Satu Langkah Lagi

Haloooo!

Ya ampun, hahaha. Awalnya pengennya ngeblog setiap hari, tapi sepertinya ngeblog tiap hari pun termasuk ambisius ya.

//eh

Dua minggu lalu gw kan cerita ya kalo gw melamar pekerjaan di Automattic sebagai Happiness Engineer. Sebenernya prosesnya ini menarik, karena Automattic kaya pengen liat sejauh mana sih kemampuan teknis lu keliaran di dunia Internet. Jadi lu buka laman lowongan pekerjaan, lalu lu diminta masuk ke URL yang tersembunyi di situ (semacam treasure hunt! Hahaha, menyenangkan!) Dari situ, lu masukin aplikasi lu beserta beberapa opini dan pendapat lu mengenai hal-hal yang berkaitan dengan Automattic.

Ada satu pertanyaan yang gw suka, mengenai kredo/credo/creed Automattic. Gw berharap banyak perusahaan yang mengikuti ini deh; termasuk kampus gw. Apalagi kampus kan, yang latar belakangnya pendidikan. Kaya… Gimana ya, oke lah, visi misi 20/20 yang warbiyasak begitu, dengan world class nganu-nganu. Tapi langkah-langkah menuju visi misi itu kan musti ada, dan sering yang gw liat (dan rasain) itu seperti masih di awang-awang.

Jadi di pertanyaan lamaran kerja itu, ditanya apa pendapat gw soal kredo pertama Automattic: I will never stop learning. Nah, di deretan kredo itu, justru ada satu yang jadi favorit gw abis-abisan. Pas baca itu langsung maknyes gitu lho rasanya.

I’ll remember the days before I knew everything.

Itu… Ngena banget di gw.

Semua yang kita lakukan itu ada awal. Ada masa-masa kita ga tau sama sekali, bingung ini musti gimana, dan kita ngeliat orang sekeliling kita yang jauh lebih hebat dan jauh lebih berpengetahuan.

Karena ini di Automattic, tech company, ini ngingetin gw dengan masa-masa gw bocah ingusan di dunia web designing and developing. Yang belajar HTML dan CSS pake blog sendiri sampe layout blog gw bisa gonta-ganti tiga kali dalam seminggu (sampe pada sebel liatnya, hahaha,) yang susah payah belajar logika PHP (dibantuin Anom dan pak Nurhendra (ya Allah, gw kangen pak Nur, hahahaha,) dengan analogi restoran (karena Kapkap kalo urusan makanan cepet ngeh,) yang desain blog Blogspot gw dijadiin WordPress theme sama Hafiz (terus kita bangga banget itu theme masuk ke Smashing Magazine — website paling heits di dunia web desain pada jaman itu, hahaha,) yang mati-matian belajar bikin WordPress Themes pake PHP, panik tengah malem kenapa laman website setelah di-run di XAMPP langsung putih semua (memanggil sesama kalong saat itu, Hafiz dan Anima, lewat Yahoo!Messenger; lalu dijelasin, “oh, white screen of death. Biasanya kurang titik koma, Kap.” KAN KESEL YHA KURANG TITIK KOMA DOANG YA ALLAH.)

Dan jujur, itu semua menyenangkan lho, hahaha. Kalo gw disuruh kembali ke masa itu, tahun-tahun itu, belajar itu semua lagi — terlepas betapa menyakitkannya tahun-tahun itu untuk urusan hubungan pribadi gw, GW MAU. Itu bagian dari proses pembelajaran, dan proses pembelajaran itu seru — seneng, sedih, malu, marah, bingung, dan sebagainya — sehingga gw ga liat alasan apa yang bikin gw musti berhenti belajar.

Jadi, gw dengan sotoynya, nambah-nambahin di lembar lamaran kerja soal kredo favorit gw itu…

//suara jangkrik

NAH. TAPI ALHAMDULILLAH LOLOS. HAHAHAHA.

//suara jangkrik dan kodok

Hari Jumat (19 Oktober) kemarin nih, jam 9 malem, gw lagi hahahehe baca-baca timeline kan. Lalu – pling – ada e-mail masuk.

”Thanks for applying for the Happiness Engineer role at Automattic.”

BOK.

BOK.

BOOOOKKKKK.

LANGSUNG DINGIN SEBADAN-BADAN.

”HASFUROAEJDAKJFAKLSHJSDGF~”

Ari: “… … … … kenapa deh, Sayang?”

”SAYANG, AKU DIKONTAK AUTOMATTIC.

AKU.

DIKONTAK.

AUTOMATTIC.”

”…”

”The first step in our interview and application process is a small assignment, as described below.”

”ASDFGHSADSAYAAAAANG INI AKU DIKASIH TES BUAT DIKERJAIN!”

”YA KERJAIN SONOH.”

E91D91CA-D356-4899-A225-E2C6FB97B4B1

Gw langsung angkut lah sak hape dan iPad lalu ndoprok di kamar tamu biar tenang; SOALNYA ARI LAGI NONTON BAJAJ BAJURI DI KAMAR SAMBIL NGAKAK KENCENG BANGET YA RABB YA TUHAN KEWARASAN HAMBA.

Wira dan Rey langsung gw kasih instruksi untuk ga ganggu gw. Alhamdulillah itu pas malem Sabtu kan, besoknya libur, jadi bisa lebih santai.

Nah, ini tes dari Automattic gw yakin bakal berbeda setiap penerimaan; cuma dari yang gw baca-baca di blog para peserta lamaran kerja di Automattic ini, sepertinya tes pertama ini mirip secara tema. Jadi kita musti ngutak-ngutik sebuah website dan tingkat kesulitannya bervariasi dalam satu tugas; dari yang ‘mudah’ macem masang foto sampe agak teknis seperti nge-set DNS dan e-mail.

Gw pribadi emang udah make WordPress, cuma belum pernah nyobain sampe yang segitu teknisnya; udah gitu gw make yang versi gretongan kan, nah ini mendadak dapet akses ke versi Premium.

Jadi ketika gw masuk ke versi Premium…

21B3C226-76FE-47EF-B53A-7D1F3B0A60F1

YA GIMANA. KASTA RENDAHAN GRETONGAN, LALU LIAT VERSI PREMIUM YANG AKSES KE THEMES DAN FONT-NYA MAK GEJEBYAR?

MAKIN PENGEN MASUK AUTOMATTIC.

//ternyata demi akses ke Themes

Nah, gw pengennya bisa gw kerjain saat itu juga dan selesai hari itu juga kan. Gw ga mau hari Sabtu malah tetep kepikiran. Ari sempet nanya, “ga dikirim hari Senin aja? Katanya “no rush in returning” kan?”

TAPI GA BISA GITU BOS. INI HARGA DIRI. SEBERAPA KERASNYA LU NGOTOT MAU NUNJUKIN KALO BISA KELARIN INI TUGAS DALAM WAKTU SEMALEM. PROYEK SANGKURIANG, MUNCUL! HAKDUSH!

//kapkap anaknya panasan

Nah, gw sebenernya agak bingung di tuntutan tugasnya, apakah ini musti sama persis atau gimana, tapi gw mutusin kalo ini bisa jadi permintaannya replikasi website sehingga sebaiknya sama persis dengan sedikit utak-atik di CSS. Gw bersyukur karena sering keliaran di Themes, gw jadi hafal sedikit beberapa themes dan bentukannya. Ga butuh waktu lama untuk milih theme yang dibutuhkan dan font pilihan.

Dari situ, mulai deh gw keliaran di dalam WordPress. Ngecek kira-kira fitur apa yang dipake; oh widget ini bisa begini, oh bisa pake shortcode ini, oh bisa cari gambar kaya gini. Gw usahain semuanya semirip mungkin dengan website contoh.

Sebenernya ga ribet, tapi karena gw pake iPad Pro, jadinya agak ribet.

Jadi gini, untuk kelengkapan fitur, sebenernya masih JAUH lebih lengkap WordPress Dashboard versi web (buka di browser macem Safari, Chrome, dan lain-lain.) Tapi untuk ngutak-ngatik themes, jauh lebih stabil dan lebih enak pake app WordPress (gw pake WordPress for iOS app). Jadi lah gw bolak-balik buka browser dan app. Ribet mastiin, “lah kok masih gini sih, bukannya tadi gw uda— oh iya, tadi dikerjainnya di app.”

Nah, “masalah” mulai ketika di DNS.

Jadi kan gw dongdong banget soal DNS ya. MASIH BELUM PAHAM GW SAMPE SEKARANG DNS ITU APAAN SIH YA RABB TOLONG HAMBA. Tapi bukannya ga bisa sama sekali; selalu ada Google Search dan tips dan trik untuk DNS ini kan. Setelah keliaran beberapa saat di Google Search dan WordPress Forum, nemu nih solusi untuk DNS.

Terus, gw salah masukin CNAME di DNS Records.

08992DFC-50D5-48CC-8DD9-619A77F0871D

PANIK GW. 

Sekalinya gw panik kaya gini itu ketika gw kesandung kaki sendiri di toko perlengkapan menulis dan hampir nubruk lemari kaca berisikan kuas gambar seharga RM 7000 (Rp 25,560,000.-)

Gw keliaran lagi di Google Search kan; nyari solusinya. Udah gw benerin di CNAME, tapi kok dari situs tujuan belum mau konek gimana ini wadoooooo, lalu banyak jawaban kira-kira gini, “nanti juga bener sendiri. Emang butuh waktu. Biasanya memakan waktu minimal delapan jam.”

YA HALO AMBULANSNYA.

Gw ini kombinasi ambisius + panikan + panasan + marmut dikasih kopi tiga gelas, jadi bayangin lu jam 1 pagi macem rambut gw berdiri semua.

Hampir nyerah, gw hampir mutusin tidur aja baru lanjutin besok pagi, lalu gw iseng, “ah, coba lagi ah…

EH SUKSES.

SUUUUKKKKSSSSEEEEEESSSSSS.

A397A0DF-0B71-48FC-82DA-5799C577DF03

Langsung gw lanjutin lagi, lagian urusan DNS ini udah macem langkah paling akhir sebelum semuanya selese.

Oke, gw cek ulang untuk e-mail dan DNS. Mastiin kalo semua tautan berjalan dengan baik. Sempet keriting lagi ngeliat INI GW UDAH LOGIN KENAPA DISURUH LOGIN LAGI HAH DASAR CACHE SIALAN. Ngecek di browser lain, semua berjalan dengan baik.

Lalu — berusaha — tidur.

D3D9BACA-5C47-46EA-A330-CC67EC98C3EF

Kapan hari gw baca salah satu pelamar ke Automattic cerita kalo dia nyelesein tugasnya itu kisaran 6-8 jam. Gw selesai kira-kira 5-6 jam (dari jam 9 malem sampe jam 2:15 pagi, termasuk rusuh DNS itu) jadi kira-kira oke kali lah yaaa.

Paginya, Ari (dengan cerianya karena tidur malam cukup,) bertanya, “JADI GIMANA, SAYANG? OKE?”

1A3022B6-FAA8-4EDD-9F57-05A5C16E4EB7.gif

Alhamdulillah itu hari Sabtu lho, huhuhuhu. Bisa istirahat sekejap. Tentu saja gw musti nenggak kopi dulu supaya bisa berfungsi sebagai manusia normal, tapi gw lega banget ga ada huru-hara karena akhir pekan. Iya sih, biasanya akhir pekan malah sedikit lebih sibuk karena semua orang di rumah; cuma ga yang harus heboh pagi-pagi nyiapin bocah berangkat sekolah kan.

Nah, selepas itu gw ga berani berharap banyak. Terlalu banyak skenario “what ifs” di kepala gw, dan gw yakin banget yang ngelamar kerja di Automattic itu bejibun. Mereka ini megang 25% bagian penyedia sistem manajemen konten (CMS) di Internet — kasarnya, kalo lu salah pencet atau salah cabut kabel, 25% Internet yang lu tau bisa modar — dan jumlah pegawai mereka di seluruh dunia itu masih di bawah 1000 orang; kisaran 800 orang lah tersebar sak dunia. Kebayang seperti apa proses penerimaan pegawai mereka? Setahunnya bisa 100-200 orang melamar kerja. KURANG DARI SETENGAH jumlah staf di Automattic yang bisa langsung lolos semua tahap seleksi dan diterima di Automattic dalam sekali coba. Rata-rata melamar kembali sebanyak 2-3 kali.

NAH.

Pagi ini.

PAGI INI.

6EA2012A-1688-47CE-A0E6-0F2CAB1B01BF

DOAKAN SAYA YA TEMAN-TEMAAAANNNNN!

(Ada yang lolos sampe ke probation time, ada yang lolos hanya sampe wawancara via chat. Sekali lagi, JARANG yang bisa lolos langsung keterima di Automattic dalam sekali jalan.)

Advertisements

Inktober 2018 so far…

Gw sebenernya bingung mau nulis soal Inktober atau ga di blog, soalnya yang udah-udah itu kan gw sering mandeg dan ga nyelesein Inktober ya.

Cuma, gw sempet ngeliat tweet beberapa ilustrator profesional yang gw follow di Twitter beberapa hari sebelum Inktober.

”Gw kok stres ya mau Inktober.”

”Inktober itu dulunya hepi gitu, santai. Emang buat latian. Sekarang kenapa pada kompetitif banget? Gw jadi stres dan ngebanding-bandingin kemampuan gw dengan orang lain secara ga sehat.”

Gw kaget.

Soalnya ternyata bukan gw doang yang stres soal Inktober. Bahkan ilustator pro juga ngerasa gitu. DAN IYA, kenapa sih kok jadi pada serius amat Inktober? Inktober diadain Jake Parker buat latian doang kok. Mau ikut ya boleh banget, nggak ikut juga gapapa. Mau ngerjain tiap hari ya monggo, mau tiap seminggu sekali juga silakan. Intinya kan gambar. Seneng-seneng. Latian.

Gw udah bertekad sejak tahun lalu untuk lebih santai ngadepin Inktober, tapi namanya juga lebih gampang ditulis atau diucapin yak, jadi emang… Gimana ya, kaya tetep aja tertekan.

Lalu datanglah Inktober 2018. Awalnya oke nih, ayo jalanin nih.

Lalu dyar, ada “serangan” fajar. Gw kecapekan karena satu dan lain sebab. Sempet mandeg padahal udah lima hari jalan.

Lalu kemarin; kepikiran, “ini udah nih gini doang? Ga dilanjutin lagi nih? Ngilang doang nih?”

NGGAK BISA GITU.

Jadi gw macem orang kesetanan. Kaya orang lagi lari 100 meter/sprint. Langsung hajar bleh. Kalo lagi pengen gambar, ayo gambar, dan gambar aja sekalian yang banyak. Ga ada alasan untuk, “aduh, ga mood nih.” Lagi ga mood atau lagi GA MAU mood? Maksain diri (in a good way!) untuk liat-liat karya orang lain tanpa ngerasa jiper duluan, belajar teknik, dan nyari ide yang bisa digambar. Maksa ngebaca lebih banyak, nonton lebih banyak.

Tadi pagi, sempet ngeliat wawancara Kim Jung Gi di Twitter. Asli itu ngebakar semangat.

Alhamdulillah udah ada beberapa, hahaha. Bismillah, semoga bisa jalan terus Inktober sampe selesai ya.

Ngobrolin soal Google+

Mampir ke thread mantan pegawai Google yang sempet di Google+, gw sampe bengong bacanya (Morgan Knutson: Working as a designer in Google+ team)

Soal Google berdasarkan ceritanya Morgan ya, gw jadi kepikiran betapa “megah”nya imej soal Google di kepala tanpa mempedulikan kenyataan yang mungkin ada. Google, sebesar dan sehebat apapun, tetaplah sebuah perusahaan — dan berisikan 85,000 karyawan tersebar di seluruh dunia. Perusahaan, komplit dengan birokrasinya, secara alami memiliki politik kantor. Seringnya, kita lupa soal itu. Imej Google yang ada selama ini adalah betapa keren dan bagusnya kantor mereka.

The building design could only be described as kitsch. Goofy colored furniture. A slide. Crap…everywhere.

Makin ke sini, mungkin faktor umur juga ya? Makin ke sini, gw makin berpikir apakah hal-hal seperti meja foosball, perosotan, bean bags, dan segala gimmick permainan itu penting. Iya sih, memang menyenangkan kan; apalagi dengan kantin/all-you-can-eat buffet. Ibaratnya, ga usah mikirin makanan, semua udah diatur.

Gw jadi keinget prinsipnya Orde Baru, men. “Bikin perut kenyang dulu, biar ga banyak protes.”

Masalahnya, yang ada di ceritanya Morgan di atas itu sepertinya ya lingkungan kerjanya jauh dari suportif dan mendukung satu sama lain.

Gw pernah dalam situasi seperti itu; kantor yang nggak suportif. Ketika lu kena pelecehan seksual/sexual slurs dari vendor dan lu mengutarakan keberatan lu, lu malah di-“apaan sih” sama atasan lu dan dianggap lebay. Ketika lu mendadak dapet limpahan kerjaan yang bukan tanggung jawab lu dan kepaksa lu kerjakan saat akhir pekan karena atasan lu bilang, “aku sibuk, aku mau pergi hari Sabtu nanti. Mau liburan. Udah biar Nindya aja yang kerjain.”

E9F1962E-F0B9-4363-AD06-4472D5EDB153

Soal limpahan kerja, oke lah, ini masih dalam area abu-abu. Sejauh apa sih kita musti nerima limpahan kerjaan dengan alasan dan pengertian bahwa, “ini bisa jadi bahan belajar lho, ini bisa buat nambah pengalaman lho,” dengan murni dibudakin atasan brengsek? Apa sih batasnya?

Beneran deh gw penasaran.

Gw sering liat keluhan temen-temen gw yang punya anak buah, mereka ngeluh kalo, “anak jaman sekarang itu pada cemen. Nggak tangguh. Dikasih kerjaan langsung ngomong, “duh, mbak, ini ga ada di job desc saya. Maaf ya,” padahal gw dulu nerima-nerima aja. Makanya gw bisa jadi bos sekarang ini.”

Kalo nggak ngambil kerjaan yang bukan di job desc, dianggap buruk. Tapi kalo ngambil kerjaan yang bukan di job desc, resiko dibudakin. Beneran gw ga tau, kalo ada yang udah lebih pengalaman mohon dibagi penjelasan dan pengalamannya plis.

Balik ke Google dan segala macam gimmick-nya.

Tentu saja tambahan yang ‘lucu-lucu’ gitu menyenangkan, tapi gw ngerasa kalo ujung-ujungnya itu ya soal kerjasama dalam tim dan saling mempercayai satu sama lain. Ya memang nggak bisa sempurna banget sih ya, cuma lu tau kalo opini lu pasti didenger kok, ga ada yang niat nikam dari belakang kok, itu ya udah cukup.

Gw jadi ngeri ngebayangin kalo hal yang sama di Google+ ini kejadian di Blogger. Gw inget betul ketika Blogger awal-awal mau dan sesudah dibeli Google tahun 2003, itu inovasi dan peningkatannya pesat banget. Pokoknya keren banget deh. Lalu masuk 2013, mulai membisu. Sekarang kalo lu liat blog tim Blogger, itu kaya mati suri. Dulu tempat buat ngeblog itu kaya cuma ada dua di muka bumi ini: Blogger dan WordPress. Ada lah Pitas, LiveJournal, dan beberapa layanan lainnya dengan komunitas yang solid. Tapi untuk layanan blogging yang gede itu sepertinya saat itu ya cuma Blogger dan WordPress. Sekarang, mungkin Blogger juga masih gede karena ya kasarnya, kalo lu punya akun Google ya otomatis lu punya akun Blogger juga; cuma untuk segi inovasi dan CMS, WordPress mulai merajai. Buat gw pribadi, ini masalah waktu aja. Ga tau deh apakah Google juga berencana menutup Blogger atau nggak. Mungkin nggak, mengingat BANYAK pengguna Blogger — dan gw ga kebayang amukan massa juga — cuma jadinya dibiarkan/abandonment. Itu… Sedih sih bayanginnya.

Kalo dipikir-pikir, apa sih yang bikin Google+ gagal ya? Faktor pengguna? Sebenernya bisa banget sih kalo dipaksa sama Google; dan seinget gw, emang itu dilakukan Google. Samar-samar gw keinget huru-hara akun Google+ otomatis yang bikin kita mudah tersambung dengan orang lain yang ga kita kenal begitu saja. Kalo kita mau apus akun Google+ kita, sama dengan kita ngapus akun Google kita. Kalo ga salah inget ya.

Ada satu hal di Google+ yang bikin gw risi, tapi entah kenapa HANYA di Google+ sementara di layanan media sosial lainnya nggak: Orang yang ga gw kenal bisa follow gw di Google+

Aneh kan? Padahal di Twitter ya bisa gitu juga. Orang yang ga gw kenal bisa tuing tuing follow gw.

Tapi kenapa itu bermasalah di Google+ dan nggak di Twitter?

Buat gw pribadi, jatuhnya beda di… Apa ya, skala personal? Degree of privacy? Degree of personality? Isu psikologis sih kalo di gw.

(Gw jadi bingung juga buset dah.)

Jadi gini, Twitter itu semacam… Memang dibuat untuk bertemu orang. Ini ibarat lu pergi ke kafe atau pasar atau klub; yang memang tujuannya untuk bertemu orang. Jadi kalo ada orang asing follow lu, lu ga masalah karena memang mental lu udah siap untuk itu — dan mengharapkan di-follow orang, malah.

Nah, Google itu kan berangkatnya dari search engine, lalu mereka merambah ke e-mail, lini bisnis yang langsung meledak saat itu. Kapasitas 1 GB untuk Inbox, ya langsung bikin orang berlomba-lomba mendaftar. E-mail itu kaya ruang tamu. Iya, lu ada ruang tamu di rumah untuk menerima tamu, dan tamu lu itu bisa orang yang lu ga kenal, pertama kali bertemu, atau teman akrab. Tapi semenerima-nerimanya lu dengan tamu yang ga lu kenal, lu akan tetap berhati-hati. Lu tetep suguhin teh, tapi udah sampe situ aja. E-mail lu bisa saja lu sebar/beri tahu ke publik, tapi ga ada opsi untuk publik follow Inbox e-mail lu. Itu bagian yang sangat pribadi.

Dengan perspektif seperti itu ke Google dan GMail, ketika mereka masuk ke Google+ dan layout saat itu masih “Google banget” demi kesatuan tema/cohesiveness, susah buat gw untuk ganti perspektif, “oh, ini udah ranah media sosial.” Buat gw, akun Google itu level privasinya sama seperti e-mail, jadi ketika ada “si anu follow kamu di Google+”, gw langsung ribet, “SIAPA NIH. NGAPAIN DIA FOLLOW GW.” Belum lagi dengan stigma kalo Google+ itu isinya banyakan alay (padahal alay mah di mana-mana ya.)

Ga tau juga sih ya, secara layout (? User experience?) itu Google+ juga ga menarik. Kaya ga bikin impuls untuk respon post temen gitu lho. Ga kaya Twitter atau Facebook yang kalo kita baca status atau foto temen itu langsung macam ada impulsif pengen jawab atau ngomentarin (yeah, yang twitwor yang twitwor…)

Ga tau deh selepas ini Google masih pengen masuk ranah media sosial atau nggak.

Dan juga, sekedar pengingat, gimmick itu memang lucu, tapi apakah penting dan vital atau nggak, itu ya nanti waktu yang menentukan.

Food is a great source of pleasure. Forget that, and we’re doomed to eat badly | Bee Wilson | Opinion | The Guardian

Yet another report reveals the error of our dietary habits. But hectoring won’t work; from childhood, we should learn the joy of varied tastes

— Read on Food is a great source of pleasure. Forget that, and we’re doomed to eat badly