Efek Buku ke Blog dan Jurnal (?) dan Ngomel Soal Update iOS

Hae~

Udah tiga minggu ga ngeblog sampe ditanyain Zi, ahuehauehaue. Entah lah ya bisa dibilang sebagai sekedar alesan atau gimana, cuma ini bikin gw akhirnya duduk dan menulis juga.

Jadi dalam dua minggu ini, ada dua hal yang gw jalani: Mulai aktif bergerak (jalan kaki keliling blok selama 30 menit) dan mengaplikasikan petuah — jie, petuah — dari buku A Monk’s Guide.

Iya, akhirnya beli juga di Kinokuniya Suria KLCC. Terus ditaronya bukan di bagian Self-Help atau Self Improvement gitu. Adanya malah nemu di bagian Religion, di Buddhism.

Buku A Monk’s Guide ini asli deh jadi motivator gw banget. Tiap abis baca buku itu, langsung rasanya pengen bebersih. Itu, dan Konmari.

Nah, hubungannya apa?

So it triggers a really, I don’t know, funny approach to my daily activities.

Gw jadi lebih banyak bergerak dan gw jadi lebih sibuk beberes rumah sehingga gw udah kadung cape buat ngeblog dan bahkan nulis jurnal/bullet journal. Untuk ngeblog, gw jadi yang, “heuh, emang gw mau cerita apaan ya?” (BANYAK!) dan untuk jurnal, nah ini nih… Karena gw udah rutin beberes rumah (iya, sebelumnya ga rutin dan musti diingetin,) gw jadi ga merasa butuh jurnal untuk mengingatkan gw. Entah lah ini fase sementara atau bakalan ga nulis jurnal lagi untuk seterusnya.

Kalo untuk ngeblog ya sebaiknya dilanjutkan sih ya, hahaha. Mungkin ya itu, gw jadi beralih ke ngeblog. Gw kalo nulis jurnal udah cape duluan tangannya. Mana lah kalo nulis, ada aja neng cilik dateng sambil bawa krayon dan dengan sotoynya maksa mau nyoret-nyoret buku gw hadeeeeeh.

ENIWEI.

GW STRES KEMARIN.

TAU GARA-GARA APA?

GARA-GARA iOS 11.3.

Update kan nih kan iPhone gw. Oke, iPhone gw itu iPhone 6S yang kalo menurut Apple, itu udah umurnya sama kaya jaman Jurassic dan harusnya ikut hancur ketiban asteroid yang bikin punah dinosaurus. Waktu awal iOS 11.3 keluar (versi beta), sempet huru-hara katanya bikin hape lemot parah yang ternyata memang disengaja pihak Apple.

Oke. Maksudnya Apple sebenernya baik. Hape dibikin lemot biar ga terlalu panas, ga metong sendiri, dan ga kebakaran.

Tapi jalan menuju Neraka itu aspalnya ditulisin “maksud gue kan baek” jadi lah tau sendiri gimana yes.

Balik ke soal iOS 11.3.

Jadi menurut kabar, versi resmi rilis kemarin ini udah mengatasi isu batere boncos dan gadget melambat. Kalo lu udah update ke 11.3, lu buka deh di Settings > Battery, nah di situ ada ‘Battery Health (Beta)’. Klik di situ, dan keliatan status batere lu, apakah masih bagus (kisaran 80-90%) atau udah sebaiknya diganti (hmmm, < 50% kali ya?) dan kalo udah musti diganti, bakal ada notifikasinya. Itu istilahnya, kalo kata para bloher-bloher bule itu, “disable iPhone throttling”. Jadi kita bisa matiin fitur iPhone yang memaksa batere dan hape kita bekerja maksimum (pemaksaan ini yang bikin hape jadi lambat) dan bikin hape kita berjalan dengan normal lagi.

Nah, katanya juga sih, isu ini sebenernya bisa diatasi dengan mengganti batere. Ada pengguna iPhone yang lapor kalo begitu dia ganti batere, rasanya kaya “iPhone gw balik ke baru lagi.” Segitu ngaruhnya. Karena ini juga isu berkaitan dengan pihak Apple, jadi biaya batere iPhone melalui jalur resmi (?) juga didiskon dari US$79 ke US$25. Gw kurang tau untuk harga Rupiah di Indonesia, tapi di Machines (salah satu reseller dan service resmi produk Apple di Malaysia) Suria KLCC, emang dari yang biasanya RM500 jadi RM200. Lumayan banget sih. Gw kepikiran mau ganti batere iPhones 5S yang udah ga ada harapan lagi ampun itu udah megap-megap.

Oke, seharusnya iOS 11.3 ini bekerja dengan baik kan?

Nggak di gw.

Habis update, hape gw langsung lambat paraaaaaah. Batere bocor dan langsung panas. Pusing kan gw langsung, haduh ini kenapa. Kemungkinannya bisa dua: emang iOS yang bermasalah atau penyakit bawaan kalo baru update iOS (karena hapenya indexing dulu segala macem). Temen gw, Aulia, nyaranin, “di gw ga masalah sih. Tunggu siangan deh Kap.”

Sampe siang, ga ada perubahan. Baru hape di-charge sampe 100%, sejam berikutnya udah di 60% lagi padahal ga diapa-apain. Huhuhuw.

Malemnya, ke Machines di Suria KLCC. Ngobrol sama staf service. Dia bilang ada kemungkinan emang file iOS-nya corrupted waktu download, atau masalah hardware. Nah, hape gw baik-baik aja sebelum kejadian ini, jadi sebenernya gw ragu kalo dibilang masalah hardware (DAN PLIS JANGAN MASALAH HARDWARE DONG HADEEEEEEHHHH REPARASINYA MEHEL DAN KALO MUSTI GANTI UNIT YA JADI TERMEHEL-MEHEL JUGA RIP DOMPET.) Disarankan oleh teknisinya untuk reset total ke factory settings DAN update iOS terbaru menggunakan iTunes lewat laptop. “Downloading iOS through WiFi directly to your phone is prone to corrupted files,” katanya. Okelah. Baiklah. Saya coba lah. Iseng tanya, kalo format ulang di Machines berapa lama dan biayanya berapa. Biayanya gratis, tapi musti nunggu satu jam. Hiks. “It can be done at home, actually. So you don’t have to wait for too long here.”

Sampe di rumah, langsung nyalain iTunes di laptop. Sebelumnya, gw backup dulu semua data ke iCloud. Kalo gamau backup juga gapapa sih, kalo emang mau ngapus semua data.

Lalu nyalain iTunes, pilih opsi ‘Restore iPhone’. Nah, udah deh tuh. Nanti iTunes download iOS ke laptop, lalu otomatis iPhone di-install iOS dari laptop.

Pagi ini gw perhatiin udah baik-baik aja lagi sih hape gw. Udah ga melambat lagi, ga panas lagi (sempet panas ketika narik backup data chat WhatsApp tapi ya dimaklumi), dan batere ga bocor. Semoga aja udah baik-baik aja lagi.

Balik ke soal bullet journal.

I don’t think I need bullet journaling (yet?).

Ada sih emang ibu rumah tangga yang pake bullet journal dan itu membantu mereka — dan ya gapapa banget. Ada ibu rumah tangga yang memang sibuk dengan kegiatan sehari-harinya, belum lagi urusan anak sekolah yang memang lumayan menyita waktu.

Nah, gw ini ibu rumah tangga mager. Urusan sekolah Wira pun Insya Allah belum sampe yang menyita waktu gimana banget. Sejauh ini masih rutin dan bisa diingat dengan baik. Paling pol ya gw tulis di kalender yang gw pasang di ruang TV. Untuk ngingetin gw soal bayar-bayar tagihan, ada dari app Money Lovers yang emang udah dikasih fitur Budget jadi gw tau gw udah bayar apa aja. Rutinitas hidup gw ya… Rutin. Membosankan, kadang, hahaha.

I’m not going to say that bullet journaling is useless. I’m still a supporter of the system, and at some point it helped me tremendously. Hanya saja, untuk saat ini, dengan kegiatan gw, belum butuh bullet journal. Mungkin nanti ketika udah makin sibuk dan emang butuh sistem untuk mengaturnya, hahaha.

Advertisements

Latihan Gambar: ‘Evgenia Medvedeva’

Dulu baca Sailor Moon itu kaya yang oh ya Sailor Moon lawan musuh Sailor Moon itu baik melawan kejahatan.

Sekarang:

Sailor Neptunus x Sailor Uranus mai lafffff~

Sailor Pluto is making me questioning my sexuality OK

ADA YANG BISA JELASIN FUNGSINYA TUXEDO BERTOPENG ITU APA DI SELURUH ARC CERITA SAILOR MOON DARI UJUNG KE UJUNG? DUDE LITERALLY NOT DOING ANY SINGLE IMPORTANT THING EXCEPT SWISHING HIS CLOAK.

Goddamnit Chibiusa why can’t you be useful for once lah hhhhhhhhhh.

Sailor Saturn is a goddess OK A GODDESS.

Jadi ketika video Evgenia tampil di Jepang sebagai Sailor Moon, komplit dengan Moon Transformation dari Usagi Tsukino menjadi Sailor Moon apa ya hati ini tidak M E N J E R I T yes.

Latihan Gambar: Potret Monokrom

Efek lama ga gambar kali ya, terus setiap Inktober pasti mandeg mulu karena keburu stres sama tuntutan gambar 30 hari, jadinya agak menggila begitu bisa gambar di manapun, kapan pun (eh, ga kapanpun juga sih…), dan minim berantakan.

Ini latihan portret, tapi warnanya monokrom (abu-abu dan biru) dulu. Ini pun tergolong simpel. Kulit manusia itu kompleks banget soalnya, perhatiin deh — ga cuma kerutan atau bayangan, tapi juga pori-pori dan rambut halus yang ada di muka. Belum lagi soal warna yang bisa campur aduk dari warna kulit sampe warna hijau, biru, merah, dan kuning (dari pembuluh darah dan darah yang ada di muka.) Sekalian belajar arah sinar juga.

Latihan Gambar: ‘Cupcake’

(Makanan mulu yang digambar yeeee~)

Jadi awalnya itu gw liat gambar ini di Pinterest.

Itu gw SUKAAAAAAAA BANGET. Suka semua-semuanya. Ya efek cat airnya, highlight-nya, sampe warna coklat di kertas cupcake. Sayangnya gw ga tau siapa ini pelukisnya, huhuhu. Kalo ada yang tau, suwun bagi tau yaaa.

Ini cupcake versi gw.

Pake app Tayasui Sketches.

Bagian paling susah itu… semuanya, huhuhu. Menantang banget soalnya. Harus tau tekstur kue itu kaya gimana, lalu bentuk krimnya gimana, sama kertas cupcakenya gimana. Biasanya kalo cupcake coklat gitu, warna kuenya keliatan nembus kertas kan; nah itu gimana ngewarnainnya tanpa berkesan ngeblok warna.

Latihan Gambar: ‘Donat’ dan ‘Robot Factory’

Seharian ini — ga yang seharian seharian banget sih… Pas lagi sempet, hahaha — ngulik app ilustrasi yang udah diunduh. Sejauh ini, paling suka Adobe Draw dan Tayasui Sketches. Sempet ngiler kan liat app Procreate (yang dipake sama Seb Lester), tapi harganya lumayan jeh, hahaha. Plus, app Tayasui Sketches udah mencukupi banget. Bahkan app Adobe Draw yang simpel banget juga udah pas untuk gaya dan kemampuan gw dalam menggambar.

Latihan gambar donat, karena… Saat itu, itu yang kepikiran. Dibuat pake app Tayasui Sketches, gw suka sama variasi brushes yang tersedia.

NAH, SIAPA TAU NEH, DUNKIN’ DONUTS ATAU J.CO ATAU KRISPY KREME GITUH BUTUH JASA ILUSTRATOR BIKIN DONAT YANG NDUT-NDUT GITU, SAYA BERSEDIA LHO UNTUK DIKONTAK KEDIP KEDIP MATA SIKUT SIKUT SIKUT KEDIP KEDIP MATA LAGI~

Yang ini — ‘Robot Factory’ — lebih ke latihan bentuk. Jadi gw mau ngembangin dan melatih imajinasi gw berdasarkan bentuk yang gw liat. Untuk latihan ini, gw pake bentuk kotak. App yang digunakan adalah Adobe Draw.

Dari situ, gw nyoba bikin gambar yang bisa dicerna orang lain (jadi ada objek yang dikenali) dan gw memilih robot. Lumayan menenangkan lho, hahaha.