Bahagianya Anak Rantau

Awalnya sederhana…

Kalo ada yang penasaran, harga Teh Botol kotak ini RM 3.50. Kalo pake kurs MYR dan IDR sekarang, harganya Rp 13,000.

Mahal ya? Iya.

Sebenernya produk Indonesia di Kuala Lumpur sini banyak. Gampang kok nemu Indomie dan Mie Sedaap — paling bungkusnya aja yang beda dikit. Kalo di Indonesia biasanya kan dijualnya eceran per bungkus, nah di sini dijualnya itu per lima bungkus dalam satu pak. Mungkin di KL sini ndak kenal konsep anak kos nyambangin warung buat beli mie bungkus sebungkus dua bungkus kali ya.

Yang agak aneh itu… Mangga.

Selama saya di sini, saya jarang banget liat mangga Indonesia. Seringnya mangga Thailand atau mangga Pakistan. Kalo mangga Thailand, ya deh, masih satu daratan juga. Ngesot dikit ke utara juga nyampe ke Thailand.

Lho, kalo mangga Pakistan?

Jauh bukan itu?

Padahal Indonesia juga tinggal sepelemparan kolor. Dan mangga Indonesia, menurut saya, lebih manis dibandingkan mangga lain. Apalagi mangga gedong gincu.

Tapiiii, beberapa hari ini mangga Indonesia menunjukkan eksistensinya di supermarket-supermarket Kuala Lumpur! Mangga harum manis, diimpor dari Indonesia! Senangnya!

Harganya nggak seneng.

Satu kilo, harganya RM 20. Dalam rupiah? Rp 74,000.

Dan itu kabarnya udah musim mangga di Indonesia.

Banyak hal yang pasti dirindukan dari tanah air. Salah satunya ya mangga ini 😀

Tempat Nongkrong dan Ngobrol

Oooooh, ndak. Ini bukan ngomongin tempat nongkrong atau kafe heits terbaru di kota metropolitan Jekardah. Apalagi saya yang ngomong kalo soal makanan. Antara enak sama enak banget. Makanya saya nggambar, bukan jadi food blogger atau kritikus makanan seperti Anton Ego di Ratatouille.

Ini ngomongin soal dua blog keroyokan yang beberapa hari ini rajin nongol di timeline Twitter dan Path saya: Linimasa dan Jagongan.

Screen Shot 2014-10-27 at 6.58.35 PM
http://www.linimasa.com

Yang sedikit lebih tua itu Linimasa. Dipandu om Roy Sayur, blog ini keroyokan tulisan om Roy, papah Glenn, Gandrasta, Agun, Dragono, Nauval, dan Farah Dompas. Dan keroyokannya juga diatur: masing-masing penulis dapat jatah hari masing-masing untuk menulis. Selain isinya jadi lebih bervariasi, ada jaminan bahwa setiap hari akan update. Cucok buat kita yang suka keliaran di Internet sambil ngebatin, “dih, baca apa lagi ya? Apa sih yang rame? Bosen nih isinya gini-gini aja.. Maju, mundur, maju, mundur, cantik, cantik.”

Tiap penulis punya gayanya masing-masing. Buat saya pribadi, masing-masing seru-seru — jadi ga adil kalo saya bilang mana yang saya paling suka. Ada penerawangan papah Glenn mengenai tren 2015 (sudah terbukti adanya papah Glenn selain jualan nasi ayam juga berbakat menggantikan mama Loren) dan Pied Piper Complex, ada soal film (biasanya Nauval yang nulis), ada yang kelewat selo nganjurin kita semua menutup kalimat dengan “bro!” bro, sampe ada soal homoseksualitas dalam Islam.

Meski menambah jantan percakapan, tapi sifatnya yang kasual bikin susah dibawa formal Bro! Bayangkan, “Kami setuju dengan semua syarat yang diajukan dan sekarang kita akan sepakati dengan penandatanganan kontrak, Bro!” Bisa bubar semuanya Bro!

Ndak, saya ndak mau nge-link topik-topik yang saya omongin di atas ke artikelnya sendiri-sendiri. Mending buka aja websitenya lalu scroll pelan-pelan sambil ngebaca artikelnya satu-satu. Dijamin serasa makan gula Jawa. Manis tapi tidak melekit.

Screen Shot 2014-10-27 at 7.06.34 PM
http://www.jagongan.org

Nah, kalo Jagongan ini isinya keroyokan para blogger Jogja dan sekitarnya. Diprakarsai mas Hamid yang pengen punya blog Linimasa seperti om Roy Sayur, ini blog keroyokan yang isinya mas Hamid, mas Iqbal Khan (@rasarab), mas Vindrasu, mas Veta Mandra, mas Iwan, mas Jun, dan mas Rony Lantip. Sama seperti Linimasa, konsepnya satu hari satu penulis. Dijamin rame dan bervariasi (ya iya, ngebahas dari kopi sampe siluman kok…)

Usianya sedikit lebih muda dari Linimasa, tapi isinya udah macem-macem dari soal ngopi sambil ngomongin arang pohon semangka dan manjat pohon salak, serba-serbi dan level elit minum kopi, fengshui dan korelasinya dengan hantu-hantu tradisional Indonesia, arti tersembunyi dari snack yang suka dibawa oleh ibu atau istri sepulangnya dari arisan, sampe biaya kematian.

Ya sontoloyo saja sih, kok ndak pernah gitu kita dengar hantu salah tanggal. Mak bedunduk muncul, njuk diprotes sing keweruhan “iki isih pahing dul!!” njuk hantune isin. Kan keren kalo penampakan hantu isin. Ning yo ra tau ono. Kurangajar tenan.

Sama seperti beberapa paragraf di atas, saya nggak mau nge-link topik yang dibicarain di atas dengan link artikelnya. Beneran. Baca aja sendiri satu-satu. Nggak rugi sama sekali.

Tadi pagi, saya iseng nulis panjang lebar di Path. Linimasa dan Jagongan ini serupa tapi tak sama.

Linimasa ini humornya humor sindiran halus yang multi-lapis. Kesannya nggak berdosa, dan bisa diucapkan dengan tampang nggak berdosa sama sekali, tapi nyelekit juga kalo dipikir-pikir, hahaha. Ibaratnya, kaya kertas. Ga berdosa, ga berbahaya, tapi bisa nyilet kalo ga ati-ati.

Jagongan ini humornya juga halus, dengan celetukan bahasa Jawa pasar/ngoko di sana-sini. Tetapi di satu saat, bisa sangat terusterang. Kejujuran khas daerah yang sangat segar dan secara hati-hati disampaikan. Tapi lagi-lagi, ibaratnya kaya kertas. Bedanya, ini macem digeplak pake kertas HVS satu rim.

Tetapi, dua-duanya sama idenya: Untuk mengobrol, untuk sekedar nulis, untuk sesekali ngasih rehat ke kepala setelah penat kerjaan atau ngurus rumah atau baca berita politik atau baca berita artis. Untuk sesekali menambah ilmu, sesekali mengingatkan, dan sesekali membuat tertawa.

Tambahan catatan: Linimasa dan Jagongan ini paling enak kalo dibaca sambil nyeruput teh atau kopi anget. Kalo ada singkong goreng juga enak. Pisang goreng juga oke.

Lazy Phone Holder!

Okeh, jadi saya mau pamer mainan baru yang namanya Lazy Phone Holder, atau bekennya, Lazypod.

Ini awalnya diracun abis-abisan sama Dikki. “OMG AKU UDAH BELI LAZYPOD ITU KEREN BANGET LHOH KAAAAAP” dan dengan semena-menanya pamer video timelapse sketsa dia di Instagram. CUIH.

Awalnya saya mah bodoamat. Ga pake ini. Buat apa sih. Ga butuh sih.

Sampe ketika saya mulai iseng bikin video timelapse pake hengpon saya. Dari iseng 15 detik di Instagram, kok jadinya lucu ya, coba aplod ke Youtube, terus install app iMovie di hengpon.

Dan Hafiz nanya, “kap, itu megang hapenya gimana?” (Karena satu tangan ngegambar dan tangan lainnya pegang hape itu SUSAH!)

Jadi saya tunjukin.

Makanya kalo liat di video-video saya, itu ada kotak kaca yang gengges banget ya karena itu buat naro hape saya 😐

Terus ya jadi kepikiran buat beli Lazypod. Pikir kanan kiri, iseng cari dulu phone holder di toko-toko. Soalnya saya ga sreg kalo beli online. Bukan, bukan pernah ada pengalaman buruk — Alhamdulillah ga pernah malah — tapi emang ga sreg aja 😀

Nah, udah ya ngiterin toko-toko gadget di Suria KLCC sama Sungei Wang, ga nemu-nemu. Adanya ya holder yang biasanya ditemplek di mobil atau sepeda.

Akhirnya niat deh beli di Rakuten. Online shop-nya namanya Howstore. Beli lazypod harganya RM 30 plus ongkos kirim RM 6. Emang harganya segituan sih (Rp 50,000 – Rp 100,000).

Ni pagi barusan lazypod-nya dateng 😀 Bentuknya, kalo kata Hafiz, “kaya lengan alien”.

IMG_0606.JPG

Jadi kayanya konsep awalnya ini kaya monopod/tongsis, tapi kalo tongsis kan batangnya permanen gitu. Kalo lazypod ini bisa dipletat-pletot sesukanya dan sesuai kebutuhan. Pas lah buat saya 😀

IMG_0628.JPG

Ini ngebantu banget buat saya ngerekam video timelapse. Yang jelas fokusnya udah jelas ke kertas dan ga ada khawatir jatoh atau goyang-goyang (kecuali kalo ada anak balita umur 2.5 tahun mendadak lari-lari deket situ). Grip/pegangan untuk megang handphone-nya juga mantap dan ga geser-geser. Ada jepitan di ujung untuk ngejepit si phone holder ke tepi meja atau apapun. Saya make buku untuk penyeimbang.

Buat yang butuh tripod atau phone holder, lazypod ini bisa jadi alternatif juga 😀

Timelapse Sketch – Ibu Susi Pudjiastuti (Inktober Day 27)

Sebenernya idenya untuk ngegambar Ibu Susi ini mendadak banget. Awalnya dari baca artikel soal si ibu yang pas diwawancara media pasca pelantikan kabinet kok ujug-ujug duduk di rumput sambil ngerokok tur ngomong, “sebentar ya, saya selesein dulu rokok sebatang”. Si ibu meuni selo lho bu, ihihi.

Ibu Susi ini ndak lulus SMU, tapi gigih bekerja dan berhasil membangun maskapai penerbangan perintis Susi Air. Dulu sempet make Susi Air buat mudik ke Purwokerto (rute Jakarta – Cilacap) dan pesawatnya pake pesawat Cessna yang baling-baling gitu. Yang pas saya masuk ke pesawatnya, nyeletuk kenceng, “WIH, KAYA NAIK PESAWAT DI TINTIN.”

Untuk kabinet pemerintahan Pak Joko Widodo – Pak Jusuf Kalla 2014-2019 ini, Ibu Susi kepilih jadi menteri Kelautan dan Perikanan. Selamat bekerja ya Ibu Susi 🙂 Majukan dan lestarikan dunia maritim dan perikanan Indonesia! Merdeka!

<span>%d</span> bloggers like this: