3 Bulan Bekerja Dari Rumah, 3 Tips Bekerja Dari Rumah

Yeeee, nge-blog lagi! Hahahaha.

Maafkan saya yang pemalas ini.

Cerita-cerita/berbagi pengalaman sedikit ya; 3 bulan bekerja remote working dengan tipe pekerjaan yang… Gimana ya, menuntut duduk terus. Soale Support/Happiness Engineer, kan. Jadi duduk terus, hahaha.

(Weh lah nggaya sok ngasih tips padahal baru bekerja tiga bulan lho, hahaha.)

Ada beberapa tips bagus di Internet soal bekerja dari rumah begini, bisa dilihat berikut ini:

Nah, dari gw gimana?

Tempat Kerja/Area Kerja di Rumah

Maksudnya gimana?

Ada yang bilang kan, gampang lah bisa kerja pake meja makan atau duduk di sofa di rumah. Memang betul; cuma kalo seperti itu, takutnya jadi kaya… Gimana ya, kaya ga bisa ngebedain antara kehidupan pribadi/rumah dengan pekerjaan.

Ini salah satu saran bekerja yang sering banget gw denger dulu waktu masih ngantor: “Jangan bawa pekerjaan lu ke rumah.” Kerjaan ya kerjaan, di kantor. Pulang, sampe rumah, ya lu istirahat. Jalanin hidup lu.

Sementara kalo kerja dari rumah ya… Kantorku rumahku, rumahku kantorku kan ya? Hahaha. Jadi gimana dong ngebikin batasan antara, “eh, ini kerja. Eh, ini rumah”? Makanya ruangan/area yang didedikasikan untuk kerja itu penting.

Dan ga harus yang kantor serius hebring pake meja kursi sendiri. Gw paham kalo ga semua dari kita punya kemewahan untuk itu. Gw dulu waktu freelance, meja laptop gw itu persis sebelah tempat tidur. Duduknya lesehan. Sekarang, meja kerja gw itu di ruang TV.

Posisi layar eksternal sudah berganti. Gw udah ganti jadi horizontal.

Ketika gw duduk di depan meja kerja itu, ya mode gw adalah Kerja. Makanya kalo gw lagi AFK/libur, ya gw ogah duduk di kursi kerja gw. Nanti kepikiran kerjaan malah, hahaha.

Lain cerita kalo kursi depan meja komputer juga buat main game PS4 sih… (kena timpuk Hafiz)

Jadi tips dari gw adalah, coba cari area di rumah yang memang jadi area kerja. Yang kalo lu masuk/duduk situ, otak ngeh kalo, “oke, siap kerja.”

Mungkin, mungkin ya, mungkin, buat beberapa orang, area dedikasi untuk kerja ini ga dibutuhkan. Mereka sudah terbiasa dan bisa ngatur badan dan pikiran mereka untuk kerja ya kerja, istirahat ya istirahat. Nah, ini buat orang-orang yang mungkin kaya gw, yang teritorial. Musti ada/dikasih tau batasan yang jelas saat bekerja dan nggak bekerja.

Intinya, musti tau kapan musti log-off. Apalagi kalo lu udah berkeluarga, lu ga bisa 24 jam kerja mulu. Lu punya keluarga untuk lu jalanin hidup bareng. Ga usah keluarga dulu deh; temen-temen lu, lu musti ada waktu untuk bersosialisasi dan punya kegiatan lain selain pekerjaan. Enjoy life.

Berpakaian atau Ga Berpakaian

OKE. TENTU SAJA SEBAIKNYA BERPAKAIAN YA.

Maksud gw di sini adalah, anggapan “dress for success” itu ngaruh ga sih di dunia bekerja-dari-rumah ini? Kan kerja dari rumah yak, ga ketemu manusia juga yak, jadi ngapain musti pake rapi-rapi kemeja dan dasi yak di rumah ga usah gendeng deh yak.

Nah, ini sebenernya ya jawabannya udah ketebak: Terserah.

Di gw pribadi, ada yang WAJIB gw lakukan sebelum bekerja setiap pagi.

Mandi.

Jadi ya bukan yang hoahem bangun ngurus bocah lalu dadah babay bocah dan suami sekolah lalu gw masih garuk-garuk udel belum mandi lalu buka laptop dan kerja.

Mungkin ada yang seperti itu, dan itu juga sebenernya gapapa. Cuma buat gw pribadi, gw sebaiknya mandi pagi biar ga pliket/ga riweuh badannya.

Dan kadang, oke sebenernya rada sering sih, gw ya pake kaos/baju yang ‘bener’ dan dandan.

Serius. Dandan.

Pertama, SAYANG KAN GW PUNYA MAKE-UP KAGA DIPAKE KAAAN. UWIT SEMUA ITUH.

Kedua, ketika gw dandan itu bikin perasaan dan mood gw jadi lebih baik. Gw ngerasa lebih “siap”. Kadang ada masa-masa gw sedikit tertekan dan gw paginya dandan pake lipstik merah untuk naikin mental gw macem “LETS DO THIS.”

Dan enaknya dandan walopun kerja dari rumah, ga ada yang komentarin, hahaha. Kalo di kantor, mungkin ditanya, ih lipstiknya terang banget sih ih eyeshadow gonjreng banget sih ih blush-on menor banget sih. Kerja di rumah? BODO AMAT HAHAHAHAHHA. Ga ada yang liat, ga ada yang komentar.

Jangan Lupa Berdiri/Bernafas

Kalo lagi troubleshooting, lagi seru-serunya — atau malah lagi susah-susahnya, hahaha — posisi badan suka ngaco. Otot langsung tegang (gw punya kebiasaan rahang langsung tegang dan gw suka menggeretakkan gigi kalo lagi mikir), badan bungkuk, kaki lupa dilurusin, dan jadi lupa nafas. Nafas yang bener gitu.

Akibatnya? Bisa dari carpal tunnel syndrome sampe isu sakit punggung. Atau stres secara psikologis. Di gw, sempet stres secara psikologis dan lutut gw nih lagi sakit sekarang, hahaha.

Ga sehat.

Coba setiap 1 jam sekali pakein timer di laptop atau hape, ngingetin untuk berdiri atau senderan dan narik nafas.

Temen gw ada yang kalo dia udah ganti shift dari chat ke tiket, dia langsung ganti posisi kerja (“kalo ngerjain tiket, gw biasanya di sofa,”) ada yang install app Blink di laptop-nya buat ngingetin dia untuk berkedip supaya mata ga cepet lelah, dan macem-macemnya. Ada yang setiap kelar tiga tiket, dia langsung minum.

Kesehatan badan itu penting. Kalo badan lu sakit, ya lu ga bisa kerja kan?

Photo by rawpixel.com on Pexels.com

Okeh! Jadi demikianlah sedikit tips dari gw. Kalo ada yang punya tips-tips bekerja dari rumah, terutama kalian-kalian yang lebih veteran, boleh banget berbagi tips! Monggo banget!

Kemiskinan Sistemik

Beberapa minggu lalu, pernah ada rame-rame di Twitter (ya kapan sih ya ga rame di Twitter, hahaha,) karena tweet seseorang yang menganggap kalo kemiskinan itu terjadi karena kemalasan/kerjanya kurang keras dan — kalo ga salah — buat dia, hidup susah itu terjadi karena sebenernya susah ngabisin duit (??? Gw juga ga paham. Waktu gw baca tweet-nya itu gw bingung sebenernya, hahaha.)

Gw ngerasa ya, ada satu titik di hidup kita yang menganggap hal yang sama. Kalo kemiskinan itu terjadi karena malas/kerja kurang keras. Kalo lu kerja lebih keras, lebih gigih, dan lebih rajin, lu akan jadi orang kaya/terbebas dari kemiskinan. Pola pikir yang, kalo bahasa Jawanya: “tatak”, keras untuk punya keyakinan bahwa SUATU SAAT akan terbebas dari kemiskinan itu ada dan subur di publik.

Apakah itu salah? Ya nggak.

Namanya juga kerja, Insya Allah menghasilkan pendapatan, bisa membiayai kehidupan. Banyak contoh dan cerita yang lama-lama gajinya atau penghasilannya meningkat, lalu mulai bisa hidup lebih nyaman.

Tapi… Untuk langsung menuding orang lain kalo, “LU MISKIN KARENA LU MALAS” itu agak ceroboh.

Perkenalkan; kemiskinan secara sistemik/systemic poverty.

“Families trapped in the cycle of poverty, have either limited or no resources. There are many disadvantages that collectively work in a circular process making it virtually impossible for individuals to break the cycle. This occurs when poor people do not have the resources necessary to get out of poverty, such as financial capital, education, or connections. In other words, impoverished individuals do not have access to economic and social resources as a result of their poverty. This lack may increase their poverty. This could mean that the poor remain poor throughout their lives.” — Cycle of Poverty (Wikipedia)

Ini kita ngomongin kemiskinan dalam sisi ekonomi/material ya; jadi emang ada landasan berupa biaya hidup. Terdengar sangat keji, tapi kalo mau ngomongin dari segi ekonomi, ya emang ada yang namanya kelas dalam ekonomi.

Maksudnya apa itu, “when poor people do not have the resources necessary to get out of poverty”?

‘On a Plate’ (2015) oleh Toby Morris (https://www.radionz.co.nz/news/the-wireless/373065/the-pencilsword-on-a-plate)

Itu contoh mengenai kemiskinan sistematis dan privilege.

Kemarin gw ngeliat artikel dari Bored Panda mengenai seseorang dari kelas menengah mencoba menjelaskan apa itu kemiskinan ke temennya yang koaya roaya. Orang yang berkecukupan/kaya ini bingung, “lu kan tinggal nabung aja? Apa susahnya nabung $5 per bulan?”

Dan soal menabung itu juga udah banyak digaungkan oleh para financial advisors — bahkan dicetak dalam kepala kita sejak kecil.

Masalahnya gini; oke, lu menabung. Tapi, misalnya, mendadak atap rumah bocor? Mendadak lu sakit? Oke, ada dana darurat. Tapi apa dana darurat itu cukup kalo memang masalah datang bertubi-tubi? Misalnya kecelakaan. Udah lah kendaraan rusak, belum lagi biaya kesehatan. Untuk soal kesehatan, kita bisa masuk ke ranah BPJS, tapi itu bakal melenceng jauh jadi gw ga mau ngebahas soal itu dulu.

Sekarang pertanyaan sejuta dolarnya: Apakah salah menjadi orang kaya? Apakah salah lahir dengan segala kelebihan/privilege?

Tidak.

Yang salah adalah ketika kita NGGAK menyadari bahwa kita hidup berkecukupan dan kaya raya ini karena tangan orang lain yang terjulur ke kita, karena akses, karena pendidikan yang kita dapet dari kecil, karena makanan sehat yang kita konsumsi.

Check your privileges,” kalo kata orang bule. Banyak orang gembar-gembor “iyaa, saya usaha bisnis ini dari bawah lhooo, bukan bisnis ayah sayaaa.” Yeeekaaali, ortu lu ngasih lu modal seratus juta tunai kan? Siapa tau kan?

Don’t dismiss your privileges and see yourself as, “I deserve this because I’m working hard.” Iya, lu mungkin emang bekerja keras, tapi lu ada back-up di belakang lu, dan itu sebuah kemewahan yang mungkin ga dimiliki banyak orang.

Pertanyaannya lagi; apa yang akan lu lakukan ketika lu tau bahwa selama ini hidup lu disokong banyak orang? Gimana caranya lu bisa menyokong orang lain?

This sounds so socialism, and it is. Makanya ya paham sosialisme itu populer, karena itu bentuk masyarakat utopis ketika semua orang saling membantu dan nggak ada kemiskinan sama sekali.

Dan ketika lu tau bahwa yang namanya kemiskinan itu mustahil dihilangkan, atau kalopun mau dihilangkan itu musti ada pengorbanan yang sangat besar dari lu, apakah lu mau menjalankannya?

Don’t mind me. I’m just rambling here.

Ada yang familiar dengan Markdown?

Misalnya, kaya kalo di WhatsApp nih; mungkin udah banyak yang ngeh kalo kita pake tanda bintang di antara kata atau kalimat, nah, kata dan kalimat di antara dua bintang itu jadi tebel/bold.

Misalnya, **seperti ini** jadi seperti ini.

Nah, itu Markdown.

Jadi Markdown itu versi lebih simpelnya HTML.

Gw paham sih, kalo penggunaan Markdown ini masih lumayan terbatas dan banyak dari pengguna juga yang ga masalah dengan ngeblok/highlight sebuah kata atau kalimat dengan mouse lalu klik entah Bold, Italic, atau lain sebagainya.

Tapi untuk beberapa orang yang mungkin pengen mempermudah kerja, terutama untuk pekerjaan yang membutuhkan waktu dan tenaga yang intensif untuk mengetik, Markdown ini lumayan membantu. Ibaratnya, tangan ga usah bergeser dari keyboard dan cukup mengetik terus (oke, tentu saja kita harus mikirin soal Carpal Tunnel Syndrome ya. Keep those stress ball ready, guys.)

Gara-gara nulis soal HTML dan CSS kemarin, gw jadi keliaran di artikel-artikel A List Apart sampe repo GitHub soal Markdown. Untuk pekerjaan sehari-hari, Markdown kepake banget di gw. Tinggal ngetik, lalu ketika di-publish, semuanya udah beres tampilannya; bahkan tangan gw ga perlu bergeser untuk megang mouse.

Gw berpikir untuk mengaktifkan fitur Markdown di blog ini, cuma gw agak kepikiran karena ini bakal mengubah BANYAK hal, hahaha.

I know I should know the answer to this, but I’m not so sure, hmmmm. Jadi gw mengaktifkan fitur Markdown di blog gw ini, tapi gw kurang yakin apa gw tinggal nulis aja gitu —- terutama kalo di app —- atau ya musti pake Markdown Block. Tulisan ini sendiri ditulis pake Markdown, dan jujur, ini nolong banget buat gw. Ibaratnya tinggal ngetik weh ga usah mikirin klik nganu-nganu.

BTW, kalo ada yang pengen tau soal Markdown, bisa dibaca-baca di sini: