Satu Langkah

Kemarin gw ngobrol sama temen-temen di grup Telegram kalo kondisi psikologis gw saat ini seperti di dalam limbo.

Lebih ke… Gini, gw udah jadi ibu rumah tangga sejak pindah ke Kuala Lumpur, Malaysia. Sejak 2014. Gw yakin gw udah cerita banyak di sini soal awal-awalnya gw stres dan tertekan menjadi ibu rumah tangga. Iya, dari terbiasa bekerja sehari-hari, lalu mendadak diam di rumah dengan rutinitas yang sepertinya bisa disandingkan dengan Sisyphus.

Awalnya gw susah payah berusaha nrimo kondisi gw sebagai ibu rumah tangga; sampe akhirnya gw mulai nyaman dan — eng ing eng — kami berhasil mendapatkan residence pass alias visa tinggal di Malaysia selama 10 tahun (kalo nggak salah). Nah, salah satu kelebihan RP dibanding visa biasa sebelumnya (gw dulu pake dependant pass) adalah ijin untuk bekerja di Malaysia tanpa perlu mengurus working visa (visa kerja.) Jadi pihak perusahaan juga nggak perlu repot ngurusin visa bekerja.

Lalu lepas itu lah, mulai kan, ada pikiran (dan saran dari sekitar,) untuk bekerja lagi. Tujuh tahun (dan Insya Allah akan terus berlanjut) pernikahan dengan Ari, dia selalu mendukung gw untuk keputusan gw. Malahan dia lebih seneng kalo ngeliat gw bekerja. “Kamu punya potensi dan kemampuan,” itu ucapannya setiap kali gw nanya kenapa dia ingin gw bekerja.

Nah, yang gw tulis tadi, kondisi gw di limbo. Itu maksudnya apa?

Gw terlalu menikmati menjadi ibu rumah tangga. Yang pemalas pula.

Jadi gw itu dalam kondisi:

  1. Ingin bekerja, dapet penghasilan — karena gw juga parno kan, kalo ada apa-apa apakah gw bisa menghidupi gw dan keluarga gw?
  2. Ga tega dan keburu panik kalo musti bekerja dan ninggalin rumah. Nanti siapa yang ngurus rumah? Yang beresin rumah? Kalo anak sakit, gimana?
  3. Tapi udah kadung enak nggak kerja ongkang-ongkang kaki sementara suami yang kerja *MOHON JANGAN DITIRU DAN JANGAN DIJADIKAN PANUTAN*
  4. Kekhawatiran apakah gw masih mampu? Apakah gw masih relevan di dunia kerja? Empat-lima tahun, men. Lima tahun gw ga berkecimpung di dunia kerja. Emang masih ada yang mau nerima gw sementara di luar sana banyak yang lebih muda dan lebih punya kemampuan dibanding gw?

Hafiz beberapa kali sebenernya ngajakin gw, “ngelamar di Automattic aja Kap.” Dia juga ngeliat kemampuan gw untuk coding HTML dan CSS itu bisa banget untuk melamar di Automattic sebagai Happiness Engineer.

Gw juga nyoba ngelamar pekerjaan di perusahaan lokal di Kuala Lumpur dan tidak diterima.

Gw cerita sedikit ya. Ini sombong sekali; sejak lulus sampe bekerja, gw belum pernah ditolak oleh calon perusahaan. Pasti resume diterima, pasti wawancara, pasti presentasi, pasti diterima.

Akibatnya? Itu menjadikan gw manusia yang sombong, nggak menghargai proses, dan jadi mubazir/taking things for granted. Gw yang dasarnya pemalas itu jadi makin berkali-kali lipat malasnya di tempat kerja.

Nah, kemarin itu sebenernya pertama kali gw nggak diterima kerja. Beneran. Silakan benci gw, gw berhak mendapatkan itu dari ucapan gw.

Penolakan itu ya jelas membuat gw evaluasi lagi diri gw (telat ya? Hahaha.) Kemampuan gw itu nggak ada artinya di gelanggang internasional. Jangankan internasional; regional ASEAN aja dulu deh. Gw jago kandang, tapi menciut begitu keluar. Di atas langit masih ada langit.

Tapi jujur, ini ya jelas jadi refleksi gw. Ari selalu bilang, “gini deh. Liat dulu aja. Nggak ada salahnya mencoba. Kalo diterima ya Alhamdulillah; kalo nggak ya gapapa.”

Yang menyetop gw dari keinginan-keinginan gw bukan orang lain. Gw sendiri. Gw sendiri yang keburu, “gimana kalo gini gimana kalo gitu gimana kalo gini gitu.” Gw yang bawel, gw yang rese, gw yang sombong. Gw yang repot.

Kemarin, iseng buka-buka bagian Reader di app WordPress for iOS. Baca-baca blog yang gw ikuti.

Salah satunya, blog-nya Matt Mullenweg — pendirinya Automattic, perusahaan yang membawahi WordPress, WooCommerce, Jetpack, dan masih banyak lagi. Ada tulisan: “Automattic is hiring!”

Lalu keinget ucapan Hafiz yang sering diucapin ke gw: “Coba aja, Kap. Ngelamar ke Automattic.”

Sebagai orang yang dangkal, gw sering merasa wah keren ya kalo gw bisa kerja di perusahaan seperti Google, Facebook, atau WordPress. Kerja di WordPress, pas kerja pake kaos WordPress dan jaket WordPress juga ahzeg.

But you know what, I do actually want to work there.

Gw ngeliat WordPress berkembang begitu pesatnya sejak WordPress 3.8 (ini gw inget banget gw heboh sendiri di komputer kampus ngeliat Dashboard /wp-admin yang super kinclong dan segala-galanya kerasa baru), ngeliat usaha WordPress untuk membuat themes mereka lebih mobile-friendly (walopun gw yang gimanaaa gitu ya, hahaha,) ngeliat berkembangnya mereka menjadi lebih dari 20% bagian pasar CMS (content management system.) Gw bahkan sempet ngutak-ngutik WordPress untuk kerjaan klien ketika gw jaman freelance dan di public relations.

I want to be part of them.

Pengen ikut ngebantu pengguna lain yang bingung; ini gimana kok ga bisa mengunggah themes, ini kenapa dibilang DNS error, ini gimana kok plugin ga bekerja. Pengen bisa ngebantu dan menyelesaikan masalah. Mungkin nggak banyak, tapi pengen bisa.

”Coba aja, Kap. Ngelamar ke Automattic.”

Tapi tau nggak? Gw terlalu takut. Gw ngerasa, “emang gw mampu? Emang gw bisa?” Ada paradoks aneh di diri gw; satu sisi sombong bukan main, satu sisi ga pedean bukan main. Ngelamar ke Automattic? Lu gila? BUANYAK orang hebat di luar sana yang juga ngelamar di Automattic. Emangnya bakal keterima? Baru liat resume, langsung dilepeh gw!

Gw salut sama temen-temen gw dan Ari; mereka ini bisa lho bertahan berteman dan hidup bareng gw terlepas gw sebegini… Menyebalkannya.

Dan hari ini, gw mutusin untuk melakukan sebuah hal yang sering seliweran di sekitar gw.

”Coba dulu aja.”

Bismillahirrahmanirrahim.

7391AE2F-40CD-48E8-BEF2-5D5E5010DF39

Will keep you guys updated about this. Nunggu 1-2 minggu, hahaha. Bismillah.

Advertisements

Kap’s Brain Fart 10:42 PM

Waktu gw lahiran anak-anak, nyokap bilang ke gw kalo, “Ari harus ada mendampingi kamu.” Banyak dokter obgyn yang juga berprinsip sama, bahwa ayah harus ada saat ibu melahirkan supaya “lebih menghargai si ibu” (walopun otak riwil gw berkata, “so basically most men will respect women when the women went through heavy labor between life and death rather than respecting them as human being on the first placeMMmmmmMMMMmmmOKay...”)

Dan selama lahiran bocah dua kali, ya gw taunya kontraksi, ngomelin Ari, dan ngeden.

Nah, gw barusan liat video lahiran normal di Twitter. Tanpa sensor dan tanpa warna hitam putih. Detik-detik ketika si bayi keluar dari vagina.

Jadi, ngeliat yang benernya terjadi di bawah sana kan.

Holy macaroni.

Gw sampe jerit, “HANJIR,” pas liat si bayi akhirnya keluar sebadan-badan.

Sekarang PAHAM BANGET arti, “kaya ngeluarin bola dunia dari dalem perut.”

Kaktus Pindah Rumah

Jadi kaktus ini sebenernya bukan punya gw, tapi punya Wira. Entah gimana, anak ini suka ikut semangat kalo liat kaktus, jadi dia pengen punya tanaman juga. Tapi namanya juga bocah ya, ujung-ujungnya emaknya juga yang ngerawat, hahaha.

Nah, kaktus ini udah agak gede kan ukurannya. Menurut banyak anjuran soal berkebun, tanaman apapun itu saat sudah terlihat tumbuh melebihi ruang tanam/pot, sebaiknya dipindahkan ke pot yang lebih besar/repotting.

Masalahnya satu:

Gw terlalu takut.

Bukan apa-apa, gw takut kalo batang kaktus itu pada kepotek/putus gitu kan. Masalahnya, udah ada empat hingga lima batang kaktus yang patah.

Nah, ya daripada kaktusnya tambah tumbang kaya gitu karena rumahnya kekecilan, jadi lah gw memutuskan untuk repotting si kaktus.

Tanya-tanya dulu ke temen-temen yang lebih paham soal kaktus di Instagram. Alhamdulillah ada bang Acep dan Iing yang langsung ngasih saran. Yang harus disiapkan atau digunakan itu lap/kain dan sarung tangan tebal. Kaktus diletakkan miring/tidur di atas kain yang sudah dibentangkan lalu potnya ditekan-tekan agar tanahnya melonggar. Begitu kaktus sudah bisa dikeluarkan, tanamannya ditutup kain dengan lembut supaya nggak melukai tangan sekaligus melindungi si kaktus. Pindahkan kaktus ke pot baru, lalu isi dengan media tanam/tanah.

Gw juga nyediain alas supaya lebih mudah membersihkan nantinya karena kegiatan berkebun gw selama ini terbatas di balkon apartemen; jadi supaya tetep resik dan nyaman juga.

Biasanya untuk repotting itu gw menyediakan: Media tanam, pot, alas, sarung tangan, sekop kecil, gunting tanaman, dan botol spray isi air.

Alhamdulillah, proses pemindahan tanaman berjalan dengan baik; potongan kaktus juga gw tanam di media tanam — kabarnya sih tanaman kaktus dan succulent ini mudah berkembang biak.

Gw rasa ga butuh waktu lama untuk si kaktus ini tumbuh makin besar dan musti pindah rumah lagi, hahaha. Sehat-sehat ya kalian para kaktus.