Dove DermaSeries Hand Cream

(Bok. Lagi pengen banget akun Premium atau Business-nya WordPress, bok. Hamba pengen banget punya blog pake domain .blog, bok. BELIIN GW DONG PLIS //meminta-minta)

Temans, kalian ada ga yang selama ini badannya ga ada masalah mendadak kok ternganu-nganu?

Jadi gw kan selama ini baik-baik aja ya kulitnya. Bisa dibilang kulit badak, malah. Lalu bulan lalu, mendadak jari tangan gw — jari manis dan jari kelingking — tangan kanan gw jadi keriiiing banget. Keringnya itu KERING PARAH. Langsung mengelupas hebat sampe lecet dan perih. Itu sampe dua jari ga ada sidik jarinya.

Asli gw bingung kenapa deh. Sebenernya gw curiganya itu bisa jadi karena sabun sereh batangan yang dikasih nyokap (soalnya dari industri rumahan yang gw, jujur aja, ga terlalu yakin ada nomor BPOM-nya atau nggak dan melalui tes dermatologis atau nggak,) atau karena emang lagi sial aja — gw orangnya rada hipokondriak/hypochondriac. Punya kekhawatiran berlebihan akan kuman (rada absurd karena sebenernya gw ini orangnya jorok) jadi gw sering banget nyuci tangan gw. Nah, sabun cair itu kan sifatnya secara umum itu bikin kering karena mengandung sulfat, jadi mungkin macem kulit akhirnya tumbang juga pertahanan jadi kering gitu kali ya?

Ada juga yang bilang kalo reaksi kulit kaya gitu — flare ups, eczema — bisa jadi karena stres. Itu juga gw setuju sih. Gw punya eksim di belakang telinga gw. Kalo gw udah stres, woelah, itu bisa kering banget kulit sampe ngelupas. Eksim itu beda dengan panu atau jamuran lho ya. Ga menular sama sekali. Murni itu reaksi kulit. Sama kaya kerang nautilus yang retak kalo kena tekanan (BEDA HOY!)

Sumber: Facebook Profile — Shan Lucian (Komik Hewan Laut Dalam)

Nah, ini kondisi jari gw nih. Ini udah mendingan banget nget nget dibanding sebelumnya selepas gw pake krim tangan (dibahas selepas foto ini.)

Itu keliatan kulitnya ada yang masih ngelupas — dan minggu lalu, itu ngelupasnya parah banget sampe berdarah. Sebenernya sekarang pun masih, kalo gw lupa pake krim tangan atau selepas mandi.

(BTW, kuku gw napa jorok bener ya hhhh. Potong kuku abis ngeblog ini ah.)

Begitu kulit gw mulai ngaco gitu, gw langsung ricek ulang semua produk yang gw pake. Body wash anti bakteri gitu langsung gw ga pake — soalnya sifat body wash anti bakteri itu juga bikin kulit kering. Sebenernya nih, body wash itu secara otomatis bikin kulit kering. Malah sebenernya mereka itu bukan sabun.

Nah lho, bingung? Coba aja cek kemasannya, ga ada yang ngeklaim “sabun” lho. Selalu “body wash“. Kalo sampe ada yang klaim sabun, patut dipertanyakan dan bisa dianggap menipu konsumen.

Jadi gini, sabun itu sebenernya lemak yang dicampur… errr, kata ‘dicampur’ kurang tepat. Salah banget malah. Jadi aslinya itu ‘hidrolisis’ — hidrolisis lemak menjadi asam lemak dan gliserol dalam kondisi basa. Asam lemak yang gandengan dengan natrium atau kalium itu lah yang disebut dengan sabun.

Ada yang pernah nonton film ‘The Fight Club’ karya sutradara David Fincher? Film yang diangkat dari novel berjudul sama karya Chuck Palahniuk itu ada adegan si Tyler Durden nyolong lemak (manusia) dari klinik kecantikan liposuction/sedot lemak untuk kemudian lemaknya itu dijadiin sabun.

Sedangkan ‘sabun cair’ yang nama aslinya body wash itu sebenernya adalaaaaaah…

Deterjen.

Sudah ada pergeseran makna di masyarakat, kalo deterjen itu ya Rinso, So Klin, dan kawan-kawannya. Tapi rata-rata agen pembersih yang kita pake sehari-hari itu, ya body wash itu, masuk ke dalam kategori deterjen. Kenapa? Jadi deterjen ini adalah gabungan beberapa senyawa yang memudahkan proses pembersihan.

Bedanya dengan sabun apa dong? Kan sama-sama bersihin?

Gampangnya — JIEEE GAMPANGNYA. KAP, MASIH INGET KIMIA JAMAN SMU APA GIMANA NIH KAP. BUKANNYA CUMA INGET MANTAN GEBETAN? — kalo sabun itu PASTI mengandung NaOH (natrium/sodium hidroksida) atau KOH (kalium/potasium hidroksida). Deterjen? Nggak.

Nah, deterjen itu biasanya mengandung SLS atau SLES (sodium laureth sulfate) yang fungsinya itu ngebanyakin busa. Busa ini penting dalam produk deterjen karena membuat agen pembersih menyebar lebih luas. Kaya gini deh, gini: Kalo lu pake body wash, cuma seciprit bisa buat sebadan kan? Nah itu karena busanya banyak. Produknya tersebar lebih merata.

Kandungan sulfat ini lah yang biasanya jadi pemicu utama kulit kering. Kenapa? Saking efektifnya membersihkan, sampe kelembapan kulit pun keangkat pula.

Soal sabun dan deterjen, coba klik blog mbak Lita deh. Membantu banget soal sabun versus deterjen ini.

Balik ke soal kulit.

Jadi gw akhirnya pake merek St. Ives body wash yang varian Oatmeal — emang spesifik untuk kulit kering. Lumayan menolong; dan emang keliatan, begitu gw pake body wash anti-bakteri, langsung itu meradang lagi kulit.

Tapi pas itu masih suka kumat. Udah lah katanya kulit langsung retak gitu karena stres, ini ya gw stres kenapa kulit gw stres gini kan. Gw coba pake lotion Vaseline, oke lah, lumayan membantu. Tapi tetep aja krak krek krok tiap pagi. Anehnya, krim Lucas Papaw ga membantu sama sekali! Aneh banget! Padahal Lucas Papaw itu canggih banget buat bibir retak-retak dan kering.

Lalu gw ngeliat iklan ini dong di Youtube.

Pas bagian “my skin would crack so badly and I would lose all my fingerprints” itu gw langsung macem, “OMG I’M WITH YOU SISTAAAAA!” Itu Michelle kayanya semua jarinya yang kulitnya meradang. Gw yang cuma dua jari aja riweuh, apalagi dia, huhuhu.

Penasaran kan. Minggu lalu, hari Minggu tepatnya, gw di Guardian nyoba nyari produk Dove DermaSeries itu. Iya sih ya, macem kemakan iklan.

Nemu, dan ternyata Dove DermaSeries itu juga ada dalam bentuk body wash, body lotion, hand cream, dan balm. Harganya lumayan di atas rata-rata varian produk Dove yang lain. Bahkan beda jauh. Kalo Dove varian biasa itu body wash dengan ukuran 550 mL harganya RM 13.11, Dove DermaSeries body wash ukuran 467 mL itu harganya RM 55.94.

Gw beli hand cream aja. Ga sampe yang lain-lain, soalnya ya itu — mahal. Untuk body lotion gw juga lebih condong ke Vaseline. Vaseline yang coklat/cocoa butter itu nah, melembabkan banget. Teruji lho. Waktu gw hamil, gw pake itu di perut kan. Perut gw ga ada stretch mark sama sekali sampe ditanya dokter kok bisa, hahaha.

Harga Dove DermaSeries hand cream ini RM 35.84. Untuk klaimnya yang katanya fragrance free, non-sticky dan teksturnya ringan, ini sebenernya menarik.

Jadi tekstur memang ringan. Gw sempet ngira namanya juga krim tangan kan, biasanya teksturnya itu padat dan kental. Ternyata ringan, malah lebih mirip lotion.

Pas dipake, kesan pertama adalah… Licin. Licin banget, malah. Ada butuh waktu semenit di gw untuk produknya itu menyerap sempurna di tangan. Gw malah ngeri waktu abis pake krim itu lalu megang cangkir kopi, takut cangkirnya ketlisut di tangan gw, hahaha. Bisa jadi rasa licin itu dari gliserin.

Terus baunya itu kaya bau… Ragi? Hahaha. Kaya bau-bau adonan roti gitu deh. Tapi ya gw yakin bukan ragi lah ya. Kaya bau-bau krim obat dari dokter kulit gitu deh. Tapi baunya cuma ada pas dipake. Ga lama juga ilang itu baunya, jadi ga mengganggu.

Nah, selepas pake krim tangannya itu, jari gw berangsur membaik. Gw sendiri make krim tangannya lumayan sering. Pokoknya selepas gw cuci piring dan cuci tangan deh, gw pasti ambil krim sedikit lalu oles-oles ke tangan. Nah, hasilnya ya kaya jari yang gw tunjukin di foto di atas. Jauh mendingan dalam waktu 2-3 hari. Gw juga banyakin minum air putih — apalagi kalo gw kelar minum kopi.

Sebenernya ini krim tangan pertama gw. Gw cenderung ga percaya dengan gimmick macem krim tangan karena buat gw lebih kaya “body lotion yang dikemas di tabung lebih kecil aja dan dijual dengan harga yang lebih mahal aja.” Tapi gw ga nyesel beli krim tangan ini. Gw pake juga di siku dan lutut, hasilnya juga kulit gw jadi lebih baik.

Buat yang kulitnya mendadak kering dan meradang, varian Dove DermaSeries ini mungkin bisa dicoba. Eh, ini bukan iklan lho ya. Kalo iklan, gw udah pasti akan tulis di awal — TAPI SAMPE SEKARANG BELUM ADA TUH GW DIMINTA REVIEW PRODUK BUAT IKLAN MAU DONG MAU KIRIMIN GW LIPSTIK SETRUK YA HALO L’OREAL HALO CANMAKE HALO REVLON HALO INNISFREE HALO FENTY BEAUTY. Kalo ada yang punya rekomendasi krim atau pelembab khusus kulit kering merek lain, monggo banget dibagi infonya. Gw sebel aja sih kenapa ya produk untuk kulit kering dan sensitif itu mehel-mehel ya, huhuhuhu.

Apakah gw akan beli lagi? Kalo belum ada alternatif sebagus ini dan kalo gw butuh lagi, ya gw akan beli lagi.