Don’t mind me. I’m just rambling here.

Ada yang familiar dengan Markdown?

Misalnya, kaya kalo di WhatsApp nih; mungkin udah banyak yang ngeh kalo kita pake tanda bintang di antara kata atau kalimat, nah, kata dan kalimat di antara dua bintang itu jadi tebel/bold.

Misalnya, **seperti ini** jadi seperti ini.

Nah, itu Markdown.

Jadi Markdown itu versi lebih simpelnya HTML.

Gw paham sih, kalo penggunaan Markdown ini masih lumayan terbatas dan banyak dari pengguna juga yang ga masalah dengan ngeblok/highlight sebuah kata atau kalimat dengan mouse lalu klik entah Bold, Italic, atau lain sebagainya.

Tapi untuk beberapa orang yang mungkin pengen mempermudah kerja, terutama untuk pekerjaan yang membutuhkan waktu dan tenaga yang intensif untuk mengetik, Markdown ini lumayan membantu. Ibaratnya, tangan ga usah bergeser dari keyboard dan cukup mengetik terus (oke, tentu saja kita harus mikirin soal Carpal Tunnel Syndrome ya. Keep those stress ball ready, guys.)

Gara-gara nulis soal HTML dan CSS kemarin, gw jadi keliaran di artikel-artikel A List Apart sampe repo GitHub soal Markdown. Untuk pekerjaan sehari-hari, Markdown kepake banget di gw. Tinggal ngetik, lalu ketika di-publish, semuanya udah beres tampilannya; bahkan tangan gw ga perlu bergeser untuk megang mouse.

Gw berpikir untuk mengaktifkan fitur Markdown di blog ini, cuma gw agak kepikiran karena ini bakal mengubah BANYAK hal, hahaha.

I know I should know the answer to this, but I’m not so sure, hmmmm. Jadi gw mengaktifkan fitur Markdown di blog gw ini, tapi gw kurang yakin apa gw tinggal nulis aja gitu —- terutama kalo di app —- atau ya musti pake Markdown Block. Tulisan ini sendiri ditulis pake Markdown, dan jujur, ini nolong banget buat gw. Ibaratnya tinggal ngetik weh ga usah mikirin klik nganu-nganu.

BTW, kalo ada yang pengen tau soal Markdown, bisa dibaca-baca di sini: