

“ITU MAU BUKA WARTEG APA BEGIMANA SIH.”

Akhirnya gw bikin jadi gule rebung pake ikan asin.

Jadi banyak banget emang, huhuhuhu.

Sejak itu Rey selalu gw taro di stroller atau trolly belanja setiap gw belanja di supermarket. Gw ga mau ambil resiko jatuh korban rebung-rebung berikutnya.

Muka tertangkap basah ketauan nyomot coleslaw-nya ibu

Peralatan Lenong~

Eeeeh, ngomongin peralatan lenong yook! Hahaha.

Soalnya gw lagi ada impuls belanja-belenji; dan biasanya kalo impuls begitu mendadak nongol, sebabnya itu karena gw bosen atau stres. Impuls gini bahaya buat gw karena jadi bikin belanja ga jelas yang gw yakin juga ga bakal kepake. Nah, biasanya kalo udah ngerasa impuls gitu, gw suka ngeliatin brosur Oriflame atau ngerapiin make-up gw, hahaha. Abis itu rasanya seneng dan lega, ga hanya makeup juga rapi, tapi juga impulsnya ilang.

Sekalian update dari perawatan kulit gw pas hamil dan melahirkan yak.

Jadi selepas gw belajar mengenai perawatan kulit, ngenalin jenis kulit dan kebutuhannya, sama belajar produk-produk perawatan kulit beserta 10-Steps Korean Skincare, gw modifikasi perawatan kulit gw.

Nah, pendahuluan dulu ya: Kulit gw ini kulit kombinasi dengan gaya hidup yang banyak di dalam rumah, kalau tidur malam menggunakan AC, usia di atas 30 tahun, kecenderungan berjerawat minim.

Nah, saat ini gol gw adalah menjaga keseimbangan kulit gw, karena usia gw udah di atas 30 tahun. DULU gw memang kulit kombinasi cenderung berminyak, tapi makin nambah umur itu kulit makin mudah kering.

Ini untuk perawatan kulit dasar. Gw memutuskan nggak pake toner dan essence karena saat ini gw butuhnya cukup tiga ini aja. Gw hidup di lingkungan tropis dengan kelembapan tinggi, dan ini ngaruh karena kalo lu hidup di lingkungan yang memang udaranya kering (seperti pegunungan,) itu ya butuh tambahan pelembab seperti toner atau essence — dan kalo kulit lu memang jenis kulit kering, ya otomatis butuh.

Faktor lainnya adalah, gw… Malas.

Maaf banget, huhuhu, soalnya kalo berbotol-botol gitu gw yang ga telaten. Jadi gw mutusin gw untuk toner dan pelembab darurat itu pake Bio-Essence Miracle Bio Water — semacem spray air mineral. Biasanya gw semprot ke muka dan rambut (karena rambut gw kering banget) sebelum pake make-up.

Dilanjut dengan serum Innisfree Green Tea Seed Serum. Ini gw cocok banget karena ringan dan sifatnya itu nourishing. Ningkatin kadar air di muka.

Abis itu, pake Olay Moisturising Cream. Gw pilih krim (bukan lotion) karena kompensasi kemalasan gw ga pake essence dan toner, hahaha. Jadi yang langsung melembabkan weh. Nah, gw suka sama Olay ini karena memang selain merek drugstore yang gampang ditemuin di mana-mana, juga karena teksturnya pekat tapi nyaman dan ga lengket di muka. Kaya adem gitu lho.

Berikutnya sunblock Biore UV Face Milk. Agak beda teksturnya dengan sunblock biasa yang lebih sering pekat, Biore UV Face Milk ini teksturnya ringan dan cair banget. Ini biasanya gw pake kalo memang bakal seharian di luar ruangan kaya kalo jalan-jalan ke taman atau kebun binatang sama para bocah. Kalo lagi sehari-hari biasa aja, paling pake BB cream aja, hahaha. Soalnya di BB cream udah ada SPF juga.

Nah, untuk base makeup, gw biasanya pake Wardah BB Cream (Wardah ada di Kuala Lumpur lho! Tersedia di Watsons!) Kalo mau ada acara atau lagi rajin (???) pake Maybelline Fit Me Foundation. Paling enak kalo pake foundation atau BB cream ini sambil nepuk-nepukin tangan ke muka dan agak diteken, jadi kaya mastiin foundation atau BB cream ini bener nempel, hahaha. Soalnya gw ga pernah bisa pake foundation dengan kuas atau Beauty Blender/spons. Ga tau kenapa ga bisa aja. Kaya susaaah gitu, terus gw yang medit sih ga rela liat foundation banyakan nemplok di spons ketimbang muka gw.

Nah, ini P3K, hahaha. Jadi aslinya gw beli Lucas Papaw ini waktu Rey bayi masih suka banyak eksim kan di badan dia. Lucas Papaw ini super melembabkan dan untuk kulit bayi yang masih sensitif banget, Lucas Papaw ini cocok.

DAN MEHEL.

Sebel gw. Makanya cuma jadi P3K, hahaha.

P3K apaan? Bibir kering dan pecah-pecah. Suka kejadian kalo gw males minum air putih atau kebanyakan ngopi. Langsung dah tuh blaaar bibir pecah-pecah, belum lagi hobi gw ngopekin kulit kering di bibir kan. Nyos langsung berdarah.

//mohon jangan ditiru

Lucas Papaw ini suka gw pake malem sebelum tidur, lalu gw diemin sampe pagi. Jadi kaya lips mask gitu deh. Kadang gw pake juga sebagai base pas make makeup. Jadi gw pake duluan, lalu gw pake dah krim muka belelelele segala macem. Pas mau pake lipstik, diapus pake tisu, lalu pake lipstik.

Nah, Neutrax ini minyak kelapa produk lokal Malaysia. Sebenernya ada banyak variannya, dan gw milih varian dengan Argan Oil ini. Soalnya gw mulai kepikir, ini kulit gw mulai masuk ke mature skin. Mulai ada isu di kelembapan kulit, jadi walopun kulit gw jenisnya kombinasi, tetep ada kemungkinan kulit kering. Neutrax ini gw pake malem sebelum tidur. Cuma ini aja, udah, ga pake yang lain. Soalnya ini kan minyak ya, takutnya kalo ditambahin yang lain jadi komedogenik.

Nah, masuk ke dekoratif hyuk~

Kalo kata beauty blogger bule, “hitting the bottom pan,” hahaha. Maybelline Fit Me Pressed Powder. Lini Fit Me ini cocok banget di gw dan juga pilihan warnanya banyak.

Sebenernya sebelum heboh Fenty Beauty dengan pilihan warna yang banyak banget, Maybelline udah ada lini Fit Me duluan. Cuma kalo Fenty Beauty itu masuk ke pasar Asia kan hakdush SEMUA 40 warna masuk ya. Nah, Maybelline dengan pola pikir konservatif kolot ala para angmoh L’Oreal yang nganggep “putih itu cantik lol” cuma masukin beberapa warna yang merupakan warna terang. Fenty Beauty masuk ke pasar Asia yang sangat koaya roaya dan potensial tambang duit dengan naro warna-warna gelap yang, HELO, ADALAH WARNA SEBAGIAN BESAR KULIT ASIA? GA SEMUA DARI KAMI INI BERKULIT PUTIH PORSELEN? DASAR ORIENTALIS. NGANA PIKIR KULIT ASIA TENGGARA DAN ASIA BARAT ITU GIMANA HAH?

“MAU LU APA, H A H ? ?”

Liat Fenty Beauty sukses besar gitu, kebakaran jenggot lah para penggede industri makeup. Langsung keluar dah itu pernyataan, “oh kami juga peduli dengan kulit gelap koook!” Pret.

Bagusnya, ini memaksa industri kecantikan Korea untuk berbenah juga. Industri kecantikan Korea juga lumayan, hmmmmmmmmmmmmm, terbatas. Biasanya warna foundation itu malah cuma dua. Putih, dan putih banget. Kan kurang hokya gitu ya. Nah, ini gw baru liat kalo Innisfree mulai ngeluarin foundation dengan warna yang lebih beragam. Belum sebanyak Fenty Beauty atau Maybelline Fit Me, tapi untuk langkah awal dari industri kecantikan Korea yang selama ini “PUTIH ITU CANTIK”, patut banget dapat aplaus.

Bahkan mulai ada lho, beauty vlogger Korea yang berkulit gelap! Kyaaaa, kyaaaa, gw seneng banget!

JELLA-UNNI, AI LOP YU PUL.

Nah, gw penasaran deh ini untuk industri kecantikan Jepang gimana. Selama ini liatnya yang lebih progresif itu Korea untuk jualan ke luar, sementara Jepang lebih ke, “ya kalo lu gamau ya udah, banyak yang masih mau sama gw LOL.” Padahal ya namanya juga dagang yaaa. Ini Shiseido sampe mangkas banyak lini produk mereka dan re-launch perusahaan dengan imej baru lho.

Bilang lah ini politically correct atau SJW-nganu, tapi gw sebagai cewek LELAH BANGET BOS liat foundation warna ga sesuai atau setengah mati nyari warna yang jarang banget ada dan sekalinya ada mehel bener bikin termehek-mehek. Cantik itu sakit TAPI GA GINI JUGA INI MAH NGAJAK NGELUT NAMANYA.

DAN GA USAH NGOMONG, “GA USAH DANDAN AJA, KAMI COWOK SENENG KOK LIAT NATURAL.” KELIYAN YANG GA BISA BEDAIN MUKA BENERAN GAPAKE MAKEUP DENGAN NO-MAKEUP MAKEUP LOOK DIYAM SAJA KELIYAN DIYAM.

HIDUP FENTY BEAUTY. HIDUP MAYBELLINE FIT ME. MERDEKA.

Oke, balik ke obrolan.

Lanjut~

Eyeshadow~ Ihihihi. Dua dari Innisfree, lalu City Palette dari Maybelline (pojok kiri bawah), dan yang ijo itu dari Wardah. Yang Wardah gw beli pas mudik lalu, soalnya warna eyeshadow Wardah di KL ini yang masuk terbatas.

Nah, ini eyeshadow cair dari EGLIPS (tersedia di Watsons Malaysia,) merek Korea. Gw suka teksturnya. Awalnya kerasa berat, tapi abis itu ringan. Glitter-nya juga ga terlalu ganggu/nyulek-nyulek mata.

Ini Innisfree No Sebum loose powder. Dipake setelah foundation supaya kulit ga berminyak. Gw pribadi jarang make, kecuali kalo ada acara penting, soalnya agak riweuh gitu sama bedak tabur. Suka berceceran kan.

Nah, ini lipstik. Lipstik matte, yang… Gw sebenernya lelah sama tren lipstik matte ini. Di gw, bikin gw keliatan tua dan sangat serius. Tapi Maybelline Color Sensational Powder Matte ini BAGUS. Malah ada yang bilang ini macem dupe/jiplakannya Dior Diorific Mat dari segi tekstur. Nggak bikin kering, ringan, teksturnya yang kaya bedak itu lembut, dan warna yang nude-nya bagus, ga bikin muka pucat. Untuk warna, gw biasanya nyari warna itu warna nude dan dark red. Dua ini favorit gw.

Ini lanjutan; lipstik Essence Ultra Last Instant Color dan lipstik Tarte. Tarte ini merek high-end yang gw beli di Sephora sini saat diskon (YA TENTU SAJA. EMOH GW BAYAR HARGA PENUH *medit*) Yang lipstik Tarte empat biji yang kecil-kecil itu ukuran mini ya, jadi… Agak kesel sih makenya. Takut kepotek. Yang lipstik Essence itu sebenernya dikasih sama tante gw, jadi warnanya sedikiiiiit off dari pilihan warna gw yang biasanya. Merah gelap, iya, tapi agak coral/oranye. Menarik sih sebenernya.

Nah. INI FAVORIT. Lipstik merek Sephora. Harganya JAUH lebih murah dibanding merek high-end di Sephora (soalnya in-house brand,) dan kaya bersaing gitu dengan harga produk drugstore. Yang Tarte itu harganya bisa sampe RM 90, sementara lipstik Sephora paling pol harganya RM 50. Kenapa favorit? Karena lipstik glossy, hahaha. Teksturnya nyaman, ringan, wanginya juga wangi vanila.

Fenty Beauty Stunna Lip Paint.

Not for the faint of heart.

Gila banget ini mah. Teksturnya itu cair banget dan licin. Lu pake seciprit di bibir, itu udah bisa nutup sak bibir-bibirnya. Dan warnanya itu JRENG banget. Macem, “APALO APALO APALO.” Bukan yang, “ah, salah dikit, bisa dibenerin kok.” NGGAK. Karena cair, jadi ringan. Tapi warnanya luar biasa pigmentasinya. Dipake seharian, makan iga bakar, masih ada warnanya di bibir.

Nah, Stunna ini klaimnya adalah lipstik merah untuk SEMUA warna kulit. Jadi warna Stunna ini kalo dipake di gw, bisa jadi warnanya beda hasilnya kalo dipake di orang lain.

Ditut nambahin, “next, sesuai dengan warna gigi!

Ini tambahan: Yang harus ada di tas makeup gw.

Fenty Beauty Gloss Bomb. Ini edan ini mah. Kalo lu ada duit untuk beli makeup mahal, Fenty Beauty itu sangat direkomendasikan. Tarte aja lewat buat gw. Bener-bener balik dan sesuai dengan jumlah uang yang lu belanjakan. Gloss Bomb ini bisa dipake jadi base untuk lipstik/pengganti lip balm. Lu ga usah pake lipstik, pake Gloss Bomb ini aja udah kelar semua masalah idup.

L’Oreal Paris Color Riche Shine Glossy Lipstick. INI GW SENENG BANGET PAS NEMUUUUUU. Ya itu, gw lelah sama tren lipstik matte. Jadi sekalinya liat yang glossy, langsung hore.

Gw ketika berjalan menuju rak lipstik glossy~

Nah, ini untuk warna, rada… ajaib (?) Jadi namanya ‘mauve’, yang seharusnya itu warna pink agak kalem gitu. Ini jatuhnya pink agak terang. Cantik sih hasilnya. Bagus. Cuma gw aja riwil, “INI MAH BUKAN MAUVE eh tapi gapapa ding.”

Lalu SkinFood Lips and Cheek. Toko-tokonya SkinFood udah ga ada lagi di Suria KLCC, huhuhuhu, kusedih. Kayanya mereka lebih milih lewat online shop atau nebeng ke Guardian Malaysia deh. Nah, SkinFood Lips and Cheek ini produk krim yang bisa dipake untuk pewarna bibir dan juga sebagai blush-on. Warnanya bisa kita campur-campur. Cantik banget. Gw suka pake ini sebagai blush-on selepas pake foundation, baru gw ‘tutup’ pake bedak, jadi kesannya itu kulit warnanya seger bersemu dari dalam *jie…*

Blush-on gw.

Satu dari Maybelline. Maybelline Blush ‘Em! Blush Studio yang LAMA BANGET ABISNYA YA TUHAN. Itu udah entah berapa abad gw punya. Masih segitu-gitu aja.

Satu lagi Fenty Beauty Killawatt. Ini juga sinting sih sebagai highlighter. Jatuhnya itu blush-on sekaligus highlighter. Kalo dipake, apalagi di kulit sawo matang, itu kaya kulit lu berkilaaaauuuuuu gemerlap macam dewi Glamazon turun dari langit. Udah gw bilang, Fenty Beauty ini sobat sejati para perempuan di muka Bumi ini.

Nah! Kloter terakhir! Sekalian aja semuanya ya.

Pensil alis; ada Make Over Brow Styler — dikasih Dian Ara karena dia ga cocok dengan bentuk pensil alisnya. “Gw masih pemula, Kap. Pake ini malah gw jadi panik takut salah.” Lalu ada Maybelline… Errrr, tulisannya udah ilang, Maybelline Makeup Brow Precise Micro Eyebrow Pencil…?

DEMI TUHAN ADA APA SIH DENGAN NAMA PRODUK MAKEUP? Udah macem nama roket atau jurus silat Tekken deh.

SUPER ULTRA PRECISE LONG LASTING POWER-3000… eyeshadow mono color.

Nah, yang Make Over itu asli bagus. Sebenernya warnanya agak gw gimanaaa gitu pas pertama, soalnya warna coklat sementara gw seringnya nyari pensil alis itu warna abu-abu supaya masuk dengan rambut. Tapi ini warna coklat gelap dan ga terlalu keliatan warna coklatnya, jadi masih oke. Begitu dipake, langsung jreng keliatan.

Yang Maybelline, itu warnanya warna abu-abu. Dan ketika gw kebiasa pake Make Over, pas pake Maybelline lagi sempet kaget, hahaha. “Hah, kok warnanya alus banget?” Ini pas banget buat yang baru belajar makeup atau yang alisnya tipis, jadi bisa ngebangun warna tanpa takut menor. Di ujung sebaliknya, itu ada kuas alis buat ngerapiin alis.

Eyeliner, gw selalu ada dua: cair dan pensil; ada Maybelline Hyper Sharp Liner (cair) dan Rimmel Exaggerate Waterproof Eye Definer (pensil.) Yang eyeliner cair, warna hitam. Yang eyeliner pensil, warna coklat.

Dua-duanya sebenernya gw ga sreg, karena ga nampol di udara dan cuaca sumuk kaya di KL. Lu keringetan, wassalam itu eyeliner bereleran sampe bikin mata pedih.

Nah, maskara nih. Kiss Me Heroine Make Volume and Curl Mascara. Merek Kiss Me oleh ISEHAN! ini produk Jepang dan sepengetahuan gw, untuk tahan banting di udara sumuk dan lembab ini, produk Jepang juaranya. Ini maskara ya, gw pake buat jalan-jalan di Zoo Negara, matahari rasa ada tujuh biji, masih blar cemerlang walau terhempas angin menderu dan matahari mendera. Selain maskara, mereka juga ada produk eyeliner baik pensil maupun cair. Ini gw mau abisin yang Rimmel dan Maybelline dulu; baru beli yang Kiss Me. Harganya sedikit lebih mahal di atas Rimmel dan Maybelline, tapi ya memang pantas dengan kualitas begitu. Daripada mata gw pedih mulu jeh.

Jadi itu lah deretan lenongan gw, hahaha. Banyak yang merek drugstore. Sebenernya atas alasan kangen tanah air, gw pengen beli produk Sariayu Martha Tilaar. Wanginya Sariayu juga enak sebenernya. Pigmentasinya? JANGAN DITANYA. SEKALI SET, CEMERLANG ITU WARNA HEJO HEJO KONENG KONENG.

Cuma masih susah banget lho nyari produk Sariayu di sini; maksud gw, yang bener buka counter atau toko gitu. Semua-semuanya masih online shop. Gw untuk belanja makeup itu lebih seneng pegang langsung. Liat teksturnya, baunya, warnanya. Nggak bisa berlandaskan swatches dari punya orang, karena kulit itu beda-beda warnanya. Gw sendiri seneng banget liat Wardah buka di sini. Semoga disusul yang lain ya.