Efek Buku ke Blog dan Jurnal (?) dan Ngomel Soal Update iOS

Hae~

Udah tiga minggu ga ngeblog sampe ditanyain Zi, ahuehauehaue. Entah lah ya bisa dibilang sebagai sekedar alesan atau gimana, cuma ini bikin gw akhirnya duduk dan menulis juga.

Jadi dalam dua minggu ini, ada dua hal yang gw jalani: Mulai aktif bergerak (jalan kaki keliling blok selama 30 menit) dan mengaplikasikan petuah — jie, petuah — dari buku A Monk’s Guide.

Iya, akhirnya beli juga di Kinokuniya Suria KLCC. Terus ditaronya bukan di bagian Self-Help atau Self Improvement gitu. Adanya malah nemu di bagian Religion, di Buddhism.

Buku A Monk’s Guide ini asli deh jadi motivator gw banget. Tiap abis baca buku itu, langsung rasanya pengen bebersih. Itu, dan Konmari.

Nah, hubungannya apa?

So it triggers a really, I don’t know, funny approach to my daily activities.

Gw jadi lebih banyak bergerak dan gw jadi lebih sibuk beberes rumah sehingga gw udah kadung cape buat ngeblog dan bahkan nulis jurnal/bullet journal. Untuk ngeblog, gw jadi yang, “heuh, emang gw mau cerita apaan ya?” (BANYAK!) dan untuk jurnal, nah ini nih… Karena gw udah rutin beberes rumah (iya, sebelumnya ga rutin dan musti diingetin,) gw jadi ga merasa butuh jurnal untuk mengingatkan gw. Entah lah ini fase sementara atau bakalan ga nulis jurnal lagi untuk seterusnya.

Kalo untuk ngeblog ya sebaiknya dilanjutkan sih ya, hahaha. Mungkin ya itu, gw jadi beralih ke ngeblog. Gw kalo nulis jurnal udah cape duluan tangannya. Mana lah kalo nulis, ada aja neng cilik dateng sambil bawa krayon dan dengan sotoynya maksa mau nyoret-nyoret buku gw hadeeeeeh.

ENIWEI.

GW STRES KEMARIN.

TAU GARA-GARA APA?

GARA-GARA iOS 11.3.

Update kan nih kan iPhone gw. Oke, iPhone gw itu iPhone 6S yang kalo menurut Apple, itu udah umurnya sama kaya jaman Jurassic dan harusnya ikut hancur ketiban asteroid yang bikin punah dinosaurus. Waktu awal iOS 11.3 keluar (versi beta), sempet huru-hara katanya bikin hape lemot parah yang ternyata memang disengaja pihak Apple.

Oke. Maksudnya Apple sebenernya baik. Hape dibikin lemot biar ga terlalu panas, ga metong sendiri, dan ga kebakaran.

Tapi jalan menuju Neraka itu aspalnya ditulisin “maksud gue kan baek” jadi lah tau sendiri gimana yes.

Balik ke soal iOS 11.3.

Jadi menurut kabar, versi resmi rilis kemarin ini udah mengatasi isu batere boncos dan gadget melambat. Kalo lu udah update ke 11.3, lu buka deh di Settings > Battery, nah di situ ada ‘Battery Health (Beta)’. Klik di situ, dan keliatan status batere lu, apakah masih bagus (kisaran 80-90%) atau udah sebaiknya diganti (hmmm, < 50% kali ya?) dan kalo udah musti diganti, bakal ada notifikasinya. Itu istilahnya, kalo kata para bloher-bloher bule itu, “disable iPhone throttling”. Jadi kita bisa matiin fitur iPhone yang memaksa batere dan hape kita bekerja maksimum (pemaksaan ini yang bikin hape jadi lambat) dan bikin hape kita berjalan dengan normal lagi.

Nah, katanya juga sih, isu ini sebenernya bisa diatasi dengan mengganti batere. Ada pengguna iPhone yang lapor kalo begitu dia ganti batere, rasanya kaya “iPhone gw balik ke baru lagi.” Segitu ngaruhnya. Karena ini juga isu berkaitan dengan pihak Apple, jadi biaya batere iPhone melalui jalur resmi (?) juga didiskon dari US$79 ke US$25. Gw kurang tau untuk harga Rupiah di Indonesia, tapi di Machines (salah satu reseller dan service resmi produk Apple di Malaysia) Suria KLCC, emang dari yang biasanya RM500 jadi RM200. Lumayan banget sih. Gw kepikiran mau ganti batere iPhones 5S yang udah ga ada harapan lagi ampun itu udah megap-megap.

Oke, seharusnya iOS 11.3 ini bekerja dengan baik kan?

Nggak di gw.

Habis update, hape gw langsung lambat paraaaaaah. Batere bocor dan langsung panas. Pusing kan gw langsung, haduh ini kenapa. Kemungkinannya bisa dua: emang iOS yang bermasalah atau penyakit bawaan kalo baru update iOS (karena hapenya indexing dulu segala macem). Temen gw, Aulia, nyaranin, “di gw ga masalah sih. Tunggu siangan deh Kap.”

Sampe siang, ga ada perubahan. Baru hape di-charge sampe 100%, sejam berikutnya udah di 60% lagi padahal ga diapa-apain. Huhuhuw.

Malemnya, ke Machines di Suria KLCC. Ngobrol sama staf service. Dia bilang ada kemungkinan emang file iOS-nya corrupted waktu download, atau masalah hardware. Nah, hape gw baik-baik aja sebelum kejadian ini, jadi sebenernya gw ragu kalo dibilang masalah hardware (DAN PLIS JANGAN MASALAH HARDWARE DONG HADEEEEEEHHHH REPARASINYA MEHEL DAN KALO MUSTI GANTI UNIT YA JADI TERMEHEL-MEHEL JUGA RIP DOMPET.) Disarankan oleh teknisinya untuk reset total ke factory settings DAN update iOS terbaru menggunakan iTunes lewat laptop. “Downloading iOS through WiFi directly to your phone is prone to corrupted files,” katanya. Okelah. Baiklah. Saya coba lah. Iseng tanya, kalo format ulang di Machines berapa lama dan biayanya berapa. Biayanya gratis, tapi musti nunggu satu jam. Hiks. “It can be done at home, actually. So you don’t have to wait for too long here.”

Sampe di rumah, langsung nyalain iTunes di laptop. Sebelumnya, gw backup dulu semua data ke iCloud. Kalo gamau backup juga gapapa sih, kalo emang mau ngapus semua data.

Lalu nyalain iTunes, pilih opsi ‘Restore iPhone’. Nah, udah deh tuh. Nanti iTunes download iOS ke laptop, lalu otomatis iPhone di-install iOS dari laptop.

Pagi ini gw perhatiin udah baik-baik aja lagi sih hape gw. Udah ga melambat lagi, ga panas lagi (sempet panas ketika narik backup data chat WhatsApp tapi ya dimaklumi), dan batere ga bocor. Semoga aja udah baik-baik aja lagi.

Balik ke soal bullet journal.

I don’t think I need bullet journaling (yet?).

Ada sih emang ibu rumah tangga yang pake bullet journal dan itu membantu mereka — dan ya gapapa banget. Ada ibu rumah tangga yang memang sibuk dengan kegiatan sehari-harinya, belum lagi urusan anak sekolah yang memang lumayan menyita waktu.

Nah, gw ini ibu rumah tangga mager. Urusan sekolah Wira pun Insya Allah belum sampe yang menyita waktu gimana banget. Sejauh ini masih rutin dan bisa diingat dengan baik. Paling pol ya gw tulis di kalender yang gw pasang di ruang TV. Untuk ngingetin gw soal bayar-bayar tagihan, ada dari app Money Lovers yang emang udah dikasih fitur Budget jadi gw tau gw udah bayar apa aja. Rutinitas hidup gw ya… Rutin. Membosankan, kadang, hahaha.

I’m not going to say that bullet journaling is useless. I’m still a supporter of the system, and at some point it helped me tremendously. Hanya saja, untuk saat ini, dengan kegiatan gw, belum butuh bullet journal. Mungkin nanti ketika udah makin sibuk dan emang butuh sistem untuk mengaturnya, hahaha.

Advertisements

Bloglovin’

So I’m trying to put my blog on the radar. Bukan yang gimana-gimana sih, tapi kalo masuk ke semacem portal seperti Bloglovin’, di gw juga bisa jadi kesempatan untuk ngebuka wawasan dan bacaan, terutama dalam ranah blog.

Follow my blog with Bloglovin

(Masih) Aktif Ngeblog?

It’s pretty sad to see blogs that we used to visit suddenly no longer active.

Iya, gw tau kalo sepertinya ngeblog sekarang bukan kegiatan yang… utama (?) Gimana ya, iya lah tetep ada orang ngeblog; tapi udah yang nggak semasif kisaran taun 2000-an. Pas itu kayanya SEMUA orang ngeblog ya, hahaha. Gw awal ngeblog itu taun 2002-an kalo ga salah; taunya dari temen gw anak Akuntansi, namanya Alfri, dan — waktu itu — seorang blogger yang desain blognya gw suka banget. Gaya-gaya Jepang dan dia fans berat Ayumi Hamasaki. Ga lama kemudian, gw baru tau kalo ternyata si blogger itu, Jess, adalah junior gw di kuliah.

Ga lama, popularitas blog mulai naik. Dari orang ngeblog di Pitas, lalu Live Journal, sampe Geocities (GEOCITIES! NGEBLOG DI GEOCITIES! KURANG DEDIKASI APA LAGI ITU, BUKA FILE .HTML LALU NGETIK DI SITU KOMPLIT PAKE HTML, HAHAHA) sampe — masa itu sedang sangat trendi — Blogspot/Blogger.

Saling mengunjungi blog orang/blogwalking jadi kewajiban, dan tuker-tukeran link blog juga jadi keharusan. Sampe ada yang bikin file .gif/blinkies untuk link blog dia. Seru deh, hahaha.

Blog di masa jayanya itu luar biasa desainnya. Kontennya itu ya sebenernya standar: sidebar dan content/post bar. Tapi desainnya, warnanya, font, kursor (iya, kursor. Bisa diganti-ganti kursornya pake Javascript) itu luar biasa. Biasanya gaya anime/manga dan artis J-Pop atau J-dorama. We were weebs on our own time, hahaha.

Bloggers were selebtweet/selebgram at that time. Ada pandangan sinis terhadap para blogger, sampe ada sindiran “go-blog”; antara “ayo ngeblog” atau ya… Goblok. Kesan blogger untuk seseorang itu antara orang yang, “oh wow,” atau, “oh wow lu bodoh amat sih cerita soal kehidupan pribadi lu di Internet? Ke orang yang ga dikenal?”

Gw pernah ditanya sama dosen gw, “blog itu apa?” Lalu gw cerita kan lah ya. Dosen gw kaya ragu dan kaget gitu. “Itu gapapa kamu cerita soal keseharian kamu di Internet, Nin? Orang lain bisa baca? Orang yang ga kamu kenal?”

Sekarang?

Woelah.

“HAE TWITTER TAUGASILO SEMALEM GW BARU TIDUR JAM 1 PAGI KARENA ANXIETY ATTACK TERUS PAGINYA GW SUSAH BOKERHAHAHAHAHAHA.”

Sekarang jadi banyak bloggers yang gw tau udah lebih aktif di social media. Minimal Tumblr dan Instagram. Ya bagus sih, toh tetep gw follow juga mereka; tapi ada yang bener-bener ngilang dan bikin bertanya-tanya, “… dia ke mana ya? Sehat-sehat kan ya?” Entri terakhir di blog bisa yang taun 2007 (dan ajaibnya domainnya masih aktif sampe sekarang), sementara di social media terakhir aktif taun 2016. Sebenernya bikin mellow liatnya.

This is what interesting from so-called Internet friendship.

Iya, ga kenal. Iya, hanya kenal sebatas apa yang dia tulis di blog atau social media dia. Cuma, rasanya ya… Kenal. Kenal baik. Oh, pagi ini dia abis ngopi di kafe anu. Oh, hari ini dia ngerasa begini. Oh, dia lagi nonton serial TV itu. Walaupun dari hal-hal yang kecil-kecil begitu, rasanya ya tetep kehilangan ketika kita ga liat tulisan-tulisan dari dia lagi. “Dia kenapa ya? Sehat-sehat kan ya? Ga kenapa-kenapa kan ya?” Kepo; tapi mungkin itu sifat manusiawi (?)

Ada beberapa blogger yang gw follow baik blognya dan akun social media dia; tapi ya itu, udah ga aktif lagi. Blognya masih ada, akunnya masih ada; tapi orangnya udah ga tau apa kabarnya. Bikin melangut, hahaha.

Ngomel eps. 749573

Me. Most of times when I go to Twitter.

Bahkan ketika orang-orang yang gw follow pun udah difilter, tetep ada lah itu macem retweet atau likes yang keliatan.

Gw tau kalo hal-hal seperti itu — apalagi debat kusir ya — seharusnya ga mempengaruhi gw; tapi ya tetep lah otak langsung reaktif.

Sementara beberapa sobat recehqu sedang jalan-jalan dan nggak apdet Twitter beliyo-beliyo ini hhhhhh. Ya paham sih, demi kemashalatan jiwa.

Kalo Twitter lagi receh, gemes bet. Rasa pengen nyubit pipi sambil komen, “gemes deh qamooooooh uwuwuwuwuw~

Kalo lagi nyebelin, BUBARIN AJA INI NEGARA UDAH BUBARIN AJA SAMPAH SEMUA SAMPAAAAAAAAHHHHHHH.

Tapi ya emang balik ke kitanya. Orang berantem, gontok-gontokan, atau ngotot dengan pendirian mah selalu ada. Gw biasanya suka sekip-sekip. Nyari bahan receh atau thread meme buat dipanen (ayolah anak-anak K-Pop kalian itu selalu dinanti lho koleksinya.) Kalo ya ngomentarin satu atau dua hal, anggep aja khilaf.

//gimana

Gw paham sih maksud “yang waras jangan ngalah mulu”, dan gw bisa dengan mudah dilemparkan ke kotak ‘silent majority’. Gw pribadi ngerasa, milih orang debat itu ya… milih-milih. Kalo macem tukang nyari pembenaran doang kaya “pokokmen kalo kasus pemerkosaan itu cewek yang salah pokokmen” itu ya… Males yak.

Iya, kuota Internet gw unlimited, tapi kewarasan gw rada limited. Gw udah cukup repot ngurusin dua piyik di rumah, ngapain gw repotin diri ngurus orang lain yang ga mau diurusin.

Kos-Kosan dan ‘CSI: Las Vegas’

Di bagian komentar tulisan gw soal me-time, Zi cerita kalo dia pernah ngendon di kamar kosnya selama 4 hari berturut-turut ga keluar kamar.

Gw keinget ketika dulu gw ngekos di samping kampus BINUS Anggrek di Palmerah.

Ada temen kos gw, saking capeknya kegiatan klub dan kuliah, dia ketiduran di kamarnya dari Jumat siang sampe Sabtu pagi.

Seharusnya cerita ini berakhir baik-baik saja, kalau saja saat itu para gerombolan cewek-cewek kos-kosan sedang nggak dijangkiti demam nonton serial ‘CSI: Las Vegas’.

Jadi kebayang dong, obrolan macam apa yang muncul?

Dari, “… eh, kok gw ga liat Sari ya dari kemarin sore? Biasanya dia kan ke warteg beli makan, kok ini nggak ya? Dia pulang Sabtu-Minggu?

Hah? Nggak, kok. Itu sepatunya masih ada– lho, iya, anaknya ke mana dong? Di kamar terus dari kemarin?

Tentu saja, ada celetukan jenius seperti, “… … … mmmmmmmm, dia ga udah jadi mayat kan?

Lima cewek sibuk gedor-gedor pintu kamar kos-kosan sambil teriak-teriak, “SARIIIIII! SARIIIIII! LU GAPAPAAA? LU DI KAMAR? JAWAB WOOOOY! SARIIIIIII!

COBA TELPON HAPE DIA!

INI LAGI GW TELPON! GA DIANGKAT! UDAH GW COBA TIGA KALI!

DOBRAK PINTUNYA! DOBRAK!

Beberapa dari kami yang kebetulan ikut klub beladiri di kampus ya langsung maju… kakinya.

Pintu berhasil didobrak setelah beberapa tendangan. Sekedar catatan, jangan percaya kalo ada yang bilang kos-kosan cewek itu tenang. Kadang terdengar suara pintu didobrak, atau teriakan sambil lari karena ngeliat lintah (itu gw.)

Ketika pintu dibuka, tampak Sari si oknum duduk di tepi tempat tidur sambil bengong. Otaknya sepertinya sedang memproses kenapa itu pintu terbuka paksa dan bukannya muka orang yang nongol tapi telapak kaki manusia.

Bisa dibilang, setelah kejadian itu, ibu kos sampe nggak bisa marahin kami. Satu sisi beliau ya paham namanya juga khawatir sama temen sehingga kekerasan perlu dilakukan, tapi satu sisi heran bener ini cewek-cewek pada kurang makan apa gimana sih.

Lalu, pintu kamar diganti.