Heatwave

Mood: ‘In A Sentimental Mood’ – Duke Ellington

Hari Jumat kemarin, Wira mendadak demam 38 derajat Celcius. Gw sempet kepikiran, apa jangan-jangan infeksi bakteri lagi; tapi kalo infeksi bakteri, biasanya demamnya itu langsung melejit antara 39-40 derajat Celcius dan macam ga mempan selepas konsumsi paracetamol. Sementara Wira itu demam, pas dikasih paracetamol suhu badannya turun ke kisaran 36-37 derajat Celcius, dan ngeluh sakit kepala. Bahkan di hari Sabtu, demam turun, anaknya masih ngeluh sakit kepala.

Sempet bingung, ini kenapa. Mungkin gejala selesma/batuk pilek, tapi baru kali ini liat sakit kepala kok sampe dua hari.

Terus ketauan kenapa, karena dari label botol air mineral, hahaha. Jadi di botol air mineral itu, ada satu merek yang labelnya itu macem… apa ya, iklan layanan masyarakat (?) Ngasih tau fungsi dan kelebihan konsumsi air untuk ibu hamil dan menyusui, menjaga kesehatan, dan… dehidrasi.

Iya. Wira dehidrasi.

Demam, sakit kepala berkepanjangan, dan bibir pecah-pecah.

Udah beberapa hari ini emang Kuala Lumpur panasnya luar biasa. Iya sih, sempet hujan, tapi suhu udara tetap panas dan lembab luar biasa. Mungkin banget terjadi heatwave.

sunset sunshine travel wings
Photo by Julian Jagtenberg on Pexels.com — and no, I’m not THAT enthusiastic with the sun

Besoknya, Rey demam. Hadeh.

Sama. Dehidrasi ringan. Mirip kaya dulu waktu kami liburan ke Ipoh. Cuaca panas luar biasa plus udara lembab bukan main. Rey cilik sempet nangis menjerit tengah malem karena sakit kepala dan demam selama dua hari waktu di Ipoh. Selepas itu, setiap liburan kami ini udah macem khilafah nyeberang gurun. Botol minum berbotol-botol. Tiap tiga menit udah macem kaset rusak; “Wira, minum! Rey, mana botol airnya? Jangan lupa minum! Udah minum belum?”

Alhamdulillah, Rey ini tergolong yang kalo makan dan minum itu ga susah. Jadi demam hanya sehari. Terus kami kasih asupan minum dan buah-buahan yang tinggi kadar airnya (semangka) dan kami pasang kompres dingin tempel macem Bye Bye Fever di dahinya, supaya suhu badannya nggak naik. Wira ya tentu aja kami omeli terus supaya mau minum. Asli deh; ada apa sih dengan bocah dan malasnya minum air putih? Hhhhhh. Wira juga ya setelah kami tau anak itu kena dehidrasi ya langsung kami paksa minum air banyak-banyak dan makan semangka.

person holding key smartphone and plastic bottle
Photo by i love simple beyond on Pexels.com

Awalnya gw kira cuma kami aja yang kena dehidrasi kaya gini; tapi ternyata temen-temen yang di Jakarta juga kena. “Anak-anak gw, bahkan sampe anjing-anjing peliharaan, pada lesu gitu juga. Anak-anak sampe demam dan muntah.”

Fix ini heatwave; dan ternyata tahun ini emang lagi buruk banget heatwave-nya. Di Jepang sampe ada anak-anak meninggal dan masuk kategori bencana alam, masa. Eropa juga terkena dampaknya, bahkan sampe suhunya di kisaran 48 derajat Celcius. Maaaak, gw suhu 40 derajat Celcius di Kuala Lumpur aja jerit-jerit, apa lah ini 48 derajaaaaat.

Satu hal yang gw syukuri: Tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya selama tiga tahun ini, tidak ada kabut asap dari kebakaran hutan dan lahan di Sumatra dan Kalimantan. Luar biasa tim BPBN dan pemadam kebakaran beserta tentara memang nih. Ya Allah. Semoga selalu diberi sehat, diberi berkah, dimudahkan segala urusan ya bapak, ibu, abang, kakak, mas, dan mbak sekalian.

Buat temans di mari, jaga-jaga ya kondisi badan. Gw sempet liat kalo di area Jawa Timur itu suhu udara malah rendah ya? Dieng sampe berapa minus derajat Celcius gitu.

Kalo udara mulai kerasa panas banget dan badan reaksi aneh-aneh macem demam, sakit kepala berkepanjangan, mual-mual sampe muntah, sekujur badan/persendian sakit, bisa jadi efek heatstroke. Jangan karena kita berpikir, “ah, kan tinggal di negara tropis. Udah kebiasa kok sama matahari,” terus jadi cuek sama badan. Cuaca dan iklim makin nggilani.

food healthy red summer
Photo by Pixabay on Pexels.com

Jangan lupa minum yang banyak, asupan mineral terus dijaga (minum minuman isotonik), makan buah dan sayuran yang mengandung kadar air tinggi, dan sebisa mungkin kurangi kegiatan luar ruangan yang nggak diperlukan. Kalo musti beraktifitas di luar ruangan, sebisa mungkin pake topi. Tetep: Jangan lupa minum.

Advertisements

Rey dan Preschool

Eh.

Gw udah cerita belum sih kalo Rey udah masuk preschool? Belum ya? HAHAHAHA.

Iya, jadi bocahnya udah masuk sekolah gitu, hahaha.

C98750EE-A1FC-40D4-AB60-B06634BF5015

Jadi keputusan untuk menyekolahkan Rey ini sempet maju mundur iya nggak gimana dong gimana ya dorongdongdong. Soalnya situasinya ini kan beda kaya waktu Wira masuk daycare dulu. Wira masuk daycare di usia yang masih muda banget, 7 bulan, karena gw juga ada tuntutan pekerjaan dan sulitnya nyari mbak saat itu. Jadi ketika pindah ke KL dan usia Wira udah 2 tahun, ya anggep lah otomatis lah ya anaknya emang butuh sekolah.

LAH REY EMANG GA BUTUH SEKOLAH?

Gini. Gw selama di Malaysia ini ya kan visanya yang dependant visa; dan pemegang visa ngintil kaya gitu itu ga boleh kerja, karena emang beda dengan visa kerja. Kalo gw mau kerja, perusahaan gw atau gw musti rela ribet ngurus visa kerja gw, yang artinya butuh sponsor dan tanggungan segala macem. Ya iya lah, ngais uang di negeri orang, musti jelas kan statusnya. Emangnya pas lagi sayang-sayangnya lalu ditinggal.

//GIMANA

Karena gw ga bisa kerja, jadi otomatis gw jadi ibu rumah tangga dong. Itu bikin gw punya waktu yang emang gw dedikasikan untuk mengurus anak dan rumah — dan ya jelas Rey termasuk. Jadi lah buat gw dan suami, Rey itu nggak wajib banget untuk masuk preschool. Malah sempet direncanain masuk preschool usia 2 taun aja.

Tapi itu wacananya kan.

0D78DF83-89D4-459F-A9FB-A78436C526F2

Rey ini badung.

BADUNG BANGET.

BADUNG.

ALLAHUAKBAR BADUNG.

YANG BILANG KE GW, “AH ANAK PEREMPUAN ITU ANTENG KOK KAP. CINCAY LAH. SANS AJA,” MAJU SINI.

Nama dia ada Rey, yang diambil dari karakter Rey di Star Wars; dan ada Sarasvati, Dewi Ilmu Pengetahuan.

Yang satu pemberontak ngelawan First Order, yang satu beneran dewinya ilmu pengetahuan yang intinya nguprek segala macem atas nama penasaran. Okesip.

Udah jadi semacem pengetahuan umum di antara orang tua, kalo rumah lu mendadak anteng padahal ada balita di rumah, pasti ada apa-apanya tuh. Balita itu NGGAK anteng. Mereka ini bola bekel dikasih nyawa dan batere Energizer asupan seumur idup yang selalu, “IBU IBU IBU IBU AYAH AYAH AYAH AYAH APATUH APATUH APATUH MAU MAU MAU MAMAM MAMAM MAMAM PUPUP PUPUP PUPUP.” Kalo di rumah lu masih bisa denger mereka ngoceh, masih aman.

Kalo mereka mendadak anteng, nah…

Gw lagi di kamar, beresin seprei, ketika rumah mendadak tenang sekali.

Panik.

Langsung gw lari ke luar kamar, dan mendapati si neng cilik sudah di atas meja makan (yang terbuat dari kaca) dan sedang sibuk menggambari meja dengan krayon milik abangnya.

Gw tegur dong.

Dibales desisan melengking ala velociraptor sama dia.

Sambil cemberut, anaknya turun dari meja (ALLAHU JANTUNG EMAK APA KABAR) lalu dia ngeloyor, dengan krayon di tangan, menuju ruang TV, dan mencoret-coret layar TV dengan krayon yang dipegangnya.

Gusti Allah nu agung.

Itu baru dia sendirian.

Begitu ada abangnya; BERANTEM. Mana lah Wira baik banget ke adeknya pula. Gw yang emaknya aja bingung ini napa si abang kelewat manjain adeknya. Pernah Wira ngambil remote TV dari sofa yang ternyata mau diambil Rey. Si neng cilik ngamuk, lalu rambut abangnya dijambak.

NAPA ANAK GW PREMAN BANGET. RASAAN WIRA GA GINI DULU DEH. INI JATAH RUSUH DIAMBIL SEMUA SAMA ADEKNYA APA GIMANA SIH.

Jadi dengan pertimbangan betapa rusuhnya anak gadis kami, akhirnya Ari ngomong, “coba sekolahin dulu. Sepertinya dia emang juga udah butuh tempat untuk berkembang lebih tinggi lagi.”

288685E7-67BE-4BA3-9C72-3AEC85DE7001

Tentu saja, jiwa mamak langsung bergelora. Langsung, “HUHUHUHU GW NANTI PASTI NANGIS NIH PASTI NANGIS NIH GA RELA ANAKNYA SEKOLAH NIH, HUHUHUHU.”

Tapi abis itu liat bocahnya nyoret-nyoret sofa pake lipstik gw. “SEKOLAHIN AJA ANAKNYA. SEKOLAHIN.”

Jadi di usia 18 bulan, Rey mulai bersekolah preschool.

Gw sempet ngira kalo dia bakal noangis ga ketolongan seharian di hari pertama sekolah. Soalnya Wira dulu gitu. Baru diem ga nangis ketika tidur dan makan. Abis itu nangis lagi nyariin gw.

Lah, gurunya Rey cerita, “dia cuma nangis, itupun hanya merengek, ketika ga ada gurunya di deket dia. Kami cukup dekati dia, gandeng tangan dia, dan dia langsung diam. Selepas itu ya dia main lagi.”

OH. OKEHFAIN. GA NANGIS WALOPUN GA ADA IBUK. OKEH.

//gimana…

Satu hal yang gw juga khawatirin ketika Rey di preschool itu nafsu makan dia. Bukan apa-apa, waktu Wira itu lumayan ribet. Anaknya langsung nolak makan dan maunya minum susu doang selama tiga hari karena dia stres adaptasi di lingkungan baru.

Rey?

”Sarapan bubur labu, habis. Makan buah, apel, habis tiga buah—“

”… Tiga… apa? Tiga iris apel?”

”Bukan. Tiga buah apel.”

”Oh. Oke.”

”Lalu makan siang nasi dan sup, habis. Makan sore, biskuit, juga habis. Ini tea time, pancake dan madu dan buah. Habis.”

Sampe rumah? Setelah makan pancake nganu nganu itu?

Masih minta sereal dua mangkuk dan makan sup pake pasta.

… Yha. Ga perlu terlalu khawatir kali yha.

Alhamdulillah, anaknya sepertinya hepi dan ga masalah di preschool-nya. Kesempatan buat dia pun untuk eksplorasi, berkarya, ngeberantakin barang, tanpa gw musti ngomong, “ADEK. NO. ADEK. NGGAK. ADEK. JANGAN,” setiap saat.

Plus, sejak dia di preschool, begitu anaknya di rumah ya jadi lebih anteng/ga pecicilan. Soalnya energinya udah diabisin di sekolah. Emak bisa bernafas sedikit lebih lega, hahaha.

Selamat bersekolah, Rey.

EE2373C5-3748-4D02-BB48-3348E17FB56B

Infeksi Bakteri

Kids are actually built like trucks. They are stronger than we thought.

Itu ucapan temen gw ketika Wira cilik jatuh menggelinding dari tangga.

Saat itu, usia Wira baru 1.5 tahun. Mungkin sedikit lebih tua dari Rey saat ini.

Dia sudah bisa berjalan, tapi belum mahir naik turun tangga.

Singkat cerita, gw baru keluar toilet ketika Wira ternyata sudah bisa membuka pintu kamar sendiri dan mencoba turun tangga rumah di Jakarta. Gw awalnya mau mendekati dia pelan-pelan agar tidak kaget, ternyata anaknya terpeleset dan jatuh menggelinding.

Ketika gw dan suami panik luar biasa dan membawa dia ke dalam mobil untuk langsung melaju ke Unit Gawat Darurat di rumah sakit terdekat, yang pertama disebut anak itu adalah, “DUIT!” ketika dia melihat beberapa koin di dashboard mobil. Bahkan ketika dia akhirnya bertemu dokter di rumah sakit, dia, “nampaknya baik-baik saja, bu. Anak ini masih ada energi untuk berantem sama saya,” ucap dokter jaga sambil menatap Wira yang menangis marah, protes, dan mendesis ke dokter karena pak dokter berani-beraninya pegang-pegang kaki dan kepala dia.

Teman gw berkata begitu.

Anak-anak itu sebenernya kaya truk. Hantam bleh.

Orang tuanya yang panikan (saya, misalnya.)

Usia Wira saat ini 6 tahun, dan apakah 6 tahun itu mengajarkan gw untuk lebih chill?

Bisa dibilang… Nggak.

Tetep sih kalo namanya mamak parno ya.

Seperti saat ini; Wira demam tinggi sejak hari Sabtu. Anak itu mengeluh sakit kepala dan sakit perut. Bahkan bisa demam sampai menggigil.

Bonus? Suami dinas ke luar kota selama seminggu.

Hore.

Demam berlanjut selama tiga hari.

Ada semacam… “Konvensi” di antara orang tua; apabila anak demam, tunggu selama tiga hari. Biasanya selepas itu, demam sudah turun. Kecuali kalau demam si anak sampai 39-40 derajat Celcius. Apabila demam mencapai 39-40 derajat Celcius, walaupun belum tiga hari, langsung bawa ke dokter. Berlaku juga bila si anak kejang-kejang atau kondisi medis lainnya yang mengkhawatirkan.

Semalam, demam Wira sempat sampai 39 derajat Celcius. Gw masih berusaha optimis dengan berharap besok demam turun. Paginya, badan dia mencapai suhu 38.7 derajat Celcius.

Keputusan: langsung ke dokter.

Saat diperiksa, dokter sempat agak khawatir. “Demam dan sakit kepala,” ucap dokter, “takutnya dengue.”

Apabila dengue, musti opname.

Jantung rasanya seperti dicengkeram.

Ini bukan pertama kalinya padahal lho. Pernah Rey kejadian juga begini, di musim pancaroba begini, ada kemungkinan dengue. Woelah, itu gw udah mau nangis di ruang tunggu. Ga kebayang anak bayi musti opname plus infus segala macem.

Akhirnya Wira diambil darah untuk cek laboratorium.

Gw udah mau nangis aja rasanya saat itu. Gw ga bisa ngebayangin anak di rumah sakit sendirian karena gw musti megang adiknya di rumah. Gw jadi inget ucapan temen gw, “doa paling tulus dan paling kuat terdengar di antara bangsal dan lorong rumah sakit.” Itu bahkan “baru” anak gw yang demam. Belum yang lain (duh, naudzubillah…)

Ketika hasil laboratorium keluar, ternyata Wira negatif dengue. Dia kena infeksi bakteri dan musti istirahat di rumah selama seminggu.

Sebagai orang tua, kadang rasanya lu berharap untuk bisa melakukan, menjaga, mengawasi, dan mengatur semuanya; tapi lu tau betul kalo dunia ga seperti itu.

Cepat sembuh ya Wira.

Koala Rey

Beberapa hari ini, gw ngeliat ada yang berubah dari pembawaanya Rey (17 bulan.)

Biasanya anak ini rada cuek; ya seminta-mintanya perhatian selayaknya anak-anak, apalagi bayi dan batita, anak ini udah bisa main sendiri. Tentu saja hal itu sangat membantu gw yang emang sehari-harinya musti mengurus rumah. Gw cukup bilang ke anaknya, “Rey, ibu cuci baju/lipet baju/nyetrika/masak/beresin kamar dulu ya!” Sementara anaknya anteng nonton Sesame Street di Disney Junior atau main di ruang TV.

Nah, udah beberapa hari ini, anak ini sangat… Nempel. Clingy.

Masih soal “udah bisa ditinggal sendiri”, jadi ya gw itu udah bisa ke toilet dan menutup pintu. Anaknya udah tau kalo ibunya di toilet walaupun pintu tertutup.

Sekarang? RIP privacy part 2.

Di toilet, lagi mandi, itu yang namanya pintu kamar mandi musti ngejeblak kebuka. Kalo ketutup, anak itu bisa noangis macem ditinggal lagi sayang-sayangnya *eh* Dia harus liat gw, “oh ini ibu bener ada di toilet/kamar mandi.” Like, whyyyyyyyyyyyyyyy.

Ketika gw lagi ngelipet baju, misalnya juga nih. Biasanya ya gw lipet baju ya lipet baju aja. Anaknya main di sebelah gw. Entah ngegambar lah, main Lego lah, apa lah. Malah seringnya dia ngeloyor ke ruang TV, nonton.

Udah 2-3 hari ini, setiap dia liat gw lagi lipet baju, dia langsung manjat gw. Pertama nemplok di punggung, lalu entah gimana dia mau naikin kaki ke pundak. Kadang ngoceh kesel minta dia dipangku, dan kalo gw lanjut lipet baju dianya sebel liat kain di depan muka dia.

Gw sempet kepikir apa jangan-jangan karena efek balik kampung kemarin? Kan rame banget ketemu keluarga, dan kami juga menginap di rumah sodara sehari sebelum kembali ke KL. Waktu di Purwokerto juga menginap di rumah orang tua. Mungkin pas itu dia udah ngeh kalo di rumah pun bisa ada orang yang dia ga gitu kenal baik walaupun orang tuanya familiar. Jadi dia mencari yang emang sumber nyaman dia; orang tuanya. Di kasus ini, gw sebagai ibunya karena emang gw yang sama dia 24/7.

Kalo udah kaya gini, rasanya pengen gw sekolahin aja ini bocah. Kasarnya, biar dia belajar bersosialisasi, banyak mainan, dan bisa main sesuka dan seberantakan mungkin tanpa gw harus ngomel tiap detik.

YA GIMANA, MENDADAK RUMAH ANTENG, GW PANIK KAN. PAS GW LIAT, ANAKNYA UDAH MANJAT KE ATAS MEJA MAKAN SAMBIL BAWA KRAYON BUAT NGEGAMBARIN MEJA MAKAN.

INI APARTEMEN MASIH NYEWA SAK FURNITURE-FURNITURE-NYA NAK.

//eh

Bisa jadi juga karena dia mau usia 2 taun.

Pengalaman gw ke Wira, usia 2 taun itu usia yang… lucu.

Anak itu bandel tengil cuwawakan pecicilan usia 2 taun macam lagi puncak-puncaknya. Anak-anak mulai paham bahwa mereka punya otonomi atas diri mereka (makanya yaaa pakbapak boeboook, sex education itu penting sekali diajarkan di usia sedini mungkiiiiin!), mulai paham bahwa mereka bisa menolak kalo mereka mau (ini yang bikin sebel,) mulai paham dan belajar melakukan sesuatu sendiri, dan mulai ngotot/sok iye (SEMUA hewan disebut “fish!”, SEMUA kendaraan disebut “BIS!”)

Tapi di saat yang sama, mereka juga mulai lebih ekspresif dan belajar komunikasi verbal. Udah dimulai di beberapa bulan sebelumnya, dari kata-kata sederhana seperti manggil orang tuanya, manggil saudaranya, kadang ngucapin “bye bye”. Untuk ekspresif, nah ini yang bikin susah marah; anak-anak biasanya udah bisa nunjukin afeksi.

Jadi Rey itu suka manjatin muka gw, lalu naro mukanya pas didepan muka gw sambil ngoceh dan nyium-nyium muka gw. Her way to say, “I love you.”

Yha. Orang tua mana yang ga seneng digituin yha.

Jadi… Apa ya, anak-anak itu otaknya akselerasi lagi luar biasa cepet di usia-usia 18 bulan – 24 bulan, dan itu mungkin bikin mereka kaget (?) Untuk menghadapi rasa kaget mereka akan hal-hal baru di sekeliling mereka, mereka nyari rasa nyaman yang konstan di deket mereka.

Singapura part deux~

Tadi udah sempet ngetik di app WordPress, eh kepencet anak bayi untuk ‘Publish’ padahal belum selesai (malah baru ngetik satu paragraf) hhhhhh.

BTW, haeeee~

Dua minggu ga apdet blog ya, huhuhuhu.

Minggu lalu, jalan-jalan ke Singapura dalam rangka liburan Imlek/Chinese New Year. Ari dulunya tinggal dan bekerja di Singapura selama 2 tahun, dan dia ngomong kalo Singapura pasti kosong pas Imlek. Ya ga yang kosong macem kota hantu ga ada manusianya, tapi ya ga serame biasanya; soalnya orang-orang pada mudik.

Soal Singapura ya… Jadi 2 tahun lalu, gw kan juga ke Singapura untuk pertama kalinya. Mungkin karena gw sedang ga dalam kondisi maksimal, kelelahan, dan “kaget” karena SINGAPURA ITU PANAS LEBIH PANAS DARI KUALA LUMPUR, jadi kesan gw soal Singapura itu macem suam-suam kuku aja.

Nah, kemarin, jauuuh lebih menyenangkan. Sebagian besar karena faktor perjalanannya juga. Jadi waktu pertama kali ke Singapura itu kan naik pesawat ya; nah, itu ternyata capek banget. Lu ribet di bandara, nungguin pesawat segala macem sambil bawa-bawa tas, dari Changi yang naujubilah jauhnya dari mana-mana masih musti nunggu MRT lagi, gotong-gotong tas lagi naik MRT sampe hotel.

Iya, ngeluh gw ga berdasar karena heloooow itu MRT di Singapura getoh. Yang AC kenceng bener, adem segala penjuru, bersih, lega, dan rapi bahkan pas rush hour. Coba naik Commuter Line pas jam sibuk apa ga modar itu.

Kemarin pas ke Singapura, kami naik mobil sampe Johor Bahru. Di Johor Bahru menginap semalam, lalu naik kereta api ke Singapura dari JB Sentral. Berapa lama kereta api dari Johor Bahru ke Singapura? Cukup 5 menit sajaaa, hahaha. Beneran, kaya nyebrang got aja gitu. Keluar dari Johor Bahru itu ngeliat proyek bangunan di tepi selat, lalu air bentar, abis itu jreng sampe lah di Singapura. Kereta baru jalan beberapa menit, Wira nanya kan, “jam berapa kita sampe?

Ari liat ke luar jendela. “Nih udah sampe.”

Wira bingung, “… Hah?

Iya, ini udah sampe.”

Iya, tetep bawa tas ransel dan — kali ini — dua bocah piyik. Tapi ga yang capek gila gitu lho. Ga yang sampe antri kelamaan amit-amit kaya di bandara.

IMG_4365.jpg
JB Sentral — stasiun kereta dan terminal bis. Ada juga bis rute Johor Bahru – Singapura di sini.

Kereta yang dipake untuk perjalanan ke Singapura juga rada koboy, hahaha. Ya karena rutenya deket banget kan ya, jadi bukan kereta yang emang buagus buanget macem ERL/KLIA Express (kereta cepat dari bandara KLIA2/KLIA ke KL Sentral) dan duduknya ga usah ngikutin nomer tiket. Duduk aja di mana suka.

IMG_4366.jpg
Keretanya emang kereta tua/ga yang hits bling bling banget
IMG_4368.jpg
Sebelah kiri: Johor Bahru, sebelah kanan: Singapura

Di Singapura, kami tiba di Woodlands Train Checkpoint. Jadi gini, di Malaysia, kami lewat Imigrasi di JB Sentral. Sampe di Singapura, kami diminta isi formulir data diri. Nah, ini musti isi semua orang; mau dewasa maupun anak-anak. Bahkan Rey yang piyik banget pun musti diisiin formulirnya. Lalu di bagian boks Kontak di Singapura, ini emang harus isinya komplit alamatnya. Ga yang cuma nama area aja. Habis isi formulir, baru deh ngantri di Imigrasi Singapura.

Pas balik dari Singapura, nah ini agak beda. Kami lewatin Imigrasi Singapura DAN Imigrasi Malaysia saat masih di Singapura. Jadi di Woodlands Train Checkpoint itu, antri Imigrasi dua kali: Singapura dan Malaysia. Setibanya di Johor Bahru ga perlu antri Imigrasi Malaysia lagi.

Soal liburan, karena ada dua anak piyik yak, dan dasarnya Ari dan gw bukan orang yang punya itinerary saklek musti diikutin pas liburan, jadi kita santai banget jalan-jalannya. Fokus kita sebenernya di Rey; Rey ini kebiasaan kalo pulang liburan, terutama yang melibatkan perjalanan mobil jarak jauh/road trip, PASTI abis itu sakit demam tinggi kaya ga ada obat selama seminggu. Daripada syaraf emak keriting begitu di KL, yes, jadi kita maunya santai aja ga mau ngoyo gila.

Awalnya pengen ke museum Asian Civilization karena terakhir kali kami ke sana, bagian Asia Tenggara sedang direnovasi; tapi akhirnya mutusin ke Science Center aja sekalian makan siang.

Singapura ini negara yang sadar betul bahwa aset mereka adalah perdagangan dan turisme. Jadi lah hampir semua (atau malah semuanya?) fasilitas publik dan museum serta pusat hiburan mereka dibuat semudah mungkin untuk diakses. Macem, “udah lau ga ada alesan lagi untuk ga ajak moyang lau di kursi roda buat jalan-jalan hayuk lah mari sini!”

Di Singapura, kami menginap di apartemen teman kami yang namanya Budi (nama sebenarnya).

IMG_4399.jpg

Apartemennya di area Geylang, yang ternyata merupakan bagian red light district (?) di Singapura. Budi cerita kalo tiap dia pesen Uber itu pengemudi Uber-nya yang malah lebih khawatir dari dia. “Don’t go wait for me on the street before I arrived, OK? Just stay in your apartment until I arrived.

Meanwhile my Jakartan-ass thinking, “egilak, red light district aja serapi gini, gimana yang ga red light coba?”

IMG_4404.jpg

Gw seneng banget waktu jalan-jalan ke Singapura kemarin itu gw cukup santai sehingga gw bisa nikmatin Singapura baik sisi yang modern dan sisi yang klasik. Satu hal yang gw ngeh, dibandingkan KL ya, jumlah kondominiun/apartemen mewah di Singapura itu ga banyak. Banyaknya itu apartemen/rumah susut/loft yang emang macem neighborhood environment. Bahkan jumlah sekuriti di apartemen pun ga banyak atau malah ga ada. Di apartemennya Budi yang jelas-jelas dibilang red light district, ga ada itu sekuriti gedung loft dia. Tapiiii, CCTV ada banyak. Jadi emang pantes sih ya dibilang aman.

Gw waktu itu nulis di Path:First hours at Singapore; Ari queuing for lunch, Wira already ran off playing at Science Center, while Rey crawling and trying to catch some birds. GW BINGUNG MUSTI NGAWASIN YANG MANA SEMENTARA GW JUGA MUSTI JAGAIN TAS.” Terus Ismet komentar, “awasin burungnya Kap… Kalo tiga bocah dan tas, semua aman di Singapura.” Hahahaha, iya banget sih. Kalo gw seringnya liat amaran/peringatan “please don’t leave your belongings unattended“, “be mindful of your belongings“, atau malah “manajemen tidak bertanggung jawab atas kehilangan barang-barang pribadi pengunjung” di tempat publik, di Singapura gw seringnya liat peringatan “report to the police immediately if you see unattended bag or suspicious object.” Itu kan nunjukin kalo ibaratnya lu ninggal tas lu ndoprok gitu aja di peron stasiun, ga ada yang mau ambil juga. TAPI DILAPORIN.

Besoknya, kita jalan-jalan ke SEA Aquarium yang lokasinya di Sentosa Island.

SEA Aquarium itu ya, ya Allah ya Tuhan ya Gusti Pangeran, GEDE BANGET. Puas puas dah liatin ikan. Dari ikan hiu sampe ikan lele juga ada. Rey pun nampak hepi di SEA Aquarium, hahaha. Dia sampe nyeletuk, “pishh! Pishhh!” (“Fish! Fish!”/ikan) dan heboh liat ikan. Favorit gw adalah ikan hiu dan ubur-ubur. Ubur-ubur itu macem ketika Tuhan lagi bikin penciptaan dunia dan Beliau ngebatin, “how if I made cute water jelly bag and turn them to nasty?”

Dari SEA Aquarium sebenernya pengen ke Gardens by the Bay sekalian ketemu beberapa temen online di Singapura — yang kita sebenernya belum pernah ketemu di dunia nyata, hahaha. Tapi sepulangnya dari SEA Aquarium, Wira dan Rey udah kecapean. Ari dan gw ga mau ambil resiko anak-anak pada sakit, jadi kita mutusin balik ke apartemennya Budi dan istirahat.

Kami kembali ke KL hari Minggu, dan, errrr… Terjebak macet arus balik Imlek dari Johor Bahru menuju KL, hahaha. Biasanya Johor Bahru – KL itu 3 jam, ini sampe makan waktu 7 jam. Kemungkinan besar karena ada macet gara-gara kecelakaan besar/major accident, dan mobil-mobil yang kena macet itu ada yang rusak karena mesinnya kepanasan. Selain itu ada juga minor accidents. Memang rame banget sih. Kocak liatin komentar di app Waze. Ada yang udah hepi “YEAAAAYYY CLEAAAR!” lalu beberapa kilometer di depan, dia komentar lagi, “traffic jam lagi 🐶”

Seneng sekali dengan pengalaman ke Singapura melalui jalur darat kereta api. Semoga bisa mampir lagi; pengen makan es krim potong dan yong tau foo favorit, hahaha.