Akun Baru, Blog Lama

Jadi semenjak gw mulai kerja di Automattic, gw dapet akses untuk ngebuat berbagai macam situs/test site WordPress dalam berbagai macam plan — tujuannya itu ya misalnya ada user nih, cerita kalo dia ada masalah di situs dia; nah, test site yang punya gw itu bisa gw pake buat ngetes/replikasi masalah si user tanpa gw ngudak-ngudak di situsnya si user.

Selain itu, gw juga banyak ngikutin blog internal perusahaan. Namanya juga perusahaan yang karyawannya nyebar sak dunia/distributed company, jadi komunikasinya itu ya pake instant messaging dan situs internal (kami nyebutnya “P2”.) Nah, itu semua pake akun WordPress gw yang selama ini/primary account. Yang usianya udah 12 tahun, hahaha.

Jadi lah, notifikasi gw untuk blog ini dan blog-blog internal itu campur aduk. Banyak yang kelewat dan e-mail dari WordPress juga campur aduk antara notifikasi urusan kerjaan dengan notifikasi promosi.

Tadi ngobrol sama temen kantor kan pas lagi rehat; lalu dia ngomong, “eh, lu pisahin aja akun WordPress lu. Bikin satu akun lagi untuk kebutuhan pribadi kaya blog pribadi lu — biar ga campur aduk notifikasinya di e-mail.” Gw mikir, lah iya juga yaaaa, hahaha. Jadi gw bikin lah satu akun baru dengan e-mail gw dan gw pindahin blog ini ke akun baru. Bisa lho, mindahin blog/situs WordPress dari satu akun ke akun yang lain! Bisa dibaca-baca di sini: Transferring a site to another WordPress.com account.

Nah, di akun yang sebelumnya, itu blog-blog yang gw follow — blog-blog temen-temen gw — ya nyampur dengan blog-blog internal perusahaan di Reader. Jadi gw rencananya mau unfollow dulu blog-blog kalian teman-teman semua, lalu gw follow lagi pake akun yang baru ini. Ini ngasih tau, takutnya kalo ada yang bingung, hahaha.

Untuk sementara ini dulu ya nulisnya. Gw lagi rapi-rapi isi akun WordPress gw. Nanti kalo udah beres lagi, gw ngeblog lagi, hahaha.

2019

Gw habis keliaran di archives blog gw, dan gw baru nyadar kalo terakhir gw nulis resolusi di blog itu tahun 2016. Tahun 2017 entah kenapa nggak nulis, tahun 2018 gw fokus ke kehamilan Rey (yang lahir tanggal 5 Januari.)

Sekilas soal 2018

Tahun 2018 itu menarik. Belajar mulai ngeblog lebih rutin, belajar untuk ga malu menjual kemampuan menggambar (walopun sekedar hobi, hahaha) dan (rencananya) mau lebih serius dan rajin lagi dalam menggambar, dan tentu saja, leap of faith.

Tahun 2018 bisa dibilang banyak trigger positif buat gw; oke, soal positif ini sebenernya masih bisa didebat, tapi gw banyak berpikir ke, “OMG, gimana kalo…” yang bikin gw banyak mengambil keputusan. Pertama, iPad Pro. Alhamdulillah, kebeli itu iPad Pro dan itu bikin gw mikir, “LAH MASA GA KEPAKE? SAYANG DONG?” Makanya gw mau mulai aktif melatih kemampuan menggambar gw. Bahkan untuk Inktober 2018, walopun akhirnya ya ga komplit 30 hari juga, tapi bisa dibilang gw cukup puas dengan diri gw. Gw belajar untuk ga terlalu memaksakan diri gw dengan pola pikir negatif/membanding-bandingkan diri dengan orang lain.

Kedua, skenario “kalo ada gimana-gimana, gimana?” Ini lah sebenernya yang bikin gw suka garuk-garuk tanah tiap ada debat soal Ibu rumah tangga v. Ibu bekerja. Belum lagi kalo udah ada ikut campur dari pihak lelaki (YANG ANEHNYA BELUM BERISTRI, BELUM BERANAK, MALAH KAYANYA BELUM PUNYA PACAR JUGA HHHHH) yang bilang, “sebaik-baiknya perempuan itu di rumah dan ga usah bekerja karena itu kodrat mereka!!111!!satusatu!!!1!”

Gini deh. Gini. Kalo lu emang maunya istri lu mendekam di rumah, silakan. Kalo emang itu pilihan istri lu juga, silakan.

Tapi lu juga musti memastikan kalo lu memenuhi SEMUA kebutuhan istri (dan anak) lu. Kalo istri lu minta tambahan uang belanja karena lu cuma ngasih seratus perak per minggu, lu dilarang protes. Kalo lu nganggep napa istri lu butek amat dan pengen dia tampil cantik, lu beliin deh noh bedak dan lipstik. Dilarang protes. “Aduh, ini pengeluaran gw semuanya buat istri nih?” IYA.

GW PERNAH DI POSISI ITU, MEN. Makanya gw bisa ngomong gini. Gw pernah di posisi 100% ibu rumah tangga dengan pendapatan murni semua dari suami gw. Ari protes? Ya nggak. Dia udah tau resikonya kok.

Makanya yang paling berisik ngojok-ngojok gw buat kerja itu… Ari.

Yang paling berisik nyuruh gw mendekam di rumah dan ga ngapa-ngapain apalagi kerja? ORANG LAIN. Yang kenal gw aja nggak!

Gw pengen bisa berdiri sendiri, berkarya, dan — sebisa mungkin — membantu. Ya membantu dalam segala hal. Membantu dalam pekerjaan, membantu orang lain, membantu keluarga gw, dan membantu diri sendiri.

Resolusi 2019?

Dibilangnya kan, “bikin resolusi kaya orang-orang,” hahaha. Ada yang menganggap resolusi ga perlu, ada yang menganggap resolusi itu penting, ada yang menganggap sinis. Ya masing-masing ada anggapannya.

Gw pribadi menganggap resolusi itu penting — untuk diri gw sendiri. Jadi gw bisa tau apa yang menjadi tujuan dan gol gw. Eye on the prize, gitu lah.

  1. Bersenang-senang dan belajar lebih banyak lagi di Automattic! Karena ini menyangkut dapur kantor, jadi gw ga bakal ngomong banyak di sini. Yang jelas, gw pengen lebih jago lagi dalam CSS dan troubleshooting.
  2. Menyelesaikan satu buku dalam satu minggu, fiksi dan non-fiksi (jadi targetnya ya 52 buku ya?)
  3. Yoga mandiri setiap pagi sebelum beraktifitas. Ini sebenernya karena gw ada beberapa faktor dalam pekerjaan gw di Automattic nantinya. Gw musti bergerak dan memastikan badan gw sehat selalu. Selain yoga, sebenernya gw tertarik untuk bersepeda (santai) karena Ari udah ngebujukin gw, hahaha. Liat lah nanti gimana kalo untuk sepeda, soalnya butuh baju khusus.
  4. Mengurangi screen time di luar jam kerja. Bisa dipastikan gw bakal menghabiskan minimal 6 jam di depan layar komputer ketika gw mulai aktif bekerja. Karena udah 6 jam itu lah, gw pengen mengurangi waktu gw di depan peralatan elektronik (maksimal 1 jam per hari) dan memperbanyak waktu berinteraksi dengan anak-anak (terutama Rey; karena kendala dua bahasa sehari-hari, perbendaharaan kata dia yang diucapkan masih terbatas untuk usia anak dua tahun. Singkatnya, masih kurang cerewet dan kurang lancar ngomongnya), membaca buku, membaca buku untuk anak-anak, dan lebih banyak mendengarkan mereka.
  5. Lebih sering berkomunikasi dengan keluarga besar. Oke, kalo yang ini emang mungkin kurang populer dengan kebanyakan dari kita ya, soalnya sering yang ada itu keluarga besar banyakan rese, hahaha. Tapi dari mudik kemarin, gw ketemu sama tante gw dan nginep di rumahnya. Ngobrol banyak, cekakakan, cerita-cerita dengan sepupu-sepupu gw, dan gw ngerasa bahwa, ya orang-orang seperti ini lah yang memang gw inginkan ada untuk di hidup gw. Yang memang gw inginkan untuk gw ada di hidup mereka. Selama ini mereka selalu mengundang gw dengan tangan terbuka; saatnya gw untuk ga nutup diri dan membuka diri gw juga ke mereka. Lagian, ga semua anggota keluarga itu rese kan, hahaha.

Bismillahirrahmanirrahim. Untuk 2019 yang lebih baik.

Hijrah Socmed?

Jadi mungkin masih ada yang inget kalo di tahun 2014 (?) gw sempet ngehapus akun Twitter gw karena gw terlalu stres dengan kondisi timeline yang kacau balau, politik kotor ga karuan fitnah kanan kiri (gimana caranya orang percaya kalo seseorang itu bisa muslim syiah, kristiani, kafir, DAN komunis di saat yang sama? HADEH!), dan banyak teman-teman gw yang… Gini deh, gini. Banyak orang yang gw kenal, dan saat itu di linimasa gw, kebetulan jadi sosok yang berpengaruh. Sebut saja, influencer. Ada dari mereka yang memang menjadi spokeperson untuk partai tertentu, ada yang memang suka beropini — dan sayangnya, berdebat. Oke. Kata ‘berdebat’ terlalu baik. Berantem.

Yang berdebat berantem ini lho. Jadi lah saat itu macam Perang Kurusetra; gila-gilaan makian kanan kiri, hinaan depan belakang, segala macam tweet penuh kebencian dan kemarahan entah dibalas atau di-retweet. Lelah banget bacanya. Yang ga ikut-ikutan jadi ikutan capek.

Nggak lama selepas itu gw hapus akun Twitter gw; hanya untuk kembali tahun 2016? 2017? Kisaran itu lah; buka akun Twitter untuk ngobrol dengan teman-teman dan promosi beberapa kegiatan komunitas saat itu (karena mau gimana juga, Twitter masih menjadi media promosi yang efektif, kalo tau kapan dan gimana ngomongnya *uhuk*) Twitter Bagian Kedua, sebut saja begitu, bener-bener gw jaga untuk Following. Untuk follower ya… Ya udah sih ya, ga bisa diatur juga kan.

Udah seperti itu pun, tetep aja nongol satu-dua tweet politik ga jelas. Sampe gw akhirnya memutuskan untuk mute beberapa keywords.

Bisa dibilang selepas itu agak santai sih ya jadinya. Gw juga berpikir untuk ngeliat Following gw lagi. Nah, tapi saat ini gw juga pengen memaksimalkan WordPress Reader gw karena ada potensi untuk itu. Gw seneng ada fitur ‘Save for Later’/‘Bookmark’, ‘Like’/‘Favorite’, dan ‘Share’ baik ke akun media sosial ataupun ke blog kita sendiri.

Yang sebenernya jadi, apa ya, pikiran gw adalah tema WordPress yang cenderung kohesif/sama dari satu bagian ke bagian yang lain. Satu sisi, bagus banget karena memang satu tema dan memberikan jaminan ke pengguna kalo, “oh, gw masih di ranah WordPress.” Satu sisi, karena sama semua, kadang suka kelewat. Seperti forum WordPress yang sebenernya bisa jadi tempat untuk pengguna paket Gratis bertanya (fitur Live Chat dengan Happiness Engineer diprioritaskan untuk pengguna dengan paket Personal dan Premium. Untuk paket Business, malah bisa bikin jadwal chat untuk konsultasi *JIEE GW CERITANYA UDAH PAHAM LHO FITUR LIVE CHAT BUAT SIAPA AJA JIEE MEMANG HAPPINESS ENGINEER NEH KAPKAP NEH *tepuk-tepuk dada* *batuk-batuk*) — walaupun tenang saja, di forum WordPress itu BUANYAK WordPres Volunteers dan staf (Happiness Engineer) yang siap sedia membantu.

Nah, forum itu kan ngebantu banget ya, sekaligus membangun komunitas. Cuma karena temanya ‘mirip’ dari segi tampilan dan warna (layout), jadi suka kelewat sama pengguna. Apalagi forum itu letaknya di bawah Support, jadi untuk masuk ke forum itu agak tersembunyi (masuk ke en.support.wordpress.com, scroll ke bawah, ada menu Community, nah di bawah Community itu ada tautan Forums.) Kalo lu buka Dashboard WordPress di wordpress.com, ketika lu klik Help (icon tanda tanya di pojokan Dashboard) itu akan diberikan ke laman isinya tips dan dokumen Support. Bagus sih, karena memang ya seharusnya begitu kan untuk bantuan. Cuma gw pribadi merasa kalo untuk tautan ke laman Forum juga ada di bagian Help akan sangat menolong. Di app? Itu juga agak tersembunyi. Tab dan laman Help ada di dalam tab Me. In some ways, I kind of understand the frustration happened among new users when they try to find some help or support documents regarding their new site. Makanya gw ada harapan kalo gw bisa membantu lebih banyak di area situ. Siapa tau, SIAPA TAU, gw juga bisa ngasih masukan untuk membuat tab Help dan Forum lebih mudah diakses oleh pengguna kalo nantinya gw masuk ke Automattic, yekaaaan?

BTW, balik ke soal WordPress Reader sebagai sosial media. Gw nyium naga-naganya WordPress pengen masuk ke sosial media itu ketika mereka mulai bikin post formatting untuk post dan fitur Bookmark, Like, dan Share di Reader. Bau-baunya mirip Tumblr, tapi kesannya lebih serius, hahaha. 

Jadi gw ya ngerasa, hey, kenapa nggak? 

Beneran deh, coba pikirin ini: WordPress menguasai 25-30% CMS Internet. Kepikir nggak, situs apa aja yang ditampung mereka? Cekidot WordPress VIP-nya, kakaaaaak~ (INTERMEZZO: GAEESS, NGETIK PAKE GUTENBERG AJEB BANGET, GAEEEES. LU MAU MASUKIN LINK TINGGAL HIGHLIGHT TEKS TERUS NTAR NONGOL PILIHAN UNTUK NAMBAH LINK, GAEESSS. KAGA USAH SCROLL KE ATAS JAUH-JAUH, GAEEEESSSS!) — Kapkap NGGAK BAKAL MUNGKIN punya WordPress VIP. Terlalu insignificant untuk punya WordPress VIP, huhuhuhu.

Jadi gw mau ngikutin beberapa situs berita dan situs-situs yang relevan sama minat gw di WordPress Reader (dan lu bisa tetep follow blog atau situs non-WordPress selama mereka punya feed. WordPress Reader ini ya macem feed reader versi rapi, hahaha.) Hu juga cerita dia baca blog gw pake WordPress Reader, dan sepertinya juga lebih enak ya, karena kalo ada tulisan baru ya dia bisa baca langsung.

Untuk Twitter, ya paling kalo gw butuh meme receh (???) Facebook… YA SUDAH LAH YA.

Nambah:

Kalo nulis di Gutenberg (/wp-admin) lalu dibuka/edit di Dashboard web (wordpress.com), line break-nya langsung ngelompat jauh banget/jadi dobel. Semoga aja isu accessibility di Gutenberg segera beres supaya bisa rilis di semua platform.

Kap’s Brain Fart 01:42 PM

Masih cerita soal pengalaman melamar kerja sebagai Happiness Engineer ya. Bukan prosesnya sih kali ini, tapi lebih ke… Nulis blog biar gw ga terlalu panik dan bisa menenangkan diri?

Entah ini menolong atau ga sih. Hm.

Jadi seperti biasa gw kan keliaran di WordPress Reader ya. WordPress Reader itu semacem RSS reader lah; jadi blog-blog (berbasis WordPress maupun non-WordPress) yang lu ikutin/follow itu ya akan nongol di tab Reader baik di website WordPress (wordpress.com) ataupun di app WordPress lu (kalo lu install.)

Selain blog yang lu ikutin, ada juga opsi untuk mengikuti tag. Tag itu semacam hashtag untuk memberikan info lebih detil mengenai sebuah tulisan atau artikel di blog atau website. Sedikit beda dengan Categories, tag itu lebih detil dan bisa bikin tulisan blog lu  dicari orang secara publik (kecuali kalo lu set Private atau Hidden di blog WordPress lu.) Jadi misalnya nih, lu nulis sebuah blogpost tentang wisata kuliner. Terus lu tulis lah di bagian tag macem “food”, “culinary”, atau “foodblog.” Nah, kalo blog lu di-set Public, tag itu lah yang memunculkan post lu di Reader ketika ada pengguna yang mencari blog dengan tag yang disebut di atas itu. Jadi, misalnya, lu nulis soal makeup lalu lu pake tag “beauty”, dan ujug-ujug ada pengguna WordPress yang lu ga kenal ow ow siapa dia kok nge-like tulisan lu, itu belum tentu stalker lho. Bisa jadi si pengguna itu emang lagi nyari tulisan berkaitan dengan “beauty” dan nemu tulisan lu.

Nah, selain blog teman-teman yang gw ikutin, gw juga ikutin tag “A8Cday”, alias “Automattic(ian) Day”. Tulisan para Automattician (staf Automattic) mengenai kehidupan sehari-hari mereka bekerja secara remote working di Automattic dan kadang-kadang ada juga yang berbagi pengalaman saat mereka melamar kerja di Automattic — ya kaya gw alamin sekarang ini.

Nah, gw nemu kan satu blog. Dia masuk ke Automattic bulan Maret 2018 lalu. “Wah, pas banget nih,” pikir gw pas itu. “Ga jauh jaraknya dari gw. Berarti prosesnya mirip-mirip nih.” Soalnya terakhir gw baca cerita penerimaan kerja oleh seorang Automattician, dia udah mulai bekerja di Automattic sejak tahun 2015, dan menurut dia, proses penerimaannya udah banyak berubah (kecuali bagian trial period yang kabarnya lu bakal dikasih dokumen sambutan dengan tulisan ‘Welcome to Chaos’ *langsung kebat-kebit*)

Ya udah lah ya, gw baca.

Terus, gw… Stres.

Bukan gimana, Automattician ini (sebut saja namanya P), pengalaman di dunia web development-nya gila-gilaan! Canggih banget! Dia cuma komentar, “looking back, I wished I could learn more on WooCommerce, CSS, and knowing more about WordPress.com.”

LAH GW?

HALO?

Terus gw baca teruuus sampe bagian komentar kan. Ada yang komentar, “oh, gw juga ngelamar kerja di Automattic nih! Gw udah belajar Python, Ruby on Rails, sama JavaScript. Gw juga kepikiran mau ambil courses lain untuk memperkaya kemampuan gw, soalnya gw dulu kuliahnya bukan IT.”

LAH.

GW.

GIMANA.

DONG.

Satu hal yang bikin gw sedikiiiiiiiiit anteng (???) itu ternyata yang pertama nge-review semua resume yang masuk ke Automattic itu Matt Mullenweg sendiri. Jadi ketika tim mulai gerak mengontak para pelamar pekerjaan, itu artinya Matt sudah memberikan rekomendasinya dia.

(Lalu makin stres. Kalo sampe gagal artinya mengecewakan Matt.)

Tapi jujur ya, dan mungkin kalian juga udah bosen baca ini, gw belum pernah se’lapar’ ini — dan itu semua dimulai dari sebuah tulisan di blog-nya Matt yang isinya foto pulpen dengan username dia terukir di situ. Tulisannya: “Has your WP.com username on it too. Automattic is hiring!” Lalu gw dengan serakahnya berpikir, “GW JUGA MAU.” Pernah, satu hari, gw sampe menghentakkan kaki dengan kekesalan khas anak-anak, lalu berseru, “AKU MAU DITERIMA DI AUTOMATTIC! AKU MAU JADI HAPPINESS ENGINEER!” di depan Ari (yang dibales dengan, “iyaaaa, semoga diterima yaaaa.”)

Ini adalah proses lamaran kerja yang, buat gw, meletihkan dan menguras pikiran — in a good way. Letih karena otak dipaksa bekerja, belajar, dan terbuka dengan banyak hal. Gw belajar untuk menyampaikan jawaban dengan lebih jelas, dengan bahasa lebih sopan, dan lucunya — walaupun 100% komunikasi dilakukan melalui gadget — gw belajar bersosialisasi dengan manusia lain. Banyak orang bilang kalo gadget mengurangi kemampuan manusia bersosialisasi, tapi gw rasa itu lebih ke cara menggunakannya sih. Malah mengobrol melalui gadget juga jadi lebih mudah (nebar hoax juga jadi lebih gampang— eeeeh, hehehe.)

Segini dulu lah curhatnya ya, hahaha. Demi menenangkan pikiran aja.

Satu Langkah

Kemarin gw ngobrol sama temen-temen di grup Telegram kalo kondisi psikologis gw saat ini seperti di dalam limbo.

Lebih ke… Gini, gw udah jadi ibu rumah tangga sejak pindah ke Kuala Lumpur, Malaysia. Sejak 2014. Gw yakin gw udah cerita banyak di sini soal awal-awalnya gw stres dan tertekan menjadi ibu rumah tangga. Iya, dari terbiasa bekerja sehari-hari, lalu mendadak diam di rumah dengan rutinitas yang sepertinya bisa disandingkan dengan Sisyphus.

Awalnya gw susah payah berusaha nrimo kondisi gw sebagai ibu rumah tangga; sampe akhirnya gw mulai nyaman dan — eng ing eng — kami berhasil mendapatkan residence pass alias visa tinggal di Malaysia selama 10 tahun (kalo nggak salah). Nah, salah satu kelebihan RP dibanding visa biasa sebelumnya (gw dulu pake dependant pass) adalah ijin untuk bekerja di Malaysia tanpa perlu mengurus working visa (visa kerja.) Jadi pihak perusahaan juga nggak perlu repot ngurusin visa bekerja.

Lalu lepas itu lah, mulai kan, ada pikiran (dan saran dari sekitar,) untuk bekerja lagi. Tujuh tahun (dan Insya Allah akan terus berlanjut) pernikahan dengan Ari, dia selalu mendukung gw untuk keputusan gw. Malahan dia lebih seneng kalo ngeliat gw bekerja. “Kamu punya potensi dan kemampuan,” itu ucapannya setiap kali gw nanya kenapa dia ingin gw bekerja.

Nah, yang gw tulis tadi, kondisi gw di limbo. Itu maksudnya apa?

Gw terlalu menikmati menjadi ibu rumah tangga. Yang pemalas pula.

Jadi gw itu dalam kondisi:

  1. Ingin bekerja, dapet penghasilan — karena gw juga parno kan, kalo ada apa-apa apakah gw bisa menghidupi gw dan keluarga gw?
  2. Ga tega dan keburu panik kalo musti bekerja dan ninggalin rumah. Nanti siapa yang ngurus rumah? Yang beresin rumah? Kalo anak sakit, gimana?
  3. Tapi udah kadung enak nggak kerja ongkang-ongkang kaki sementara suami yang kerja *MOHON JANGAN DITIRU DAN JANGAN DIJADIKAN PANUTAN*
  4. Kekhawatiran apakah gw masih mampu? Apakah gw masih relevan di dunia kerja? Empat-lima tahun, men. Lima tahun gw ga berkecimpung di dunia kerja. Emang masih ada yang mau nerima gw sementara di luar sana banyak yang lebih muda dan lebih punya kemampuan dibanding gw?

Hafiz beberapa kali sebenernya ngajakin gw, “ngelamar di Automattic aja Kap.” Dia juga ngeliat kemampuan gw untuk coding HTML dan CSS itu bisa banget untuk melamar di Automattic sebagai Happiness Engineer.

Gw juga nyoba ngelamar pekerjaan di perusahaan lokal di Kuala Lumpur dan tidak diterima.

Gw cerita sedikit ya. Ini sombong sekali; sejak lulus sampe bekerja, gw belum pernah ditolak oleh calon perusahaan. Pasti resume diterima, pasti wawancara, pasti presentasi, pasti diterima.

Akibatnya? Itu menjadikan gw manusia yang sombong, nggak menghargai proses, dan jadi mubazir/taking things for granted. Gw yang dasarnya pemalas itu jadi makin berkali-kali lipat malasnya di tempat kerja.

Nah, kemarin itu sebenernya pertama kali gw nggak diterima kerja. Beneran. Silakan benci gw, gw berhak mendapatkan itu dari ucapan gw.

Penolakan itu ya jelas membuat gw evaluasi lagi diri gw (telat ya? Hahaha.) Kemampuan gw itu nggak ada artinya di gelanggang internasional. Jangankan internasional; regional ASEAN aja dulu deh. Gw jago kandang, tapi menciut begitu keluar. Di atas langit masih ada langit.

Tapi jujur, ini ya jelas jadi refleksi gw. Ari selalu bilang, “gini deh. Liat dulu aja. Nggak ada salahnya mencoba. Kalo diterima ya Alhamdulillah; kalo nggak ya gapapa.”

Yang menyetop gw dari keinginan-keinginan gw bukan orang lain. Gw sendiri. Gw sendiri yang keburu, “gimana kalo gini gimana kalo gitu gimana kalo gini gitu.” Gw yang bawel, gw yang rese, gw yang sombong. Gw yang repot.

Kemarin, iseng buka-buka bagian Reader di app WordPress for iOS. Baca-baca blog yang gw ikuti.

Salah satunya, blog-nya Matt Mullenweg — pendirinya Automattic, perusahaan yang membawahi WordPress, WooCommerce, Jetpack, dan masih banyak lagi. Ada tulisan: “Automattic is hiring!”

Lalu keinget ucapan Hafiz yang sering diucapin ke gw: “Coba aja, Kap. Ngelamar ke Automattic.”

Sebagai orang yang dangkal, gw sering merasa wah keren ya kalo gw bisa kerja di perusahaan seperti Google, Facebook, atau WordPress. Kerja di WordPress, pas kerja pake kaos WordPress dan jaket WordPress juga ahzeg.

But you know what, I do actually want to work there.

Gw ngeliat WordPress berkembang begitu pesatnya sejak WordPress 3.8 (ini gw inget banget gw heboh sendiri di komputer kampus ngeliat Dashboard /wp-admin yang super kinclong dan segala-galanya kerasa baru), ngeliat usaha WordPress untuk membuat themes mereka lebih mobile-friendly (walopun gw yang gimanaaa gitu ya, hahaha,) ngeliat berkembangnya mereka menjadi lebih dari 20% bagian pasar CMS (content management system.) Gw bahkan sempet ngutak-ngutik WordPress untuk kerjaan klien ketika gw jaman freelance dan di public relations.

I want to be part of them.

Pengen ikut ngebantu pengguna lain yang bingung; ini gimana kok ga bisa mengunggah themes, ini kenapa dibilang DNS error, ini gimana kok plugin ga bekerja. Pengen bisa ngebantu dan menyelesaikan masalah. Mungkin nggak banyak, tapi pengen bisa.

”Coba aja, Kap. Ngelamar ke Automattic.”

Tapi tau nggak? Gw terlalu takut. Gw ngerasa, “emang gw mampu? Emang gw bisa?” Ada paradoks aneh di diri gw; satu sisi sombong bukan main, satu sisi ga pedean bukan main. Ngelamar ke Automattic? Lu gila? BUANYAK orang hebat di luar sana yang juga ngelamar di Automattic. Emangnya bakal keterima? Baru liat resume, langsung dilepeh gw!

Gw salut sama temen-temen gw dan Ari; mereka ini bisa lho bertahan berteman dan hidup bareng gw terlepas gw sebegini… Menyebalkannya.

Dan hari ini, gw mutusin untuk melakukan sebuah hal yang sering seliweran di sekitar gw.

”Coba dulu aja.”

Bismillahirrahmanirrahim.

7391AE2F-40CD-48E8-BEF2-5D5E5010DF39

Will keep you guys updated about this. Nunggu 1-2 minggu, hahaha. Bismillah.