Ilustrasi untuk Greenhost Hotel, Yogyakarta

Kapan ya… Tahun lalu? Dua tahun lalu? Kira-kira itu lah, gw dihubungin sama Nena. Nena nanya ke gw, gw lagi sibuk atau nggak. Saat itu… Gw lupa deh, gw udah hamil Rey belum ya… Kayanya sih lagi hamil. Hahaha, lupa. Jadi pas itu bisa dibilang ga yang sibuk banget gimana juga.

Nena ngasih tau gw kalo ada kerjaan gambar nih buat gw. Ngegambar taneman — sayuran dan buah-buahan, tepatnya. Dia cerita kalo Greenhost Hotel di Yogyakarta lagi bikin konsep kebun di atap (rooftop garden) karena konsep Greenhost Hotel emang konsep hotel yang ramah lingkungan dan hijau. “Ketimbang masang foto taneman biasa, kita pengennya ilustrasi gitu, Kap…”

Jadi lah, gw ngegambar sayur dan buah, hahaha. Nyoba beberapa teknik, karena gw belum terbiasa ngegambar tanaman. Pertama, mau pake outline kebiasaan gw (garis item tebel spidol), tapi kok… Jadinya… Ruwet amat…

Ini ceritanya mint. Mint yang sangat ruwet.

Nena ngasih tau kalo ini gambar nantinya akan dicetak di atas kayu triplek, jadi gw ngerasa itu mint kalo dicetak malah bikin syaraf petugas percetakannya nambah keriting. Lalu gw coba lagi kan, pendekatan yang lebih simpel.

MONMAAP NEH, ITU DAUN BASIL ATAU DAUN JAMBU YES.

Akhirnya gw nyoba pendekatan yang lebih halus. Gw konsultasi dulu sama Nena, kira-kira pihak Greenhost bakal cocok ga dengan gaya ini. Alhamdulillah mereka oke, jadi abis itu langsung lanjut.

Pas itu, Nena ngomong, “jangan cerita dulu sampe semua oke ya Kap, hehehe.” Gw paham tentu sajaaa, hahaha. Ya namanya juga kerjaan kan. Nah, terus tadi barusan banget nih, gw buka Instagram. Ngeliat, lho kok gw di-tag. Sama siapa? Pas gw buka…

Yeay! Alhamdulillah! Bangga banget, hahaha. Jadi kalo lagi main-main ke Yogyakarta, mampir-mampir ke Greenhost Hotel yaaa!

Inktober 2018 so far…

Gw sebenernya bingung mau nulis soal Inktober atau ga di blog, soalnya yang udah-udah itu kan gw sering mandeg dan ga nyelesein Inktober ya.

Cuma, gw sempet ngeliat tweet beberapa ilustrator profesional yang gw follow di Twitter beberapa hari sebelum Inktober.

”Gw kok stres ya mau Inktober.”

”Inktober itu dulunya hepi gitu, santai. Emang buat latian. Sekarang kenapa pada kompetitif banget? Gw jadi stres dan ngebanding-bandingin kemampuan gw dengan orang lain secara ga sehat.”

Gw kaget.

Soalnya ternyata bukan gw doang yang stres soal Inktober. Bahkan ilustator pro juga ngerasa gitu. DAN IYA, kenapa sih kok jadi pada serius amat Inktober? Inktober diadain Jake Parker buat latian doang kok. Mau ikut ya boleh banget, nggak ikut juga gapapa. Mau ngerjain tiap hari ya monggo, mau tiap seminggu sekali juga silakan. Intinya kan gambar. Seneng-seneng. Latian.

Gw udah bertekad sejak tahun lalu untuk lebih santai ngadepin Inktober, tapi namanya juga lebih gampang ditulis atau diucapin yak, jadi emang… Gimana ya, kaya tetep aja tertekan.

Lalu datanglah Inktober 2018. Awalnya oke nih, ayo jalanin nih.

Lalu dyar, ada “serangan” fajar. Gw kecapekan karena satu dan lain sebab. Sempet mandeg padahal udah lima hari jalan.

Lalu kemarin; kepikiran, “ini udah nih gini doang? Ga dilanjutin lagi nih? Ngilang doang nih?”

NGGAK BISA GITU.

Jadi gw macem orang kesetanan. Kaya orang lagi lari 100 meter/sprint. Langsung hajar bleh. Kalo lagi pengen gambar, ayo gambar, dan gambar aja sekalian yang banyak. Ga ada alasan untuk, “aduh, ga mood nih.” Lagi ga mood atau lagi GA MAU mood? Maksain diri (in a good way!) untuk liat-liat karya orang lain tanpa ngerasa jiper duluan, belajar teknik, dan nyari ide yang bisa digambar. Maksa ngebaca lebih banyak, nonton lebih banyak.

Tadi pagi, sempet ngeliat wawancara Kim Jung Gi di Twitter. Asli itu ngebakar semangat.

Alhamdulillah udah ada beberapa, hahaha. Bismillah, semoga bisa jalan terus Inktober sampe selesai ya.