Satu Langkah Berikutnya

Halo lagi!

Jadi kan sebelumnya gw udah cerita awal mulanya gw melamar kerja di Automattic ya, bisa dibaca di sini (BACA DONG DIBACA DONG DIIIBAAAACCAAAAAA DOOONGGGG): Satu Langkah, Satu Langkah Lagi.

Nah, sebenernya gw pengen nulis lanjutannya gimana nanti aja kan hari Sabtu gitu, tapi takutnya daripada gw ga sempet soalnya kalo akhir pekan itu gw ngangon bocah, jadi gw tulis sekarang aja ya, hahaha.

Oke, terakhir gw nulis kan yang gw dapet tugas pertama itu ya, yang ngutak-ngatik website. Lalu eh ternyata gw lolos ya Tuhan ya Rabbi ya Allah mukjizat-Mu memang nyata. Nah, gw dikontak nih, diajakin wawancara.

Bedanya, wawancara di Automattic ini sifatnya teks alias chatting. Jadi nggak ada tatap muka atau video call. Sebabnya itu adalah objektifitas (pihak perusahaan ga subjektif terhadap penampilan fisik si pelamar kerja dan begitu juga sebaliknya) dan koneksi Internet. Yakali bos, pake koneksi buat video call dengan koneksi Internet ndut-ndutan.

Secara umum, Automattic sendiri — dari hasil gw baca-baca banyak blog para Automattician dan beberapa pelamar kerja — menggunakan app Slack untuk media komunikasi mereka; jadi gw install app Slack lah ya di hape gw. Padahal gw belum pernah pake Slack, heuhe. Bingung gitu hah gw musti gimana ini apaan deh ini organization channel mamih dunia sudah berkembang pesat sementara hamba masih ngorek-ngorek dinding gua pake arang.

Waktu itu gw diminta ngisi ketersediaan jadwal gw untuk diwawancara dengan pertimbangan lama wawancara akan memakan waktu satu jam. Gw juga diinfokan kalo tim perekrut rata-rata berdomisili di Amerika Serikat dan/atau Eropa, jadi gw musti mempertimbangkan perbedaan zona waktu. Nah ya otomatis gw musti nyari waktu di mana gw masih dalam kondisi bangun/siaga/alert/bisa diajak ngobrol dengan kondisi tim Automattic yang juga sudah dalam kondisi bisa beraktifitas. Alhamdulillah ya ada yang cocok (pukul sembilan malam waktu Kuala Lumpur GMT+0800) dan gw diundang ke kanal Slack oleh si pewawancara.

Selepas itu, gw… Blingsatan.

Kaya orang kesetanan, gw baca-baca blog para Automattician yang gw ikutin di WordPress Reader. Gw baca tips dan saran dari orang yang pernah melamar kerja di Automattic. Gw nyoba nyari ‘contekan’ kira-kira pertanyaan apa yang bakal muncul; blog-nya Jenny Medeiros ini berguna banget, dan tips dari dia ini ngebantu banget bikin gw mempersiapkan mental sejak awal.

Lalu sampe lah di hari yang ditentukan. Udah sejak sore gw woro-woro ke Ari dan anak-anak. “Jam sembilan nanti ibu ada wawancara penting ya. Tolong jangan ganggu ya.”

(Tentu saja, Ari sebagai… Ari, tetep aja kucluk-kucluk deketin gw pas wawancara dan lagi sibuk nyusun kalimat sambil nanya, “JADI GIMANA SAYANG?” LAMA-LAMA GW PENTUNG PAKE CENTONG INI HHHHH.)

Lalu teng pukul sembilan malam tepat.

Pertama, disapa sama pihak Automattic.

“Hey Retno! How’s it going? Is it still a good time to chat?”

(YA ALLAH MEREKA BAIK BANGET SIH NANYAIN GW MASIH BISA CHAT ATAU NGGAK TENTU SAJA BISAAAAAA SUDAH KUSEDIAKAN WAKTUKU HANYA UNTUKMUUUUUUUU~)

“Hello. I’m great, thank you. Of course, I’m good to chat right now.”

Lalu gw dijelasin kalo dalam proses wawancara ini akan ada proses tanya jawab dan di akhir wawancara gw boleh nanya juga; serta wawancara akan berjalan kira-kira satu jam. Dijelasin juga kalo selepas wawancara, tim penerimaan akan membahas hasilnya lalu memutuskan apakah pelamar pekerjaan akan maju ke langkah berikutnya atau nggak. Langkah berikutnya akan berupa contoh pertanyaan (sample support questions), dan kalo sukses akan maju ke bagian berikutnya yang berupa trial period/masa percobaan. Selama proses itu juga pihak Automattic akan komunikasi dengan gw melalui e-mail jadi gw ga yang bingung galau gitu lho. Langsung tau status gw kaya gimana. TOLONG YA PARA GEBETAN YANG KAYANYA HOBINYA BIKIN GALAU MOHON DIKONDISIKAN KEJIWAANNYA SEPERTI TIM AUTOMATTIC INI.

Lalu mulai kan tanya jawab.

”What do you think about the project we sent you?”

Memori langsung muncul ke panik tengah malem gara-gara kesalahan CNAME di DNS Records.

Gw jawab kalo sebenernya sejak awal gw udah nyari tau soal proses penerimaan Automattic kan, jadi sebenernya ga kaget (LOL YEAH RITE) tapi tetep aja gw ribut sendiri ketika liat e-mail dikirim Automattic. Gw cerita kalo tugasnya itu menyenangkan (gw serius) dan gw belajar banyak. Gw selama ini ngira kalo gw tau luar dalam WordPress; ternyata gw salah besar. Banyak hal-hal baru yang gw pelajarin di dalam WordPress Dashboard, dan itu nyenengin banget. Gw juga cerita kalo gw sempet ceroboh soal CNAME di DNS Records dan itu murni kesalahan gw, jadi bukan WordPress-nya yang rempong.

Lepas itu, dibilang wawancara juga bukan sih ya… Lebih kaya… Ngobrol (?) Gw ditanya berapa lama gw jadi pengguna WordPress, kenapa gw tertarik pake WordPress, kenapa gw pengen jadi Happiness Engineer, dan hal-hal yang berkaitan dengan Automattic. Tentu saja gw curhat soal Blogger yang mati suri dan komunitasnya yang entah gimana jadinya itu (KAPAN LAGEEEEEE.)

Waktu ditanya kenapa gw pengen jadi Happiness Engineer, demi Tuhan yang ada di kepala gw itu cuma:

  1. Bisa dapet pulpen yang diukir username WordPress gw (bahkan gw akhirnya memberanikan diri ngelamar kerja di Automattic ya gara-gara blog-nya Matt itu),
  2. AKSES KE WORDPRESS PREMIUM DASHBOARD,
  3. GENGSI, KEBANGGAN, DAN KEANGKUHAN MENJADI BAGIAN PERUSAHAAN YANG MENGUASAI 25% PASAR CMS,
  4. Bisa punya blog dengan domain .blog,
  5. PENGEN PUNYA KAOS DAN JAKET LOGO WORDPRESS YANG BANYAK TERUS PAS GW KERJA GW PAKE ITU KAOS DAN JAKET AHZEG.

Soalnya gini; selain keliaran di Google, gw juga keliaran di forum WordPress untuk mempersiapkan diri ini. Selama ini gw seringnya keliaran doang/lurking. Nah, padahal forum WordPress itu bagus banget buat latian jadi Happiness Engineer lho! Buat yang mau ngelamar jadi HE di Automattic, asli beneran gw saranin keliaran dulu di forum WordPress. Coba jawabin beberapa pertanyaan/user inquiries dari sesama pengguna (di situ kita disebutnya WordPress Volunteers). Kira-kira seperti itu lah pertanyaan yang akan dihadapi HE setiap harinya, dan dalam beberapa kasus, pertanyaan-pertanyaan di forum itu jauh lebih ajaib dan menantang.

Selama menjawab pertanyaan di forum, ada lah beberapa yang ngucapin terima kasih atas jawabannya.

And you know what? It feels good. Dangerously good.

Bahaya, karena kalo salah bisa kesrimpet. Bisa ngerasa besar kepala (dan percayalah, gw sempet besar kepala; hampir kebablasan, kalo aja gw ga ngalamin thread forum yang bikin gw mikir kembali) dan bikin semacem White Knight Syndrome.

Nah, gw ga mau hal-hal kaya gitu ngeganggu proses gw menjadi Happiness Engineer. Kredo pertama Automattic: I will never stop learning. Kredo favorit gw: I’ll remember the days before I knew everything. Jangan sampe, naudzubillah, gw lupa itu. Jangan sampe saking arogannya gw sampe ngerasa gw lebih pinter dari orang lain, termasuk pengguna. I should be there to support, not becoming some sort of megalomania behind a screen. Gw pernah seperti itu, dan itu nggak enak banget.

Jadi gw jelasin itu juga ke pihak Automattic pas wawancara. Ada ketakutan personal untuk jadi besar kepala, jadi yang terbaik yang bisa gw lakukan adalah menjadi bagian tim tech support yang baik serta belajar terus.

Tentu saja di akhir paragraf gw tulis kalo ada prestise dan kebanggaan masuk ke Automattic yang menguasai 25% pasar CMS.

//tetep

Selepasnya, ngobrol sedikit soal jadwal kerja dan kemampuan teknis dasar soal HTML/CSS dan pengetahuan produk Automattic seperti WordPress, WooCommerce, dan Jetpack.

Nah, terus udah kan wawancara selesai. Bener-bener selesai jam sepuluh malem. Gw diinfokan kalo tim oke ya gw akan dikirim sejumlah sample support questions. Abis itu, gw berusaha tidur (dengan kepala berasap.)

Nah, di akhir wawancara itu kan pihak Automattic ngomong ya, “thank you for the interview! We will contact you in 1-2 days time!”

Gw yang, “(1-2 hari kerja kan?) yeah, sure! Okay! Thank you!”

Itu hari Jumat.

Hari Minggu.

”E-mail from Automattic.”

OK, please don’t get me wrong on this. Jadi memang cara kerja Automattic itu ada masa-masa ketika staf musti ambil akhir pekan sebagai hari kerja, dengan gantinya mereka bisa memilih satu hari di minggu kerja untuk libur. Kewajiban kerja di akhir pekan itu juga nggak tiap minggu, tapi cuma dua hari (Sabtu-Sabtu, Minggu-Minggu, atau Sabtu-Minggu) per bulan. Nggak yang tiap minggu musti kerja gitu. Nah, pihak Automattic yang wawancara gw itu jelas hari Sabtu dan Minggu selepasnya itu dia bekerja, heuhe.

Di dalam e-mail itu ada beberapa pertanyaan follow up (masih berkaitan dengan wawancara — ini gw jadi curiga deh. JANGAN-JANGAN GW KELEWAT CEREWET PAS WAWANCARA, SAMPE PERTANYAANNYA GA ABIS SEMUA?) dan sample support questions. Pas gw baca sample support questions, itu keliatan banget betapa pentingnya keliaran dan aktif di forum WordPress. Karena dari forum, bisa belajar banget cara memberikan jawaban sampe gaya bahasa yang dipake. I cannot stress the importance enough on being active within the forum, and WordPress appreciates every inputs from its communities.

Nah, lagi-lagi, sebenernya nggak harus dijawab saat itu juga, cuma gw ga pengen kepala gw penuh sama segala skenario yang bikin gw stres — plus, gw pengen banget bikin kesan yang baik ke pihak Automattic. Alhamdulillah kalo hari Minggu memang kami ga banyak kegiatan/biasanya di rumah aja, jadi gw bisa jawab-jawab pertanyaan.

Satu hal yang gw sangat pentingkan dalam menjawab e-mail dan tugas yang diberikan adalah: Pukul berapa tugas/e-mail itu dikirim. Gw pengen bisa respon secepat mungkin karena buat gw, itu salah satu faktor penting sebagai support. Respon secepat yang dibisa. Kalo ga bisa ngasih respon/jawaban saat itu, kasih tau kapan bisanya (“I’m sorry I can’t response to your inquiry right now. I will get back at you in 2 hours time with solutions.”) Kalo bahasa manajemennya: Managing expectations. Pernah kan, mati listrik lalu ngontak PLN? Biasanya antara hotline ga nyambung, atau pihak PLN jawabnya, “wah ga tau ya sampe kapan ini listriknya mati.”

Murka ga tuh kalo denger kaya gitu? Yang udah-udah sih, biasanya marah kan?

Gw ngeliatnya ya, gini deh… Iya, mati listrik itu nyebelin. Tapi lain ga kira-kira reaksi pelanggan kalo dikasih jawabannya: “mohon maaf sekali atas ketidaknyamanannya, bu. Saya lihat di sistem, gardu listrik kami di area A mengalami gangguan. Bisa jadi dikarenakan petir yang menyambar di area dekat situ. Saat ini tim lapangan sudah turun dan sedang memeriksa. Perkiraannya paling cepat itu baru bisa menyala 3 jam lagi, bu. Paling buruk, perkiraan paling buruk, itu biasanya 6 jam berikutnya baru bisa menyala. Kami sarankan ibu mencabut atau mematikan sambungan listrik barang-barang elektronik penting di rumah atau kantor; ditakutkan tegangan listrik yang naik turun mengganggu kinerja alat elektronik. Sekali lagi, mohon maaf ya bu. Tim kami sudah di lapangan untuk memeriksa.

Oke lah, mungkin masih ada yang marah/muntab banget saking emosinya (dan banyak yang kaya gitu), tapi kalo ada perkiraan — kepastian, walaupun sesamar apapun itu — berapa lama gangguan akan terjadi, pihak pengguna juga bisa sedikit lebih tenang. Malah kalo gw yang dikasih jawaban kaya gitu, dijamin gw baper-sebaper-bapernya. “HAH? TIM LAPANGAN DI LUAR SEKARANG? UJAN-UJAN DERES KAYA GINI? HUHUHUHU, MBAK, BISA MASUK ANGIN ITUUU. BISA SAKIT. BISA BATUK PILEK. YA ALLAH. MAKASIH BANGET YA MBAK. SALAM BUAT TIM LAPANGAN PLN. SEMOGA SEGERA SELESAI MASALAHNYA. JANGAN SAMPE SAKIT.”

Iya sih ya, utopia banget kan ya kalo ada CS jawab kaya gitu. Cuma ya itu yang gw harapkan bisa gw lakukan kalo gw nanti jadi salah satu Happiness Engineer di Automattic: ga bikin jiwa orang makin mbladus.

Oke, balik ke sample support questions.

Dibilang santai betul pas hari Minggu itu nggak juga sih. Siang-siang, kami musti jalan ke toko kostum untuk beli kostum Halloween anak-anak. Wira pengennya jadi Stormtrooper, jadi ga beli kostum untuk Wira karena dia udah punya. Nah, untuk Rey, dibeliin kostum labu.

AE561E38-53E0-4F26-9D04-047B684F0716
“Memejamkan mata demi penghayatan penuh sebagai labu. Minimal pipi kaya labu.”

Cuma sayangnya pas acara Halloween, Rey ga mau pake kostum labunya HUHUHUHU EMAK SEDIH.

Nah, e-mail dikirim pukul 12:30 AM; dan gw — menjawab follow up questions dan sample support questions dengan jawaban poanjang-poanjang — mengirimkan jawaban pukul 02:30 PM. Jadi kira-kira 14 jam lah untuk respon; udah termasuk ngangon bocah, makan, beli kostum Halloween, dan baca ulang serta cek jawaban berkali-kali sampe tangan dingin dan mulai digerogoti existential crisis.

Lalu hari Senin…

Hari Selasa…

“Thanks for sending back your replies. I’d love to chat with you again.”

GIMANA SIH; BELUM DIKASIH JAWABAN UDAH PANIK, DIKASIH JAWABAN JUGA PANIK.

Jadi Insya Allah hari Jumat ini lagi, akan chat lagi. Ya Tuhan, ya Tuhan, ya Tuhan. Baru kali ini gw segini pengennya lho, huhuhu (that might explain the series of panics recently whenever e-mail from WordPress involved.)

Doakan ya teman-teman! Bismillah!

Published by

Retno Nindya

A black thumb trying to be a green thumb. Occasionally drawing.

One thought on “Satu Langkah Berikutnya”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s