Inktober 2018 so far…

Gw sebenernya bingung mau nulis soal Inktober atau ga di blog, soalnya yang udah-udah itu kan gw sering mandeg dan ga nyelesein Inktober ya.

Cuma, gw sempet ngeliat tweet beberapa ilustrator profesional yang gw follow di Twitter beberapa hari sebelum Inktober.

”Gw kok stres ya mau Inktober.”

”Inktober itu dulunya hepi gitu, santai. Emang buat latian. Sekarang kenapa pada kompetitif banget? Gw jadi stres dan ngebanding-bandingin kemampuan gw dengan orang lain secara ga sehat.”

Gw kaget.

Soalnya ternyata bukan gw doang yang stres soal Inktober. Bahkan ilustator pro juga ngerasa gitu. DAN IYA, kenapa sih kok jadi pada serius amat Inktober? Inktober diadain Jake Parker buat latian doang kok. Mau ikut ya boleh banget, nggak ikut juga gapapa. Mau ngerjain tiap hari ya monggo, mau tiap seminggu sekali juga silakan. Intinya kan gambar. Seneng-seneng. Latian.

Gw udah bertekad sejak tahun lalu untuk lebih santai ngadepin Inktober, tapi namanya juga lebih gampang ditulis atau diucapin yak, jadi emang… Gimana ya, kaya tetep aja tertekan.

Lalu datanglah Inktober 2018. Awalnya oke nih, ayo jalanin nih.

Lalu dyar, ada “serangan” fajar. Gw kecapekan karena satu dan lain sebab. Sempet mandeg padahal udah lima hari jalan.

Lalu kemarin; kepikiran, “ini udah nih gini doang? Ga dilanjutin lagi nih? Ngilang doang nih?”

NGGAK BISA GITU.

Jadi gw macem orang kesetanan. Kaya orang lagi lari 100 meter/sprint. Langsung hajar bleh. Kalo lagi pengen gambar, ayo gambar, dan gambar aja sekalian yang banyak. Ga ada alasan untuk, “aduh, ga mood nih.” Lagi ga mood atau lagi GA MAU mood? Maksain diri (in a good way!) untuk liat-liat karya orang lain tanpa ngerasa jiper duluan, belajar teknik, dan nyari ide yang bisa digambar. Maksa ngebaca lebih banyak, nonton lebih banyak.

Tadi pagi, sempet ngeliat wawancara Kim Jung Gi di Twitter. Asli itu ngebakar semangat.

Alhamdulillah udah ada beberapa, hahaha. Bismillah, semoga bisa jalan terus Inktober sampe selesai ya.