Akhir Pekan di Johor

Dalam rangka ulang tahunnya Wira yang ke-7, kami jalan-jalan ke Legoland, Johor. Nggak banyak foto yang diambil soalnya lupa beli memory card yang ukurannya lebih gede dari 32 GB, hahaha.

Menyempatkan makan makanan laut di Selera Senibong Seafood, Johor Bahru. Ini semacam area restoran-restoran pinggir laut — dibilang “laut” juga bukan; tapi tepatnya selat mungkin ya? Sedap bukan main, hahaha.

Sebenernya gw pengen wisata ke satu kota itu agak lama — tiga hari, misalnya. Seperti ke Ipoh atau Melaka atau Johor. Nggak cuma mampir ke satu tempat terkenal abis itu pulang. Pengen keliling kota dan ngeliat seperti apa sih dalemnya itu, hahaha. Kapan-kapan ya.

Foto-foto diambil menggunakan iPhone 6S dan Fuji Camera X-A3

3 Bulan Bekerja Dari Rumah, 3 Tips Bekerja Dari Rumah

Yeeee, nge-blog lagi! Hahahaha.

Maafkan saya yang pemalas ini.

Cerita-cerita/berbagi pengalaman sedikit ya; 3 bulan bekerja remote working dengan tipe pekerjaan yang… Gimana ya, menuntut duduk terus. Soale Support/Happiness Engineer, kan. Jadi duduk terus, hahaha.

(Weh lah nggaya sok ngasih tips padahal baru bekerja tiga bulan lho, hahaha.)

Ada beberapa tips bagus di Internet soal bekerja dari rumah begini, bisa dilihat berikut ini:

Nah, dari gw gimana?

Tempat Kerja/Area Kerja di Rumah

Maksudnya gimana?

Ada yang bilang kan, gampang lah bisa kerja pake meja makan atau duduk di sofa di rumah. Memang betul; cuma kalo seperti itu, takutnya jadi kaya… Gimana ya, kaya ga bisa ngebedain antara kehidupan pribadi/rumah dengan pekerjaan.

Ini salah satu saran bekerja yang sering banget gw denger dulu waktu masih ngantor: “Jangan bawa pekerjaan lu ke rumah.” Kerjaan ya kerjaan, di kantor. Pulang, sampe rumah, ya lu istirahat. Jalanin hidup lu.

Sementara kalo kerja dari rumah ya… Kantorku rumahku, rumahku kantorku kan ya? Hahaha. Jadi gimana dong ngebikin batasan antara, “eh, ini kerja. Eh, ini rumah”? Makanya ruangan/area yang didedikasikan untuk kerja itu penting.

Dan ga harus yang kantor serius hebring pake meja kursi sendiri. Gw paham kalo ga semua dari kita punya kemewahan untuk itu. Gw dulu waktu freelance, meja laptop gw itu persis sebelah tempat tidur. Duduknya lesehan. Sekarang, meja kerja gw itu di ruang TV.

Posisi layar eksternal sudah berganti. Gw udah ganti jadi horizontal.

Ketika gw duduk di depan meja kerja itu, ya mode gw adalah Kerja. Makanya kalo gw lagi AFK/libur, ya gw ogah duduk di kursi kerja gw. Nanti kepikiran kerjaan malah, hahaha.

Lain cerita kalo kursi depan meja komputer juga buat main game PS4 sih… (kena timpuk Hafiz)

Jadi tips dari gw adalah, coba cari area di rumah yang memang jadi area kerja. Yang kalo lu masuk/duduk situ, otak ngeh kalo, “oke, siap kerja.”

Mungkin, mungkin ya, mungkin, buat beberapa orang, area dedikasi untuk kerja ini ga dibutuhkan. Mereka sudah terbiasa dan bisa ngatur badan dan pikiran mereka untuk kerja ya kerja, istirahat ya istirahat. Nah, ini buat orang-orang yang mungkin kaya gw, yang teritorial. Musti ada/dikasih tau batasan yang jelas saat bekerja dan nggak bekerja.

Intinya, musti tau kapan musti log-off. Apalagi kalo lu udah berkeluarga, lu ga bisa 24 jam kerja mulu. Lu punya keluarga untuk lu jalanin hidup bareng. Ga usah keluarga dulu deh; temen-temen lu, lu musti ada waktu untuk bersosialisasi dan punya kegiatan lain selain pekerjaan. Enjoy life.

Berpakaian atau Ga Berpakaian

OKE. TENTU SAJA SEBAIKNYA BERPAKAIAN YA.

Maksud gw di sini adalah, anggapan “dress for success” itu ngaruh ga sih di dunia bekerja-dari-rumah ini? Kan kerja dari rumah yak, ga ketemu manusia juga yak, jadi ngapain musti pake rapi-rapi kemeja dan dasi yak di rumah ga usah gendeng deh yak.

Nah, ini sebenernya ya jawabannya udah ketebak: Terserah.

Di gw pribadi, ada yang WAJIB gw lakukan sebelum bekerja setiap pagi.

Mandi.

Jadi ya bukan yang hoahem bangun ngurus bocah lalu dadah babay bocah dan suami sekolah lalu gw masih garuk-garuk udel belum mandi lalu buka laptop dan kerja.

Mungkin ada yang seperti itu, dan itu juga sebenernya gapapa. Cuma buat gw pribadi, gw sebaiknya mandi pagi biar ga pliket/ga riweuh badannya.

Dan kadang, oke sebenernya rada sering sih, gw ya pake kaos/baju yang ‘bener’ dan dandan.

Serius. Dandan.

Pertama, SAYANG KAN GW PUNYA MAKE-UP KAGA DIPAKE KAAAN. UWIT SEMUA ITUH.

Kedua, ketika gw dandan itu bikin perasaan dan mood gw jadi lebih baik. Gw ngerasa lebih “siap”. Kadang ada masa-masa gw sedikit tertekan dan gw paginya dandan pake lipstik merah untuk naikin mental gw macem “LETS DO THIS.”

Dan enaknya dandan walopun kerja dari rumah, ga ada yang komentarin, hahaha. Kalo di kantor, mungkin ditanya, ih lipstiknya terang banget sih ih eyeshadow gonjreng banget sih ih blush-on menor banget sih. Kerja di rumah? BODO AMAT HAHAHAHAHHA. Ga ada yang liat, ga ada yang komentar.

Jangan Lupa Berdiri/Bernafas

Kalo lagi troubleshooting, lagi seru-serunya — atau malah lagi susah-susahnya, hahaha — posisi badan suka ngaco. Otot langsung tegang (gw punya kebiasaan rahang langsung tegang dan gw suka menggeretakkan gigi kalo lagi mikir), badan bungkuk, kaki lupa dilurusin, dan jadi lupa nafas. Nafas yang bener gitu.

Akibatnya? Bisa dari carpal tunnel syndrome sampe isu sakit punggung. Atau stres secara psikologis. Di gw, sempet stres secara psikologis dan lutut gw nih lagi sakit sekarang, hahaha.

Ga sehat.

Coba setiap 1 jam sekali pakein timer di laptop atau hape, ngingetin untuk berdiri atau senderan dan narik nafas.

Temen gw ada yang kalo dia udah ganti shift dari chat ke tiket, dia langsung ganti posisi kerja (“kalo ngerjain tiket, gw biasanya di sofa,”) ada yang install app Blink di laptop-nya buat ngingetin dia untuk berkedip supaya mata ga cepet lelah, dan macem-macemnya. Ada yang setiap kelar tiga tiket, dia langsung minum.

Kesehatan badan itu penting. Kalo badan lu sakit, ya lu ga bisa kerja kan?

Photo by rawpixel.com on Pexels.com

Okeh! Jadi demikianlah sedikit tips dari gw. Kalo ada yang punya tips-tips bekerja dari rumah, terutama kalian-kalian yang lebih veteran, boleh banget berbagi tips! Monggo banget!