Rey dan Rebung

EH SORI! GW SALAH LIAT BERAT REBUNGNYA, HAHAHAHAHA.

ASLINYA 1.7 KILO.

ALHAMDULILLAH. BUKAN 18 KILO. HAHAHA.

BERARTI SELAMA INI GW SALAH TANGKEP.

HAHAHAHA.

HA.

HA.

Oke, beberapa post yang lalu gw ngomong soal Rey dan rebung.

JADI GINI…

(Tentu saja dengan pembukaan super ga penting dan super panjang.)

Rey ini diyakini oleh gw dan Ari kalo: 1. Jatah bandel Wira ketinggalan di perut, dan 2. Jatah bandel yang ketinggalan di perut diambil semua sama Rey.

Wira begitu dikasih tau, “Wira, jangan pecicilan di toko ya,” langsung manut. Anteng. Paling penasaran celingukan tapi udah itu aja.

Rey?

Kabur.

Andaikan nangkep bocah semudah ini coba ya

Gw kalo pergi belanja mingguan itu mendingan naro anaknya di stroller atau didudukin di trolley belanja.

Nah, tulisan di atas itu baru gw bisa tulis setelah kejadian rebung.

Ceritanya itu dimulai ketika gw jemput Wira pulang sekolah bersama Rey yang saat itu belum sekolah. Pulang dari sekolah, kami mampir dulu di grocery store untuk belanja bahan makanan.

Di kepala gw, menu lauk makan malam capcay pake tempe goreng. Gampang kan ya? Apa sih susahnya; tinggal iris tumis gitu kaaan?

Rey dan Wira lagi jalan bareng gandengan tangan, ketika gw menoleh ke arah rak sayuran untuk mengambil tempe, dan mendadak Wira berseru, “IBU. ADEK GIGITIN SAYURAN!”

“… HAH?”

Gw nengok ke Rey kan; sekalinya gw pernah denger Wira berseru kaya gitu ketika Rey masih usia 5 bulan dan Wira berteriak sekuat tenaga, “IBU. ADEK IS EATING MY SHOES!”

Kata “eating” dan “shoes” nggak seharusnya ada dalam satu kalimat. Camkan itu.

MUKANYA BIASA AJA DONG NENG

Gw ngeliat Rey, yang tangan mungilnya megang rebung, dan mulut dia gerigitin ujung rebung.

“REY. NO.”

Anaknya kaget. Ngeliat gw.

Lalu cemberut.

CEMBERUT.

MACEM, “IBU APAAN SIH GANGGU AJA.”

KAYA GA DOSA GITU.

CEMBERUT.

Gw ngeliat kan rebung yang dia gerigitin; itu dia gerigitin sama plastik-plastiknya cobaaaaa. Masya Allah. Buat para orang tua, bener lho, cukup punya satu mantra.

“Man min mun, kuman jadi vitamin.”

Terus gimana rebungnya? Nggak mungkin gw tinggalin gitu aja kan? Itu produk sudah terkonsumsi. Sudah terkontaminasi kurcaci cilik tukang gragas makanan.

Jadi ya gw kepaksa beli itu rebung.

Rencana menu makan malam capcay nganu-nganu? Bubar semua.

Nyoh. Rebung 1.7 kilo. Harganya seratus ribu rupiah mengikuti kurs. REBUNG DOANG. REBUNG.

Gw suka makan rebung. Gule rebung itu favorit gw. Lumpia Semarang itu terbaek sepanjang masa.

Tapi gw belum pernah masak rebung, maliiiiih.

Gw Google kan; tips dan trik memasak rebung. Oke, mari kita coba. Pasti bisa.

Lalu njuk nongol artikel “bahaya sianida pada rebung.”

Pinter.

//level parno jebol

Tuh. Baru ujungnya doang gw potong tuh, masih ada segede gitu.

Cerita ke Ari, “aku kepaksa beli rebung soalnya rebungnya digerigitin adek.”

“Hahahaha, adek emang lucu yaaa.”

“Rebungnya seberat 1.7 kilo.”

“ITU MAU BUKA WARTEG APA BEGIMANA SIH.”

Akhirnya gw bikin jadi gule rebung pake ikan asin.

Jadi banyak banget emang, huhuhuhu.

Sejak itu Rey selalu gw taro di stroller atau trolly belanja setiap gw belanja di supermarket. Gw ga mau ambil resiko jatuh korban rebung-rebung berikutnya.

Muka tertangkap basah ketauan nyomot coleslaw-nya ibu

Advertisements

Rey dan Preschool

Eh.

Gw udah cerita belum sih kalo Rey udah masuk preschool? Belum ya? HAHAHAHA.

Iya, jadi bocahnya udah masuk sekolah gitu, hahaha.

C98750EE-A1FC-40D4-AB60-B06634BF5015

Jadi keputusan untuk menyekolahkan Rey ini sempet maju mundur iya nggak gimana dong gimana ya dorongdongdong. Soalnya situasinya ini kan beda kaya waktu Wira masuk daycare dulu. Wira masuk daycare di usia yang masih muda banget, 7 bulan, karena gw juga ada tuntutan pekerjaan dan sulitnya nyari mbak saat itu. Jadi ketika pindah ke KL dan usia Wira udah 2 tahun, ya anggep lah otomatis lah ya anaknya emang butuh sekolah.

LAH REY EMANG GA BUTUH SEKOLAH?

Gini. Gw selama di Malaysia ini ya kan visanya yang dependant visa; dan pemegang visa ngintil kaya gitu itu ga boleh kerja, karena emang beda dengan visa kerja. Kalo gw mau kerja, perusahaan gw atau gw musti rela ribet ngurus visa kerja gw, yang artinya butuh sponsor dan tanggungan segala macem. Ya iya lah, ngais uang di negeri orang, musti jelas kan statusnya. Emangnya pas lagi sayang-sayangnya lalu ditinggal.

//GIMANA

Karena gw ga bisa kerja, jadi otomatis gw jadi ibu rumah tangga dong. Itu bikin gw punya waktu yang emang gw dedikasikan untuk mengurus anak dan rumah — dan ya jelas Rey termasuk. Jadi lah buat gw dan suami, Rey itu nggak wajib banget untuk masuk preschool. Malah sempet direncanain masuk preschool usia 2 taun aja.

Tapi itu wacananya kan.

0D78DF83-89D4-459F-A9FB-A78436C526F2

Rey ini badung.

BADUNG BANGET.

BADUNG.

ALLAHUAKBAR BADUNG.

YANG BILANG KE GW, “AH ANAK PEREMPUAN ITU ANTENG KOK KAP. CINCAY LAH. SANS AJA,” MAJU SINI.

Nama dia ada Rey, yang diambil dari karakter Rey di Star Wars; dan ada Sarasvati, Dewi Ilmu Pengetahuan.

Yang satu pemberontak ngelawan First Order, yang satu beneran dewinya ilmu pengetahuan yang intinya nguprek segala macem atas nama penasaran. Okesip.

Udah jadi semacem pengetahuan umum di antara orang tua, kalo rumah lu mendadak anteng padahal ada balita di rumah, pasti ada apa-apanya tuh. Balita itu NGGAK anteng. Mereka ini bola bekel dikasih nyawa dan batere Energizer asupan seumur idup yang selalu, “IBU IBU IBU IBU AYAH AYAH AYAH AYAH APATUH APATUH APATUH MAU MAU MAU MAMAM MAMAM MAMAM PUPUP PUPUP PUPUP.” Kalo di rumah lu masih bisa denger mereka ngoceh, masih aman.

Kalo mereka mendadak anteng, nah…

Gw lagi di kamar, beresin seprei, ketika rumah mendadak tenang sekali.

Panik.

Langsung gw lari ke luar kamar, dan mendapati si neng cilik sudah di atas meja makan (yang terbuat dari kaca) dan sedang sibuk menggambari meja dengan krayon milik abangnya.

Gw tegur dong.

Dibales desisan melengking ala velociraptor sama dia.

Sambil cemberut, anaknya turun dari meja (ALLAHU JANTUNG EMAK APA KABAR) lalu dia ngeloyor, dengan krayon di tangan, menuju ruang TV, dan mencoret-coret layar TV dengan krayon yang dipegangnya.

Gusti Allah nu agung.

Itu baru dia sendirian.

Begitu ada abangnya; BERANTEM. Mana lah Wira baik banget ke adeknya pula. Gw yang emaknya aja bingung ini napa si abang kelewat manjain adeknya. Pernah Wira ngambil remote TV dari sofa yang ternyata mau diambil Rey. Si neng cilik ngamuk, lalu rambut abangnya dijambak.

NAPA ANAK GW PREMAN BANGET. RASAAN WIRA GA GINI DULU DEH. INI JATAH RUSUH DIAMBIL SEMUA SAMA ADEKNYA APA GIMANA SIH.

Jadi dengan pertimbangan betapa rusuhnya anak gadis kami, akhirnya Ari ngomong, “coba sekolahin dulu. Sepertinya dia emang juga udah butuh tempat untuk berkembang lebih tinggi lagi.”

288685E7-67BE-4BA3-9C72-3AEC85DE7001

Tentu saja, jiwa mamak langsung bergelora. Langsung, “HUHUHUHU GW NANTI PASTI NANGIS NIH PASTI NANGIS NIH GA RELA ANAKNYA SEKOLAH NIH, HUHUHUHU.”

Tapi abis itu liat bocahnya nyoret-nyoret sofa pake lipstik gw. “SEKOLAHIN AJA ANAKNYA. SEKOLAHIN.”

Jadi di usia 18 bulan, Rey mulai bersekolah preschool.

Gw sempet ngira kalo dia bakal noangis ga ketolongan seharian di hari pertama sekolah. Soalnya Wira dulu gitu. Baru diem ga nangis ketika tidur dan makan. Abis itu nangis lagi nyariin gw.

Lah, gurunya Rey cerita, “dia cuma nangis, itupun hanya merengek, ketika ga ada gurunya di deket dia. Kami cukup dekati dia, gandeng tangan dia, dan dia langsung diam. Selepas itu ya dia main lagi.”

OH. OKEHFAIN. GA NANGIS WALOPUN GA ADA IBUK. OKEH.

//gimana…

Satu hal yang gw juga khawatirin ketika Rey di preschool itu nafsu makan dia. Bukan apa-apa, waktu Wira itu lumayan ribet. Anaknya langsung nolak makan dan maunya minum susu doang selama tiga hari karena dia stres adaptasi di lingkungan baru.

Rey?

”Sarapan bubur labu, habis. Makan buah, apel, habis tiga buah—“

”… Tiga… apa? Tiga iris apel?”

”Bukan. Tiga buah apel.”

”Oh. Oke.”

”Lalu makan siang nasi dan sup, habis. Makan sore, biskuit, juga habis. Ini tea time, pancake dan madu dan buah. Habis.”

Sampe rumah? Setelah makan pancake nganu nganu itu?

Masih minta sereal dua mangkuk dan makan sup pake pasta.

… Yha. Ga perlu terlalu khawatir kali yha.

Alhamdulillah, anaknya sepertinya hepi dan ga masalah di preschool-nya. Kesempatan buat dia pun untuk eksplorasi, berkarya, ngeberantakin barang, tanpa gw musti ngomong, “ADEK. NO. ADEK. NGGAK. ADEK. JANGAN,” setiap saat.

Plus, sejak dia di preschool, begitu anaknya di rumah ya jadi lebih anteng/ga pecicilan. Soalnya energinya udah diabisin di sekolah. Emak bisa bernafas sedikit lebih lega, hahaha.

Selamat bersekolah, Rey.

EE2373C5-3748-4D02-BB48-3348E17FB56B

Koala Rey

Beberapa hari ini, gw ngeliat ada yang berubah dari pembawaanya Rey (17 bulan.)

Biasanya anak ini rada cuek; ya seminta-mintanya perhatian selayaknya anak-anak, apalagi bayi dan batita, anak ini udah bisa main sendiri. Tentu saja hal itu sangat membantu gw yang emang sehari-harinya musti mengurus rumah. Gw cukup bilang ke anaknya, “Rey, ibu cuci baju/lipet baju/nyetrika/masak/beresin kamar dulu ya!” Sementara anaknya anteng nonton Sesame Street di Disney Junior atau main di ruang TV.

Nah, udah beberapa hari ini, anak ini sangat… Nempel. Clingy.

Masih soal “udah bisa ditinggal sendiri”, jadi ya gw itu udah bisa ke toilet dan menutup pintu. Anaknya udah tau kalo ibunya di toilet walaupun pintu tertutup.

Sekarang? RIP privacy part 2.

Di toilet, lagi mandi, itu yang namanya pintu kamar mandi musti ngejeblak kebuka. Kalo ketutup, anak itu bisa noangis macem ditinggal lagi sayang-sayangnya *eh* Dia harus liat gw, “oh ini ibu bener ada di toilet/kamar mandi.” Like, whyyyyyyyyyyyyyyy.

Ketika gw lagi ngelipet baju, misalnya juga nih. Biasanya ya gw lipet baju ya lipet baju aja. Anaknya main di sebelah gw. Entah ngegambar lah, main Lego lah, apa lah. Malah seringnya dia ngeloyor ke ruang TV, nonton.

Udah 2-3 hari ini, setiap dia liat gw lagi lipet baju, dia langsung manjat gw. Pertama nemplok di punggung, lalu entah gimana dia mau naikin kaki ke pundak. Kadang ngoceh kesel minta dia dipangku, dan kalo gw lanjut lipet baju dianya sebel liat kain di depan muka dia.

Gw sempet kepikir apa jangan-jangan karena efek balik kampung kemarin? Kan rame banget ketemu keluarga, dan kami juga menginap di rumah sodara sehari sebelum kembali ke KL. Waktu di Purwokerto juga menginap di rumah orang tua. Mungkin pas itu dia udah ngeh kalo di rumah pun bisa ada orang yang dia ga gitu kenal baik walaupun orang tuanya familiar. Jadi dia mencari yang emang sumber nyaman dia; orang tuanya. Di kasus ini, gw sebagai ibunya karena emang gw yang sama dia 24/7.

Kalo udah kaya gini, rasanya pengen gw sekolahin aja ini bocah. Kasarnya, biar dia belajar bersosialisasi, banyak mainan, dan bisa main sesuka dan seberantakan mungkin tanpa gw harus ngomel tiap detik.

YA GIMANA, MENDADAK RUMAH ANTENG, GW PANIK KAN. PAS GW LIAT, ANAKNYA UDAH MANJAT KE ATAS MEJA MAKAN SAMBIL BAWA KRAYON BUAT NGEGAMBARIN MEJA MAKAN.

INI APARTEMEN MASIH NYEWA SAK FURNITURE-FURNITURE-NYA NAK.

//eh

Bisa jadi juga karena dia mau usia 2 taun.

Pengalaman gw ke Wira, usia 2 taun itu usia yang… lucu.

Anak itu bandel tengil cuwawakan pecicilan usia 2 taun macam lagi puncak-puncaknya. Anak-anak mulai paham bahwa mereka punya otonomi atas diri mereka (makanya yaaa pakbapak boeboook, sex education itu penting sekali diajarkan di usia sedini mungkiiiiin!), mulai paham bahwa mereka bisa menolak kalo mereka mau (ini yang bikin sebel,) mulai paham dan belajar melakukan sesuatu sendiri, dan mulai ngotot/sok iye (SEMUA hewan disebut “fish!”, SEMUA kendaraan disebut “BIS!”)

Tapi di saat yang sama, mereka juga mulai lebih ekspresif dan belajar komunikasi verbal. Udah dimulai di beberapa bulan sebelumnya, dari kata-kata sederhana seperti manggil orang tuanya, manggil saudaranya, kadang ngucapin “bye bye”. Untuk ekspresif, nah ini yang bikin susah marah; anak-anak biasanya udah bisa nunjukin afeksi.

Jadi Rey itu suka manjatin muka gw, lalu naro mukanya pas didepan muka gw sambil ngoceh dan nyium-nyium muka gw. Her way to say, “I love you.”

Yha. Orang tua mana yang ga seneng digituin yha.

Jadi… Apa ya, anak-anak itu otaknya akselerasi lagi luar biasa cepet di usia-usia 18 bulan – 24 bulan, dan itu mungkin bikin mereka kaget (?) Untuk menghadapi rasa kaget mereka akan hal-hal baru di sekeliling mereka, mereka nyari rasa nyaman yang konstan di deket mereka.

Tumbuh Kembang Anak (Denver Chart)

(Disclaimer: I might or might not having some sort of mild-ish midnight panic moment here; and even though it’s not really worrisome, it’s still pretty darn annoying hence the blog post which I write to distract my mind.)

Hari Senin lalu, Rey imunisasi cacar air (chickenpox. Bener kan ya, cacar air itu chickenpox?) dan seperti biasa anak itu langsung menjuerit saat ditimbang berat badan. Kaya abangnya sih; begitu ngok taro di timbangan berat badan buat bayi, langsung UHUHUHUHUWEEEEEE dan mendadak nyangkut di baju emaknya macem koala.

Hhhhh, nak, itu baru nimbang badan. Gimana nimbang dosa //nggak

Masuk ke ruang dokter, MAKIN CEMBERUT. Entah sejak kapan Rey ini mulai sensi sama dokternya, hahaha. Padahal dulu awal-awal pas dia masih bayi, lumayan hopeng lho sama dokternya. Kayanya ketika dia udah ngeh “WAH NI ORANG GA BENER NIH DIA NYUNTIK WA NIH GA BENER NIH” kali ya? Jadi begitu liat dokter, anaknya langsung gelisah dan merengek.

Jadi pas ditanya Ari lewat WhatsApp, “anaknya nangis ga pas diimunisasi?”

“Nggak tau. Abisnya baru ketemu dokter aja dia udah ehek huwe. Jadi aku ga tau dia nangis karena disuntik atau nangis karena sebel sama dokternya.”

Dan kalo ada yang nanya ya: nggak, gw nggak pernah seumur-umur ngucapin kalimat macem “dokter nakal ya nyuntik adek?” atau “kalo kamu nakal, nanti disuntik dokter lho!” ke anak-anak. Gw BENCI BANGET ucapan dan ancaman ga mendidik dan ga berfaedah kamseupay macem gitu. Gw selalu bilang, “dokter baik. Dokter ingin Wira dan Rey sembuh dan sehat. Dengarkan apa kata dokter ya.”

Jadi ini Rey emang secara sukarela nyari ribut aja sih kaya emaknya

Dokternya komentar, “dia ini tidak suka saya,” dengan latar belakang suara lolongan Rey memprotes apapun yang bisa diprotes. LAH MALAH SAYA YANG JADI BAPER SIH DOK, HUHUHUHU. MAAFIN YA DOK.

Setiap kontrol ke dokter, selalu juga ditanya perkembangan Rey. Alhamdulillah, Rey merayakan ulang tahun pertamanya minggu lalu; dan dicek sama dokter apa aja yang Rey udah bisa lakukan.

“Bisa bertepuk tangan? Bisa tertawa? Bisa mengoceh “bababa”, “mamama”, “dadada”? Bisa mengangkat badannya sendiri untuk berdiri? Sudah mulai berdiri?”

Alhamdulillah, Rey bisa semuanya. Soal perkembangan anak, gw ga mau terlalu ribet — apalagi membanding-bandingkan anak gw dengan anak orang. Cape lho. Asli, cape banget. Gila ya ndro, bodi sama pikiran udah lah mikirin ngurus rumah sendirian, pake acara ngebandingin anak sendiri ke anak orang — “ih anak dia udah bisa kok anak gw belum” dan ih ih ih lainnya — apa ga makin meledak itu otak.

Kenapa gw angkat soal ini, karena gw tau ada ibu-ibu dan bapak-bapak yang pasti khawatir kok anak saya belum bisa sedangkan anak dia udah bisa kok anak saya belum bisa jalan padahal udah usia satu tahun sedangkan anak dia usia sebelas bulan udah bisa jalan kok anak saya belum bisa merangkak sedangkan anak dia udah bisa bayar tagihan listrik dan ganti galon AQUA.

Buibuk, ada yang namanya tabel perkembangan anak. Selama masih masuk dalam rentang waktu, ya tenang aja.

Maksudnya “rentang waktu” itu apa?

Jadi gini; perkembangan anak itu ga kaya lomba lari yang bersedia, siap, yak gitu. Nggak. Nggak bisa gebuk rata SEMUA ANAK di usia 11 bulan sudah harus bisa jalan, misalnya. Ada istilah “windows of achievement”; jadi dalam rentang usia tertentu, diharapkan si anak udah bisa melakukan gerak motorik/sensorik tertentu. Misalnya, duduk. Rentang usia bayi menguasai duduk sendiri tanpa bantuan itu biasanya usia 5 bulan hingga 7 bulan (makanya kenapa dianjurkan bayi itu mulai makan makanan padat selain ASI/MPASI (Makanan Pendamping ASI) di usia 6 bulan karena bayi sudah bisa duduk sendiri — mengurangi kemungkinan tersedak.) Jadi nih, wah, anak tetangga usianya baru 5 bulan kok udah bisa duduk sedangkan anak saya belum? Ya… Gapapa. Memang begitu perkembangannya. Kalo sampe usia 8-9 bulan belum bisa duduk sendiri/tanpa bantuan itu, nah baru lah khawatir (hubungi dokter atau ahli tumbuh kembang anak). Kasarnya, selama masih di dalam rentang waktu, ya tenang-tenang aja.

Gimana bisa cari tau rentang waktu untuk tiap perkembangan bayi? Ada yang namanya Denver Chart (.pdf) Di situ keliatan tuh, perkembangan anak beserta rentang waktunya. Jadi kalo udah mulai aduh kok aduh kok, buka deh itu tabel — kalo perlu di-print sekalian — buat ngecek.

Ini seperti Wira dan Rey.

Kalo orang tau usia Rey — 1 taun — pasti deh nanya, “udah bisa jalan?”

Jawabannya? Belum. Lagi belajar.

Bocah piyik belajar jalan pake walker dorong-dorong

“Tapi anaknya bu anu udah bisa jalan tuh.”

Ya itu kan anaknya bu anu. Ini anaknya bu ini.

Gw ngerasa Rey mirip lah kaya Wira soal jalan ini. Wira baru bisa lancar jalan itu usia 14 bulan. Itu pun setelah dia iseng nyoba jalan di karpet rumah tante gw; soalnya enak kalo jatoh, ga sakit. Baru deh dia berani jalan.

Waktu gw cerita ke bokap gw kalo Wira baru bisa jalan di usia 14 bulan, bokap gw komentarnya cuma, “oh, sama lah kaya kamu. Kamu juga baru bisa jalan usia segitu.”

Soal membandingkan anak ya; gini deh, gini, lu suka ga kalo lu dibanding-bandingin sama mantannya pacar lu? Atau dibandingin sama gebetannya gebetan lu? Nggak, kan? Stop lakukan itu ke anak lu.

Apalagi nih, APALAGI, kalo ada yang ngomong gini:

“Telat ya anaknya. Bodoh kayanya.”

Kecuali kalo memang ada perkembangan — atau kemunduran — yang perlu mendapatkan perhatian medis dan ahli, nggak ada hubungannya kecerdasan anak dengan usia berapa bulan dia bisa merangkak atau jalan. Setiap anak berkembang sesuai waktunya dan kebutuhannya sendiri-sendiri. Malah kadang siapa tau mereka berkembang di area lain; misalnya nih, belum bisa jalan, tapi udah mengoceh lebih banyak. Itu perkembangan yang baik, lho. Sayangnya, kita orang tua ya (gw termasuk), cenderung fokusnya ke kurangnya anak kita ketimbang kelebihan anak kita. Makin jadi orang tua kiasu. Capek men.

Temen gw di grup WhatsApp, teh Uci, komentar, “aku ga terlalu mikirin sih walaupun orang ngomong apa ya, hahaha. Yang penting masih masuk di chart Denver. Kalo udah masuk red flag ya baru lah aku khawatir.” Teh Uci ini dokter/latar belakang medis, jadi ibaratnya niiih, dia tau apa yang dia omongin.

Jadi gimana bapak dan ibu? Udah tenang yes? Kecuali kalo anak bayi tetangga udah bisa ganti air galon dan ngangkut tabung gas, santai wae lah ga usah terlalu khawatir membanding-bandingkan. Kalo emang ada dirasa, “aduh, ini kok belum bisa yaaa padahal udah mau lewat dari chart Denver,” dan kemungkinan red flag, konsultasi ke dokter anak atau dokter/spesialis tumbuh kembang anak.

BTW, obrolan ditutup dengan dokter berkata kalo, “Rey sudah boleh mengonsumsi makanan dengan garam, tapi sedikit saja yaaa.”

Gw sumpah ga sampe hati (DAN TAKUT, MEN. DOKTERNYA ANAK-ANAK INI GALAK) ngasih tau beliau kalo Rey ini udah makan nasi lemak dari usia 9 bulan //ihik

Pajak Rey

Ari sedang nonton bola sambil makan nasi goreng kotak beli di RS Gleneagles barusan.

“Eh, eh,” ada tangan gembil nepuk-nepuk kakinya Ari.

“… Kamu mau nasi goreng?”

Rey ngeliatin nasinya Ari dengan penuh minat.

Jadi menurut keputusan per 31 Agustus 2017; selain Pajak Wira dengan jumlah yang tidak ditentukan, mulai hari ini berlaku pula Pajak Rey. Adapun untuk jumlah, juga tidak ditentukan.

Ari lagi makan potato chips. Rey, seperti biasa, ngeliatin.

Lama-lama merangkak mendekati ayahnya.

Tepok-tepok kaki ayahnya.

Lalu ngangkat badan.

Ari ngelirik ke Rey.

No,” ucapnya pendek. Lalu bungkus keripik kentang ditaro di meja depan TV.

Anak bayi malah makin jadi. Pegangan sisi meja, dan — HUP! — ngangkat badan untuk bertumpu pada lutut dan tangan meraih bungkus keripik kentang dan hampir samp–

“ADEK. NO.”

Ari ngambil bungkus keripik kentang dari meja.

Ah, sialan. Ketauan ayah.

Jurus Ngeliatin Ayah kembali dilancarkan. Kali ini berusaha menarik perhatian ibu yang sedang melipat baju.

“Aku sebenernya ga setuju. Garamnya itu luar biasa banyak,” ibu komentar.

Maju terus pantang mundur, Indonesia baru saja merayakan hari kemerdekaan dari penjajah, masa saya generasi muda ga bisa hah? Hah? DIASPORA INDONESIA DI NEGERI JIRAN BERSATU MEMBELA BANGSA DAN PANTANG MENYERAH.

“… coba kasih dikiiiiit aja, Sayang. Sekali aja deh.”

Yes! Ibu luluh!

Sambil melengos, Ari nyoba ngasih secuil keripik kentang rasa saus BBQ. Mulut kecil terkatup, gigi mengunyah, lidah mengolah informasi rasa baru.

Mata kembali ngeliatin Ari.

“SAYANG, INI ANAKNYA MINTA LAGI!”

Mendadak, di depan mata muncul sepotong Heinz chocolate biscotti.

Wow.

Kata ibu, “adeek. Ini biscotti. Enak lhooo. Rasa cokelat!”

Biscotti diterima jari-jari mungil. Diliatin. Diendus. Digigit sedikit.

LALU DILEMPAR.

Tangan dan kaki kembali merangkak mendekati ayah yang membawa sebungkus Lays potato chips BBQ.