Mum of 9 keeps house spotless

Video

  1. My hero.
  2. I demand her having her very own Youtube channel.
  3. Totally my inspiration. SEMBILAN anak, men. SEMBILAN. Dan rumahnya BERSIH BANGET.
Advertisements

Baby Blues (dalam rangka World Mental Health Day 2017)

Terakhir ngeblog tanggal 29 September, ini udah mau November ajeeee, hahaha.

Sebenernya pengen ngeblog beberapa minggu lalu tapi terlalu malas, soalnya udah diwakilkan di Twitter (???) — topiknya soal baby blues dalam rangka World Mental Health Day. Kenapa ngomongin baby blues? Soalnya itu hal yang lumayan deket di gw, dan gw yakin ibu-ibu di luar sana juga pasti ngalamin. Sisterhood in motherhood, ceunah.

Oke. Baby blues. Itu apaan sih?

Kondisi psikologis yang tidak karuan di ibu yang baru melahirkan. Kenapa gw bilang “tidak karuan”, karena baby blues itu BUKAN HANYA membenci anak lho. Jadi super protektif/terobsesi ke anak juga jadi salah satu tanda baby blues. Protektif kaya gimana? Kaya… Ga mau ninggalin sisi anak barang sedetik pun karena terobsesi pikiran-pikiran buruk “aduh nanti anak gw mendadak stop napas gimana aduh nanti anak gw tidur terus dan ga bangun-bangun lagi gimana.” Pokoknya pikiran-pikiran kalut/anxiety itu menggila dan berkali-kali lipat. Bahkan orang lain mau gendong si bayi pun ga diijinkan sama sekali — dan ada kecurigaan bahwa orang lain/orang asing akan menyakiti si bayi. Kaya Smeagol. Versi ibu abis lahiran.

Gw mengalami baby blues dua kali; walopun skalanya jauh berbeda (ketika dengan Rey, gw udah lebih bisa mengatur emosi dan pikiran, jadi ga menjalar ke mana-mana.) Salah satu penyebab baby blues adalah hormon yang ga karuan. Hormon ini mempengaruhi kerja otak, dan ini yang bikin para ibu ngerasa dirinya, “kok gw korslet ya?”

Apakah ada ibu yang nggak mengalami baby blues? Ada kok. Ada ibu yang melahirkan dengan tenang, merawat si bayi baru lahir dengan senang, dan menyayangi si anak seolah ga ada masalah apapun.

Tapi ya kalo sampe bilang, “saya ga baby blues, jadi baby blues itu ga ada di dunia ini!”

Nah, sekarang: apakah baby blues bisa “disembuhkan”? (Gw kasih tanda kutip karena itu bukan penyakit (?) Lebih ke kondisi psikologis)

Bisa. Salah satu cara, dan yang paling utama, untuk mengatasi baby blues adalah mengakui kalo kita mengalami baby blues. Singkatnya, jangan denial. Dengerin badan, dan terutamanya, dengerin pikiran. “Gw ga hepi, gw nangis terus, gw marah ke bayi gw padahal dia ga salah apa-apa, gw ngerasa diri gw jelek banget, gw ga pede, gw ga ceria… Kayanya gw baby blues ya?” Iya. Itu baby blues. Dan TIDAK APA-APA. Kita bisa hadepin bareng-bareng. Lanjut.

Udah ga denial nih, udah mengakui “ya saya mengalami baby blues” terus apa nih?

Cari bantuan orang terdekat.

Nah, ini orang sekitar kita seharusnya cukup sadar diri untuk edukasi diri mereka sendiri. Banyak lho suami-suami yang ga peduli baby blues itu apa. Modelan macam gini nih bikin emosi jiwa.

“Pah, kayanya aku baby blues ini.”

“Ah, apaan sih. Ga ada itu baby blues. Kamu aja yang cemen ga bisa ngurus anak.”

Temen-temen gw yang cowok aja suka kesel ya liat cowok modelan gitu yang ga peduli pasangannya; YA GIMANA PERASAAN KAMI YA PARA ISTRI KALO ADA SUAMI LAMBENYA AMIS GITU.

Kenapa peran suami/ayah penting? Karena kadang ipar/mertua/orang tua/sepupu/anggota keluarga lain ga/belum paham. Ketika semua tangan menuding si ibu, ya si ayah juga patut berdiri bersama ibu dong. Itu anak lahir karena peran si ayah juga kan? Dikata netes dari Kinderjoy?

Ada ibu-ibu yang saaaangat beruntung. Suaminya ngeh, keluarga besarnya pun paham dan membantu. Kalo seperti itu, Alhamdulillah sekali bukan? Bayangin kalo semua ibu-ibu dapet bantuan dan dukungan dari keluarga sekitar. Bantuan dan dukungan orang sekitar ini sangat membantu si ibu melawan baby blues.

Masih dalam ranah dukungan orang sekitar, si ibu bisa mencari support group. Misalnya, teman-teman atau tetangga yang kebetulan para ibu juga. Itu gw rasain sendiri, sangat menolong. Support group nolong gw banget pasca lahiran Rey; padahal ‘hanya’ group WhatsApp.

Masih ga ketolong? Cari bantuan medis/terlatih seperti psikolog atau psikiater. JANGAN MALU DAN JANGAN TAKUT. Mereka ada untuk membantu kita. Ada lho, argumennya, “nanti juga disembuhin Tuhan! Ngapain ke dokter?”

Coba deh kita berpikir sebentar yes.

Iya, Tuhan menyembuhkan kita.

Siapa tau, Tuhan menyembuhkan kita lewat tangan-tanganNya yang berupa dokter dan tenaga medis kan? Jadi jangan malu, jangan takut, dan kalo ada yang ngata-ngatain… Percayalah, celotehan kopekan kerak karat seng gelombang itu ga ada gunanya. Those who mind don’t matter, those who matter don’t mind.

Dan ibu, istirahatlah.

Nggak apa-apa merasa capek. Nggak apa-apa merasa sedih. Nggak apa-apa merasa marah. Kenali rasa capek itu, kenali rasa sedih itu, kenali rasa marah itu.

Setelahnya, kita semangat lagi. Kita hepi lagi.

Gapapa lho, kalo mau beristirahat. Bayi menangis pas kita mandi? Bener, gapapa. Wajar, namanya juga bayi. Iya, dia nangis. Nyariin mamanya di mana kok ga ada baunya mama di deketku (tips: coba tinggalin pakaian kotor kita deket si bayi, yang banjir keringet dan/atau ASI makin bagus, biar bayi bisa nyium bau kita) tapi… Gini deh. Bayi newborn teh udah bisa apa sih? Buat gw, mereka macem kubis. Digeletakin diem aja di tempat tidur, ga gelindingan. Gapapa lho, ditinggal sebentar sementara si ibu mandi, makan, atau ke toilet sebentar.

Lalu membiarkan orang lain memegang si bayi (ini kalo ada orang sekitar yang membantu ya) sementara ibu istirahat. Ini penting.

Waktu Wira lahir, RS tempat Wira lahir itu punya kebijakan bayi WAJIB room-in dengan si ibu. Jadi sejak bayi owek lahir, langsung satu ruangan sama si ibu. Katanya sih biar ikatannya lebih erat gitu.

Oke, mungkin bisa ya lebih erat.

Di gw?

GW STRES MEN. GW STRES.

Baru lahiran, bekas jaitan masih sakit, ini lagi gw panik liat mini-Hobbit yang baru bisa ehek huwe kentut pipis pupup nyusu doang 24 jam langsung hhhhh.

Waktu Rey lahir, nah, RS ngasih opsi: mau room-in atau bayi di nursery? Bidan ngasih saran, “nursery saja. Ibu bisa istirahat.”

Gw ragu, tapi gw mengiyakan.

Apparently that was the best decision ever.

Rey dibawa ke kamar gw hanya untuk menyusui (setiap 2-3 jam sekali). Sisanya, gw bisa istirahat/tidur, mengutuki wasir gw yang kumat, mainan hape, makan, dan beberes. Gw ga stres dan ga kepikiran. Bahkan ketika dokter bilang kalo bilirubin Rey tinggi dan musti disinar, gw lebih tenang (bandingkan saat Wira musti disinar; gw panik dan nangis, berujung ASI langsung seret.) Gw malah sempet diomelin suster karena gw nyusuin Rey kelamaan soalnya disambi meluk-meluk dan main-main, hahaha.

Ada dua ucapan dari laki-laki dalam hidup gw yang gw inget betul pasca lahiran Rey.

Pertama, bokap gw.

“Anak nangis mah biasa, non. Apalagi bayi baru lahir. Kamu santai aja. Nggak usah merasa bersalah atau stres. Kalo kamunya tenang, anak juga tenang.”

Kedua, suami gw. Ari.

“Piring kotor ga bakal ke mana. Ga usah maksain diri rumah harus bersih kinclong kalo kamu lagi sibuk pegang adek. Prioritas kamu adalah anak-anak dan kesehatanmu dulu. Urusan rumah, bisa dipikir nanti.”

Dan dua ucapan itu gw inget betul untuk ngebantu gw lebih tenang dan lebih sabar.

Jadi untuk para ibu-ibu yang sedang ngerasa cape, ngerasa sedih, ngerasa sendirian… Kalian ga sendirian. Istirahat dulu. Nggak apa-apa. Ketika badan sudah kembali segar, pikiran sudah tenang, ayo beraktifitas kembali. Anak-anak membutuhkan ibu yang bahagia.

Persetan dengan orang-orang yang bilang kalo ibu ga berhak istirahat.

Oh. Dan jangan keseringan liat social media lalu membanding-bandingkan anak dan diri sendiri dengan anak seleb anu atau anak mbak inu. Ga ada faedahnya. Yang berjuang di idup kita ya kita kok, ga usah banding-bandingin dengan orang lain yes?

Kembali Melalui Baby Blues?

Saya pernah bercerita di sini mengenai 3-6 bulan pertama kelahiran Wira dan baby blues yang saya alami. Entah lah kalo bisa dibilang sudah mendekati post partum depression atau belum, tapi saya sempat membenci Wira di masa-masa itu — dan bahkan menyalahkan dia akan situasi yang saya alami; stuck, nggak bisa berkarir, ‘terpaksa’ menjadi susu perah ASI, dan segala macemnya label negatif yang saya tempelkan ke diri saya.

Dengan Rey, secara kejiwaan bisa dibilang saya sudah lebih stabil dan lebih tenang. Minimal saya tahu apa yang saya hadapi dan akan saya hadapi.

Tetapi ya namanya juga perasaan negatif psikis ya, itu nggak bisa 100% hilang. Lebih ke “tidur” di dalam pikiran saja.

Sabtu lalu, orang tua saya kembali ke Indonesia setelah sebulan penuh di KL untuk menemani saya sebelum dan setelah kelahiran Rey. Hari ini, pertama kalinya saya di rumah bersama Rey dan Wira saja sementara Ari bekerja di kantor (Malaysia long weekend Jumat-Senin dalam rangka tahun baru cina). Jujur, momen seperti ini — hanya ada saya dan anak-anak di rumah — yang membuat saya ketakutan beberapa hari ini. Mengingat bagaimana kondisi saya dengan Wira saat itu, saya nggak ingin hal itu terjadi lagi ke Rey.

Alhamdulillah, semua berjalan — yaaa, paling tidak ya… — lancar. Wira, sebagai abang, membantu sebisa dia dan bermain sendiri sementara saya mengurus Rey yang sedang kembung dari semalam makanya agak rewel. Tapi ya secara keseluruhan semua berjalan dengan baik dan saya bahkan bisa memasak makan siang untuk Wira dan makan malam.

Tadi sore, ketika saya sedang menyusui Rey, nah di situ mendadak rasanya seperti… Apa ya, seperti ngeh perasaan yang pernah familiar (perasaan yang pernah ada #halah) Tau nggak sih, pas lagi bengong atau gimana gitu, terus mendadak ngerasa “ih kok gw ngerasa gini ya?” Rasanya itu seperti rasa kesepian yang sepiiiii banget dan rasa sedih. Rasa “duh kok gini amat ya gw…” dan rasa frustrasi yang merayap di kepala.

Nah, itu rasa familiar di saya ya karena saya rasain ketika saya dengan Wira. Takut? Takut dong. Jangan sampe kejadian lagi, jangan sampeeee *ketok kayu*

Saya coba inget-inget lagi seharian ini ngapain dan gimana di rumah, kok bisa saya ngerasa gini. Rasaan nggak ada yang aneh-aneh, toh hanya saya dan Wira dan Rey di rumah…

Sampe saya ngeh: Hanya saya dan Wira dan Rey di rumah.

Bisa dibilang, perasaan melankolis itu — yang biasanya jadi awal semua baby blues — dimulai karena saya nggak komunikasi/ngobrol dengan sesama orang dewasa. Sebelumnya, saya baik-baik aja karena saya biasa ngobrol dengan papa dan mama saya. Sekarang, begitu mereka udah kembali ke Indonesia, saya ngobrol dengan Ari. Itu juga ketika dia di rumah. Kalo nggak? Lawan bicara saya adalah bocah berusia 4 tahun dan bayi berusia 3 minggu.

Nah, bayangin deh tuh gimana ngobrol sama dua jenis manusia itu. Yang satu ya macem “ibu ibu ibu ibu ibu liat ini bu main sama aku bu ibu ambilin aku snack bu ibu aku mau kue bu ibu ibu ibu ibu ibu” dan yang satu boro-boro nganggep saya ibu; dia mah masih nganggep saya mesin ASI, tukang ganti popok, dan tukang gendong.

Dua-duanya memberikan label “IBU” ke saya; dan itu nggak salah karena mereka memang anak-anak saya. Saya ibu mereka.

Tapi komunikasi saya dengan orang yang melihat saya sebagai “Nindya” itu ya minim sekali. Itu lah yang bikin, mungkin ya, saya frustrasi dengan keadaan saya — suka nggak suka. Karena peran sebagai ibu itu, jujur ya, capek lho. Keinginan untuk teriak “BODO AMAT!” itu selalu ada, tapi ya nggak bisa diucapkan juga, hahaha. Toh ini pilihan yang sudah diambil, beserta resikonya.

Pertanyaan “duh kok gw gini amat ya?” ditanyakan bukan saya sebagai ibu, tapi saya sebagai Nindya.

Jujur, rasanya “lega” untuk tahu apa penyebab perasaan nggak enak yang bercokol di kepala. Minimal saya tahu bahwa ini penyebab utama baby blues di saya sehingga saya bisa ngacungin jari tengah dan ngomong ke otak saya, “not now, Satan.”

Tinggal gimana cara mengatasinya sih… Sebelumnya, saya “menekan” baby blues saya (walopun ya… Alakadarnya sih hasilnya) dengan ngeblog. Bismillah.

Kebahagiaan Dalam Bungkus Burger

Saat saya tumbuh besar, ibu saya selalu berkata bahwa “kebahagiaan itu ketika anak-anakmu menikmati masakanmu” — dan jujur aja, hal itu mau nggak mau dan sedikit banyak terpatri di kepala saya.

Nah, kebetulan saya ini 100% ibu rumah tangga, dan ya… Saya memang memasak untuk Ari dan Wira. Ya habisnya ngapain lagi dong kalo nggak memasak dan mengurus rumah? Hahaha. Walaupun kesannya “domestik banget sih!” atau mungkin, “wah, nggak feminis!” Saya bisa bilang bahwa saya memilih untuk menjadi ibu rumah tangga dan saya tetaplah seorang feminis, hahaha. Menjadi seorang ibu rumah tangga, wanita Jawa, muslim, dan seorang feminis? Kenapa nggak?

Oke, balik ke soal kebahagiaan yang sama dengan memasak untuk keluarga.

Saya rasa hal itu juga sering menjadi sorotan publik — paling tidak, “kehangatan keluarga” itu yang sering jadi bahan jualan produsen makanan di media. Seorang ibu yang memasak sambil tersenyum dengan make-up sempurna dan rambut tertata rapi lalu menghidangkan hasil masakannya yang berupa ayam panggang utuh plus sayuran dan daging dan intinya mah menu kendurian sekampung yang entah gimana caranya bisa dimasak ibu itu dalam waktu satu hari saja dan dinikmati oleh si ayah beserta (biasanya) dua anaknya (karena KB, yes…)

Saya mengakui, bahwa, iya, menyenangkan kok memakan masakan rumah. Jujur ya, kadang bukan soal rasa. Malah ada temen saya berkomentar, “gue suka kangen masakan rumah saking nggak enaknya, hahaha. Malah rasa nggak enak itu yang bikin gue kangen masakan nyokap gue.” Tapi ya karena rasa masakan itu lah yang lekat di kita dari kita kecil sampai besar. Rasa yang akrab, yang mengingatkan akan rumah.

Soal kebahagiaan.

Hari ini, badan saya nggak karuan kondisinya. Kemarin sakit kepala dan pusing, hari ini mendadak wasir kambuh jam 6 pagi — bener-bener kambuh nggak ada angin nggak ada ujan mendadak sakit aja. Eh ya bagus sebenernya sih (?) soalnya bikin saya kebangun dan shalat Subuh (adzan Subuh di Malaysia itu pukul 05:45 pagi) — badan pegel semua, dan sindrom piriformis saya kumat.

Akhirnya, untuk makan siang, saya memutuskan untuk memesan makanan fast food. Awalnya, saya memesan KFC untuk saya sendiri. Wira bilang kalau “aku makan roti coklat aja deh…” Tapi mengingat anak ini bisa banget kelaparan dalam waktu 15 menit berikutnya, jadi saya tawari, “Wira mau McDonalds Happy Meal?”

Wira bengong. Ngeliat saya nggak percaya.

Happy Meal? Buat Wira?

Lho ya iya. Buat kamu makan siang, jadi ga laper.

Bener buat Wira? Happy Meal?

Iya. Mau yang mana? Ada burger, ada bubur, ada nuggets…

Anak itu meloncat-loncat saking senengnya. “Wira mau burger! Mau burger yang pake keju! Asik! Makasih ibuuuu!” Lalu selama 60 menit menunggu staf McD dateng, dia bolak-balik dari kamar dia ke pintu depan untuk nungguin pesenannya tiba, hahaha. Ketika pesanan kami berdua tiba, kami makan bersama di meja TV sambil rebutan kanal saluran TV (Wira maunya nonton Disney Channel, saya maunya nonton LiTV).

Dari situ saya belajar bahwa… Ya, masakan rumah memang menyenangkan kok. Tapi kalo keadaan nggak memungkinkan ya nggak apa-apa. Nggak usah dipaksa juga. Bahkan dari hal sesimpel makanan fast food, kebahagiaan itu tetap ada.

Menjadi Ibu (Rumah Tangga)

Kalo saya bilang ke diri saya sewaktu saya, hmmm, kuliah deh ya — iya, kalo saya bilang ke diri saya sewaktu saya kuliah bahwa saya nantinya akan menjadi ibu rumah tangga dan menikmati menjadi ibu rumah tangga, saya yakin diri saya yang masih kuliah itu pasti nganggep saya gila.

Saya? Jadi ibu rumah tangga? BORO-BORO. MASAK AJA MUSTI GOOGLE DULU. BEDAIN JAHE SAMA LENGKUAS AJA GA BISA, APA PULA ITU LENGKUAS.

Saya selalu berpikir bahwa saya akan menjadi wanita karir — untuk selamanya (?) Gimana ya, saya selalu ngeliat bahwa, “gw juga nanti paling kerja. Iya nikah, iya punya anak. Tapi ya iya, kerja juga.”

Nah, tapi ternyata… Kenyataan berkata lain, hahaha.

Ketika kami memutuskan pindah ke Kuala Lumpur, itu pun saya masih “berambisi”. Wah, bakal kuliah S3 di Malaysia nih! Wah, mungkin bisa jadi dosen paruh waktu juga ya!

Yakale… Lha di visa tertulisnya “not eligible for working” kok.

Kuliah lagi?

Heuhe.

Saya pernah nulis di sini kalo nyari ART di Malaysia itu sulit — mahal, tepatnya. Bayar agen aja sampe makan biaya 21 juta, belum termasuk gaji segala macem. Belum lagi urusan cocok nggak cocok (yak para boebooook mana suaranyaaaaaa nyari mbak ART itu lebih susah dari nyari jodoh yessss?)

Jadi ya, sudah lah nyari ART itu sulit, Wira juga masih di usia anak-anak.

Saya memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga 100%.

Apakah mudah?

Heuhe.

Saya pernah menangis di depan Ari karena saya benci setengah mati dengan tangan saya. Iya. Tangan saya bau bawang, kukunya kuning kena kunyit, rambut saya kumal, baju saya alakadarnya. Saya merasa super jelek, super ga gaul, super ga modis, super kumuh. Kalo ketemu temen-temen saya, saya suka ngumpetin tangan saya karena malu jari saya kekuningan karena kunyit. Saya nggak merasa bahwa ini diri saya.

Ada kali ya, setahun lebih saya mengalami transisi itu; dan itu transisi yang sama sekali nggak mudah. Rasa tertekan dan (semi?) depresi itu seperti monster yang tidur di dalam badan kita. Nggak bener-bener ilang, cuma tidur. Nyebelinnya, suka nongol pas lagi bengong. Pas lagi nyetrika baju, mendadak kaya ada bisikan di kepala, “ih, lu kuliah tinggi-tinggi sampe S2 lho Kap. Kok cuma berakhir di NYETRIKA BAJU? Ga malu sama ijazah?” atau pas lagi masak, kaya ada yang ketawa sambil nunjuk-nunjuk, “udalah jelek, nggak gaul, di rumah doang, nggak ada wawasan. Mau jadi apa kamu?”

Bisa lepas nggak sih dari monster itu? Ya sebenernya bisa. Mungkin nggak yang sampe 100% lepas ya, saya juga kurang tau, tapi kalo ada support group yang saling menguatkan (di saya, grup WhatsAppa ibu-ibu gendeng bernama “#buibuksocmed”) itu menolong secara luar biasa. Saya melihat bahwa oh saya nggak sendirian toh. Oh, ternyata banyak wanita di luar sana yang mempunyai kekhawatiran yang sama dengan saya toh. Oh, ternyata kita masih bisa berkarya dan mempunyai wawasan kok walopun kita ibu rumah tangga. Oh, saya masih bisa menjadi diri saya sendiri.

Saya senang, karena walaupun saya memang mempunyai label sebagai “istrinya Ari Firmansyah” dan “ibunya Wira Wisnu Nugraha” (dan Insya Allah, “ibunya Rey Sarasvati Putri”), saya tetap dengan bangga menempelkan label di jidat saya sebagai “Retno Nindya Prastiwi”. Alhamdulillah, saya juga didukung oleh keluarga yang luar biasa. Ari setiap akhir pekan ‘mengambil alih’ Wira dengan bermain bersama sehingga saya masih bisa menjalankan hobi saya yaitu menggambar atau sekedar beristirahat. Ari juga nggak pernah protes kalo saya mulai beli-beli komik (hahaha) karena ya dia tau kalo itu bikin istrinya waras, bikin istrinya hepi, bikin istrinya recharge batere lagi.

Jadi sekarang gimana sebagai ibu rumah tangga? Hahaha, cukup bangga lho, bisa masak sayur asem khas Betawi dan dipuji suami sendiri yang orang Betawi totok. Jari kekuningan karena kunyit, Insya Allah sudah biasa. Malah artinya lagi masak ayam ungkep atau ayam woku, hihi.

Dan yang penting, Insya Allah, saya bisa menjalaninya.

Tentu aja ada rasa bosan sesekali, “ADOH INI BISA GA YA BAK CUCI PIRING KOSONG BARANG LIMA MENIT DOANG” atau “… INI KENAPA ADA PIRING DI KARPET BISA KESANDUNG INI. WIRAAAAAAAAAA!”, tapi ya… Saya tau bahwa saya selalu ada masa untuk istirahat sejenak.

Kuncinya, untuk saya, itu satu: Jangan pernah kita meminta seluruh dan seisi dunia dari sang ibu, tapi di saat yang bersamaan merenggut dunianya darinya.

Jangan lah kita, apalagi kalo keluarga sendiri ya, meminta macem-macem ga karuan ga puguh dari seorang wanita bahwa dia harus ina inu ina inu plus label-labelnya sebagai “ibu” atau “istri” tapi di saat yang sama kita nggak memberikan hak kepadanya untuk menjadi dirinya sendiri.