Latihan Gambar: ‘Donat’ dan ‘Robot Factory’

Seharian ini — ga yang seharian seharian banget sih… Pas lagi sempet, hahaha — ngulik app ilustrasi yang udah diunduh. Sejauh ini, paling suka Adobe Draw dan Tayasui Sketches. Sempet ngiler kan liat app Procreate (yang dipake sama Seb Lester), tapi harganya lumayan jeh, hahaha. Plus, app Tayasui Sketches udah mencukupi banget. Bahkan app Adobe Draw yang simpel banget juga udah pas untuk gaya dan kemampuan gw dalam menggambar.

Latihan gambar donat, karena… Saat itu, itu yang kepikiran. Dibuat pake app Tayasui Sketches, gw suka sama variasi brushes yang tersedia.

NAH, SIAPA TAU NEH, DUNKIN’ DONUTS ATAU J.CO ATAU KRISPY KREME GITUH BUTUH JASA ILUSTRATOR BIKIN DONAT YANG NDUT-NDUT GITU, SAYA BERSEDIA LHO UNTUK DIKONTAK KEDIP KEDIP MATA SIKUT SIKUT SIKUT KEDIP KEDIP MATA LAGI~

Yang ini — ‘Robot Factory’ — lebih ke latihan bentuk. Jadi gw mau ngembangin dan melatih imajinasi gw berdasarkan bentuk yang gw liat. Untuk latihan ini, gw pake bentuk kotak. App yang digunakan adalah Adobe Draw.

Dari situ, gw nyoba bikin gambar yang bisa dicerna orang lain (jadi ada objek yang dikenali) dan gw memilih robot. Lumayan menenangkan lho, hahaha.

Advertisements

Portrait Study

Sedang mencoba sekaligus berlatih menggunakan iPad Pro dan Apple Pencil. Alhamdulillah nyaman sekali digunakan. Nggak yang kaya wow serasa gambar di kertas karena jelas pasti rasanya beda, hahaha, tapi memang ga kaku dan sensornya dari Apple Pencil ke iPad lebih luwes.

Mengurus Rambut Kering

… untuk ibu rumah tangga yang nggak bisa ninggalin anaknya seperti saya, hahaha.

Sebenernya bisa siiiiiih. Oke, bisa dibilang gw, hmmmm, pelit; dan gw suka gimanaaa gitu kalo terpaksa mengobrol sama staf salon.

Jadi rambut gw itu mulai ga karuan pasca melahirkan Wira, dan MAKIN ga karuan lagi pasca melahirkan Rey. Gw pernah, akhirnya, motong rambut di salon kan; lalu stafnya ngasih tau kalo rambut gw itu akarnya berminyak, tapi ujungnya kering. Biasa terjadi di perempuan yang habis melahirkan, katanya. Saat hamil, produksi minyak di badan itu kan meningkat (makanya kalo sehari-harinya kulitnya kering eh pas hamil tampak bercahaya/pregnancy glow, dan ada juga yang pas hamil kok malah jerawatan dan butek.) Kelebihan minyak di kulit kepala itu suka kelupaan/ketinggalan. Mana lah abis lahiran lalu ada bayi baru lahir owek yekaaaaan. Apa itu mandi komplit bisa cuci rambut segala macem sampe luluran segala hah? Hah? HAH? Yang lebih penting lagi: APA ITU MANDI, HAH?

Nah, jadi rambut gw itu… makgejibrik bentuknya. Auk ah gelaaaap gimana itu jelasinnya. Udah kaya sapu ijuk. Beda lho ya sama rambut keriting alami. BEDA. Rambut keriting alami biasanya bagus jatuhnya. Berkilau.

Gw… Dih, nggak banget deh. Udah kucel, ngejeber gitu kaya mau makan orang, kering, gampang ketombean, RONTOK PULA. Kraying di tempat.

Udah ga tau deh berapa banyak merek shampoo yang gw cobain; sampe gw eneg banget asli liat botol shampoo. Dari shampoo beneran buat frizz control sampe shampoo Clear punya Ari gw embat. Siapa tau rambut gw jadi kaya Ronaldo yekan.

//nggak

Bulan lalu, gw iseng masuk ke toko The Body Shop di Suria KLCC. Soal The Body Shop ini, gw sebenernya benci tapi rindu sama mereka ini. Gw suka banget sama The Body Shop ketika masih di bawah kepemimpinan (almarhumah) Anita Roddick. Mereka itu memberikan pengertian cantik yang… cantik. Iya, ada produk make-up, untuk membuat kulit dan wajah jadi lebih sehat. Begitu dibeli L’Oreal, jadi sangat L’Oreal banget gitu. Sangat glam, sangat bling bling, sangat hip. Beda lah. Nah, 1-2 taun lalu mereka ini dijual L’Oreal ke Natur Brazil. Gw liat sih arah imej dan perusahaannya udah mulai kembali ke sebelumnya ya, jadi gw optimis lagi, hahaha.

Di The Body Shop, gw ditanya apa yang gw butuhkan. Gw nunjuk rambut gw, “I need help with… this. I’m– I’m desperate. I don’t know what to do with my hair.”

Staf toko ngeliat rambut gw, lalu ngambil produk shampoo dari rak. The Body Shop Banana.

This is good for dry and frizzy hair,” katanya. Gw ngeliat botol shampoo dengan skeptis. Itu juga ucapan jutaan iklan shampoo di luar sana bukan?

I use it too,” si staf kaya paham pikiran gw, “it’s good, and hopefully it’s suitable on you too.

Oke, gw bisa dibilang agak-agak kalap ya, karena gw langsung beli shampoo, conditioner, dan hair mask. I told you I’m desperate.

Oke, ga harus pake merek ini lho ya. Pilih merek shampoo yang cocok buat diri sendiri.

Dari stafnya, gw baru ngeh kalo gw melakukan banyak kesalahan fatal ke rambut gw.

Pertama, gw ga pake conditioner. Justru rambut kering kaya gw harus pake conditioner. Rambut kering itu harus lembab setiap saat, jadi yang namanya conditioner dan hair mask itu penting.

Kedua, gw cuci rambut hampir setiap hari (karena gw kadung stres nyobain banyak shampoo). Nyuci rambut setiap hari malah bikin rambut makin kering karena minyak alami yang di rambut keburu ilang.

Tapi rambut gw kan gampang ketombean, jadi gimana? Pake conditioner bukannya makin ketombean ya?

Ternyata ini kuncinyaaaaa.

Oke, ga harus pake merek ini; yang penting itu shampoo lembut yang sifatnya membersihkan/cleansing — dan shampoo bayi itu bagus banget untuk membersihkan. Jadi gw coba pake shampoo ini sebelum shampoo The Body Shop, lalu baru lah gw pake shampoo The Body Shop.

(Dan kalo ada yang nanya, iya, Rey NUNGGUIN gw selama gw mandi di dalam kamar mandi. RIP privasi.)

Fungsi shampoo bayi adalah ngebersihin kulit kepala dari residu shampoo yang selama ini dipake. Kulit kepala bersih, minyak di rambut terdistribusi lebih baik dan lebih merata di rambut. Jadi pas pake shampoo bayi ini, kulit kepala sambil dipijat dan dibersihkan seksama. Abis itu, baru deh pake shampoo The Body Shop yang Banana itu.

Gw suka banget wangi shampoo The Body Shop Banana ini, hahaha. Wangi pisang, wangi yang maniiis gitu kaya permen, kaya shampoo anak-anak. Shampo, conditioner, sama hair mask semua wangi pisang. Menyenangkan lho, bikin mood jadi enak. Untuk hair mask, dipake 1-2 kali seminggu.

Abis mandi, nah, cara ngeringin rambutnya nih ga boleh itu digusrek pake handuk macem diacak-acak gitu. Ditepuk-tepuk pake handuk, lalu bisa ngeringin rambut dengan cara melilitkan handuk lalu dibikin kaya turban seperti biasa. Dikeringkan dengan diangin-anginkan juga bisa.

Ini tonik rambut yang gw pake untuk mengatasi rambut rontok gw. Ini cocok banget buat gw, dan lumayan mengurangi kerontokan. Ya ga yang mendadak rambut kaya Kim Kardashian lah ya, tapi lumayan banget.

Ini cocok banget buat rambut kering. Gw pake ketika rambut gw masih lembab/lagi diangin-anginkan, jadi pas rambut udah kering itu ga lepek. Baru lah disisir.

Nah, sejak pake perawatan seperti ini, gw kok ya Alhamdulillah ga ketombean lagi. Jadi gw itu ketombean bukan karena rambut berminyak, tapi karena rambut kering dan kulit kepala kotor.

Tambahan tips merawat rambut kering: sering menyisir (ini gw tau dari Yunisa) dan kurangi frekuensi cuci rambut. Menyisir itu bantu distribusi minyak di rambut supaya rambut kekunci kelembabannya (hahaha, jadi inget Gwendoline di Malory Towers-nya Enid Blyton, yang musti nyisir rambut seratus kali setiap malam) tapi soal sisir juga musti pilih-pilih. Pilih sisir atau sikat rambut yang giginya jarang (bukan sisir yang giginya rapet-rapet gitu), dan/atau sikat rambut khusus seperti Tangle Teezer.

Lalu soal cuci rambut. Makin sering cuci rambut, makin kering itu rambut. Gw sendiri udah ngurangin frekuensi cuci rambut dari 2 hari sekali jadi 3 hari sekali. Kadang, iya baru 2 hari udah gatel banget kepala (biasanya kalo gw di 2 hari itu banyak kegiatan) — kalo kaya gitu ya gapapa, cuci rambut aja daripada maksain diri kan. Di awal emang risi rasanya, tapi selang 1-2 minggu kemudian keliatan lho hasilnya. Yaaaa emang ga yang macem rambut iklan shampoo yeees, tapi jadi lumayan bisa diatur. Cukup bervolume pun, ga yang lepek gimana.

Jadi ini biasanya rutinitas gw merawat rambut:

  1. Cuci rambut pake shampoo (gw mau mulai rutin sebulan sekali, cuci rambut pake shampoo dua kali — shampoo bayi/cleansing pertama, baru shampoo gw berikutnya.)
  2. Pake conditioner untuk ujung rambut. Conditioner sebisa mungkin ga dipake di kulit kepala, soalnya kan pekat banget ya. Takutnya “ketinggalan”/ga ikut kebilas, malah jadi nyumbat pori-pori dan bikin ketombe.
  3. Seminggu sekali, pake hair mask selepas pake conditioner. Kebetulan hair mask The Body Shop Banana itu cukup dipake minimal 5 menit. Jadi gw kalo mandi mulai cuci rambut dulu, conditioner, lalu hair mask. Sambil nunggu lima menit, gw sabunan dan sikat gigi. Lalu bilas deh dari kepala sampe kaki.
  4. Selesai mandi, keringkan rambut dengan cara ditepuk-tepuk. Rambut setengah basah, langsung kasih tonik rambut DAN minyak rambut. Tonik dipake langsung ke kulit kepala, minyak rambut dipake di ujung rambut.
  5. Sisiran. Udah deh.

Itu gw ga ke salon dan/atau dedikasi waktu creambath yang didiemin minimal 30 menit. Alhamdulillah hasilnya lumayaaan banget.