Kelas v. Dunia Luar

//ngoceh kapkap pagi-pagi
//skip aja weh, ndak penting kok

Dulu waktu masih kuliah, dan ketika masih ngajar, materi kuliah untuk Marketing Management itu ya basa basi seperti biasa lah ya. Teori Kotler nganu nganu segala macem visi 5 taun visi 10 taun product price promotion place nganu nganu.

Gw penasaran sekarang kaya gimana materi yang diajarin karena jelas dunia bisnis udah berubah banget, para perusahaan besar yang sering disebut-sebut di buku teks itu antara sedang kesandung-sandung kasus atau ya udah bangkrut. Kalo udah kaya gitu, biasanya balik ke dosen dan mahasiswanya sih. Yang rajin baca/nonton berita dan ngikut berita biasanya langsung, “oke, ini textbook dan kita cuma ambil teori dasar di sini biar ngerti logikanya gimana di awal. Ini kondisi sekarang dan liat teori dari buku yang ngebikin kondisi perusahaan dari kondisi bagus ke nyaris bangkrut,” atau minimal pertanyaan, “teori di buku ini masih relevan ga sih? Starbucks digadang-gadang baristanya sangat perhatian dengan pembeli sampe hapal nama dan pesanan. Apakah itu cukup? Gimana dengan kasus dua laki-laki kulit hitam yang diberangus polisi di Philadelphia? Perlu pelatihan lebih lanjut untuk para barista? Amerika saja atau internasional? Menurut lu, gen Millennial bener mengganggu dunia bisnis atau dunia bisnis yang ga bisa ngikutin?”

Sering diskusi di ruang kelas seperti itu yang sangat berpengaruh untuk pembawaan seseorang di publik. Gw berharap diskusi-diskusi seperti itu selalu ada dan makin rame sih.

Damn, I miss being in the classroom, hahaha.

Advertisements

(Not) Being Insensitive

Perhatian: Membaca thread tweet di atas bisa mengakibatkan darah tinggi dan emosi meledak.

BTW, gw barusan nonton ‘Aggretsuko’ di Netflix — baru dua episode sih, hahaha — dan lucu banget yaaa. So relatable kalo kata anak-anak jaman sekarang mah. Terus gw jadi kangen kerja di kantor lagi masaaaa, hahaha.

Speak a good word, or remain silent,” kalo kata orang bijak.

Dengan gw bilang “kata orang bijak”, artinya gw ga tau sama sekali siapa yang ngomong itu tapi gw pernah denger.

Ketika orang ngomong sesuatu yang nyelekit, entah secara terucap atau tertulis, itu ya banyak penyebabnya. Emang sengaja nyakitin/menghina, nyindir, atau murni ga tau/oblivious/ga sensitif. Masalah ketidaksensitifan (“ketidaksensitifan”. Welp. Is that a word?) ini antara bisa dan ga bisa dihindari.

Antara, bisa dihindari kalo emang si penanya ada berpikir dahulu, “ini kan orang lain yang jalanin ya, apa yang gw alami bisa jadi berbeda dengan apa yang dia alami.” Ga bisa dihindari kalo… Antara polos banget, atau murni badak.

Gw punya temen. Dia ini koaya roaya. Satu hari, kita rame-rame pernah ngobrol nih, terus ada yang ngomong, “gw mau beli sepatu [merek X] ah. Lagi diskon, lumayan banget! Jatuhnya murah lho!”

Nah, temen gw ini ngomong, “aku kalo sepatu harganya masih lima, enam juta gitu masih oke laaah. Kalo udah di atas dua puluh juta, baru deh aku ga beli. Kemahalan.”

… Krik krik krik.

Temen gw ini ga jahat lho anaknya. Asli. Baik banget. Ramah. Bukan yang “cih apaan lu kaum qizmin macem sendal teplek ga punya hak hoek cuih.”

Tapi karena dia seringnya bergaul dengan lingkungan yang emang strata ekonominya sama — yaitu KOAYA ROAYA — jadi untuk hal-hal yang merupakan kemewahan buat kita para manusia-manusia biasa itu adalah hal yang biasa banget buat dia. Anak ini pernah ya, saking ga enakannya negur pengemudi taksi, waktu bapak supirnya salah jalan, dia ga berani negur lho. Sampe argo taksi mencapai delapan ratus rebu. Itu, kata dia, bapaknya sampe minta maaf ga karuan sementara dianya bingung.

“Aku ada sih uang segitu di dompet; jadi ya sebenernya gapapa.”

“KENAPA LU GA BILANG AJA KE BAPAKNYA, PAK KAYANYA SALAH BELOK NIH. MUTER NANTI DI DEPAN YA PAK GITU MALIIIIIH.”

Terus anjay, lapanratusrebu di dompet. Tunai.

Yang ngeri dia kena rampok itu malah temen-temennya. Serius.

Ya kita bilangin sih, kalo ada beberapa hal yang buat dia itu biasa aja, buat orang lain mewah banget. Ada yang dia bisa dapetin dengan mudah, sementara orang lain susah payah kepala jadi kaki kaki jadi kepala.

One gotta realize one’s privileges, you know?

Bahkan se”simpel” membaca; membaca buku.

Buku itu mahal.

Coba tanya anak-anak sekolah yang musti beli buku teks wajib. Gw dulu jaman SMP itu buku cetak untuk pelajaran Bahasa Indonesia sampe ada tiga. Satu terbitan Erlangga, satunya lagi terbitan Tiga Sekawan, satunya lagi Balai Pustaka (yang terakhir ini emang macem pegangan kunci semua guru bahasa Indonesia). Buat yang mampu beli ya beli aja. Yang ga mampu? Waktu gw SMP itu, ada temen gw yang anak yatim piatu dan dia diasuh sama neneknya. Neneknya itu pemulung. Kebayang jungkir baliknya dia mikir gimana bisa beli buku yang diwajibkan guru? Yang “kalo ga punya buku ini, nanti ga bisa ngikutin pelajaran”? Jaman gw SMP itu, ada yang namanya GNOTA. Gerakan Nasional Orang Tua Asuh. Dari GNOTA itu dia ada bantuan keuangan untuk membeli buku yang dibutuhin.

I’m not saying that one should feel bad if one’s born in a rich family. Bukan berarti anak orang kaya musti merasa menderita hanya karena dia anak orang kaya — lha dia ga minta kok. Ibaratnya, kaya lotere.

Yang penting, diusahakan, sebisa mungkin, sesadar mungkin, sewelas asih mungkin, menyadari bahwa, “oh, Alhamdulillah puji Tuhan saya lahir di keluarga berkecukupan. Saya punya akses ke pendidikan dan prasarana yang bagus. Gimana caranya saya bisa membantu orang lain ya?”

This sounds so damn socialism, but hey…

Efek Buku ke Blog dan Jurnal (?) dan Ngomel Soal Update iOS

Hae~

Udah tiga minggu ga ngeblog sampe ditanyain Zi, ahuehauehaue. Entah lah ya bisa dibilang sebagai sekedar alesan atau gimana, cuma ini bikin gw akhirnya duduk dan menulis juga.

Jadi dalam dua minggu ini, ada dua hal yang gw jalani: Mulai aktif bergerak (jalan kaki keliling blok selama 30 menit) dan mengaplikasikan petuah — jie, petuah — dari buku A Monk’s Guide.

Iya, akhirnya beli juga di Kinokuniya Suria KLCC. Terus ditaronya bukan di bagian Self-Help atau Self Improvement gitu. Adanya malah nemu di bagian Religion, di Buddhism.

Buku A Monk’s Guide ini asli deh jadi motivator gw banget. Tiap abis baca buku itu, langsung rasanya pengen bebersih. Itu, dan Konmari.

Nah, hubungannya apa?

So it triggers a really, I don’t know, funny approach to my daily activities.

Gw jadi lebih banyak bergerak dan gw jadi lebih sibuk beberes rumah sehingga gw udah kadung cape buat ngeblog dan bahkan nulis jurnal/bullet journal. Untuk ngeblog, gw jadi yang, “heuh, emang gw mau cerita apaan ya?” (BANYAK!) dan untuk jurnal, nah ini nih… Karena gw udah rutin beberes rumah (iya, sebelumnya ga rutin dan musti diingetin,) gw jadi ga merasa butuh jurnal untuk mengingatkan gw. Entah lah ini fase sementara atau bakalan ga nulis jurnal lagi untuk seterusnya.

Kalo untuk ngeblog ya sebaiknya dilanjutkan sih ya, hahaha. Mungkin ya itu, gw jadi beralih ke ngeblog. Gw kalo nulis jurnal udah cape duluan tangannya. Mana lah kalo nulis, ada aja neng cilik dateng sambil bawa krayon dan dengan sotoynya maksa mau nyoret-nyoret buku gw hadeeeeeh.

ENIWEI.

GW STRES KEMARIN.

TAU GARA-GARA APA?

GARA-GARA iOS 11.3.

Update kan nih kan iPhone gw. Oke, iPhone gw itu iPhone 6S yang kalo menurut Apple, itu udah umurnya sama kaya jaman Jurassic dan harusnya ikut hancur ketiban asteroid yang bikin punah dinosaurus. Waktu awal iOS 11.3 keluar (versi beta), sempet huru-hara katanya bikin hape lemot parah yang ternyata memang disengaja pihak Apple.

Oke. Maksudnya Apple sebenernya baik. Hape dibikin lemot biar ga terlalu panas, ga metong sendiri, dan ga kebakaran.

Tapi jalan menuju Neraka itu aspalnya ditulisin “maksud gue kan baek” jadi lah tau sendiri gimana yes.

Balik ke soal iOS 11.3.

Jadi menurut kabar, versi resmi rilis kemarin ini udah mengatasi isu batere boncos dan gadget melambat. Kalo lu udah update ke 11.3, lu buka deh di Settings > Battery, nah di situ ada ‘Battery Health (Beta)’. Klik di situ, dan keliatan status batere lu, apakah masih bagus (kisaran 80-90%) atau udah sebaiknya diganti (hmmm, < 50% kali ya?) dan kalo udah musti diganti, bakal ada notifikasinya. Itu istilahnya, kalo kata para bloher-bloher bule itu, “disable iPhone throttling”. Jadi kita bisa matiin fitur iPhone yang memaksa batere dan hape kita bekerja maksimum (pemaksaan ini yang bikin hape jadi lambat) dan bikin hape kita berjalan dengan normal lagi.

Nah, katanya juga sih, isu ini sebenernya bisa diatasi dengan mengganti batere. Ada pengguna iPhone yang lapor kalo begitu dia ganti batere, rasanya kaya “iPhone gw balik ke baru lagi.” Segitu ngaruhnya. Karena ini juga isu berkaitan dengan pihak Apple, jadi biaya batere iPhone melalui jalur resmi (?) juga didiskon dari US$79 ke US$25. Gw kurang tau untuk harga Rupiah di Indonesia, tapi di Machines (salah satu reseller dan service resmi produk Apple di Malaysia) Suria KLCC, emang dari yang biasanya RM500 jadi RM200. Lumayan banget sih. Gw kepikiran mau ganti batere iPhones 5S yang udah ga ada harapan lagi ampun itu udah megap-megap.

Oke, seharusnya iOS 11.3 ini bekerja dengan baik kan?

Nggak di gw.

Habis update, hape gw langsung lambat paraaaaaah. Batere bocor dan langsung panas. Pusing kan gw langsung, haduh ini kenapa. Kemungkinannya bisa dua: emang iOS yang bermasalah atau penyakit bawaan kalo baru update iOS (karena hapenya indexing dulu segala macem). Temen gw, Aulia, nyaranin, “di gw ga masalah sih. Tunggu siangan deh Kap.”

Sampe siang, ga ada perubahan. Baru hape di-charge sampe 100%, sejam berikutnya udah di 60% lagi padahal ga diapa-apain. Huhuhuw.

Malemnya, ke Machines di Suria KLCC. Ngobrol sama staf service. Dia bilang ada kemungkinan emang file iOS-nya corrupted waktu download, atau masalah hardware. Nah, hape gw baik-baik aja sebelum kejadian ini, jadi sebenernya gw ragu kalo dibilang masalah hardware (DAN PLIS JANGAN MASALAH HARDWARE DONG HADEEEEEEHHHH REPARASINYA MEHEL DAN KALO MUSTI GANTI UNIT YA JADI TERMEHEL-MEHEL JUGA RIP DOMPET.) Disarankan oleh teknisinya untuk reset total ke factory settings DAN update iOS terbaru menggunakan iTunes lewat laptop. “Downloading iOS through WiFi directly to your phone is prone to corrupted files,” katanya. Okelah. Baiklah. Saya coba lah. Iseng tanya, kalo format ulang di Machines berapa lama dan biayanya berapa. Biayanya gratis, tapi musti nunggu satu jam. Hiks. “It can be done at home, actually. So you don’t have to wait for too long here.”

Sampe di rumah, langsung nyalain iTunes di laptop. Sebelumnya, gw backup dulu semua data ke iCloud. Kalo gamau backup juga gapapa sih, kalo emang mau ngapus semua data.

Lalu nyalain iTunes, pilih opsi ‘Restore iPhone’. Nah, udah deh tuh. Nanti iTunes download iOS ke laptop, lalu otomatis iPhone di-install iOS dari laptop.

Pagi ini gw perhatiin udah baik-baik aja lagi sih hape gw. Udah ga melambat lagi, ga panas lagi (sempet panas ketika narik backup data chat WhatsApp tapi ya dimaklumi), dan batere ga bocor. Semoga aja udah baik-baik aja lagi.

Balik ke soal bullet journal.

I don’t think I need bullet journaling (yet?).

Ada sih emang ibu rumah tangga yang pake bullet journal dan itu membantu mereka — dan ya gapapa banget. Ada ibu rumah tangga yang memang sibuk dengan kegiatan sehari-harinya, belum lagi urusan anak sekolah yang memang lumayan menyita waktu.

Nah, gw ini ibu rumah tangga mager. Urusan sekolah Wira pun Insya Allah belum sampe yang menyita waktu gimana banget. Sejauh ini masih rutin dan bisa diingat dengan baik. Paling pol ya gw tulis di kalender yang gw pasang di ruang TV. Untuk ngingetin gw soal bayar-bayar tagihan, ada dari app Money Lovers yang emang udah dikasih fitur Budget jadi gw tau gw udah bayar apa aja. Rutinitas hidup gw ya… Rutin. Membosankan, kadang, hahaha.

I’m not going to say that bullet journaling is useless. I’m still a supporter of the system, and at some point it helped me tremendously. Hanya saja, untuk saat ini, dengan kegiatan gw, belum butuh bullet journal. Mungkin nanti ketika udah makin sibuk dan emang butuh sistem untuk mengaturnya, hahaha.