Ilustrasi untuk Greenhost Hotel, Yogyakarta

Kapan ya… Tahun lalu? Dua tahun lalu? Kira-kira itu lah, gw dihubungin sama Nena. Nena nanya ke gw, gw lagi sibuk atau nggak. Saat itu… Gw lupa deh, gw udah hamil Rey belum ya… Kayanya sih lagi hamil. Hahaha, lupa. Jadi pas itu bisa dibilang ga yang sibuk banget gimana juga.

Nena ngasih tau gw kalo ada kerjaan gambar nih buat gw. Ngegambar taneman — sayuran dan buah-buahan, tepatnya. Dia cerita kalo Greenhost Hotel di Yogyakarta lagi bikin konsep kebun di atap (rooftop garden) karena konsep Greenhost Hotel emang konsep hotel yang ramah lingkungan dan hijau. “Ketimbang masang foto taneman biasa, kita pengennya ilustrasi gitu, Kap…”

Jadi lah, gw ngegambar sayur dan buah, hahaha. Nyoba beberapa teknik, karena gw belum terbiasa ngegambar tanaman. Pertama, mau pake outline kebiasaan gw (garis item tebel spidol), tapi kok… Jadinya… Ruwet amat…

Ini ceritanya mint. Mint yang sangat ruwet.

Nena ngasih tau kalo ini gambar nantinya akan dicetak di atas kayu triplek, jadi gw ngerasa itu mint kalo dicetak malah bikin syaraf petugas percetakannya nambah keriting. Lalu gw coba lagi kan, pendekatan yang lebih simpel.

MONMAAP NEH, ITU DAUN BASIL ATAU DAUN JAMBU YES.

Akhirnya gw nyoba pendekatan yang lebih halus. Gw konsultasi dulu sama Nena, kira-kira pihak Greenhost bakal cocok ga dengan gaya ini. Alhamdulillah mereka oke, jadi abis itu langsung lanjut.

Pas itu, Nena ngomong, “jangan cerita dulu sampe semua oke ya Kap, hehehe.” Gw paham tentu sajaaa, hahaha. Ya namanya juga kerjaan kan. Nah, terus tadi barusan banget nih, gw buka Instagram. Ngeliat, lho kok gw di-tag. Sama siapa? Pas gw buka…

Yeay! Alhamdulillah! Bangga banget, hahaha. Jadi kalo lagi main-main ke Yogyakarta, mampir-mampir ke Greenhost Hotel yaaa!

The Cookie Jar Analogy

Gw belum lama bekerja di Automattic; malah baru dua bulan lah, kalo diitung sama masa Trial, jadi bisa dibilang pengalaman gw masih cetek banget dibandingkan dengan para Happiness Engineer yang lain.

Nah, selama dua bulan itu, dalam jam-jam Support gw, kadang gw suka bertemu dengan pengguna/user yang masih sangat awam dengan pengetahuan mengenai website dan domain. Bisa jadi mereka baru banget belajar membuat website, bisa jadi mereka belum pernah berurusan dengan hal teknis dalam membuat website. Wajar banget lho, dan inget, nggak perlu meminta maaf kalo nggak tau! Gw juga baru ngeh oh domain itu begini bekerjanya, itu ya juga baru-baru ini, hahaha. Sebelumnya? Bengong DNS Records itu apa, CNAME itu buat apaan, MX itu makanan apa sampe sekarang juga masih gitu. Di Automattic, ada kredo favorit gw, “I’ll remember the days before I knew everything.” Jangan mentang-mentang sekarang udah tau, lalu jumawa.

Nah, gw suka pake analogi kalo ngejelasin soal website dan domain ke pengguna. Kadang ada pertanyaan, “domain itu apa sih? Ini website gw di WordPress apaan dong?”

Gw suka ngasih contoh pake toples biskuit/cookies.

Website lu yang isinya konten; tulisan, foto, video, seeeegala macem, itu ibaratnya biskuit di dalam toples. Nah, domain itu apa? Domain itu label/stiker yang nempel di toples.

Kalo di WordPress, ketika lu baru bikin website, biasanya udah dapet domain gratisan yang berujung .wordpress.com. Nah, misalnya nih, lu ga mau ah punya domain panjang gitu, yang gratisan gitu kesannya gimanaa gitu ga profesional buat bisnis kafe heits jualan kopi pahit sepahit rasa ditinggal pas lagi sayang-sayangnya (EH GIMANE GIMANE GIMANE.) Maunya punya domain kaya, misalnya, kopirasamantangebetan.com (MISALNYAAAA. KOK JADI CURHAT NEH MONGOMONG.) Nah, itu ya bisa.

Dalam beberapa kejadian, dan sangat normal terjadi dan sering terjadi, ada satu website punya banyak label alias punya banyak domain. Jadi ada domain kopirasamantangebetan.com, domain inikopinyamantangebetangue.com, domain guesumpahinmantangebetanguewasirantujuhtahun.com yang nyambung ke satu website yang sama. Jadi ya kaya toples biskuit yang labelnya banyak.

Selain analogi toples biskuit, bisa juga seperti analogi lu manggil temen lu dengan banyak nama panggilan. Orangnya satu, tapi namanya banyak. Contoh? Gw.

Gw mau dipanggil “Retno,” “Nindya,” “Kap,” “Kappa,” “Kapkap,” “Cupcup,” “Kaps,” “Kappy,” itu ya tetep nyaut.

“A ball of crippling anxiety and creeping feeling of impending doom.” “Yes.”

Tapi musti diinget, ada yang namanya Primary Domain. Primary Domain itu semacem domain utama yang menjadi identitas utama situs itu. Kalo pake contoh nama panggilan di atas, ya gw emang punya banyak nama panggilan, tapi gw ada nama ‘asli’ yang memang terdaftar di pemerintah dan menjadi identitas gw.

Kalo untuk domain, jadi ibaratnya itu, lu ngetik domain inikopinyamantangebetangue.com atau domain guesumpahinmantangebetanguewasirantujuhtahun.com, pas website-nya kebuka, domain yang nongol di address bar browser lu adalah kopirasamantangebetan.com.

Nah, segini dulu ceritanya ya, hahaha. Gw belum sempet gambar-gambar yang lainnya lagi. Insya Allah berikutnya mau cerita soal domain mapping dan domain registration.