Lazy Phone Holder!

Okeh, jadi saya mau pamer mainan baru yang namanya Lazy Phone Holder, atau bekennya, Lazypod.

Ini awalnya diracun abis-abisan sama Dikki. “OMG AKU UDAH BELI LAZYPOD ITU KEREN BANGET LHOH KAAAAAP” dan dengan semena-menanya pamer video timelapse sketsa dia di Instagram. CUIH.

Awalnya saya mah bodoamat. Ga pake ini. Buat apa sih. Ga butuh sih.

Sampe ketika saya mulai iseng bikin video timelapse pake hengpon saya. Dari iseng 15 detik di Instagram, kok jadinya lucu ya, coba aplod ke Youtube, terus install app iMovie di hengpon.

Dan Hafiz nanya, “kap, itu megang hapenya gimana?” (Karena satu tangan ngegambar dan tangan lainnya pegang hape itu SUSAH!)

Jadi saya tunjukin.

Makanya kalo liat di video-video saya, itu ada kotak kaca yang gengges banget ya karena itu buat naro hape saya 😐

Terus ya jadi kepikiran buat beli Lazypod. Pikir kanan kiri, iseng cari dulu phone holder di toko-toko. Soalnya saya ga sreg kalo beli online. Bukan, bukan pernah ada pengalaman buruk — Alhamdulillah ga pernah malah — tapi emang ga sreg aja 😀

Nah, udah ya ngiterin toko-toko gadget di Suria KLCC sama Sungei Wang, ga nemu-nemu. Adanya ya holder yang biasanya ditemplek di mobil atau sepeda.

Akhirnya niat deh beli di Rakuten. Online shop-nya namanya Howstore. Beli lazypod harganya RM 30 plus ongkos kirim RM 6. Emang harganya segituan sih (Rp 50,000 – Rp 100,000).

Ni pagi barusan lazypod-nya dateng 😀 Bentuknya, kalo kata Hafiz, “kaya lengan alien”.

IMG_0606.JPG

Jadi kayanya konsep awalnya ini kaya monopod/tongsis, tapi kalo tongsis kan batangnya permanen gitu. Kalo lazypod ini bisa dipletat-pletot sesukanya dan sesuai kebutuhan. Pas lah buat saya 😀

IMG_0628.JPG

Ini ngebantu banget buat saya ngerekam video timelapse. Yang jelas fokusnya udah jelas ke kertas dan ga ada khawatir jatoh atau goyang-goyang (kecuali kalo ada anak balita umur 2.5 tahun mendadak lari-lari deket situ). Grip/pegangan untuk megang handphone-nya juga mantap dan ga geser-geser. Ada jepitan di ujung untuk ngejepit si phone holder ke tepi meja atau apapun. Saya make buku untuk penyeimbang.

Buat yang butuh tripod atau phone holder, lazypod ini bisa jadi alternatif juga 😀

Advertisements

Timelapse Sketch – Ibu Susi Pudjiastuti (Inktober Day 27)

Sebenernya idenya untuk ngegambar Ibu Susi ini mendadak banget. Awalnya dari baca artikel soal si ibu yang pas diwawancara media pasca pelantikan kabinet kok ujug-ujug duduk di rumput sambil ngerokok tur ngomong, “sebentar ya, saya selesein dulu rokok sebatang”. Si ibu meuni selo lho bu, ihihi.

Ibu Susi ini ndak lulus SMU, tapi gigih bekerja dan berhasil membangun maskapai penerbangan perintis Susi Air. Dulu sempet make Susi Air buat mudik ke Purwokerto (rute Jakarta – Cilacap) dan pesawatnya pake pesawat Cessna yang baling-baling gitu. Yang pas saya masuk ke pesawatnya, nyeletuk kenceng, “WIH, KAYA NAIK PESAWAT DI TINTIN.”

Untuk kabinet pemerintahan Pak Joko Widodo – Pak Jusuf Kalla 2014-2019 ini, Ibu Susi kepilih jadi menteri Kelautan dan Perikanan. Selamat bekerja ya Ibu Susi 🙂 Majukan dan lestarikan dunia maritim dan perikanan Indonesia! Merdeka!

Perdana Untuk Yang Kesekian Kali

Halo!

Yaaa, akhirnya saya mempunyai blog baru (lagi) dengan domain baru (juga).

Err, apa yang terjadi dengan blog saya sebelumnya?

Pertama, perubahan skema pembayaran dan biaya yang ternyata ndak disampaikan ke para pengguna. Tentu aja itu membuat saya terkejut (bayangin deh, baca e-mail tagihan jam 11 siang pas lagi leyeh-leyeh. Apa ga kaget? Nggak? Oh, itu saya aja? Ohyabaeklah…) dan sebenernya kecewa. Gini deh. Udah ada alokasi dana dari saya sendiri untuk pembayaran per tahun. Lalu mendadak ada perubahan yang cukup signifikan (dan ga dikabarin! *tetep*) jadi itu bikin perhitungan biaya semua berantakan.

Kedua, soal domain. Jadi untuk transfer domain ternyata malah lebih repot dan, anuuuuuu, domain saya yang lalu itu kok kesannya imut sekali, hahaha. Strawberry and Cheese. Adudududu. Domainnya imut banget, yang punya amit banget. Jadi saya mending bikin baru aja deh, dan juga udah diurusin segala macemnya sama tim WP Kami 🙂

Jadi ceritanya ini kan pas Hari Blogger Indonesia (Eh, Blogger Indonesia atau Blogger Nasional sik?) terus perdana gitu ngeblog di mari. Waktu awal saya ngeblog di Geocities, terus Pitas, terus Blogger jaman belum dibeli Google, dan Blogger jaman udah dibeli Google, terus kepincut WordPress deh di sini 😀

Hari ini ngomongin apayah…

Nostalgila dikit aja dulu deh. Dulu awal ngeblog (kisaran 2004-2006) itu makbles banget. Bisa sehari itu apdet sampe 3-4 entri. Gonta-ganti layout juga juara deh. Seminggu bisa ganti sampe dua kali. Soalnya dulu Blogger untuk urusan layout masih bisa seenak jidat mainan HTML sama CSS.

Makin lama makin serius (tsah, serius…) terus makin jarang. Sempet kepikir mau bikin blog cem lifestyle atau traveling gitu (HAHAHAHA) tapi boro-boro traveling, ngesot dari sofa ke kamar mandi aja susah. Boro-boro fashion, sehari-hari cuma kaosan sama celana pendek.

Akhirnya ngomik. Itu juga sempet mandeg pasca lahiran anak dan ngurus anak dulu. Baru jalan lagi setelah dua tahun, huhu.

Sekarang mau serius ngegambar lagi 😀 Udah dijabanin Alhamdulillah hari ini hari ke-27 dalam #inktober.

#inktober itu apasih Kap?

Inktober itu semacem… Rame-rame para tukang gambar untuk ngegambar secara manual (dan menggunakan tinta) di bulan Oktober. Sebenernya ga harus tiap hari sih; tapi kata mister Jake Parker (penginisiasi Inktober), “makin sering latian, makin bagus.” Dan kebetulan ya saya emang kegiatannya sehari-hari agak selo, jadi ngotot ikutan tiap hari.

Agak gila juga ternyata ngegambar setiap hari. Ada masa-masanya rajin banget (“besok gambar ini, besoknya lagi gambar itu, besoknya besoknya lagi gambar anu”) tapi ada juga masa-masa yang udah ilang ide blas. Tapi gimana ya… Wajar itumah emang. Ga kebayang aja yang kerjanya jadi ilustrator atau apapun yang berurusan dengan kreativitas. Kadang di depannya gampang banget bilang, “ini passion gw!” Nah, coba deh “passion”-nya diuji selama 31 hari aja. Kalo emang beneran passion, ya bisa dijalanin.

Dan buat saya sendiri, saya ga berani bilang menggambar ini passion saya. Itu kata yang terlalu tinggi. Belum sampe lah saya di level untuk hidup, bernafas, dan berkarya demi menggambar. Kemampuan menggambar saya juga masih minim.

Nggak, ini bukan “humble-bragging” atau sok merendah. Untuk saya, kemampuan menggambar saya masih minim. Lihatlah itu karya ilustrator lainnya, jauh lebih bagus dan lebih hebat. Tapi ya bukan berarti terus saya matahin kuas dan pergi ngesot menuju matahari terbenam ya (walopun beberapa kali pengen gitu juga sih…) Pengen lebih baik dan lebih bagus, sehingga ketika ada orang liat karya saya, bisa berkata “wow…” Syukur-syukur bisa jadi profesional, hahaha.

Yang penting mah tetap semangat berkarya dan bekerja ya. Emang cuma kabinet Pak Jokowi yang Kabinet Bekerja? #eh