Kertas

Kapan pertama kali dirimu berkenalan dengan sebuah benda bagus? Misalnya, selama ini pake lipstik merek biasa-biasa saja/drugstore, lalu pertama kali nyobain lipstik merek mewah seperti Dior atau Chanel yang tersohor itu. Misalnya, selama ini pake baju biasa-biasa aja — diskonan dari supermarket biasa-biasa saja juga — lalu pertama kali nyobain pake baju dengan kualitas tinggi…More

“Hidup itu bagaikan es teh manis warteg”

Saya ga pernah berani bilang saya ini ilustrator atau pelukis. Lha gimana, hasil karya dibandingin ilustrator dan pelukis beneran yang lain kalah jauh. Nggak, ini bukan soal humble-bragging atau sok merendah. Sama sekali nggak. Karena kalo ngeliat karya orang lain, saya selalu ngerasa iri, marah, terus sebel sendiri. Kenapa ga bisa sebagus itu. “Kok ga…More

Bersimpati dan Berempati

Halo. Udah beberapa hari ini saya nggak update blog. Mentang-mentang keriaan Inktober udah selese, langsung maunya leyeh-leyeh. Eh ya ga juga sih. Namanya juga ibu rumah tangga, kerjaan nyuci ngepel nyetrika selalu ada, hehe. Cuma saya sebenernya itu paling males kalo nyetrika. Malesnya pake banget. Malesnya males banget. *gegoleran di karpet* Sekarang ini mau ngomong…More

Timelapse Sketch — Odile (Inktober Day 29)

Udah dua hari ini saya lagi seneng-senengnya nonton balet lewat Youtube. Ga mampu kalo beli tiket untuk nonton beneran, hahaha. Dan tentu saja selalu ada pertunjukan balet Swan Lake. Salah satu balet klasik dengan lagu-lagunya karya Tchaikovsky. Swan Lake adalah cerita mengenai seorang putri, Odette, yang dikutuk menjadi angsa putih oleh seorang penyihir bernama Von…More

Timelapse Sketch — Nyai Dasima (Inktober Day 28)

Untuk #inktober hari ini, saya ngegambar Nyai Dasima — yang juga dipesen sama temen saya, Billy. Sebenernya ngegambar Nyai Dasima ini saya sempet ragu-ragu. Pertama, saya baru tau nama Nyai Dasima dari buku karangan Susan Blackburn “Jakarta: Sejarah 400 Tahun”; dan kedua, saya belum pernah membaca novelnya ataupun menonton filmnya. Hal itu penting buat saya…More